460x110-indent-now

TMCBlog.com – Brother pembaca setia TMCBlog sekalian, kita hari ini sedang disuguhkan beberapa hasil perkembangan di sektor aerodinamika pada motor MotoGP. Setelah akhir bulan Januari lalu Yamaha telah memperkenalkan fat fairing atau juga disebut concealed winglet fairing, hari ini setelah Aprilia memperlihatkan RS-GP milik Aleix Espargaro dengan fairing model terbaru, Suzuki pun kini juga menguji coba fairing model terbaru. Secara desain menurut saya fairing milik GSX-RR lebih mirip dengan milik Yamaha M1, namun berbeda letak pada fairing dan tentunya tidak persis 100% karena masing-masing berjalan bersamaan hanya beda waktu publikasinya saja. Duo rider Suzuki factory, Andrea Iannone dan Alex Rins yang didaulat untuk pertama kali mencoba di winter test Philip Island (biasanya test rider), sayang hanya beberapa lap saja mencoba fairing tersebut sebelum sesi berakhir tanpa menutup hari kedua test dengan hasil yang fantastis.

Winglet tersembunyi GSX-RR

Silahkan bro semua perhatikan gambar diatas, dengan jelas terlihat ada sebuah bilah sirip di dalam rongga fairing. Dan, posisinya tidak jauh berbeda dari versi GSX-RR tahun 2016 lalu (gambar bawah) yang menurut TMCBlog Suzuki masih memakai data dari motor tahun lalu untuk pengembangan desain fairing tahap awal (sama seperti pendekatan yang Aprilia lakukan).

Tampang GSX-RR dengan desain fairing seperti itu menambah kesan agresif dan dengan pengamatan sederhana yang saya lakukan, adanya sirip vertikal yang terpasang dari upper fairing sampai ke bagian samping bawah akan ikut mengatur arah flow angin dan pasti downforce yang sedang diincar oleh pabrikan kontestan MotoGP cukup efektif didapat dengan desain seperti itu. IMHO.

Oh iya, GSX-RR punya fairing kan lebar banget tuh, mungkin secaravkasat mata lebih lebar ketimbang Yamaha M1 punya. Nah tapi kalau sudah revealed begini jangan tanyakan fairing tersebut legala atau ilegal dari regulasi teknis ya. Jawabannya sudah pasti LEGAL!! Karena sudah melewati prosedur scrutineering ketat dari bagian teknis Dorna sedari masih berebentuk desain di atas kertas sampai dipasang di motor rider.

Kalau begini, apa yang saya prediksikan soal fairing berlapis atau kerennya disebut layered bodywork akan terus bermunculan dari team pabrikan MotoGP. Semoga saja akan ada desain yang betul-betul revolusioner, yang memang belum pernah terbayangkan sebelumnya atau belum pernah ada di balapan motor. Hmmm.. jadi makin penasaran dengan Ducati yang di dua sesi test masih menutup rapat-rapat bagian depan satu unit Desmo GP. Atau mungkin Honda yang suka menelurkan ide-ide baru di sisi teknis bisa pasang satu model fairing teranyar di RC213V milik Marquez dan Pedrosa. Tunggu saja di hari terakhir Winter test MotoGP Philip Island besok bro, siapa tahu bakalan muncul fairing unik hasil ide-ide nyeleneh insinyur MotoGP. Hihihi…

Photo source: Steve English

Nugie TMCBlog

Silahkan bersilaturahmi dengan TMCBlog melalui

[GTranslate]

67 COMMENTS

  1. Kayanya si ducati bakal paling revolusioner..
    Kelakuan pabrikan satu ini emang gokil..didukung budget yg gede pula.
    Ditunggu aja deh..

    Guest
  2. model motor bener2 jadi jelek c,,
    ngejar down force pake winglet,,
    model motor masih bagus tapi ada kumis dikit,,
    mending lah ga terlalu gmn gt bentuk motor masih bagus,,
    winglet dilarang malah jd begini desain fairing jelek banget,,
    kenapa ga di update tuh ecu aja c biar bisa dapet downforce?
    motor jgn dibikin jelek gt,, -_- cmiiw

    Guest
    • Mungkin maksut nya bro dave. Kembalikan ecu pintar yg dulu membuat motor tanpa winglet anteng pas keluar tikungan. Karena problem nya di situ, “setelah keluar tikungan” ecu skrg kurang mampu ngimbangin tenaga motor. Jadi kalo di balikin ke ecu semula atau setidak nya mendekati kepintaran ecu yg lalu(bkn yg saat ini/magneti.M) kemungkinan ban depan terangkat kecil ketika keluar tikungan lgsg buka gas dalam. Jadi ga perlu winglet lagi. Atau mungkin di minimalisir penggunaan winglet nya
      Maap kalo analisa salah. Masih belajar 😀

      Guest
    • Nah betul kayaknya penjelasan bro Zzz…lebih ke modif/otak atik ecu biar mendekati performa ecu punya pabrikan sebelumnya sehingga tenaga motor bisa balance sesaui maunya rider..kali itu jugaa

      Guest
    • Jadi bingung sama bahasa nya ……Lari nya koq ke ecu….Apa hubungan nya sama Winget ???

      Garuk2…..Kuping ????

      Guest
    • Nah… ada yg ngeh
      Dan ecu yang sekarang KATANYA tidak sebaik ecu pabrikan
      Sehingga ketika pembalap full throtle selepas tikungan, motor cenderung wheelie
      Ada bbrp solusi yg d kerjakan
      Diantaranya 1. mengurangi tenaga secara elektronik ketika sensor mendeteksi wheelie
      2. dengan memainkan aerodinamika pk winglet
      Kelebihan kekurangan sudah d bahas sama empunya blog
      Namun ada cara lain, 3. dengan membuat ecu magnetti performanya mirip ecu pabrikan
      Sepemahaman gw ini yang d maksud bro dave… cmiiw
      Jadi ecu tidak terkait dgn downforce
      Permasalahannya untuk cara k 3 kelihatannya lebih rumit dibandingkan cara k 2 (pabrikan lebih prefer masang winglet d banding ngurangin tenaga)
      Makanya winglet adalah solusi paling cepat
      Tp gw yakin pabrikan tetap menggali ecu magnetti
      Bahkan gw liat justru hrc lebih fokus ngurusin ecu
      Bahkan d musim kemarin sampe pake k5 pembalapnya untuk menggali ecu
      Karena kata kuncinya “data” sebanyak2nya
      Terlebih sekarang dgn mesin yang baru
      Memang lebih sulit d banding masang winglet
      Tp kalau sampe honda berhasil dengan ecu magnetti… that’s not good for championship

      Guest
    • sharing apaan kaya gini, di artikel jelas gk bahas soal HRC atau tetek bengek soal honda, ini malah ngobrol panjang lebar ujung2nya ngomongin honda, bukannya ini namanya penggiringan opini dan spamming?? ngomong sok paling expert padahal lagi memuja merek sembahannya tidak pada tempatnya.

      Guest
    • Inti nya tuh ecu saat ini ga sekomplit dan canggih kayak ecu sebelum nya yg tiap pabrikan punya ecu masing2.
      Sbnr nya problem itu cuma motor wheelie ketika klua tikungan dan di gaspol. Nah muncul lah teori downforce(tekanan kebawah) untuk mengurangi potensi ban depan keangkat pas gas penuh keluar tikungan. Nah SOLUSI tercepat saat ini ya cuma winglet. Karna ecu udh di batasi jd motor sedikit mundur teknologi nya. Winglet /sayap tambahan yg di pasang di samping motor ini bikin arah angin menekan ke bawah bagian dpn motor supaya ga ngangkat tinggi tuh ban depan.
      Pabrikan fokus di winglet karna itu solusi tercepat untuk efektif tiap musim nya.
      Emang winglet downforce ga ada ngaruh nya sama ecu. Tp kalo ecu nya smart bisa mengatur lebih peka tingkat anti wheelie nya ya pabrikan udh ga butuh winglet krn ecu bisa mengontrol bukaan tenaga mesin lebih smooth jd ga ngangkat mulu ban depan. Gitu loh.
      Sebener nya winglet berpengaruh memperbesar downforce pun menurut saya sangat berat ketika di bawa melaju kencang karna itu angin terhambat winglet untuk menekan bagian dpn motor. Jadi butuh tenaga yg super untuk mengontrol motor sepanjang race. Dan juga tenaga motor butuh besar karna downforce membuat kendaraan seakan tertahan angin ya jd butuh power mesin yg besar jg supaya kompetitif.
      Itu analisa menurut saya.
      Simpel nya coba ngebut naik mtor yg kanan kiri nya di tambahin semacam winglet dan coba jg yg ga di tambah winglet. Pasti entengan tanpa winglet karna udara minim hambatan dan bentuk motor cenderung streamline jd hambatan udara kecil.
      Coba nya di motor fairing yaa..
      Maaf kl analisa saya salah atau ga pas di hati. Hehe

      Guest
  3. Jadi jelek yaa? ? hehe.. tapi yakin itu terbaik dari yg terbaik buat estetika juga..

    Bagus punya Aprilia, Yamaha M1.. sedap di pandang.. ..

    Guest
    • Ini karena gw mikirr..

      Ada M1,aprilia saja yang lebih sedap di pandang..loee…

      atau ini fairing sijuki loee yang mikirin bentuknya.. makanya tersungging dibilang jelek.. mangap dah kalo gitu .. cape cape mikirin di bilang jelek..

      ejekekek…

      Guest
    • sasis sj masih pk 2014..
      bodywork masih blm ada inovasi.
      mlh mndur ke bigbang..cmiiww

      kata take hard way lbh cck ke tim ducati mnrut sy..dr dl bkin inovasi trz , noh leat mtr ducati paling sering gnti wujud.. plg br kmren winglet mlh banned rame rame .ckck…mumet tenan insinyur ducati..ganti sasis puluhan kali.gnti bodywork berkali kali…

      Guest
    • Betul,diatas rata2 kok sasis saja pakai thn 2014???
      Yg betul ,diatas muka rata cbr150,baru betul wkwk

      Guest
  4. Motor MotoGp dah mirip mobil F1… untuk tahun ini fokus menambah downforce melalui fairing, mungkin beberapa tahun kedepan bagian buritan motor juga akan kena imbasnya, seperti yang dilakukan ducati saat ini dengan “salad box”-nya…

    Guest
  5. Wak Haji apa mas Nugie…mau nanya nih, soal ecu dan data setingan perangkat elektronik tiap pabrikan nanti harus di share juga apa jadi milik pabrikan masing2? Misalnya nanti…misalnya lho ya HRC bisa membedah logaritma yg ada di ecu dan dapet rumusan yg ciamik soal menghilangkan masalh spin ban atw management ban yg baik, apakah wajib di buka ke dorna atw jadi hak milik HRC?
    Itu soalnya marqez ngetes long run banyak menggunakan ban bekas! Dan Rossi mulai ngeh soal itu. Soalnya hampir seluruh pabrikan fokus ke desain fairing…HRC cuma fokus ke….ah wak Haji pasti punya sesuatu nih yg harus di ceritakan? Hehehehe

    Guest
    • ane rasa sih kagak ya,kalo algoritma kan beda2 pengapian n konfigurasi mesin tiap pabrikan.
      Kecuali kalo HRC mau masukin teknologi yg benar2 baru di motogp baru harus dihomologasi

      Guest
    • Oh oke om shiro makasih infonya…sepertinya HRC mulai bisa membaca dan mempetakan ecu std dorna ini…dan rossi mulai bisa membaca gerak gerik dari HRC dan marqez!
      Soalnya hampir semua team Honda test situasi race…mreka seting part baru dengan long run pake ban bekas!

      Guest
    • Soal setingan pasti jadi rahasia per rider.
      Soal algoritma atau penambahan/upgrade/update control assistance tertentu pasti akan di share.
      Misal Ducati punya ide cara meminimalisir wheelie dengan pembaharuan wheelie control, nah nanti dia propose ke Dorna dan pabrikan lain di share. Apakah setuju atau gak, krn pabrikan lain juga punya veto utk setuju atau tidak. Cmiiw

      Author
    • Analisis menarik, pa mungkin HRC besok keluarin body winglet terbaru jika tidak? Mgkin bisa diawal/ pertengahan race? Juka tidak HRC lbh memilih fokus kebagian engine & elektronik krn kunci kbrhasilan anti whelie tahun lalu2 di ECU yg bisa mengakomodir tenaga RCV yg liar, tp sekrg engine sdh BRC & bigbang otomatis lbh jinak jadi whelie hrs berkurang?? Entahlah klo seingat saya HRC sllu ingin beda drbyg laen dan sll coba terobosan baru yg unik dan rumit…

      Guest
    • sharing apaan kaya gini, di artikel jelas gk bahas soal HRC atau tetek bengek soal honda, ini malah ngobrol panjang lebar ujung2nya ngomongin honda, bukannya ini namanya penggiringan opini dan spamming?? ngomong sok paling expert padahal lagi memuja merek sembahannya tidak pada tempatnya.

      Guest
  6. Akhirnya Era MotoGp Singlet (2016) berakhir sudah.. dari yg model macam Sekop,patil lele,Hiu martil,Sayap bertumpuk,…

    Selamat datang di Era Motogp Chubby (2017).. yang gak Chubby bukan berarti gak Inovasi ?tapi… Kenapa gak Chubby tetep bisa ngacirr..

    Guest
    • fekoc nih..blp prototipe yg di tunggu ya inovasinya..namanya sj prototipe..bkn blp produk mass pro yg di tune in.

      Guest
  7. imho..
    mungkin memang bener, karena ini MotoGP; yg notabene balap motor dunia kelas prototype (semua teknologi balap motor termutakhir diaplikasikan disini); HRC kemungkinan memang lagi mencoba cara yg lebih sulit.
    Disaat tim2 lain lebih berpikiran untuk segera mengevolusi model fairing dengan tujuan untuk mendapat downforce,
    HRC malah sedang mencoba metode lain untuk mendapatkan downforce. entah dengan metode apa, kita yg orang awam mana tau.
    pertanyaannya cuma apakah metode ini berhasil atau malah mentok di tengah jalan?
    klo berhasil…akan menjadi kebanggaan tersendiri karena unggul dengan teknologi balap ciptaan sendiri serta tampil beda (menjadi inovasi klo berhasil) dan mungkin akan segera di patenkan.

    tapi klo experimen ini ternyata gagal, ya ujung2nya akan berakhir menjadi “follower” dan menjadi tim yg paling terakhir yg ikut mengevolusi fairing.

    Guest
    • sharing apaan kaya gini, di artikel jelas gk bahas soal HRC atau tetek bengek soal honda, ini malah ngobrol panjang lebar ujung2nya ngomongin honda, bukannya ini namanya penggiringan opini dan spamming?? ngomong sok paling expert padahal lagi memuja merek sembahannya tidak pada tempatnya.

      Guest
  8. masuk akal kenapa hrc serius dengan simulation race, bukan masalah mereka develop ecu tp ambil data sebanyak”nya dengan mesin baru mereka (bigbang) karena meraka gak bisa bikin mesin bigbang yg irit, makanya dl waktu bbm dibatasi mereka lari ke screamer+FRC (kata Lucio Cicchinello)
    sisi positif united software championship sebenarnya adalah semua engineer dipaksa berpikir out of box (mudahnya bs gak lu bikin ecu ini kya yg lu punya sekarang, keluarin ide lu) apakah anti wheelie gak ad?traction control gak ad? ad cmn bukan auto tp manual, bikin auto pakai software lu, ecu lu seh mudah, cb bkin dengan ecu ni bisa kga, bs jg pengembangan winglet adalah strategi decoy ducati, pamer ni lo winglet bs nambah downforce (emg seh) saat lawan sibuk/fokus dengan fairing, ducati mulai pengembangan tahap selanjutnya, we will see, what next from ducati, like that or just like that

    Guest
    • Setelah di pikir2 masuk akal ketika muncul salad box ducati. Si ducati merancang exhaust bagian atas desmo di bikin layak nya exhaust mesin jet yg mempunyai daya dorong yg kuat. Logika nya. Motor wheelie semakin kecil kemungkinan karna exhaust di bagian atas memiliki daya dorong kuat simpel nya dpn ga akan ngangkat karna di blkg ada tekanan besar untuk membuat ban dpn motor tetap di aspal.
      Yayaya. Winglet di ilhami dari si sayap pesawat yg bisa mengarahkan naik turun nya pesawat. Nah ducati mencari ilham dari daya dorong exhaust mesin pesawat jet.
      Gokil.

      Guest
  9. Rasanya kaya lagi nonton anime, terus karakternya podo dapet kekuatan baru dan penampilan baru gitu..

    motogp sekarang, makin keren, bentuk motornya lebih berkarakter dibanding tahun tahun yang lalu.. Dorna bener” sanggup bikin cita rasa moto gp balik ke puncaknya..

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here