TMCblog.com – Bro sekalian, Hari Kamis kemarin 23 Maret 2017 jam 5 sore waktu Qatar seharusnya adalah Batas terakhir waktu Homologasi pertama dari desain Fairing Motor motor Prototipe yang akan digunakan di MotoGP. Dan Menurut Informasi dari Jurnalis Peter Mc Laren Crash.net Desain Ekstrim Fairing ‘HammerHead’ Ducati Desmosedici GP17 yang di bentuk dengan tinjauan aerodinamika khusus belum dihomologasi ( didaftarkan ) ke Komisi GrandPrix . . wew ada masalah apa tuh ?

Menurut Informasi tambahannya, Ducati sepertinya menunda proses homologasi dari Fairing tersebut setelah mengetahui bahwa selain memberikan efek downforce yang dibutuhkan saat Motor narik gas/ Open Throttle keluar tikungan namun desain dari Fairing tersebut mengurangi top speed DucatiDesmosedici GP17 sebanyak 10 km/jam saat melaju di Straight plus beberapa masalah saat menikung .

Pict : Peter McLaren Crash.net

Sampai Hari Jumat kemarin baru suzuki Yang terlihat / terdeteksi menggunakan Fairing dengan inner winglet di Suzuki GSX-RR tunggangan Andrea Iannone pada sesi FP1 hari Kamis.. Menurut buku regulasi MotoGP 2017 yang berbunyi :

Plus penampakan di Sesi sesi lain dimana iannone menggunakan Fairing tanpa ‘Inner Winglet’, Maka hampir dapat dipastikan Untuk Andrea Iannone , Suzuki telah Fix Mendaftarkan/ menghomologasikan Dua jenis Fairing Suzuki GSX-RR untuk MotoGP 2017. Ingat bahwa Homologasi Fairing hanya berbeda di bagian Front Fairing dan Spatbor depan/ front fender saja plus homologasi fairing berlaku per-pebalap Bukan per team.

Ducati hampir dapat dipastikan belum mendaftarkan Desain Fairing ‘Hammer head’ mereka, Namun Seperti yang bisa kita lihat di buku regulas, proses pendaftaran/ homologasi front fairing update bisa dilakukan kapan saja sepanjang musim berlansung. Via Crashnet juga di Infokan bahwa ( front) Fairing spesial tersebut akan dipakai Dovizoso di Musim 2017Β  . . namun kepastian nya kapan beluma da info lebih lanjut

Lagi pula seperti yang pernah tmcblog kupas sebelumnya dengan karakter dan kondisi ambient / lingkungan saat malam di Track Qatar bisa jadi Fairing ber-Inner winglet belum begitu pas dipakai karena salah satu dari 4 variable yang menentukan fungsionalitas winglet sebagai pencipta Anti wheelie adalah Kerapatan Udara

Kerapatan udara Juga bergantung pada suhu udara, makin tinggi (makin panas ) maka kerapatannya akan makin rendah ( tipis ). Oleh karena itu jika Race di Losail Qatar yang dingin, maka terlihat Motor motor yang berlaga tidak terlalu menggunakan winglet. Logikanya suhu dingin maka kerapatan udara akan besar sehingga cukup dengan bentuk kemiringan Fairing/ font cowl depan saja, efek-downforce sudah bisa didapatkan.

Taufik of BuitenZorg

52 COMMENTS

  1. Sejak mulai ada winglet, motor gp jd makin gk karuan bntuknya… gk tau ini mnurut ak aja ato ada yg mngamini..

    Guest
  2. Mantap wak..secara gk langsung artikel ini udh ngjawab lg kekepoan ane tentang fairing hammerhead ducati gp17..ternyata belum didaftarkan krn masih kendala hambat topspeed & kendala saat nikung. Emg wak haji pancen oyee.. Hee πŸ‘

    Guest
    • Lg pula hammerhead terlalu agresif.. tampilan front fairing berasa motor predator, bukan prototype/ sbk.😁

      Guest
  3. terus ‘salad box’ nya apa tetep dipake? Suzuki kalo diliat2 bagus lo inner wingletnya,malah lebih bagus dari aprilia yg kalo dari samping sih bagus kayak rsv4 tapi kalo dari depan jelek banget

    Guest
    • Secara Umum Ducati punya dua desain buntut GP17 . . dengan salad box dan tanpa salad box

      Administrator
  4. Berarti kalau gitu, winglet nya perlu dibikin servo-mechanism, dia akan aktif ketika dibutuhkan saja.. mirip DRS nya F1

    Guest
  5. Ekekekek….
    Fby melawan lupa kalo semalam si walangkerik NYARI AKIK πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
    belum balapan sungguhan aja sudah NYARI AKIK…
    Apalagi nanti pas balapan… mungkin akan jadi juara pencari akik. Ekekekekek

    Guest
  6. IMHO front cowlnya terlalu lebar pula jd kayak fairing GP 1990an, blum lagi sudut kemiringan lubang aerodinamikanya makin menambah hambatan udara
    πŸ™‚

    Guest
  7. wak kalo sayap tambahan yang di fairing redding semalem di daftarin gak tuh wkwkwk.
    keren fairingnya redding abis ngebut di trek lurus pas mau nikung kaya cupang ngedok keluar sayapnya wakakaka

    Guest
  8. lha jenenge wae HammerHead, nek mekso dinggo ngko malah performane koyo Hammerhead Eagle i-Thrust (aka Geoff/Vixen) gawean mantan ‘trio idiot’ Top Gear – Clarkson, Hammond, and May – wes bentuke kotak wagu ra karuan, desain nggapleki + asal jadi, ra ono aura sporty (kecuali setir 3-spoke), wes ngono motor listrike luemot bingit sisan, top speed mung 60 km/h

    Guest
  9. Jadi inget tim William F1 di awal 2000 an yang mirim moncong walrus, Efek downforce didapat tapi justru terlalu berlebihan. Yang malah memperlambat laptime driver, trus malah pinjam moncong tim satelit hehe.. Kasus mirip ya Lek.. πŸ˜€

    Guest
  10. spt biasa topspeed ducati plg knceng.
    kmren sektor 4 yg bnyk lurus pnjng ducati sngt kncenggg!!!!
    tnggl tugas jorge maksimalin d corner..ymha honda bkl zonkkkk….

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here