TMCBlog.com – Bro sekalian, akhir pekan kemarin adalah kali pertama TMCblog melihat secara langsung Versi Produksi massal dari sosok skutik Listrik Mungil Viar Q1 dan bahkan sempat sedikit icip icip bagaimana impresi mengendarai skutik lsitrik yang dibandrol 16,2 Juta rupiah Oleh Viar Motor ini  . .

Dibanderol Rp 16,2 juta, Skuter Listrik Viar Q1 ini memilih teknologi e-Scooter driving system dari Bosch yang terdiri atas Electronic Control Unit (ECU) dan e-Motor yang mempunyai daya sebesar 800 Watt dengan top speed mencapai 60 km/jam dan jarak jelajah 60 km. Motor tersebut didukung dengan baterai Lithium Ion (60 V 20A) dengan kapasitas 2 Kwh dan waktu pengecasan 0 ke 100 persen dalam waktu 7 jam

Viar Q1 menggunakan Baterai  dengan Kapasitas Charge daya Maksimal 2 kWh. Dan dengan daya maksimal ini Viar Q1 bisa dibawa jalan sejauh 70 km dihitungan yang lalu tmcblogs empat mencoba menghitung secara kasar . . dan diperoleh hasil Jika harga 1 kWh itu 1.467 rupiah menurut TDL 2017 . . maka untuk mengisi secara full butuh onkos biaya sekitar 2.934 Rupiah . ..  dan Jika benar angka segini bisa dipakai sejauh 70 km maka biaya penggunaan energinya sebesar kira kira 42 rupiah per kilometer

Bagian belakang tebeng dibuat sederhana dengan satu Glove Box dan anak kunci .. .  Namun perlu dicatat bahwa nggak ada tombol starter ya sob . . . jadi pas Kunci di On kan maka motor bisa langsung jalan dengan cara membejek throttle . . wew kudu ati ati yaa

Dashboardnya full digital dengan penampakan seven segmen ada info odometer, lalu speedometer, posisi power di 1 atau 2, lalu kondisi baterai dan lampu sinyal belok kanan atau kiri

lampunya lucu, sipit sipit githu bro

ada DRL nya

Lampu dekat

lampu Jauh berada di tengah sob . . . untuk review lebih dalam silahkan simak di Video dan foto foto

Taufik of BuitenZorg

39 COMMENTS

  1. Kalo masalah keamanan rem gimana ya…soalnya rumah ane daerah gunung, banyak kejadian rem.blong bagi warga yang pertama lewat sini

    Guest
  2. Masalahnya lama charge ampe penuh itu loh 7jam an, kasarnya semaleman, gak bisa apa pake teknologi quick charge cem semarpon gitu, cukup 3-4jam full

    Guest
  3. jadi pas Kunci di On kan maka motor bisa langsung jalan dengan cara membejek throttle . . wew kudu ati ati yaa
    sama kayak matik pertama muncul dulu, begitu mesin nyala bisa lsg gas, bedanya skrg ngilangin 1 step lah

    Guest
  4. bianya nggak hanya listrik, tapi di tambah harga / umur battrey.
    kecuali systemnya sama dg rencananya gesit dimana battrey dianggap seumur hidup karena bisa di tukar.

    Guest
  5. ngecas nya itu… 7 jam… klo lg buru2 trus batre lobet, kelar idup looo… klo pun full, mau nempuh jarak 50 km keatas aja was2 (klo org nya big size otomatis lbh boros dunk)… motor bensin msh pilihan terbaik…

    Guest
  6. Cocoknya buat keliling komplek perumahan aja…
    Mungkin bisa test ride max speed n jarak tempuh max harian wak?

    Guest
    • kalo jarak dibawah 30km menurut gw msh bisa dipakai dengan catatan max speed didaerah tsb sekitar 60kph. klo gw pake bisa nih ngirit ongkos bensin. cuma bayar parker ama commuter line. wekekeke

      wekekekeke

      Guest
  7. sambil di charge gt bs ga c sambil jalan?
    terus kalo ditengah jalan abis banget charge bentaran misal ke isi 20% masih bisa jalan ga ya?

    Guest
  8. Harusnya niru langkah Bajaj yg co-branding dengan Kawasaki untuk motor Pulsar P200ns. Jadi dari sisi brand sudah ngejual krn ada logo Kawasaki nya. Masyarakat umumnya kan masih brand-minded. Skrg mungkin byk yg tertarik dgn Viar Q1, tp masih ragu2 krn ini brandnya Viar (inget krn brandnya, bukan siapa yg memproduksinya).

    Guest
  9. Udah pake Q1 untuk commuter ke tempat kerja (plat belum turun) so far suspensi depan belakang keras, kayak Mio/Fino. Kecepatan maksimum 55km/j on speedo. Dipake bolak balik kantor PP 20km baterai tinggal 1 bar (2 kali PP, jadi total trip 40+km). Charge lagi dari jam 7 malem, jam 12 udah full. Kecil, tapi muat buat goncengan sama istri. Dek luas (banget) Galon Aqua masih bisa gelinding 5 cm pas ditaro tiduran. Sekian 🙂

    Guest
  10. Bentuknya yg mirip gogoro apakah tidak akan jadi masalah di kemudian hari wak?

    Masih nunggu masspronya GESITS.

    Guest
  11. Kelemahannya cuma di lamanya charging ini wak, saya sih cm nyaranin itu di roda nya dipasangin conventer daya kinetik menjadi listrik supaya bisa tahan lama wak..

    Guest
  12. Jangan lupa harga baterai 5juta rupiah usia pemakaian 2tahun
    Hitunganya 5juta dibagi 730hari (2tahun) kira2 7ribu rupiah perhari,
    Ditambah biaya charging 3ribu
    Jadi total sehari 10ribu rupiah untuk 40km jalan

    Hmm.. Gak bisa dibilang hemat, mirip2 mesin bensin
    Malah rugi waktu hilang untuk charging

    Gak bakalan sukses dah. Yakin banget!!

    Guest
    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here