Photo : Cormac GP

TMCBLOG.com – Marc Marquez akhirnya angkat bicara soal Kejadian yang membuatnya Crash Hi-side di 10 menit terakhir Sesi FP1. Marc Marquez mengaku setelah Dirinya terpental dan terseret sejauh beberapa meter menuju Gravel ia sempat kesulitan bernafas selama sekitar 5 detik. Marc Mengaku mengalami banyak Luka Lebam di bagian Punggung, Bokong, Pelvis, dan kaki

Marc Marquez mengaku bahwa ketika dirinya dibawa oleh Van ke Pusat Medis sirkuit sebenarnya ia sudah merasa lebih OK. Namun memang Dokter dengan alasan keselamatan bersikeras merujuk Marc Ke rumah sakit terdekat untuk menjalani MRI.

Dan hasil dari MRI secara detail tidak menunjukan adanya tulang yang retak, tidak satupun. Dan ini jelas merupakan berita yang melegakan bagi Marc Marquez sendiri

Di FP2 sendiri Marc Mengaku masih merasakan Sakit akibat memar lebam di beberapa bagian tubuhnya itu dan ia sudah rasakan semenjak Lap pertama dilakukan. Namun Marc Mengaku mencoba berkonsentrasi dan melupakan rasa sakit yang dideritanya.  . . Dan yang jadi pertanyaan adalah apa sebenarnya penyebab dari jatuhnya Marc? Karena sebelum ini Alberto Puig mengaku aneh karena kejadian ini terjadi saat marc melakukan Out-Lap dimana speed malah tidak maksimal ( Lap pertama setelah keluar dari pitlane )

Menurut Marc yang melihat langsung dari data data telemetri akhirnnya mengerucut ke dua hal. Yang pertama adalah ketidak-siapan Grip dari ban yang baru saja dipasang ditambah Track masih kotor ( ada kerikil). Dan yang kedua adalah karena Marc Tidak ngegeber RC213V dengan kencang. Lho aneh, pelan malah Bisa Crash ? ini gimana Maksudnya?

Jadi Pada Lap Lap Normal biasannya di T7 Menurut Marc umumnya ia tidak full menutup gas, Masih buka sedikit seraya melakukan Roling Speed. namun yang dilakukan Marc DI T7 saat Out-Lap etrsebut adalah Ia menutup gas Secara Full sehingga membuat hadirnya Engine Brake yang mengunci Roda belakang. Yes Marc menutup Gass Secara full di T7 saat kejadian lebih dikarenakan secara umum dia sedang melakukan Out Lap, Jadi tidak lagi dalam Mode geber Full Gas.

Bonus . . Struktur Swing-arm Carbon terpapar jelas . . fix Hollow

Taufik of BuitenZorg

86 COMMENTS

  1. MM ma ude angkat topi dah kalau boleh bilang jujur.. Tapi MM tetap bukan Mr sunday karena Mr Sunday cuman neng Ririns ??

    Guest
  2. Masuk akal kang kalau itu efek dri engine brake ,, jd oleng ,, kasar nya hilang kendali wkwkwk .. mungkin marc waktu itu ngremehin dalam artian tidak waspada betul kalau akan terjadi crash soalnya dia juga tututup gass .. eh g tau nya malah jumpalitan .. mungkin kalau kejadian itu diulang lg n tutuup gass tp marc siap pasti g kenapa2 .. mungkin loh ya jika lau , seandainya dkk

    Guest
  3. engine brake n kotoran di track, yg lain kaga jatoh ….sebab die eli-en , jgn kowe percayo itu hanya hoax …ekting die ntar menang sekebon ataoe touring alone kan kaga ramai , kaya ngk ada manis2xnya ….sdh biasa jatoh pas fp …mau test batas maximum mtr bisa jatoh – kadang masih dinaikin …that is …ali-en bro

    Guest
    • Ni Contoh Kaum2 peklok . masa Crash Parah Di bilang Drama . drama Tuh kalo Side by side Trs Jatuh ngamuk2 ngadu ke Fansnya Kya Di Sepang

      Guest
  4. Dan nyelenehnya cal bilang swingarm karbon rcv marq yang copot bisa lah jadi cadangan buat rcv takaaki nakagami wkwkwk

    Guest
    • Tarik kopling cuma buat saat start,sama masuk pit saja,,,selebihnya kayak naik bebek (bahkan kalo naik gigi ga perlu kendorin gas langsung panteng aja sambil ganti gigi)

      Guest
  5. weh klo saya dulu waktu jatuh dari motor yang mpe motornya rusak dan masuk bengkel dan saya sendiri opnam di rumah sakit, saya butuh 2 bulanan untuk berani naik motor ngebut lagi…mark kok bisa langsung ngebut lagi ya? Tapi motornya kok gampang pothol itu..?

    Guest
    • Ya kan udh pake wearpack kelas sultan mas bro. Yg bisa gelembung sendiri kayak dipompa jika sensor mendapat gerakan lain di dlm tubuh utk mengurangi resiko cedera parah saat crash. Nah ente pas jatuh kan bukan lagi Race. Juga gk pake wearpack.

      Guest
  6. Velg magnesium nya peang doang tapi palang nya kayaknya ga ada yg patah
    Velg mahal emang bukan kaleng kaleng

    Guest
  7. D zoom dong wak isi dari material swing arm yg koyak itu campuran almu n karbonnya brp persen nanti saya mau bikin kw nya

    Guest
  8. Kalo pake metik juga abis tutup gas kalau buka gas lagi langsung ngunci sesaat itu ban belakang.. makanya sering liat di jalan orang zig-zag tiba2 terlempar dari motor

    Guest
  9. Miskom antar ecu – sensornya kali, sebenarnya nggak boleh banget engine brake terlalu dominan di balap mobil motor, bisa ngilangin feeling pembalap, jadinya ya gitu deh, sering jumpalitan atau dlosor nggak karuan kendaraannya

    Guest
  10. Bubar wes…aurat rcv kebuka, jadi tambah jelas knp marc dan RC213V bisa pake ban belakang soft, rollingspeed dan 66° di tikungan…

    Guest
  11. Tapi menarik juga hal yg diutarakan oleh Pol Espargaro yg saat itu berada persis dibelakang si Marc (setelah Pol disalip ama Marc)

    Pol mengatakan: “Tikungan itu bermasalah untuk ban yg dingin, baru atau bekas yg keluar dr garasi dan anda harus berhati-hati. Tetapi Marc tidak melakukan kesalahan”

    Guest
  12. Pada gagal paham maksudnya Wak haji tentang swingarm ni kyny..
    Jd itu swingarm hollow tp carbon look.
    Bener Wak?

    Guest
  13. Kalo engine brake gara2 throttle yang nutup sempurna, apa ecu-nya ngga mbaca speed roda belakangnya ? Kalo throttle nutup tapi roda sek berputar harusnya bisa dibaca ecu sebagai motor nggelinding aja. Kok malah dibacanya seperti “motor yang berhenti” ???

    Guest
    • kejadian hi-side kemaren bukan karena ECU salah baca kondisi ban dan mengatur power delivery. Tapi lebih karena saat terjadi shut throttle, mesin mengurangi putaran (saat inilah terjadi engine brake), dan otomatis putaran ban berkurang, sehingga ban yg awalnya slide karena lost grip, re-grip lagi karena putaran roda berkurang akibat force berkurang sementara koefisien gesek tetap, dan diapun hi-side.

      Dan seperti yang sudah dibilang Wak Haji di artikel di atas, crash tersebut terjadi di outlap, sehingga motor tidak dalam kondisi dipush 100%, sehingga saat Marc off throttle, alih-alih masih ada sisa force yang terjadi malah full engine brake. Seperti yg Marc bilang, itu kesalahannya dalam membuat judgement, sebenarnya karena refleks dia sih karena dia pernah bilang kl koreksi saat slide lebih karena refleks, bukan karena memang dia mempersiapkan langkah koreksi. Selain itu memang problem RC213V kalau load pada rear tyre g pernah bagus saat outlap. Bahkan Cal sampe bilang, dia mending outlap dengan kondisi wet, karena saat outlap grip ban RC213V “embarassing” dibandingkan dengan motor lain.

      Jadi engine brake bukan sumber masalahnya, tapi lebih pada trigger yang mengakibatkan hi-side yang disebabkan oleh beberapa kondisi (lo-grip, dirt, a little over the track, dll)

      Guest
      • Untuk menggambarkan gimana hi-side bisa terjadi, mungkin kita bisa membayangkan kita ngeslide pake sanda swallow di lantai marmer yang habis diwax bin licin dan tiba-tiba di depan ada karpet. Pasti njungkel (halah). Kondisi seperit inilah yang terjadi di T-7 kemaren, dan di T-1 Sylverstone

        Guest
  14. *people : focus on hollow carbon swingarm
    *me : focus on pecahan fairing yg pas banget di stiker satu hati yg pas banget ke foto di depan walaupun blur

    Guest
  15. MM masih beruntung tak separah JL tuh,tapi yg diragukan adalah saat kita habids jatuh sakit dan ngilunya berasa esok esoknya. Tp dah ada paintkiller seh, tp klo bs tahan sampe last lap. Salut tuh

    Guest
    • IMO, malah mungkin Marc bakal less dose untuk painkillernya. Karena beberapa pembalap merasa kl painkiller, biarpun ngurangin rasa sakit tapi dull his neuron dan mengurangi waktu reaksi. Doohan setelah operasi kaki pasca Assen jarang menggunakan pain killer saat race. Begitu juga saat Rainey perebutan juara dunia dengan Schwantz wlpun pergelangan tangannya habis patah, Kenny Robert Sr., g ngebolehin Wayne pake pain killer sama sekali.

      Then how they cope with the pain? Beberapa rider bilang, “I’ll let the Adrenaline taking care of it”

      Guest
  16. Pendapat saya Wak kita kalo naik motor lagi kenceng pasti konsentrasi berkendara
    Tapi kalo lagi santai pasti tidak terlalu konsentrasi berkendara
    Gitu yg saya alami kemungkinan juga MM tidak terlalu konsentrasi dalam berkendara pada speed yang tidak maksimal

    Guest
  17. Kok engine break bisa bikin hi side ya? Bukannya mereka udah ada SSG yang meminimalisir efek engine break? Ban harusnya glinding terus donk?

    Guest
    • SSG bukan buat meminimalkan efek engine break. Tapi untuk menghilangkan efek “clunk” saat pergantian antar Gear, sehingga power band mesin tetap terjaga.

      Guest
    • slipper clutch mungkin maksudnya, bukan SSG.
      mank motoGP pake slipper clutch ya? saya sih ga yakin mereka pakai slipper clutch, kopling kering gitu pake slipper clutch yg ada beneran slip dipakai balap skian lap.

      itu ban memang gelinding terus, cuman masalahnya waktu deselerasi itu ban ga sanggup muterin mesin karena gripnya lom maksimal… “kok ban muterin mesin?” ya situ cobain aja deh pake motor kopling manual, berasanya gimana saat lepas gas total… nah itu namanya engine brake, bebannya pindah dari mesin muterin roda jadi roda muterin mesin. klo yang skill motornya ecek2 biasanya saat deselerasi malah tarik kopling biar ga berasa engine brakenya

      Guest
  18. “Bonus . . Struktur Swing-arm Carbon terpapar jelas . . fix Hollow”

    seperti kata-kata bijak bilang, “selalu ada hikmah dibalik suatu masalah”

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.