TMCBLOG.com – Enea Bastianini membuat Kaget banyak orang dengan Tampil sebagai yang tercepat di hari Kedua test Sepang Kemarin. Aprilia Tampil Impresif dimana Baik Aleix Espargaro maupun Vinales selalu Tampil Kencang semenjak awal. Namun apakah semua Laptime tercepat ini bisa menggambarkan peta Kekuatan Sebenarnya Jelang 3 hari test Pra-Musim terakhir di Mandalika Nanti? Dari tahun ke tahun tmcblog memperlajari bahwa kekonsistenan Pembalap dalam bertahan di race Pace kencang tertentu menjadi salah satu Kunci atau benchmark terpenting kesiapan pembalap tersebut menyambut Race weekend. Dan Siapakah yang paling konsisten di dua hari test Sepang kemarin ?

tmcblog merujuk pada data yang dikumpulkan Oleh Mantan Crew Chief Jonathan Rea asal Australia Chris Pike . Terlihat Disana Chris membuat sebuah timesheet yang dikelompokan berdasarkan Braket laptime. Timesheet itu menunjukan berapa kali Pembalap Bisa menorehkan laptime di Braket Laptime tertentu.

Dan yang menarik adalah hadirnya nama Alex Rins sebagai pemuncak sheet tersebut. Terlihat pembalap Suzuki Ecstar ini melakukan 4 kali Lap dengan laptime 1:58-an, 4 kali 1:58,5 dan 8 kali 1;59,0-an dan memang tidak ayal lagi Rins menjadi Pembalap yang memang cukup konsisten menorehkan laptime di kisaran 1:58 – 1:59 yakni sekitar 16 kali. Angka ini hampir disamakan Oleh Rekannya Joan Mir. Namun sayangnya Mir sama sekali tidak menorehkan Laptime di 1:50-158,5.

Selain kedua Pembalap Suzuki ini sobat Juga memang harus memperhatikan Konsistensi yang ditorehkan Oleh duo Espagaro. Pol Espargaro menorehkan 14 Lap atau 79% dari upayanya di Hari kedua sepang pada Braket 1:59,0-1:59,5. sementara abangnya, Pembalap Aprilia Aleix Espargaro menorehkan 11 lap dengan Laptime 1:59,0-1:59,5 dan ini tuh konsisten termasuk banget.

Nama Nama Pembalap lain ? Bagnaia fokus di 1:59,5 – 2:00 dan Juga Alex Marquez yang menorehkan 18 Lap atau 66% dari upayanya di hari kedua Sepang test Kemarin di Braket 1:59,5 – 2:00. Bicara Rookie menurut List yang disusun Pikes diatas, Raul Fernandez mengungguli Bezzechi soal Kekonsistenan dengan 4 kali menorehkan Laptime 1;59,0 – 159,5 ketimbang Bezzechi yang fokus di Pace 2:00,0 – 2:00,5.  . . . Ini masih Test Pra-Musim, masih ada 3 hari lagi di Indonesia sebelum Pembuktian di Qatar Kurang dari sebulan lagi

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

34 COMMENTS

    • Kan sudah jelas RCV sekarang dikembangkan biar lebih friendly udh bukan markes sentris lagi, RCV baru lebih mindahin bobot kebelakang otomatis ngorbanin grip ban depan,markes dipaksa adaptasi lagi,dia gk bs sembarangan nikung krn begitu motor miring mau jatuh krn grip depan dia gk bs ky dulu lagi yg mau jatuh gk jadi jatuh,skrg bs beneran jatuh bin ndlosor kalo maksa😂

  1. Saya khawatir ducati 2022 ningkatin power mlh jd blunder buat mrk
    Mnurut saya gp21 powernya dh cukup tinggal penyempurnaan saja

    • Ngakalinnya gampang, bang..

      Slow down aja.. alon2 & sabar… lalu sim salabim… Desmo pun posisinya di blkg kita.. xixixixi..

    • Emang PR nyalip Ducati, harus di tempel sampai ujung tikungan nekat late braking. Kalo gak dapet ya di tinggal lagi pas keluar tikungan.

  2. dari jaman moto 2 tetep aja si rins mah gak konsisten pas race.alias pasti jatoh sendiri mulu…padahal tiap race punya pace podium..tp ya gitu….kebanyakan jatoh..akhirnya nol poin

  3. Dari awal Rins masuk Suzuki sudah jagoin Rins setidaknya bisa juara dunia 1x melihat dog fightnya sm Marc, sayang musim kmrn bener2 kurang beruntung dari awal musim

  4. bner gan, rins sejatinya lbh seru klo race, cma dia sering kelewat fokus smpe main prosotan sndri..
    tp klo dya nahan diri ga jatoh, pace nya bsa dibawah rata2.. agak dilema jg nih rins..

  5. Miller sama Bagnaia harus siap-siap tuh juniornya di Ducati udah mulai nunjukin potensi, Bastianini sama Martin ada potensi ngegusur mereka

  6. mungkin udah mengakar dr kelas kadet kayak saat saat genting perebutan juara Moto3 Moto2 malah sering bikin kesalahan sendiri yg akhir nya cuma berakhir jadi Runner up

    sekarang dimotogp malah lebih parah jadinya, karena levelnya udah pada tinggi dan tipis2 jadi kalo bikin kesalahan setitik aja udah out

  7. Betul om, ane lebih suka Rins. Dia lebih niat balapan daripada Mir yang telat panas trus jadi error. Dia biarpun tau motornya gak sempurna tetap aja di gas sampai nyungsep.

  8. Baru awal Test Program pendekatannya berbeda beda setiap tim

    Ada yg gass poll ada yg explore lebih dalam meningkatkan performa

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.