TMCBLOG.com – Selain Yamaha yang kedapatan mendaftarkan desain Jupiter MX135 Fi, Honda juga kedapatan mendaftarkan desain motor mirip varian Honda ADV350 yang sudah dirilis di Thailand dan negara negara Eropa. Secara umum desain dari ADV350 dengan Forza 350 memiliki pertalian yang dekat dengan kombinasi ADV150 dan PCX150 yang dijual di Indonesia. Dimana diferensiasi produk hadir dengan fokus pada produk skuter dengan citarasa dan fungsional dual sport yang lebih kental, untuk itu Honda mengategorikan ADV350 ini sebagai SUV (Sport Utility Vehicle).

ADV350 sendiri menggunakan mesin empat katup SOHC Smart Power+ (eSP+) dengan isi silinder 330cc yang disempurnakan dapat menghasilkan tenaga puncak 21,6kW dan torsi 31,9Nm. Namun secara umum jika ADV 350 dijual di Indonesia maka akan sulit untuk menyeting harga agar kompetitif (baca – terjangkau) karena dengan angka kubikasi yang besar 330 cc ini berada jauh diambang batas pajak normal 250 cc ke bawah yang artinya akan menyebabkan hajga Jual di end user/konsumen akan sulit di setup rendah.

Oleh karena itu TMCBlog sendiri mensinyalir bahwa bisa jadi pendaftaran desian skuter  besars tersebut oleh Honda dimaksudkan untuk menghadirkan versi 250 cc dari ADV dengan basis mesin yang sama dengan Forza 250. Yaaa walaupun memang secara umum belum ada bentuk fisiknya yang dirilis di beberapa negara lain yang masih menganut pangsa pasar 250 cc seperti misalnya di Jepang.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

22 COMMENTS

    • Tapi penerapannya gak semudah itu kawan, berkaca sama kasus r25 yg pake blok set r3. Berapa banyak yg gagal dan gak sesuai ekspetasi hasilnya. Wkwk

      • KIPAS > Gagal atau berhasilnya itu dinilai dari banyak faktor.
        Kalo anggapan gagal karena tenaga gak sesuai harapan ya wajar, R25 convert ke R3 cuma ganti blok set. Sedangkan bedanya R25 dan R3 itu banyak termasuk cyl head dan dalemannya. Gak serta merta cuma ganti blok seher langsung gasjreng tenaganya sama. Belom lagi kalo mekaniknya masang gak ngikutin buku pedomannya, bisa makin ngerasa buang2 duit deh.

        VTEC > Gue tau pengalaman 2 orang yang oprek Forza 250, perkara beli paking cylinder head aja susahnya kayak Go Kong nyari kitab suci ke barat. Ujung2nya pada bikin/custom sendiri ke asem reges. Padahal itu unit CBU yg dijual pabrikan langsung loh dan cuma paking, gimana urusan jual blok piston seset.

        • Dlu pernah nyimak yg pernah ngecekin sampe kode part, r25 sama r3 itu beda signifikannya cuma blok sama seher aja. Head nya persis sama, entah klo ada beda dikit di ukuran klep ya, lupa. Yaa paling ecu dan mappingannya juga beda pasti, spek on crank aja jelas beda wkwkw

          Dan forza.. buset produk lokal sama versi luar negerinya samaaja payahnya dalam suplai part ya 🙃

        • RICHARD GN > Klep R3 lebih besar ketimbang R25. TB R3 lebih besar ketimbang R25. Dari sini udah bisa dipastiin kalo inlet & exhaust port keduanya juga beda, spek camshaft juga beda, termasuk fuel debit injector dan mapping ECU.

          Pasti inget dong, kenapa Yamaha Thailand ngotot minta ARRC menghomologasikan R3 di ARRC? Mereka bukan semata2 pingin cc mesinnya jadi 321, tapi mereka lebih ngincer spek cylinder head Yamaha R3 biar bisa dipasang ke blok R25 utk kelas AP250 (regulasi kelas AP250, ukuran klep wajib standar homologasi motor).

        • Om Nug, berati dalam artian.. walaupun nanti mereka dicekik rpm karna cc nya offside

          mereka bisa bermain lebih di potensi dari klep nya yg secara ukuran lebih besar gitu ya ?

        • Sebetulnya emang ribet sih mau homologasiin R3 buat AP250. Motor lebih dari 250 cc dia silinder ya pasti superior dibanding yang lain, mau diturunkn cc nya juga pasal di regulasi bakalan bercabang banyak.

          Itu denger2 dari kenalan aja yang balap pake Yamaha, kata dia (yang intinya) wajar Yamaha Thailand ngarep R3 dapet homologasi ARRC, selain yang mereka jual itu R3, dari segi teknis volumetrik cyl head baru bejaban sama CBR yang di atas kertas emang speknya lebih tinggi.

        • Itu maksud saya, balas komen vtec yg mengharapkan blok set ganti terus jadi adv 350. Dulu kan di kasusnya r25 banyak tuh user user yg cuma ganti blok set r3 ngarepin tenaga plek r3 😂
          Padahal banyak faktor selain blok set doang, kenapa saya bilang banyak yg gagal. Yah karena itu rata rata ngandelin blok set doang, terus gak sesuai harapan dan distandarin lagi.

          Soalnya dulu pernah punya temen kena iming iming manis salah 1 speedshop, beli blok set r3. Bakalan beda bla bla, udah dijelasin sama temen temen kalo cuma ganti blok set mah gak bakal jauh beda.

        • Om Nug. Ini teknis volumetric cyl head dan konstruksi cbr250 yg harus dilawan sama kelas yg sedikit di atasnya, yg mempengaruhin teknisnya apaaja sih Om Nug ?

          Kalau zaman rnd r25 kepikiran suatu saat bakal ada musuh baru yg lebih gila lagi, kenapa ga dipersiapkan untuk itu spek mesinnya ? Dengan asumsi nanti didownspek dari teknis lain lalu dibalikkan lagi saat tantangan kompetitor datang dengan more more power gitu..

          Atau mgkin nitip tolong dibahas dalam 1 artikel tech talk khusus ahahaha

        • @KIPAS :

          Iya makanya biasanya yg dicangkok blok dan sehernya aja, tapi head nya disesuaikan lagi biar ngimbangin

      • Iya makanya biasanya yg dicangkok blok dan sehernya aja, tapi head nya disesuaikan lagi biar ngimbangin

  1. pajak itu diadjust ulang dengan rekomendasi IMI aja deh,
    multi silinder (2 silinder ke atas) mulai dari 305 cc keatas hingga 600 cc baru kena Ppn BM 60 %
    yang single cyl 390 cc ke atas hingga 690 cc baru kena pembelian PPnBM60%

    • Yg 250cc aja banyak yg songong, ini mau moge dimurahin?? Buseeettt!!!!

      Multi cilinder pake knalpot brong dibilang gpp kan merdu….prettt lah, brisik tetep aja brisik

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.