from : khansafidelya.wordpress.com
from : khansafidelya.wordpress.com

Cerita ini, Merupakan cerita Oleh-oleh dari Ustadz Ibdalsyah, pakar Tafsir dan Ulumul Quran Universitas Ibnu Khaldun Bogor yang diceritakan saat Pengajian Setelah Subuh Sabtu pagi. Sore itu 30 September 2009 Ia hendak Check In di Muka bandara Minangkabau Padang untuk balik ke Bogor Via Jakarta. Sebelum Ia masuk Ruang bandara Ia bertemu dengan temannya semasa Kecil  dan bertegur sapalah keduanya. Nah saat itulah Sekitar Pukul 17:15 Gempa berkekuatan 7,6 SR melanda Sum-Bar. 

Rasa Kalut dan Shock Membuatnya berfikir untuk menyelamatkan diri, yang terlihat di depan Mukanya adalah anak orang lain, Reflek lalu Ustadz membawa anak itu ke areal terbuka.

from : vivanews.com
from : vivanews.com

Setelah sampai di tempat aman .. . baru lah ia sadar bahwa ia meninggalkan anak dan istrinya di depan gedung Bandara, Lalu iapun kembali ke dekat Muka gedung untuk mengajak anggota keluarganya pindah ke areal terbuka . . . hmmm Kira-kira seperti itulah penggambaran Surat Al Hajj ayat 22, menurut Ustadz

Pada hari kamu melihat goncangan (kiamat) itu, lalailah wanita yang menyusui dari anak yang disusuinya itu,  . . .

bro semua dapat simak . . . Saat kiamat nanti, bahkan seorang ibu yag memiliki ikatan emosional yang sangat kuat dengan anak kandungnya sendiri, bisa lalai dan meninggalkan buah hatinya. Yah Semoga semua Saudara-saudaraku di Sum-Bar memiliki Kekuatan dan ketabahan yang Dalam. Bencana memang kadang berat dan menyakitkan akan tetapi dengan sabar dan tawakal bisa dijadikan sarana intropeksi diri dan mengingat Sang Rabb . . . wallahu ‘Alam

Taufik of BuitenZorg

25 COMMENTS

  1. mas merinding dibagian isi Surat Al Hajj 22…
    sementara itu baru gambaran kiamat kecil, gimana nanti seandainya kiamat kubro…
    mdh2n saudara kita diberi kekuatan dan ketabahan dalam menghadapi cobaan ini dan mudah2n diangkat derajatnya oleh Alloh SWT…
    amin…

    Guest
  2. kalau ibu yang kepada anaknya punya ikatan batin sangat kuat bisa tiba-tiba meninggalkan anaknya begitu saja, lalu bagaimana dengan ikatan-ikatan lainnya ya? gak perlu ada bencana aja suami/istri suka pada selingkuh, anak-anak suka ngelawan orang tua (mas taufik, saya jadi co-ustadz nih. hihihi)

    Guest
  3. belum bencana juga kadang sudah lupa sama anak…
    di mall suka ada pengumuman lewat pengeras suara,
    ditemukan seorang anak dengan ciri-ciri….
    (orang tuanya keasyikan belanja)

    Guest
  4. mudah2an korban yg selamat diberi ketabahan dan kesabaran dalam menghadapi ujian ini,dibalik kejadian ini smoga banyak hikmah yg dapat dipetik,

    Guest
  5. hehehe…. itu ibu dan anak yang lalai.. nah kemarin saat gempa terjadi ada tuh pejabat pemerintahan sumbar yang malah asyik liburan di LN..

    Guest
  6. Bro Taufik…

    Maaf yaaa…kok kayaknya ceritanya gak nyambung…

    “Ustadz menyelamatkan anak kecil sementara istri & anaknya ditinggalkan”

    Sementara maksud dari ayat tsb adalah

    “Seorang Ibu meninggalkan anak yang disusuinya”

    Kan sang Ibu tetap bersama sang anak (tidak sesuai dengan yg dimaksud)…and yg meninggalkan kan sang Ustadz…

    Maaf kalo ane salah tafsir….

    Guest
  7. iya..maksute begitu . . . mungkin saya bingung mencari bahasa koneksi yang tepat he he he . .pokoke maknanya adalah Orangtua saja yg deket dengan anaknya sampai “lupa/lalai” dengan anaknya (keluarganya) cmiiw

    Administrator
  8. Jadi teringat Tsunami Aceh, waktu itu lagi tugas kemana-mana bawa alat kantor seharga puluhan kali gaji sebulan, lagi makan malam di rumah makan tiba2 ada gempa susulan trus mati listrik semua orang berlarian sambil teriak2, tuh alat sempet ketinggalan akhirnya maksain diri buat balik n ngambil soalnya kepikiran tanggung jawab, padahal pasca tsunami gempa susulan sering terjadi kadang sampe 6 sr,,,

    Kalo lihat pinggiran pantai antara aceh – melabouh dari atas sehabis kejadian ( 2004 ) cuma bisa merinding sama bertasbih, tu pohon kelapa pada berjatuhan kearah daratan kayak rumput yang di injek sama kaki raksasa,,,,

    Subhanallah,,,,,Allahu Akbar

    Guest
  9. tadi saia dapat sms yg ga tau pengirimnya siapa itu isi nya tentang ayat ayat allah dalam gempa sumatra,gempa besar dikota padang pukul 17.16 trus terjadi gempa susulan jam 17.58,keesokan hr nya tgl 1 okt terjd gempa berkekuatan 7skalaricter menguncang jambi pukul 08.52.

    nahh,coba kaitkan waktu terjadi gempa dg ayat2 al-qur`an;
    17.16=QS.Al israa` ayat 16
    17.58=QS.Al israa` ayat 58
    08.52=QS.Al anfaal ayat 52

    Semua ayat diatas berbicara mengenai azab allah berupa kehancuran dan kematian,dan kaitannya dg hidup bermewah dan kedurhakaan,

    Subhanallah

    Guest
  10. @ ^
    Semoga ayat -ayat tersebut bisa menjadi pengingat dan instrospeksi untuk masing2 pribadi kita , bukannya menjadi suatu hal yang seakan-akan mistis dan tahayul seperti yang banyak terjadi sekarang, ketik reg anu lah, ketok reg itu lah, ya you know lah,,,,

    Guest
  11. semua yang di Al Quran adalah kebenaran..
    kalo dulu masih kecil baca terjemahannya puuuyeeeeng..
    eh sekarang pas baca2 lagi, ternyata jawabannya ada di situ semua..
    mulai dari urusan akhirat sampe dunia..
    dari medis, sampe kiamat..

    Guest
  12. @beng2…

    Kalo menurut Ustadz sich (ada yg nanya sama persis)..semua bencana adalah pemberian / peringatan dari Allah utk suatu daerah / umat tanpa adanya hubungan dengan waktu kejadian yang disingkronkan dengan Ayat2 Alqur’an.

    Sementara Alqur’an sendiri sudah pasti dengan segala kebenarannya & kita tidak boleh utk tidak meyakininya walaupun hanya satu ayat.

    Maaf kalo ane salah.

    Guest
  13. Ada tambahan…

    Allah menimpakan suatu bencana pasti ada sebabnya…nah tinggal kita introspeksi diri ajah apa “penyebab” tsb sehingga Allah Murka…

    And perlu diinget juga..”penyebab” tsb bukan semata2 hanya disebabkan oleh segelintir orang saja…melainkan dilakukan oleh sebagian besar suatu daerah / kaum tsb.

    Semoga saja kita bisa terhindar dari Murka Allah yaitu dengan cara mengerjakan apa yang dianjurkan & meninggalkan apa yang dilarang yang tentu saja harus sesuai dengan Alqur’an & Hadits….Amin.

    Guest
  14. wah..makasih tambahan2 nya bro..menambah khasanah
    inget pesen mas triatmono, saat saya minta pendapat beliau bila mana saya ikut2an membuat artikel ngaji pula di blog ini . .. beliau bilang
    “Silahkan saja mas . . . sampaikan walau satu ayat”

    Administrator
  15. Tampa kita sadari banya diantara kita yang melupakan ssat saat dimana kita akan kembali menghadap Sang Pencipta, Kesibukan dan waktu dihabiskan hanya untuk belomba lomba mengumpulkan harta dan mengurusi masalah keduniaaan. Banyak diantara kita yang udah ngak perduli halal dan haram, kemungkaran seolah hal lumrah, politik licik, mencari kambing hitam dan korupsi ngak tanggung tanggung. Padahal mayoritas masarakat kita muslim.

    Setiap hari kita saksikan kemungkaran didepan hidung kita, Pedahal Allah berfirman bahwa sholat itu mencegah perbuatan keji dan mungkar. Mari kita intropeksi apa yang salah dengan sholat kita? Apakah kita terbebas dari kemungkaran?

    Salam,..

    Kita lebih takut kehilangan kerjaan daripada ngak kita tak

    Guest
  16. Kiamat kubro bukannya kiamat total?
    Pasti smua mengalami lah bro namanya aja kiamat total.
    Qt sbg manusia ga akan tahu kekuasaan Allah swt.
    Entah itu kiamat sugra ataupun kubra..
    bagi orang2 yg beriman,akan dilapangkan jalannya menuju akherat
    Amin..

    Guest
  17. @nick69:
    maksud sy mengalami kiamat kubro/total/akhir zaman ntu pada saat itu ia masi hidup.. karena dlm sebuah hadits (sy lupa haditsnya ^_^ ) kiamat kubro terjadi pada sejelek2 manusia.. dan tidak ada satu manusiapun yg beriman dlm hatinya walaupun setitik kecuali akan mati sebelum kiamat ditiup.. gt deh

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here