Weleh judulnya provokatip banget ya? Di Indonesia, Motor bebek Honda 125 cc Injeksi adalah Supra X 125 PGMFi, Tapi saya nggak mau sebut itu karena Modifikasi yang dijelaskan dalam artikel ini bukan berasal dari motor ini, melainkan Honda Innova a.k.a. ANF125i . . .Tapi mungkin sama saja Wallahu alam deh Cobe deh baca di Blognya Kilau Biru. ..Β  ok kembali ke topik, Allert Jacobs Seorang Belanda membeli Motor ANF 125i tahun 2007 di Belgia dan mengendarainya sebelum dimodifikasi sejauh 1.000 km. Kondisi Stock Motor yang dibeli Allert Jacobs dapat di geber dan mencapai nilai efesiensinya antara 46-52 km per liter. Cita citanya ingim membuat motor ini bisa menyentuh angka psikologis efesiensi 100 km per liter !! bisa nggak ya??

Motor ini mengalami dua kali modifikasi. Modifikasi pertama dilakukan tahun 2007 juga dengan mengubah posisi duduk menjadi semi selonjoran dan menambahkan semacam half Fairing di bagian depan motor, seperti dapat bro lihat pada gambar disamping dan dibawah. Dengan fairing semacam ini hanya diperoleh kenaikan efesiensi konsumsi bahan bakar sampai maksimal 63,6 kilometer per liter saja. Hasil ini tentu tidak mebuat Jacobs berpuas diri. Ia pun mengevaluasi desainnya dan mendapat hipotesis bahwa motor yang ia rancang kurang aerodinamis, maka sepanjang tahun 2008 ia sibuk mendesain streamline Fairing untuk bebek 125 cc ini.

πŸ™„ begini posisi duduknya di versi awal

πŸ™„ bobok Crank case buat bikin kopling manual

πŸ™„ desain posisi duduk pada versi ke dua

Tidak hanya mendesain fairing streamline dari fiber glass , ia pun mendesain beberapa ubahan pada motor nya. Bagian transmisilah yang menjadi sasaran utamanya. menurutnya Untuk mencapai efesiensi, motor ini harus diubah agar lebih ‘jinak’ . Oleh karena itu ia mengubah komposisi sproket dari 14/35 menjadiΒ  17/28. Komposisi ini membuat gear satu dan dua menjadi sama panjang sehingga menurut Jacobs sangat menunjang efesiensi. Jacobs pun membuat motor ini menjadi berkopling manual, ia bela belain membobok crank case untuk peranti kopling manual :mrgreen: , harusnya dia pesen aja ya ke Indonesia xixixixi.

πŸ™„ ini motor bahannya, spatbor belakangnya cakeb euuy

Singkat kata singkat cerita di tahun 2009, motor streamline berbeasis Honda bebek 125 cc Injeksi pun selesai. Bobot total motor kustom ini menjadi 319lbs , sekitar 88 lbs lebih berat dibanding motor standar. Jacobs memang sengaja tidak membuat lapisan fiber nya tipis karena ia berfikir sedikit bobot akan membantunya untuk lebih stabil bila berhadapan dengan dengan side wind (angin dari samping). Hasil maksimal yang ia capai saat ridingΒ  dengan kecepatan 55mphΒ  adalah 90,9 Km per Liter . Ini didapat dengan Kondisi lingkungan kecepatan Angin 25mph dan temperaturΒ  54 F.Β  masih jauh siy, tapi lumayan lah. Tapi ya itu dia efesiensi harus dibayar dengan performa yang seadanya 55 mph πŸ™‚ . semoga berguna

Taufik of BuitenZorg

Sumber : Recumbent motorbike

1 COMMENT

  1. Wahhh… Gagal podium tapi kayaknya masi dapet poin :mrgreen:

    Setau saia di Eropa jalan di sana tidak banyak tikungan, sebagian besar tipikal jalan lurus-lurus dan sedikit hambatan, semisal persimpangan atau keramaian. Gambarannya bisa dilihat di pic terakhir artikelnya Mas Taufik tu. Jika dicoba diterapkan di sini kemungkinan hanya efektif mengurangi hambatan angin pada kecepatan dan medan jalan tertentu.
    CMIIW πŸ˜‰

    *padahal blom pernah ke europe, cuma ngintip aja dari g**gle earth :mrgreen:

    Guest
  2. Gagal 5 besar
    Lho ternyata bahan-nya sama saja
    apapun dari HONDA (katanya ) memang irit.
    soalnya gak penah membuktikan sendiri sih, cuma denganr dari media-media yang kadang hasilnya berlainan.
    Pokoknya, semua motor Honda pasti lebih irit dari semua motor Yamaha
    Maksudnya, Semua motor Honda 4 tak pasti lebih irit dari semua motor 2 tak Yamaha dengan cc yang sama

    Guest
  3. @ M.R.
    Mulai bakar nih…

    Karisma utk harian bisa kok sampai 60-70 km/l. Asal kecepatannya jangan lebih dari 70 kpj di speedometer. Di atas 80 kpj mulai terasa borosnya. Padahal motor 110cc paling sekitar 40-50 km/l.

    Guest
  4. Bagus om taufik, cuma kl dipakai dibekasi, pagi berangkat full fairing sore pulang udah naked bike….fairingnya habis kesenggol motor ama angkot wkkkkkkkk

    Guest
  5. @MR
    hehe.. iya tu ada 5 nyangkut di spam smua.. kyknya ip address sampeyan masuk blaklistnya sislamet tukang blokir spam.
    maaf atas ketidaknyamanan yang terjadi… hihihihi :mrgreen:

    Guest
  6. @Joko
    setahu saya . . .yang menentukan motor bisa efesien atau tidak lebih condong ke bagaimana kerja mesin untuk mencapai kecepatan ideal . . .salah satu yang berperan adalah torsi, semakin besar torsi maka mesin motor akan bekerja semakin ‘santai’ nah oleh sebabitu ada kemungkinan motor 125 cc bisa lebih efesien dari pada motor 100 cc
    cmiiw

    Administrator
  7. Welehh,, bebek berfairing..
    Kayaknya udah mentok itu klo mau cari efisiensi bengsin
    Diapain lagi yah buat ngejer 9,1km nya

    Guest
  8. kalo di Indonesia mau bikin irit yg di oprek karburator sama mesinnya…
    belum kepikiran masalah streamline atau justru paham yg lebih ekonomis?

    Guest
  9. @ mas hadi
    wahh… tengkyu mas,, sukses juga buat mas hadi πŸ™‚
    *ditunggu bajaj pulsar ug iv-nya :mrgreen:

    @ mas taufik
    tengkyu mas taufik, ucapan sudah diterima dengan sempurna πŸ™‚
    terima kasih dukungan mas taufik selama di indomotoblog πŸ˜‰

    Guest
  10. zx 130 juga lumayan irit… biasa tak pake brutal gas pol2an juga masih kisaran 50kmpl… kalo buat nyante2 bisa tu 60kmpl….

    Guest
  11. Hsx125 standartna aja udah irit..
    Nyobain hsx injeksi tarikan galak bgt..
    kayak ada suara nguing(ky ac) gak hilang2 apa memang bgtu ya..kr2 mirip suara vixi wkt start
    Btw om taufik mengincar new beat ya… xixixi …

    Guest
  12. @30,
    wekekek,..meong walaw sama borosnya sama king kobra,.yg penting jujur kaga pasang iklan macem yg 73 km/ltr itu loh…xixixi..^^

    Guest
  13. Shogun ku juga irit kok
    pokoknya sama RX King masih boros RX KIng lah
    lha wong aku pake shogun setelah sebelumnya make RX King………………………………………………
    Jadi terasa iritnya Gan

    Guest
  14. tp stlh 1 thn mkai supra injeksi, yg plg bkin jengkel wkt boncengan mau nyelip mobil, aduh lemot bnget, pernh bbrp kali gas mentok gigi udah dtrunkan akselerasi tetap aj ng dpt, perlu skian detik smpai dpt akselerasi. sy pikir it bahaya krn dijalur lain ada mobil,sdg kt blm bs nyelip,bisa2 nyangkut,ngeri uey. tp klo masalah FC beh, motor ini pake pertamax dbw rata2 80 km/h bs tmbus lbh 70 km/h.

    Guest
  15. Maaf OOT
    kang Taufik n smua na
    pengen tanya donk n tolong d jwb..
    Plus-Minus ny ikut dlm suatu komunitas/club mtr itu apa aza c,??
    Krn sgala sesuatu psti kn ada sisi negatif n positif ny..

    Guest
  16. @mrlong
    kelebihannya, bs ngecengin cewek kalo lg blom punya pacar
    kekurangannya, kalo udah punya pacar, ga bisa ngecengin cewek.
    :mrgreen:

    Hp error neh

    Guest
  17. @Mr Long
    maap baru [pulang dari markase ducati niy πŸ™‚
    wah pengen aku jawab, akan tetapi puanjang . . . nanati aja deh ya dalam satu artikel tersendiri tapi beberapa jawaban sudah dijawab sama JA, dan XB πŸ™‚

    leason learn di artikel ini adalah . . .terlihat banget bagaimana aerodinamika streamline memiliki pengaruh yang cukup signifikan baik untuk performa maupun efesiensi

    Administrator
  18. wah bbrrrrrrrrr brrrrrrrrrrrr brrrrrrrrrrrrrrr
    aku kedinginan.. brrrrrr brrrrrrrr
    biasanya kemarin2 kalo kesini udah 50 keatas udah panas…ni jadi dingin brrrrrrrrrbrrrrrrrr
    πŸ‘Ώ
    oooo, yang bawa kompor gak pada datang

    Guest
  19. Thank you berat nich mas taufik klo bener d angkat jdi sebuah artikel..
    Soal ny, buat orng ky saya yg kurang gaul msh ragu2 utk ikut sebuah club mtr krn dlm hati brkecamuk bnyk alasan yg ga jlaz bener ga ny mangka ny saya bth sebuah pencerahan..

    Guest
  20. Asyik nich pke three (3)
    pulsa dha abiz, gratis 1 mb jga dha abiz tp ONLINE jalan truz ( tp kdng putuz2 loading ny T.T)

    Guest
  21. kelebihan gabung ama CLUB:
    -karena relasi bertambah, maka saat darurat, kita bisa minta tolong temen laen saat bermasalah dg motor kita (khan motornya sama)
    -enak bisa saling tukar informasi (ajang belajar) karena motornya tipenya sama..

    kekurangan:
    -terlalu sering kumpul ma Club (apalagi klo suasananya lebih enak dari di rumah) bahaya neeh, bisa lupa istri & anak..

    Guest
  22. kalo jalanan di Indonesia…, ENGGA BEGITU EFEKTIF NEH…. kondisi jalan ranya penuh ‘romantika’…

    wakakakakkakaaaaa

    Guest
  23. regor & lae

    kalo lewat dikomplek gw..pasti anak2 kecil pada nangis semua…minta naek…wkkkkk…..

    ( gw klo di blog mas tri ama mas taufik,,,pasti diluar 50 besar deh…)

    Guest
  24. Wahai bro yang pakai mojap, bersyukurlah, karena masih mayan irit. Dengan 1 lt untuk 30 km, alhamdulillah kemaren sore Taurus Grandroad ane pas keabisan bengsin pas didepan pom bensin deket kantor walikota Bekasi ….keq nya beres Kanzen bekasi ude gulung tikar pula…bisa-bisa bentar lagi jadi motor langka nih wkwkwkwkw……thanks untuk curcol nya….

    Guest
  25. Numpang nanya, bln maret gua baru beli supra x 125 r, di speedo gigi 1 bisa sampe 40 kph, gigi 2 60 kph, gigi 3 100 kph, gigi 4 100up, dan gua baca di internet memang bener ada yg tes ride speed memang bisa sesuai speedo, tapi punya gua kok gigi 1 cuma 20 kph, gigi 2 40 kph, gigi 3 60 kph, gigi 4 nambah dikit dari gigi 3, padahal motor udah pernah aku servis sekali, apa karena waktu servis km masih 200an blm tembus 500 sehingga settingan masih dilimit? Mohon petunjuk…

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here