Artikel ini merupakan buah kejengkelan saya terhadap kejadian yang terjadi tadi sore saat pulang kantor. Oh ya sebelum cerita lebih lanjut saya ingin mengemukakan makna Alay . . . Alay pada dasarnya memiliki arti Anak LAYangan . .. ada yang Yang bilang ABC alias Anak bau Chiki, atau anak yang menginjak masa Teen age. Nah Tadi sore ketika saya sedang menikmati jalan lengan dengan Si Guntur di Rute yang dipake Mas Tri dan Kawan-kawan Koboi cucuk-cucukan saat ngetes produk Piaggio. Tiba tiba terlihat di spion buled kanan dua Motor bebek berkenalpot freeflow sedang kejar-kejaran . . 

Keduanya ditumpaki  Bocah Ingusan ( Alay) pake celana Biru SMP, gak pake jaket, bersendal jepit, tanpa helm . ..  sempurna!!. Yo wes sing waras minggir . . . tapi penasaran juga, ikutin ahh . . .ediyaan zig zag sembarangan. Lepas 500 meter  ngikutin, alay terdepan terlihat mingir dan memberi kode pada Alay kedua untuk berhenti . . . tapi alay kedua terus bablas . . . nah saya 10 meter dibelakang  alay 2. Nggak tau kenapa, 20 meter kemudian Alay 2 Jungkel di tengah jalan pada kecepatan kira-kira 30 KPJ mungkin karena terlalu hot neken rem depan . . . Lha saya yang tepat 6 meter dibelakangnya kuaget setengah Mati . . . Panic Breaking . . . Berhasil berhenti  1 Meter sebelum ban si Guntur nyium  Motor bebek  si Alay 2 yang tergeletak. Ediyannya Alay2 langsung bediri sambil Nyengir kuda. Grrrhhh Dasar Alay

Taufik of BuitenZorg

kerena nggak sempet foto, gambar aku copas dari sini

1 COMMENT

  1. gak sempat di potret mas? ditampilin disini biar kapok alay nya. Kalo di jogja nih mas alay alay itu favoritnya pake varian seperti Ki Demang nya mas Tri. Wis jan yak-yakkan tenan leh numpak.

    Guest
  2. @Mas hadi
    lha wong aku kuaget setengah hidup tho mas
    gak sempet kepikirran . . .xixixixi :mrgreen:

    @mas Arif
    Tq mas . . . yo wes aku pilih satu . . .beny and mice style aja 🙂

    Administrator
  3. ya namanya anak smp mas aku dulu ya gitu sama ,, mungkin mas opik kalau di kasih kesempatan juga sama he,,,he,,,he,,,,,

    Guest
  4. @ 11. JA. langsung ke TKP, dan dapet ini
    “Konon asal usulnya, alay diartikan “anak kampung”, karena anak kampung yang rata-rata berambut merah dan berkulit sawo gelap karena kebanyakan main layangan”

    wahhhhhhh aku dulu termasuk anak alay juga kalo definisinya kayak gini, lha piye wong asli ndeso tenan je aku.

    Guest
  5. maaf bro, saya kurang setuju dengan sikap permissive yang menoleransi sikap anak2 jaman sekarang.
    saya pribadi, kalo punya anak seperti itu, mending saya hajar dirumah daripada nantinya mati dijalan atau membahayakan orang lain.
    saya punya sepupu (masih SMP) yang mati sia-sia hanya gara2 kebut2an di jalan.
    sorry, just my personal opinion. 🙂

    Guest
  6. Kenakalan anak2 sering tak terpantau oleh orang tuanya yg pda sibuk….
    Banyak juga yg di rumah pendiam tpi sampe di luar pda beringas…seperti alay yg tdi ketemu mas taufik

    Guest
  7. Wohh,, artikelnya hebaatt.. 😆
    Paling kesel klu ada anak2 model begitu
    Kaga pake helm, motor bebek gak jelas (protolan gitu), kenalpot free flow abal2, gebar geber sok kenceng padahal mah kaga ada tajinya..

    Sekarang motor kayak mainan
    Anak kecil pun bisa mengendarai motor..
    Ini jelas salah,, gak bisa ditoleransi
    Setuju banget sama mas eh mbak, eh jeng jombloati,, hajar aja yg kayak begitu

    Mereka pikir riding a bike is a game,, whenever you crash just simply push the restart button,, hell no.. You only got one live dude,, when you crash, you crash for sure, and it could cost your life..

    Waspadalahh,, waspadalahh,,

    Guest
  8. @All
    Yg jelas kalo ngadepin anak…..Apalagi kalo anak menginjak abg,nggak bisa terlalu keras ato terlalu lunak.Lihat sikonlah…
    Jaman sekarang kita harus dkt sama anak2,sesibuk apapun kita.

    Trus,mentang2 masa muda kita dulu nakal,suka trek2an.apa lalu kita toleransi terhadap mereka(anak2 kita)? bila mereka ngelakuin spt jaman kita dulu?nggak kan?
    Ingat…nasib kita msh bagus.biar dulu sering jatuh trek2an.Tapi kalo terjadi pd anak kita?apakah nasibnya sebagus kita?

    Ntar deh…kalo kalian punya anak akan mengerti.kalo nggak percaya tanya sama yg lbh pengalaman.hehehe….

    Membiayai kebutuhan anak…..guampang
    Mendidik/mengayomi anak….susahnya minta ampun.

    Guest
  9. dulu saya juga pernah pas jalan bareng istri boncengan pake shogun di potong langsung sama alay juga trus saya klaksonin e malah di acungin jari tengah sambil ngebut,yang ada cuman ngelus dada. eh pas sekitar 15 menitan berlalu sambil jalan santai eh ngliat motor si alay parkir di halaman rumah,langsung saja saya berhenti dan turun pas mau masuk halaman rumah dimana motor si alay parkir eh si alaynya keluar dan gak bisa kabur lagi hehehe n rupanya si alay ini anaknya tokoh masyarakat daerah situ(langsung bag big bug sma bapaknya yg tinggi gede)

    Guest
  10. @Pengamat
    setelah saya amati…..jiaaaah….hahaha….
    aku nggak ngasih nasehat kok.cuman ikut sharing aja….hehehe…

    Menurutku…Laki2 bisa dikatakan berhasil,bila dia sdh berkluarga n sukses dlm mengayomi/mendidik anak2 ato keluarganya.
    Kalo aku sih belum bro….tapi berusaha kearah sana.

    Guest
  11. mas taufik ada yg bikin inyong penasaran neh…
    alay 1 pake motor apa? trus alay 2 pake motor apa?…..

    Guest
  12. @eddy
    Setelah saya amati.. Klo masih lajang berarti belum berhasil ya pak? Meski dah punya rumah pribadi n kendaraan pribadi? Ooo.. Gitu ya, pak?

    Guest
  13. @pengamat
    Sampeyan koq marai wong mumet ae
    Wes tha la,, berhasil itu relatif, tergantung pribadi masing2 kan..
    Kalo dari sudut pandang orang lain punya duit banyak bisa disebut relatif
    Tapi klu pribadinya sendiri merasa belum berhasil karna, misalnya, blon punya istri, ya boleh to?
    Gitu aja kooq repoooott…
    :mrgreen: :mrgreen:

    Guest
  14. @fraziel n eddy
    Setelah saya amati.. Walaaaah, makin tambah bingung nih.. Pak eddy blg, klo dah married..bla..bla.. Baru dibilang berhasil
    Menurut mas fraziel, berhasil tuh relatif..
    Gimana ini? Mana yg mesti didenger nasehatnya?

    Guest
  15. @Pengamat
    Mungkin buat sebagian orang ya… dan sdh dianggap berhasil.
    ya biar aja….org kan punya kriteria keberhasilan kan beda2.
    dan itu sah2 aja.

    Guest
  16. @ kilaubiru

    bhuahahahahahaha…. menenenenenenene…pd sungkem……. 🙂
    @%%*^*%&*&%^*(*&****(&*)(*(*^(*)&^&))&())_(_*_)(_(_(_(_(_(_&*^%*……
    alay…… jontorrrrrrrrrrrrrrrrrrr……. huahahahahahaha…… 😀

    Guest
  17. @pengamat
    Kalo dari sudut pandang orang lain punya duit banyak bisa disebut relatif
    ——————————————————-
    Wohh,, maaf,, itu bukan “disebut relatif”
    Tapi “disebut berhasil”
    mohon maaf atas salah ketiknya
    :mrgreen:

    Buahahahaha,,
    Lebih master lagi ini alaynya om shark
    *salim* 😆

    Guest
  18. Bagi yang mau belajar alay bisa menghubungi @shark
    Dijamin dalam 8 jam bisa fasih dan lancar ber-alay ria..
    Untuk biaya silakan langsung hubungi @shark..
    DIJAMIN…!!!
    :mrgreen: 😆 :mrgreen:

    Guest
  19. @Pengamat
    Dgn berkeluarga kita mempunyai pengalaman hidup yg banyak,bukan sekedar teori ato denger dr cerita orang.Dan akhirnya mempengaruhi cara berpikir kita.
    Contohnya,merasakan tanggung jawab mengayomi anak orang(Istri).menjaga istri dikala dia hamil n melahirkan.pontang panting waktu anak sakit.menghadapi anak yg nakal.dll.

    coba perhatiin,cara orang menyikapi anak kecil yg nakal.akan kelihatan.yg udah punya anak(biarpun anak angkat) dgn yg belum.
    kebanyakan beda kan?
    Kalo sdh punya anak,palingan cuman bilang,biasa….namanya juga anak2.

    Ya udah…inilah hidup.ada yg menikah,ada yg tidak(belum,msh berusaha).
    ada yg punya anak,ada yg tidak(belum).

    semua itu rahasia Tuhan.

    wes…wes…tambah mumet iki(bener fraziel)

    @Fraziel
    Bener Mas,semuanya relatif.
    Btw.kalo Shark itu aslinya Master Jablay…hahah….

    Guest
  20. Setelah saya amati

    @eddy
    Hmm.. Begitu ya? Thx 4 nasehatnya pak..

    @fraziel
    Hehehe.. Ternyata salah ketik toh.. Gw pikir banyak uang masih blm dibilang berhasil.. 😀

    @hiu penjelajah
    Warning, shark attack! Alay lg gelo.. Xixixi

    Guest
  21. kalo ditempatku Anak2 SMA , yang cowok tampang kebut2an makenya Jupiter Z, yang Cowok kalem atau cewek pake SUpraX125 atau supra fit, yang gaul make Mio atau Beat.
    Anak2 SMP yang suka ngebut gak pake helm biasanya makenya SUpra C100

    Guest
  22. Wahhhhhh………
    kalo alaynya sudah make FU atawa 250R……..
    ngemplangnya gimana tuh…………….???
    Apa tajirnya udah kelewat batas ya ortunya…………….???
    permisi………….. numpang koment……..

    Guest
  23. bener juga seh omongannya pak Eddy..tantangan terbesar dalam menjadi orang tua ya mendidik anak..karena akan dibawa sampe Akherat kelak…kalo dibilang tolok ukur keberhasilan dari memilki Keluarga ya ada benarnya juga…
    gw tiap ketemu temen pasti kebanyakan pertanyaannya…”dah berapa anak lo?” atau “dah bisa apa anak lo?” jjarang atau bisa dikatakan tidak ada yang nanyain masalah harta (ex:motor, mobil, dll)..

    Guest
  24. Tapi memang yang banyak terlihat adalah yang memakai “h” c100 terondol atw “y” Jupie kenalpot pacman…..

    Guest
  25. Mengenai keberhasilan adalah menurut saya apabila kita sudah dapat membahagiakan kedua orangtua kita, baik secara lahir maupun batin…
    Mengenai keluarga dan harta ,adalah masuk ke katagori ke2 dan ke3.

    Guest
  26. @64
    Hmmm…berbakti kpd org tua selagi beliau msh ada ya?….
    Sepertinya itu lbh merupakan kewajiban Mas.
    bukan keberhasilan.

    Guest
  27. @59.geeks
    Betul Bro…nggak salah.
    Tp skrg lbh maju lagi.Kalo ketemu teman,yg ditanyakan”oi..dah berapa bini lu?”
    Hahahaha…..

    Btw,
    Kembali ke alay….
    Perbuatan anak dibawah umur adalah tanggung jawab org tua.
    Perbuatan org yg sdh dianggap dewasa adalah tanggung jawab dia sendiri.
    Tp jgn lupa,perbuatan org yg sdh dianggap dewasa adalah pencerminan didikan dr keluarga.

    Guest
  28. 1.apa salahnya maen layangan hehehe
    2.proses pendewasaan aja
    3.Ga semua orang beruntung dapat pendidikan dan bimbingan orang tua dan lingkungan yg baik
    dari sekian banyak netter yg sering ngritik sikap orang2 yg mereka sebut alay bahkan ada yg mencaci semoga memang ga pernah bersikap seperti yg dikritiknya, minimal sekarang sudah tidak. Apa lagi sekedar cara nulis..

    Guest
  29. Walah… mas taufik…
    saya udah sering mas nemu yang model2 begitu…
    kasian ngeliat orang2 kaya gitu..
    maaf, kata kasarnya : UDAH KERE, SOK JAGOAN,DANDANAN MERASA OK PADAHAL UDAH MIRIP MALING :P, GA JELAS MAUNYA APA [email protected]?!?!#

    Guest
  30. Yah mas belum ke daerah ciledug jaksel-tangerang? banyak tuh anak2 yg kaya gt.

    motor supra fit di bawa ala lorenzo -__-

    btw salam kenal mas taufik

    Guest
  31. ^ah itu krna moderasi :p

    Pnah liad juga ABK anak bau kencur(smp kyknya) boncengan pke supra,tp pake helm sih..,pas ngebut disebelah paling kanan jalan satu arah dan nyalip mobil berjejer2 disisi kanan..
    Wkt smpe diperempatan kecil,,,ABK msh ngebut aja..
    pdhal ada vario mo nyebrang…
    Mungkin ABK gak liad ada vario nyebrang coz ketutup mobil yg disalipnya tadi..
    Akhirnya ciiiaaaat roda ngepot2..ABKnya gubraks..
    vario disrempet roda dpannya..
    Tp Herannya varionya gak jatuh..
    Aku lht dr belakang,kyknya ABK ngerem pake rem belakang sampe ngepot2 n gubrak

    aku dah kerasa n dlm hati berkata,,,wah disana ada motor mau nyebrang,,bisa berabe neh,
    N akhirnya Bener dah…

    Intinya harus ditindak tegas tuh…maen asal selonong belum menguasai jalanan..gak liad2 dulu kanan kiri sisi jauh depan belakang

    Guest
  32. @el
    Pendidikan dan bimbingan bukan masalah beruntung apa ndak kan om..
    Masalahnya orang itu mau belajar apa ngga,, klu dikasih pendidikan dan bimbingan tapi si orang itu tetep ndableeg yo sami mawon tho..
    😀

    Oiya,, klu cara nulis mah cuma bahan guyonan aja koq
    :mrgreen: :mrgreen:

    Guest
  33. @MR 39
    dia bangun sendiri mas . . .gak papa kayaknya . .. gak tau deh kalo dirumah baru terasa ngebet kali

    @terong34
    Lupa aku mas sueerrr
    yang pasti bukan C70 atau bahkah C50 pispot :mrgreen:

    @Diss
    wong arahnya sama . .. ya kepaksa diikuti . . .kalo aku panasan dah aku nggak kasih jalan dari awal je xixixixixixixi :mrgreen:

    @MbahYut #75
    Itu artinya jika tuh bocah nabrak Orang . . .yang masuk penjara babenya ya mbah? (ikut2 guspur)

    Administrator
  34. @fraziel Yup.. Semua kembali kpada pendidikan keluarga,,,bgmana ortu bisa membimbing dgn benar.. Aku yakin bisa kok,orang aku lht sendiri ada yg bakatnya tersalurkan lwt jln yg benar... Tp aku rasa ini hal sulit,,,krn ortu jg gak mau mengkekang anaknya Or

    nick69

    Guest
  35. @no.8
    Bener bro saya dulu pernah ada kejadian mengesalkan ttg alay ini.
    Saya umur 30 ,dijogja juga
    Ceritanya saya sedang jalan pelan2,nah si alay ini dari belakang ngebut -nyelip saya dari kiri banting kanan dan hampir saja kena ban depan saya,trus saya kejar dan sempet saya tegor dia ;” kalo bawa motor yg bener dik !!! ” ,…eh tau nya dia jawab begini …” lha ini motor ku dewe kok ” ….asli gondok bener saya,mau kupukul kok kasian tanganku !!

    Guest
  36. Ya udah…
    Mungkin maksud artikel ini bukan mengenyampingkan/meremehkan keberadaan mereka(Alay)
    Tapi mungkin penulis mengingatkan.Kalo kita berkendara,hati2 kalo kita menguntit ato menyalip anak2 abg.ntar ada apa2 kita sendiri juga yg repot.
    Trus kita juga mulai memperhatikan anggota keluarga kita juga.anak,keponakan dll.Jgn sampai kita menyesal nantinya.
    Motor/mobil itu ibarat pisau dapur,ditangan org yg sdh dewasa n punya rasa tanggung jawab akan berguna.
    Tp bila ditangan anak2 ato org nggak bertanggung jawab kan sangat merugikan buat dia ato org lain.

    Masalah penampilan mereka yah?..
    mereka msh abg.kan lagi cari jati diri juga kan?
    Kalo kita nggak suka ya nggak bisa kita melarang mereka.
    Cukup kita himbau keluarga kita masing2.Itupun kalo mereka mau.
    Pis….

    Guest
  37. @Nick69
    wueediyan . .. komen jadi Nick . . . Nick jadi Komen . . .Kiamat sudah dekat xixixixii :mrgreen:

    @Mbah Yut Eddy
    Mungkin aku yg salah pak . . .harusnya aku tulis OKNUM ALAY
    nggak semua alay begitu . . .cuma OKNUM nya aja kali ya?
    cmiiw

    Administrator
  38. @el
    yah…jangan sampai aja orang tuanya kayak pepatah ‘sesal selalu datang terlambat’. bukan nyukurin, cuma saya masih merinding lihat kejadian sepupu saya dulu. kejadian tahun 98, masih terbayang sampe sekarang. saya gak bisa membayangkan perasaan orang tuanya. niat memanjakan anak dengan membelikan motor, tapi jadinya lain.
    semoga menjadi pelajaran bagi kita semua.

    Guest
  39. @Mas Taufik….
    Tergantung bapaknya Mas,Mau nggak?drp dipenjara mendingan….. kwkwkw…
    Lho,kan ada penjara anak2 mas,tinggal bapaknya yg bayar santunan.padahal seharusnya ikut tanggung jawab.

    Disinilah hebatnya Mas.kalo sdh ngomong hukuman lalin.banyak praktek nggak sesuai teorinya.xixixi….

    Guest
  40. @Mas Taufik
    selain abg,dijalan raya ada lagi yg hrs diwaspadai.yaitu Manula…
    Hati2 lho…
    O,ya mungkin ada baiknya dibikin artikel pengaruh usia didalam mengendarai kendaraan bermotor.
    Ini sekedar usulan lho…..

    Guest
  41. @fraziel
    Maksud gue kan gini.. Input baek, proses baik, otomatis output baik.. intinya butuh proses biar bisa bijak dan selalu taat aturan seperti kalian.. gue sendiri belum bisa, termasuk “alay” kali yah gue.. Wkwkwkwk..
    Yang pengen gw omongin, kalau itu butuh proses.. Ada pihak2 yg terkait.. Ada lingkungan yg mempengaruhi.. jadi sepertinya ini bukan cuma perkara si pelaku tapi secara umum juga masalah kita. Dan butuh waktu panjang buat merubah prilaku sosial begitu.. Mungkin kalo diledekin alay pada malu terus berubah kali yeee… Hehehe entahlah..
    @xsal
    Setuju mau ikut maen layangan? Wkwwk ada nsr rr astra minta dibawah 9 jt nih sal.. Tapi rekondisinya bakal seabrek.. hehe td nya mau gue embat, ga jadi..

    Guest
  42. Haduh masih mending ALAY nya anak SMP,tadi sore pulang kuliah hampir di serempet ALAY berjenggot pake MX.. Kepaksa deh ANJING saya lepas dari mulut dan si AGOT (alay berjenggot) nengok.. Eh tau nya gk beberapa lama ada motor nyungsep ternyata si AGOT yang nyungsep gara2 nyerempet trotoar. . Sakalian aja msk got pdhl.. Biar jg anak got
    🙂

    Guest
  43. Kalau manula harus diwaspadai.. aku gah cedak2 mbah yut eddy.. Wekwekwek kabuuurr…
    @JA
    Tanya mbahyut eddy aja kalo soal ndidik anak mah, durung nyandak pikiranku.. Duwe anak umur belasan ono motor n250 full modif nganggur.. Waaahh kepikiran tok nek aku.. Kekekeke.. tak kiro pak eddy ga pake cara ngelarang anake nganggo motore lah..
    mbah yut, ndi ktm e?? Hehehe guyon mbah, ga iso numpake aku..

    Guest
  44. @ 15. jomblo ati…
    meski jaman dulu gak ada tipi yo tetep ae buktine sampeyan yo rusak.,…. Xixixixixixiiii… :mrgreen:

    Guest
  45. @ 27. eddy …
    nggeh pak’e…
    mblo dengerin tuh jangan main hajar aja, emang anak mainan main hajar ajah… tar klo sampeyan punya anak baru bingung simalakama, dikerasin juga belum tentu jalan terbauk, dilunakin apa lagi… tapi satu kuncinya deket ama mereka dan mencoba masuki dunia mereka. nah kan kita jadi tau alasan mereka sepwerti itu, baru kita carikan solusi terbaiknya, klo main hajar bukan tidak mungkin bisa semakin menjadi. anak sekarang tuh gampang2 susah diaturnya, mesti pandai2 kita memposisikan diri… heheheheeee…

    Guest
  46. @el
    xixixi…lek ngono, aku ora gelem tuku mongtor apik2 lah.
    anakku engko tak warisno pitungku ae. maksimal yamaha p*rek.

    @jarwo
    hehehe…yo wes ngalah ae aku. soale wis ngantuk kie, sesok bakar2an lagi yuk?

    Guest
  47. @ 64. Dizz
    kan kang opik mau ikut2an ALAY jugam MKKBS…
    heheheheheee… piss kang… :mrgreen:
    @ 78. xsal…
    iya lw kan alay juga, bahkan lebih parah, jablay…
    wkwkwkwkwkwkkkk… 😆

    Guest
  48. @EL
    Jiyah..omongan nang fb digowo mrene….xixixi…

    Yo wis tak bukak sekalian…
    Anakku yg I kelas 2smp(Cewek) sdh punya motor skubek sendiri.juga sdh bisa bawa suzuki swift punya mamanya.aku yg ngajarin.
    Anakku II kls 3sd(Cowok) ada KTM n motor cina.tp sekarang lg malas main motor,senangnya main game OL.Aku juga nggak pernah maksain mereka.anak seumur itu msh suka berubah2 kesenangannya.
    Kalo dia ada bakat n minat balap akan kudukung.tp kalo nggak ada bakat ya nggak.percuma mas.malah bikin tulang patah2 aja trus ngabisin duit juga.
    Yg TK(Cewek)baru bisa sepeda kecil.

    Kenapa mereka kuajarin motor sejak usia dini.Karena kemampuan yg dipelajari mulai usia dini akan bagus hasilnya.mereka tdk akan kaku bawa kendaraan.beda kalo belajarnya terlambat
    Pernahkah anakku sekolah bawa motor?setauku tdk,karena aku n mamanya keras dlm hal ini.toh sdh ada sopir yg antar jemput.
    Kalo bawa motor/mobil disekitar komplek aja.
    Tp jgn salah,sebelum melepas dia.aku sdh mendampingi anakku mulai dr belajar sampai melepaskan dia sendiri.dan aku merasa secara teknis dia sdh bisa.

    Yg penting jgn sampai anak merasa,org tua ada tp dia nggak bisa menikmati,ato semuanya diturutin tp malah nggak membuat mereka berpikiran dewasa.

    Yo wis…kpn sampeyan arep nang Banjar?hehehe….tak jemput mengko.

    Guest
  49. ya begitulah mas potret remaja sekarang mungkin krn kurang kontrol ortu,saya pkir harusnya pak polisi tindak tegas og anak dbwah umur yg naek motor tp nyatanya gak bgitu disini(kudus)anak smp adem2 aj bw motor ke sekolah.tp mas juga kliru dah tau ugal2an diikutin saya pernah baca artikel jika dijalan anda menemui rider yg ugal2an mending segera menjauh karna selain membahayakan diri sendiri mereka jg membahayakan orang laen.mohon koreksi,

    Guest
  50. @102.Jomblo
    Opo sampeyan yo tega.Besok2 sampeyan bisa naik Ducati,harley.Tapi anak sampeyan dikasih motor kaya gitu.
    Iso nelongso anakmu…
    dewek’e iso mbatin “cek kebacute rek bapakku…tak dongakno gak isok rabi maneh,rasakno”
    Hahahaha…..

    Guest
  51. wah,, 2 hari ditinggal keluar kota, dah rame warungnya,
    orang tuanya tuh yang kurang kontrol anaknya, biasanya sih (kalo pake motor sendiri/motor bapaknya) alasannya bentar aja kedepan, beli jajan,, taunya ngelayap sampe jalan raya,, seharusnya ortu juga harus tegas,, tegas bukan berarti kejam,, kalo sekali nggak dikasih bawa motor,, ya jangan dikasih,, (pengalaman pribadi heheheheh,,, waktu jadi alay dulu) tapi yang paling berabe,, udah motornya pijem dari temen,, dapet musibah lagi,, jadi ada istilah yang masih ngetren sampe sekarang,, “TUKU ORA ISO,, NGGANTI ISO,,,”

    Guest
  52. @mbahyut
    Lha kalo sampeyan….??? pertama kali “numpak” umur piro???… wkwkwkwkwkwkkkkkkkkkk…. :mrgreen:

    Numpak montor Mbahyuuuuuuuuuutt… numpak montooooooorrrrrr… 😀

    Sniff… sniff…

    Guest
  53. menurut saya ortu kasian kalo dijadikan kambing hitam…
    salah satu contoh .. kalo ada ‘pemuka agama’ tapi anaknya nakal apakah yang salah orangtuanya..
    padahal di rumah diajarkan ibadah yg rajin, hormat pada orang lain…
    tapi tiba2 terdengar kabar bahwa si anak ‘menodai’ teman kampusnya/sekolahnya.

    saya pribadi lebih menyalahkan pergaulan mereka.
    orang bijak bilang..
    “Kalo mau jadi orang kaya, bergaul lah dengan orangkaya”
    kira2 begitu..

    jgn naif yah…bukan berarti kita hanya bergaul dengan yang banyak duit.. intinya, bergaulah dengan perkumpulan yg membawa efek positif nya jauh lebih banyak.

    just my 2 cents opinion..

    Guest
  54. @ 101. El..
    delo’en ae yati pesek kiro2 angkatan piro…
    @ J.A
    emoh mblo bakar2an karo sampeyan aku mung dadi tumbal terus…
    pokok’e aku arep mbelo kaum minoritas ben tambah rame…
    Xixixixixxiiiii….

    Guest
  55. maklumlah. alay. asal geber n nggak ngerti teknik-teknik berkendara kecepatan tinggi:
    -late braking
    -fast cornering
    -slip stream
    -quick shifting
    knalpot paling free low <100rb..

    Guest
  56. P3rt4m4x!!!

    Setau sy alay nulisnya demen kayak gini heh, sabar mas taufik, sy juga sering nemu anak kyk baru lulus sd dah kebut kebutan di jalan

    Guest
  57. mendidik anak itu gampang-gampang susah, gampangnya kita punya power untuk mengendalikan mereka (paling tidak itu yang ingin disampaikan J.A dengan main hajar anaknya),. susahnya kita mesti memasuki dunia mereka yang notabene sudah lama kita tinggalkan.
    tidak cukup dengan kata2 tapi juga ketauladanan yang terpenting, sedikit banyak dasar sewaktu dia kecil dimana dia belum terkontaminasi dengan pergaulan yang bebas, lingkungan sekitar. masa2 itulah masa2 terpenting untuk membentuk karakter anak. sebagai dasar kelak anak ketika mereka mesti keluar kedunia yang lebih riil.
    dasari dan bekali anak2 kita dengan ketauladanan yang kuat, anak sesusia ini sangat kuat memori untuk merekam setiap kejadian. jangan salah, terkadang anak2 yang masih polos yang terkadang kita anggap belum mengerti apa2 ini adalah anak2 dengan memory base terbesar. dia dapat merekam apa saja kejadian yang ia lihat, dalam keluarga antara ayah dan bundanya, ataupun tindak tanduk kedua orang tuannya. dan memory inilah yang sebagian besar akan mendasari karakter yang akan terbentuk pada anak. ibarat kertas masih putih bersih, meski hanya debu sekalipun yang menempel namun akan sangat kuat dan jelas terlihat.
    setelah itu baru kita dampingi mereka dimasa2 remaja mereka. bukan dengan power namun dengan kasih sayang, perhatian dan kembali ketauladanan.
    bener kata mas eddy, anak abg atau alay tanggung jawab masih dipegang kita orang tuanya, paling tidak tanggung jawab moral. bagaimana kita mendidik dan mengarahkan itu sangat penting..
    jaman sekarang bukan lagi jaman kita anak2 dulu yang memandang orang tua itu sebagai sesuatu yang menakutkan dan kita di buat takluk dihadapannya, kita mesti masuk kedunia mereka, memahami dinia mereka baru kita bersama2 mencari solusi yang tentunya mereka dilibatkan dalam proses pencarian jati diri ini.
    memang tidak mudah seperti membalikkan I yang tetep menjadi I namun, tidak sulit juga seandainya kita bisa deket dengan mereka. kuncinya ya cuma satu kedekatan dengan anak2 kita membuat kita bisa mengerti dan memahami dunia mereka….

    heheheheee…. untung anakku baru 2 tahun belum alay, malah bapaknya yang alay… :mrgreen:

    Guest
  58. Fraziel lagi duduk2 sambil sarapan dan ngeliatin bapak2 di warung ijo yang lagi curhat masalah keluarga dan anak2nya

    @107.pak eddy
    Wohh,, saya setuju dengan anda
    Nanti kalo saya udh berkeluarga boleh nih menuntut ilmu sama bapak
    Yayy,, 😀 😀

    @125.bapak alay aka nuno
    Masa kecil kurang bahagia ya pak?
    Wkwkwkwk,, :mrgreen:

    @110.lilypud
    Hoii,, kenapa ente?
    Pikun tah? 😛

    Guest
  59. ooohhhh….. baru tahu kalo ‘alay’ itu anak layangan…
    bukannya ‘anak lebay’ (berlebihan dlm sgala hal)?
    kok kayaknya pernah dgr ada yg bilang ‘anak lebay’ gtu….

    Guest
  60. @el
    kalu benerinnya seabreg mendingan jangan….. kalu emang niat jual… mending saranin jual pretelan aza…. lebih gede jatohnya…. (gw nitip sasis ama pengapiannya)…. hehehee

    @nuno
    gak dimana2 ngasih komen kaya bikin tesis…. panjang bener hahaa….

    yuup gw setuju ALAY = Anak LebAY….
    soalnya gw anak layangan… tapi nulis gw g4k 6e9iN1 kan…. hahaha
    jadi inget nickname ” t4kut n6e8ut”…. dia alay donk…. xixixixxii

    Guest
  61. busyet dah . hari ini jugha zaya kebut2xan dengan pio. kebetulan adek zaya lagi dirumah lha langsung aza pinjam fu 150 nya yg udh di setting ringan. buzet dah duelnya di jalan yang lumayan. sampe di 140 kpj wuih ngeri. abiz duel saya tunggu di depan sambil klakson. mungkin nyalinya aza yang kurang hingga kalah. tobattttttttttttttttttttttt. kencangnya .

    Guest
  62. Wahh,, om nuno dapet comment of the week..
    Hadiahnya apa om opik?
    Saya ga pernah dapet
    (Ya iya lah nyampah mulu)
    :mrgreen:

    Guest
  63. @jarwo
    hehe…iya om alay.

    @xsal
    tapi ada yg udah sadar sal, w4n1 n63but dah ganti nama jd ben piss.
    tinggal t4kut n63but aja yg blom sadar. wkwkwk…

    Guest
  64. komen dari aspek permotoran..

    tragedi alay berbebek sruntulan itu karena motor sekarang ini bisa dibeli oleh siapa saja..dan karena mudah dibeli, kelakuan sebagian besar pengendaranya jadi seperti bawa SEPEDA, ketimbang SEPEDA MOTOR..gak usah serius2 amat lah berkendaranya..gak usah pake helm, pake sepatu..lha wong motor murah ini..rusak tinggal beli lagi..tinggal kridit.

    ternyata kata2 bung Tantowi Yahya di iklan Koran Sindo benar adanya.hahaha

    dan akhirnya..ujung-ujungnya..buntutnya.. terjadi penurunan makna alias peyorasi terhadap makna kata “sepeda motor” itu sendiri.

    dan pastinya image satu jenis motor terletak pada ribuan attitude penggunanya.

    image jenis motormu jelek..salahkan aja tuh penggunanya yg sruntulan.

    Guest
  65. “Anak kuwi lahir ibarat buku gambar polos… Sing nggambari abang-ireng-e jeroning buku kuwi yo wong tuwane…”
    Kata Mbah saya kayak gitu…

    Sniff… sniff….

    Guest
  66. @all alaymania…
    se7 pak eddy…..
    se7 JA…”jangan sampai sesal kemudian”
    @pengamat..
    punya rumah…punya kendaraan…tapi ndak bisa bikin anak…nelongso=tidak berhasil…
    intinya benda mati mau diapain jg nurut…lha anak…piye jal..
    @Fraziel..
    se7…berhasil = relatif…
    berhasil = bahagia….
    mangan ora mangan kumpul tapi bahagia….daripada harta banyak tp sakit2-an…ya tho..
    @el….
    input dan proses-nya baik = otomatis baik…
    hmm…tidak juga lho….
    se7 dibilang kemungkinan besarnya baik ….iya tho…
    komen @116 proud be biker adalah salah satu contoh…
    @Nuno
    se7 ketauladanan yang kuat

    peace dab…

    Guest
  67. @Nuno / 1001
    Hehehe..gara-2 bapak’e alay.. anakmu gayane koyo Bule..
    tapi mending anakmu wadon.. lha anakku lanang je..
    salah pergaulan iso dadi alay koyo artikel iki..

    @guspur
    tapi koncone (tetangga & temen sekolah) juga melu corat-2 coret lho.. piye yen coretane elek, tapi wong tuwone ra perhatian?

    @MR
    Turut bersyukur ya mas? {SUKURRRR, MODYAR SISAN… NUMPAK MOTOR PETHAKILAN..}

    Guest
  68. iya didik anak sekarang susah….apalagi jaman sekarang anaknya lebih pinter dibanding orang tuanya….. safety riding harus lebih kencang lagi disosialisasikan ke sekolah sekolah (smp dan sma )biar jumlah alay dalam hal berkendara makin dikit…klo perlu ortunya juga diajarisn safety riding…

    Guest
  69. @ No_Fun…
    tinggal menghitung hari bro, sabtu anakku udah mesti aku anterin lagi ke mamahnya…
    sedih…. 🙁

    Guest
  70. biarkan sampai SMP untuk ekspressi, arahkan yg benar, Insya Allah pas SMA kelas III mereka waras…nggak mau nyopot spion apalagi knalpot…cuman minta ganti pake mongtor baru…xi..xi..xi… sering-sering lihatin koran berita kecelakaan mongtor…mereka bisa belajar dari gambar…

    Guest
  71. @no fun
    Iya… tetep balik lg tanggung jawab ke ortu… sudah digariskan sama Yg Di Atas… cm maaf gak hafal dalilnya…
    Ingat, hubungan anak-ortu sudah dimulai sejak si anak masih di dalam rahim ibunya…

    Sniff… sniff…

    Guest
  72. pak eddy dan pak nuno.. hehehe jiaah.. manteb tenan penjelasan bapak2 iki.. nanti kalo dah ada anak semoga bisa mencontoh kalian.. 😛

    @yahon n proud be biker
    prosesnya kan ga hanya dari orang tua, tetangga gue ada kok yang kasusnya seperti yang dicontohin proud be biker.. bapaknya kiai anaknya semrawut.. bandar klutuk (dadu).. karena apa.. karena lingkungan juga berpengaruh.. tinggal pengaruhnya gedean mana bagi si anak..
    hanya disini kasusnya, orang tua diberi tanggung jwab untuk mendidik.. harus ada usaha yang bener2 lah biar si anak bener..

    @xsal
    rcvalve mati, seher minta ganti, kampas kopling juga, shock depan oleng2 (lum gue cek sebabnya.. dari velg apa cuma komstir aja.. atau shocknya yang dah ga bener), speedometer mati (ga gue cek juga sebabnya), fairing dah harus direpaint dan kurang komplit, tangki peang dikit bekas jatuh sepertinya, detil2 juga banyak yang perlu dibenahi.. master rem, futstep, kabel2, handle kopling.. ribet deh itungannya.. hehehehe…

    Guest
  73. @mas Taufik…
    mirip tapi beda dgn yg sy alami…
    aye pakai R4 dijalur kiri… pas ditikungan alay berboncengan tekor..beloknya melebar…gabrusss…bagian depan mbl kena telak…tapi si alay bisa menguasai bebeknya…langsung ngacir….
    sadar ada yg tdk beres aye ngejar…si alay belo kiri masuk perumahan..aye tetep lurus dan belok kiri kemudian krna feeling aye ini si alay pasti kearah yg aye duga…
    ternyata dugaan aye bener…si alay setelah kekiri lalu kekanan…aye setelah kekiri lalu kekiri lagi…sehngga ketemu lg dijalan yg sama …si alay baru sadar klo aye ngejar…karena panik…alay brusaha kabur masuk perumahan tapi tekor lagi dan terguling nabrak trotoar tepat depan pos tentara….
    aye berhenti…
    si Alay cengar-cengir…temennya yg mbonceng marah2 …si tentara bengong ..tapi keburu aye jelasin masalahnya…bener jg bumber sblh kanan mbl aye rusak ..bengkok…
    aye ndak marah..tapi cuma nglihatin si alay ini merintih nahan nyeri sm malunya…
    akhirnya telpon bapaknya….bapaknya aye suruh telpon ke dealer ..tanya harga bumber dan ngecat…dan setuju bayar separo…case selesai…
    setelah trima uang ..aye jalan lgi..sambil lihat .tuh si alay didamprat sm bapaknya…
    Setelah lewat aye bilang ke anak tertua…jangan seperti itu…( berlagak pembalap dijalanan )…..
    Jd sekarang aye sm anak kalo ngebut..ya di sirkuit…ato offroad dan dia setuju sampai nanti sudah dapat SIM-C……

    Guest
  74. @taufik
    yang keseret Yamaha Vega gak pernah ketulis tuh? padahal aku mau ambil STNK (gak peduli dia gak ikutan punya),sampeyan tinggalin kartu nama,ke Cempaka putih deh..
    wekekekekekek…
    @guspur
    subhanallah…
    insyaf 100% ! !
    (kabur pake MD250S)

    Guest
  75. Sory neh agak melenceng dr topik… Selaen ane jg sama paling benci liat Alay pethakilan di jalan, ane juga paling benci dgn para bikers yg mengendarai motor sambil merokok. Seringkali mereka ga sadar abu rokok yg terbang bs buat kelilipan bikers di belakangnya.. Bahaya kan??? Ane sendiri pernah tiba2 kelilipan abu rokok trus hampir celaka di jalan karena panik..
    So, be wise aja lah bwt kita semua, ga usah neko2 selama mengendarai motor…

    Guest
  76. alay kan mainnya lebay. zig-zag gag jelas… hehe… kalo emang mau ngejar tuh alay, nggak perlu ikutan zig-zag. Cukup mainkan racing line dengan baik dan seefisien mungkin.

    Guest
  77. iya gue emang ALAY 2 …….!!! lo mau apa semua ???……hahahahahaha…… ,,lah tempo hari buat status di fb gara2 alay2, nyalip phantom ,masuk got pulak lageeee….bhuahahahahaha….syukurinnn…..motor cc kecil aja belagu , ………..kwkwkwkwkw…..

    Guest
  78. “Jiiiah..!!”
    mas Taufik,itu kalo di “dunia timur” sama dengan “juuoh!” ya?
    Lalu dikasih terusan d****k,..hehehe

    Guest
  79. ihhh… ada yg kesenggol perasaannya…. xixixixixxii….

    phantom mah salip aza…. yg gak boleh tuh Steed…. galak2 orangnya….
    biar cc kecil yg penting songong….. hahahahaaa

    Guest
  80. hahahahahahahah wkwkwkwkwkwkwkwk..mari kita ketawa dulu, dan mari bersukur tidak ada yg luka parah dan serius…

    Guest
  81. Murid-muridku juga demikian masih SMP belum punya SIM ke sekolah maunya bawa motor. Di sekolah tata tertibnya melarang mrk bawa motor, tdk boleh parkir di hal sekolah eh mereka parkir di rumah penduduk atau warung yg dekat sekolah. Ortu sdh dipanggil dpt surat peringatan tapi masih bandel.
    Aku heran pada ortu mereka mengapa rasa sayangnya di berikan dengan cara yang tidak tepat. Tapi kadang mereka minta motor kalau tdk dibelikan ngamuk atau mogok sekolah.
    Itulah masalah kita bersama, yang mesti dicarikan solusi, harus ada kerja sama antara orang tua, sekolah, polisi dan masyarakat. Thanks jendelakatatiti.wordpress.com.

    Guest
  82. Dari kejadiannya sih oke-oke saja mau dijulukin apa juga, tapi kalau definisi alay macam di komik itu… hehehe… kayanya yg menghujat alay itu orang-orang yg merasa kaya raya saja. MENENGAH AGAK KE BAWAH? Wakakaka! Ngaca kalian! Apalagi yg ngeblog gratisan di wordpress ini … 😆 😆 😆

    Biarin lah orang mau ekspresi gimana juga – kecuali utk ngebut gitu ya, kalo ngebahayain nyawa orang, timpuk aja pake sendal. Kalo perlu sepak ke rel kereta api. Soal mau nulis gimana kek, mau begaya gimana tampilannya, biarin aja. Urusan masing2 juga Merasa buram mata kalian? Tutup itu mata! 😆 😆

    Guest
  83. @ 169. xsal…
    bhuahahaaa… setubuh bro, pethakilan nomer satu CC ngikutin belakangan… Xixixixixiiiiii… :mrgreen:

    @ 175..
    Sumuhun juragan kumaha anjeun we lah… 😀
    lha wong itu gambar juga dari bentuk kreatifitas kok yo di jadiin dasar untuk komentar…
    lha pokok permasalahannya alay, bukan mendeskreditkan alay. cuma oknum alay yang kadang membahayakan.
    gitu aja gak usah terlalu jauh pandangan anda,
    cobalah melihat sesuatu dari sudut pandang yang berbeda pula. pasti nyaman,,..

    OuKey… piss ah :mrgreen:

    Guest
  84. @juragan
    Lah sih, malah ngeributin gambarnya jeh
    Itu gambar kan ngambil dari kartun Benny’nMice..
    Untuk masalah bergaya (saya anggap ini gaya berpakaian), silakan aja mau gaya kayak apa juga, asal jangan bugil dijalan aja, toh penghuni warung ini jg ga ada yg mempermasalahkan itu kan..
    Untuk gaya menulis,

    Guest
  85. @juragan:
    hehehe… sabar dong boss.. ini khan lagi bahas tingkah alay di dunia permotoran.. termasuk semua tindakan yg ga safety tadi..

    @all:
    pernah denger di TV ato radio (lupa..) ada yg bilang itu anaknya naik motor karena pengeluarannya (biayanya) lebih sedikit dibanding mereka naik kendaraan umum.. dan kejadian ini biasanya berlaku bagi yg berpendapatan menengah ke bawah.. (klo orang kaya mah, anaknya dianter pake mobil bersupir..hehehe..)
    Karna DP motor itu murah, dan cicilan bisa murah (meskipun lama nyicilnya & total harganya jadi gede).. jadinya banyak orang yg berpendapatan menengah ke bawah udah punya motor..

    dan karna itungan tadi (biaya) + ortunya ga punya waktu anter anaknya sekolah (ato males musti anter anaknya naik motor) + anaknya pengen gaya (naik motor) + uang suap oknum aparat itu kecil (klo seumpama anaknya kena razia) = Anak SMP bisa naik motor..

    Dan giliran mereka dah pegang motor sendiri ke sekolah dan bertemu teman yg nasibnya sama {naik motor juga} + pergaulan dengan teman yg salah = Alay naik motor..

    lengkaplah sudah.. hehehe.. 🙂

    Guest
  86. wah,terima kasih pak.artikel yang saya minta akhitnya di posting juga.
    emang tuh.dasar alay

    sok2an make freeflow padahal motornya cuma bebek biasa.terus ban motornya di kasih ban ukuran kecil,suka ugal2an di jalan.hufh,dasar alay

    Guest
  87. Baik mas eddy, hehe..
    ga nyangka anaknye ud bisa nyetir mobil padahal baru kelas 2 smp. Saya ngajarin istri bawa mobil ampe mau nangis, huhuuhu…

    Guest
  88. tadi siang ketemu alay…
    saya yg sedang membonceng kk saya dengan kecepatan 80kpj tiba2 disalip secara liar oleh alay dengan menggunakan fu…
    tertera di plat motornya 01.14… oalah, mongtor baru aja gayane jadi pembalap…

    untung saja ekor motor belakangnya tidak kena ban depan saya..
    alay2… kenapa sih kalo ngebut ga bisa tenang…

    ngebut dijalan menurut saya sah2 aja… cuman caranya itu lho….

    Guest
  89. @ no_fun : gw setuju dgn lu …
    menurut gw sih yg dipermasalahkan bukan ngebutnya…
    gw pernah pas naik motor bertemu teman2 dari
    komunitas fast bike… R1, Gixxer, Ducati, etc..
    mereka kalo dijalan sedang turing rata2 kecepatan nya
    120kpj…
    apakah mereka juga alay.. bukan tho..
    bukan karena faktor motor mereka, tp mereka tau
    bagaimana cara bawa motor ngebut (walau u/ moge
    120kpj itu masih jauh dari ngebut) yg aman…

    kan yg bikin jengkel, alay itu kalo naik motor
    pelan ky keong, giliran kita mengendarai motor cepat dikit
    100 kpj , mereka seperti merasa ‘kebakaran’ jenggot/
    merasa tersaingi dan …
    tiba2 menggeber motor secara liar…

    saya sendiri bingung tiap naik motor, seperti banyak
    yg pgn tes dengan motor saya, padahal motor bkn moge
    bwa biasa2 aja … ngebut juga paling 120kpj…
    heran !?#!$!%

    Guest
  90. @Azel
    Anakku biar kelas 2 smp tp badannya tinggi mas,hampir nyamain aku.nginjak pedal gas n rem posturnya sdh mampu.makanya aku berani ngajarin.
    Itulah Mas yg aku bilang,kalo udah dewasa terus belajar,bisa sih bisa.Biarpun sama2 punya bakat mengendarai kendaraan tp hasilnya nggak bakalan sebagus belajar mulai usia dini.

    Sama mas.aku dulu ngajarin mamanya anak2 juga mau emosi aja rasanya.hehehe….

    @Mas Taufik
    Lho Mas Taufik nggak taukah?mas Azel kan anaknya lg berusia lucu2nya.makanya skrg dia berkurang kebut2annya.xixixi….

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here