Bro sekalian, beberapa waktu terakhir cukup banyak pemberitaan tentang sistem Automatic Headlamp On (AHO) pada sepeda motor. Masifnya pemberitaan ditunjang oleh fakta beberapa pabrikan mulai mencanangkan kampanye ini pada beberapa motor produksinya. Ada suzuki dengan Axelonya, dan Yamaha dengan New Jupiter Z nya. Dasar hukumnya pun sudah jelas yakni Bro sekalian, Pasal 293 UULLAJ No. 22 tahun 2009 berbunyi mengendarai sepeda motor di jalan tidak menyalakan lampu utama pada siang hari akan dipidana kurungan 15 hari denda Rp 100.000 . . . akan tetapi tetep ada pro kontra yang disinyalir diakibatkan karena adanya perbedaan pendapat.

DRL adalah suatu peraturan dimana pada siang hari kendaraan wajib menyalakan Lampu depannya. Nah teknis nya ada dua, Yang pertama bergantung ridernya mau menyalakan atau tidak melalui Saklar. Yang kedua via sistem AHO Rider tidak punya pilihan, mau nggak mau musti dinyalain tuh lampu

Nah pada Artikel kali ini tmcblog akan menggali lebih dalam pendapat bro semua dalam bentuk statistik. Dalam beberapa artikel artikel tentang DRL di TMCBlog . . . ada banyak pendapat yang bila di sarikan akan bermuara pada beberapa opsi pilihan yakni ada yang setuju DRL dan AHO, ada yang setuju DRL akan tetapi pengen motor nya juga dikasih pilihan saklar Lampu depan dan yang ketiga adalah Yang tidak setuju dengan DRL/AHO . . . so bagaimanakah pemetaan opini ini? Monggo diisi Pooling Polling tmcblog.com tentang AHO/DRL ini , dan silahkan juga jelaskan pendapat bro di kolom komentar . . . semoga ada manfaatnya

Taufik of BuitenZorg

1 COMMENT

  1. setuju AHO.. asal atpm memberikan part yg murah untuk sepul dan kiprok atau part kelistrikan..
    bagaimanapun sistem kelistrikan menjadi part yg rentan kena..

    Guest
  2. suka DLR dan tidak suka AHO,mengingat motor tidak di gunakan di jalan raya doang,jadi pemasangan sistem AHO tidaklah tepat.tapi yg perlu di tekankan adalah kesadaran pengendara dan disiplinnya polisi dalam menegakkan undang undang tersebut.

    Guest
  3. DLR mungkin bisa diadopsi di Indonesia dengan melihat kondisi spasial dan ekologi di lapangan..demi menekan dan mencegah tingkat kecelakaan di jalan raya.
    namun penerapan AHO harus dikaji secara komprehensif, karena aspek sosio-culture harus diperhatikan, misalnya ketika tidak ada saklar lampu dan kita melewati orang di desa yang sedang nongkrong di pinggir jalan atau kalau dikota digang2 pada malam hari sementara lampu kita menyeloroti mereka, hal ini akan berkaitan dengan nilai moral,,mau matiin lampu = matiin motor,,?? terutama bagi motor dan mobil dengan lampu HID , proyektor, ataupun malah lampu sorot???

    Guest
  4. setuju dengan DRL nya..?kalau dengan AHO kalau mau jujur kurang sreg ya…Beberapa macam pertimbangan kenapa keberatan dengan AHO

    1) Dari Sisi Teknis : Sedikitnya ketika menyalakan motor pertama kali memelukan tambahan daya…(mau tidak mau pabrikan bukan cuma menyediakan lampunya aja yang lebih panjang umur tetapi komponen lainnya untuk menunjang daya ketika pertama starter seperti mungkin aki )..wong yang ada sekrang aja tuh aki motor kalo pengen automatic start kadang2 macet..gimana kalo ditambahin lampu segala langsung nyala….yah mending disiapin dulu partnya yang baik…jgn asal cuma automatic nyala aja…percuma kalo tiap 2 bulan harus ganti lampu or aki gara2 ini…

    2) Pemakaian AHO sepertinya cocok untuk type jalan utama atau yang lebar yang tingkat arus lalu lintasnya terbilang banyak…nah kalo itu motor dipakai cuma buat keliling tempat terdekat saja…Pakai AHO dengan Saklar yang tidak ada pilihan sepertinya mubazir , pemborosan….mana siang hari lagi…

    3. Efektivitas AHO bagi si User dan Pengguna jalan lainnya, bisa dibayangkan ketika lalu lintas siang bolong matahari lagi terik2nya..tuh lampu utama pada nyala semua….yang tadi sudah silau makin silau …yang udah panas gara2 matahari dan mesin2 motor yang nyala…di tambah lampu..apa gak ikut memicu pemanasan global..lah wong pertambahan motor di indonesia itu tinggi…makin panas aja deh di jalanan….(kalau soal silau bisa pakai helm yang berkaca hitam adem)..nah kalo soal panas…walah itumah gak bisa di boongin….di jalanan…hidup campur asep kendaraan , mesin, terik matahari, dan tambah lampu sorot motor….mbok ya pemerintah disini juga punya peran untuk mememlihara pohon2 di pinggir jalan utama….jadi agak rindang…lah coba lihat skr..rasanya masih kurang tuh pohon2 rindang ….

    Guest
  5. indonesia bangeeeeeet…harus dipaksa…dipaksa turun…dipaksa nyala…dipaksa korupsi…dipaksa apa aja deeh….belajar dari pengalaman kalo ndak dipaksa ndak bisa…karena kesadarannya kurang…cmiwww….

    Guest
  6. lha kalo saya ngarit masa nyalain lampu?

    di kampung palimg-paling ketemu simbah-simbah, wedus, sama celetong…

    setuju no 2 lah…

    Guest
  7. setuju.. coz pemakain DRL sangat mengurangi bahaya tabrakan.. kecuali timbul masalah baru yaitu pemaian HP saat berkendara motor ato mobil yg membahayakn pengendara lain.. sadarkah anda akan hal itu..??? Keep Septi riding..

    Guest
  8. @31. jenderall
    buat siapa aja yang butuh, silahkan comot xixixixi 😀 kan datanya terbuka siapa saja bisa akses hasilnya, betul kisanak?

    Administrator
  9. gak suka keduanya,
    soalnya yaa,,, gimana yaa?
    DRL ataupun AHO tuh percuma lho buat Indonesia, menyamakan Indonesia dengan eropa sama aja dengan menyamakan Supra X 100 dengan Ducati Multistrada

    Guest
  10. @mas taufik:

    ini mah cm pendapat iseng aja,,
    kalo bisa singkatan nya jangan AHO,,
    terngiang2 kata mAHO,,
    baca nya jadi gmn gt,, ckck..
    gak enak gt,, hehe..

    Guest
  11. Setuju sama jendrall
    kapan masuk nih gw250…
    Kalo nyalain lampu mah kesadaran aja. Kalo mau selamat ya nyalain…. Selamat dari tilang maksudnya.. Hehehe….

    Guest
  12. @ 17. hadiyanta..
    ngapain nyari nick mas..
    apa mas naksir ya ama nick…
    wah pak camat bakal tercabik2 hatinya mendengar kenyataan ini mas…
    Xixixixixiiii….
    :mrgreen:

    Guest
  13. @36. dave

    aduuh gimana ya, soale emang AHO mas singkatan resmi yang dipakai he he he

    @39. 1001nickname
    ha ha ha saur sepuh mania juga ternyata kang bro ini 😆
    *samaamasayadulu 😛

    Administrator
  14. rumah saya lewat gang2 kecil kang, jadi gak enak kalo pas jalan nyorot muka orang..

    trus lagi motor yg sekarang aja rada susah distater klo lampu nyala….

    Guest
  15. yah paling produk yg minim fitur dan teknologi lagi.
    paling2 harganya doank yg mahal spt kebiasaan produk YMKI sekarang.

    Guest
  16. saia lebih seneng kalo semua mongtor seperti lampu pada tiger yg langsung nyala ketika kunci on tapi tetep ada saklar on/off nya..
    apa tu istilahnya? key on light on? opo wae lah..

    saia kurang suka lampu yang daya terangnya tergantung besar/kecilnya kita narik gas seperti pada umumnya bebek/skutik..

    Guest
  17. mending motor tetep ada saklarnya, kalau mau dinyalain tinggal pencet “On” kalau mau dimatiin ya tinggal pencet “Off”.
    masalahnya ada tempat2 tertentu yg justru gak menguntungkan kalau kita tetep nyalain lampu.

    Guest
  18. mas opik saya setubuh eh..ma’af setuju vote yang kedua DRL ok “Say no to AHO”. Indonesia tidak cocok dikasih AHO karena faktor budaya. Misale gak mungkin to nyalain lampu di perempatan kampung pas ada orang nokrong pastinya lampu harus dimatikan klo tidak ya siap kena timpuk orang soale mblerengi………

    Guest
  19. Monyet-monyetnya (monyet disini artinya POLISI, karena lebih cocok buat mereka) dulu yang mesti patuh dengan aturan yang mereka buat sendiri, baru diterapkankan kepada masyarakat… mereka HARUS tidak boleh melanggar dengan aturan yang mereka buat, baru diterapkan kepada masyarakat…
    Hidup RAKYAT….ke laut aja MONYET..

    Guest
  20. Safety riding YES, DRL NO, MAHO eh…AHO NO juga, jangan terapkan peraturan yg tdk sesuai dg budaya, kultur masyarakat indo. Ini Indonesia bung, bukan eropa atau amerika, secara geografis, masyarkt & jmh populasi motor berbeda, kalo emang mo buat peraturan, kaji yg dalam, bila perlu, lakukan penyesuaian, benahi infrastruktur jalan & aparat hukum (baca : Polisi) yg ada,

    Guest
  21. itu semua BULLSHIT..bikin silau malah tabrakan apalagi saat lupa BEAM yang nyala….
    kalopun tetep harus DRL,pake LED seperti mobil eropa. Led lebih ramah lingkungan karena hemat energi selain itu tidak menyilaukan dan mudah tertangkap mata cahayanya. dan warnanya harus kuning atau hijau di mana kedua warna ini peka ditangkap mata.

    Guest
  22. sebenrnya mending tetep ada saklar lampu..
    jadi cuma switch lampu senja ama lampu utama..

    untuk saya yg di daerah tinggalnya..
    biasanya masuk kampung selalu mematikan lampu..
    nah kalo ada AHO.. berarti harus matikan mesin n nenteng motor..
    walah ribet juga..

    kalo nggak salah di daerah mana ada komplek yag kalo mo masuk komplek musti buka helm n mematikan lampu..

    kalo make AHO, gimana cara matikan lampunya ?

    ujung2nya para pemilik mau nggak mau me modifikasi jalur kelistrikan sendiri..

    contoh new jupie Z bisa make saklar lampu new jupie z sebelum AHO, n pasti tinggal plek cos beli saklar ama bolongin cover setang dikit ama rubah jalur dikit jadi deh saklar lampu..

    ntar juga di koran2 ato tabloid2 banyak tulisan “tips pasang sakalar lampu depan”

    Guest
  23. ane pribadi sich ngga masalah nyalain lampu siang hari apalagi kalo touring,memang harus.yang jadi masalah kalo harus otomatis nyala ya keberatan juga,co’z kadang2 kan kita lewat gang sempit atau pemukiman padat penduduk jadi bisa bikin silau gitu deeeech,hehehehehehehe :):

    Guest
  24. Setuju DRL, karna memang Manfaat nya yang aku sendiri punya pengalaman akan hal itu, tapi kurang setuju AHO, karna biasa kalau bateery sudah umuran, pada saat starter elektrik kita butuh tenaga kelistrikan yang besar untuk menyalakan Motornya, jadi power elektrik pada saat itu khusus untuk menghidupkan, maka lampu2 dimatikan dulu. kalau di Mobil,tape mobil dimatiin, ac di matiin. begitulah kira-kira

    Guest
  25. yg jadi masalah itu adalah budaya nongkrong di pinggir jalan… 😀
    kalo mo nongkrong ya pindah ke warung aja… 😀 sambil makan gorengan… 😀

    Guest
  26. Saya setuju dengan DRL tapi kurang setuju dengan AHO, kecuali ATPM memang mempunyai teknologi yang menjamin bahwa baterai akan tetap awet dan lampu tidak mudah putus alias tetap tahan lama. disamping itu juga kaca di batok lampunya tidak cepat menguning atau pudar..

    Guest
  27. setuju dgan DRL tapi AHOnya gak dehh,,, soale rumah masuk2 gang gtu, ntar klo manasin motor masa harus nyalain lampu sih,, cabe deeh,,,

    Guest
  28. yang bener polling, bukan pooling pak haji 😀 kedengerannya kayak pool taxi 😀

    say no to mAHO..

    usul saya, motor dikasih sensor LDR (Light Dependent Resistor – kalo ga salah), jadi kalo langit mulai redup lampu otomatis nyala sendiri.
    Kalo siang terik nyalain lampu gak ngaruh kali, malah nambah pemanasan global :p

    Guest
  29. DLR itu penting kan menurut riset di Eropa yang memiliki iklim sub tropis seperti salju dan kabut di siang hari, jadi wajar kalo siang hari nyalain lampu. Kalo di Indonesia yang puadhang jingglang gini buat apa?? kecuali temen2 di sumatra dan kalimantan yang kena kabut asap. Dr pd AHO/DLR mending pemerintah melakukan uji kelayakan jalan berkala, coz banyak motor atau mobil yang ga layak jalan yang berakibat menimbulkan banyak kecelakaan

    Guest
  30. setuju DRL tapi tetep ada saklar

    kadang di t4 parkir, kita diminta mematikan lampu agar petugas tidak silau dan bisa melihat PLAT untuk diketik di struk parkir contohnya di giant plaza kalibata.

    kadang juga kalo lewat jalan sempit, banyak yang nongkrong lebih sopan kalo lampunya di matikan..

    Guest
  31. safety first lah. . .
    ingat anak istri menanti dirumah dengan senyum candanya . . .

    keep brotherhood,

    salam,

    Guest
  32. Breaking news :Mas taufik, maaf oot, knp banyak anggota koboi yg mengundurkan diri dari indomotoblog? Ada apa ini? Sebagai komengtator kami berhak dan pengin tau permasalahannya, thanks

    Guest
  33. Memang utk safety tetapi tembakan lampu jg tinggi2, menyilaukan penggunga jalan yg berlawanan dan membahayakan.

    Guest
  34. ngeliat hasil polling, kayanya pabrikan salah langkah neh.. bakal banyak yg modif motor keluaran baru biar masih punya saklar

    Guest
  35. Semenjak masih sosialisasi aku selalu DRL walopun ngga AHO (motor doyok soale). Berarti kurang lebih udah 3 thn cmiiw… selama itu bohlam depan udah ganti 2 kali. Yg jadi masalah, entah karna umur motornya yg uzur ato karna efek DRL sekarang nyala lampunya riyep-riyep.

    Mudah2an motor2 sekarang yg ada fitur AHO kelistrikannya lebih kuat dan sebaiknya untuk lampu depan pakai sistem DC, jadi begitu kontak ON lampu langsung nyala. Ini supaya bohlam lampu utama lebih awet karna tegangannya stabil ngga berdasarkan putaran mesin yg tegangannya naik-turun.

    Jadi untuk pooling, saat ini aku pilih nomer 2 saja. 😀

    Guest
  36. GAWE OPO DRL!! kebijakan ga masuk akal. pengalaman pribadi pke motor tiger, males ganti lampu depan mesti buka totok, apalagi yang bebek… beeeuuuuu.. bautnya bnyk bgt. kebijakan kok daridulu dijalankan maunya serentak, emang ngefek seberapa pke lampu siang hari, yg bener klo siang bnyk kcelakaan itu gara2 panas, otak panas mikir ruwet ga konsen di jalan, tambah sesuatu yang bercahaya jadi tambah panas (lampu).. polisi aja jarang mau jaga di tempat panas… ah… makin pening ini pala… @[email protected] imhO

    Guest
  37. pabrikan harus gencar sosialisasi kepada pengguna dan masyarakat umum, bahwa motor tsb gak pake saklar. jadi kalau bikin silau, semua dah maklum.

    Guest
  38. @33 pak haji
    betul…betul…betul…
    semoga semua pabrikan,tau keinginan komengtator alias konsumen
    setujuh,kibapak!!? heuheuheu..
    *clingakclinguk sapa tau ada bro sobek2

    Guest
  39. org sini ga demen aho,klo org tau ga ada saklar lampu utama pasti akan berpikir utk memodifnya,yg lebih cilaka malah lari ke atpm lain,contoh ketika saia disodori jupi lama sm yg baru tentu saia pilih yg lama…

    Guest
  40. sepertinya AHO tanpa ada opsi tombol off akan jadi bumerang bagi pabrikan… Kultur dan pemahaman masyarakat yg masi beragam…

    Guest
  41. Saya gak sutuju aho / drl, karena thunder plat merah saya sering sekali putus lampu, mau cari yg suku cadang asli sulit dan mahal, akhirnya pakai lampu untuk vespa.

    Guest
  42. sebenarnya sih saya setuju2 aja dengan DRL dengan syarat dan kondisi yang memang mengharuskan kita menyalakan lampu saat siang hari misalnya nih

    1. Hujan
    2. Di Daerah yang memiliki kepadatan lalu lintas tinggi
    3. Jalanan berkabut atau pandangan berkurang

    kalo kondisinya seperti diatas yah.. memang sangat diperlukan menyalakan lampu tapi misalnya di daerah2 yang tingkat kepadatan lalu lintasnya kurang malah kelihatan mubazir, terus juga tidak mendukung program pemerintah “HEMAT ENERGI”. Heran yah.. kok kesannya peraturan2 di negeri ini “dipaksa” kan.. apa udah di kaji baik2 yah? Terus misalnya nih yah.. siang hari kita gak menyalakan lampu karna aki nya udah gak mampu/aki rusak/lampu nya rusak atau alasan apalah apa kita kena tilang juga???? Udah spare part umurnya jadi pendek kena tilang pulaaa.. weleh2… “Apa kata Dunia???”

    Guest
  43. segala sesuatu yang meningkatkan keselamatan berkendara harus dimanfaatkan, meski peningkatannya kecil sekali. Setuju AHO/DRL! Meski hanya menyelamatkan 1 jiwa dari 10 juta pengendara..

    Guest
  44. Wah lah kalo saklar lampu dihilangkan susah donk mas, ini ada kasus simpel. Saya kalo pulang kantor kan malam, trus sampe di rumah saya biasanya matikan lampu, karena biasa anak2 menyambut saya. Takutnya matanya silau karena melihat lampu motor. Lha kalo langsung matikan kontak susah juga karena kalo mau masukin motor mesti dinyalakan, karena rumah saya cukup tinggi….satu contoh aja sih. Tapi menurut saya ribet juga mas kalo ga punya saklar lampu….

    Guest
  45. Bro Taufik,

    Umumnya lampu motor dinyalakan berdasarkan pengalaman negara lain yang dicopy paste ke negeri kita tanpa memperhatikan kondisi setempat, misalnya :

    1. Jumlah motor di negara maju relatif sedikit, sehingga keberadaannya relatif kecil dibandingkan dengan jumlah kendaraan lain yang beredar. Untuk itu diperlukan lampu menyala agar dapat diidentifikasi keberadaannya oleh kendaraan lain yang umumnya relatif besar-besar.

    2. Motor yang dipergunakan umumnya bermesin besar dan karenanya memiliki kecepatan yang tinggi. Tanpa lampu, kendaraan lain yang berpapasan maupun yang akan dilaluinya sulit memprediksi keberadaannya yang terkesan seakan-akan langsung sudah disampingnya. Kecelakaan karena faktor ini banyak sekali terjadi.

    3. Di negara yang umumnya mengalami empat musim, waktu untuk musim panas dan semi di mana segala sesuatunya jelas terlihat relatif hanya 3-5 bulan. Selebihnya adalah waktu yang menyulitkan pandangan mata untuk melihat secara jernih. Misalnya karena musim salju atau kondisi yang selalu berkabut karena perubahan cuaca. Dalam kondisi ini jelas lampu motor yang dinyalakan akan sangat membantu keselamatan pengendaranya. Segi kepraktisan untuk menghadapi cuaca yang kurang bersahabat selama 6-9 bulan dalam setahun yang kemudian menyebabkan pabrikan sudah mengaktifkan saklar lampu saat kunci kontak diaktifkan.

    4. Kondisi sosial ekonomi mereka relatif mapan. Dengan kemampuan mereka untuk membeli motor besar yang relatif mahal, tentu saja pertimbangan ekonomis tidaknya lifetime bohlam lampu, daya setrum aki, dsbnya, jauh dari otak mereka.

    5. Aspek fungsional lebih penting bagi mereka ketimbang aspek budayanya (misalnya menyorot lampu ke pandangan orang lain di suatu kumpulan / tongkrongan tidak akan berdampak apa2, kalau di sini kan bisa digebukin sekampung).

    Nah Bros, kondisi ini tentunya tidak sama dengan di Indonesia. Di kita banyakan motornya daripada mobilnya. Lihat saja di setiap setopan lampu merah, motor bak laron. Kalau semuanya nyala lampunya, bayangkan ribetnya berkendara. Akhirnya mana motor yang memerlukan prioritas untuk jalan (iringan ambulance, orang meninggal, dll) tidak bisa terpantau. Motor di kita kecil2 yang umumnya dipakai karena aspek ekonomisnya. Jelas bahwa biaya lampu putus, aki tekor, dll, cukup signifikan bagi pengendaranya. Di negara tropis seperti negeri kita, jarang sekali kondisi alam yang ekstrim yang menuntut diperlukannya lampu harus nyala sepanjang hari.

    Bahkan kalau kita mau bertanya jujur, sejauh ini berapa banyakkah (persentase) kecelakaan motor yang disebabkan lampunya tidak menyala? Saya yakin bahwa jumlahnya pasti sangat sangat minim. Lalu dimana letak diperlukannya peraturan itu kalau dampaknya tidak besar? Apakah terminologi “keselamatan” yang selama ini didengang-dengungkan cukup untuk menjustify realita ini. Tanpa bermaksud seudzon, saya kok khawatir peraturan ini kayaknya cenderung hanya “tools” bagi sebagian rekan polisi kita untuk cari makan atau setoran. Mudah2an sih tidak begitu ya. Kalau tidak demikian yang terjadi bisa sebaliknya. Kan biasa polisi buat peraturan untuk dilanggar dengan sendirinya. Mau contoh? Di larang melaju dengan kecepatan 80 km/jam di jalan tol…… Nyatanya? mobil odong-odong saja kecepatannya sudah melebihi itu, dan semua mobil dipacu di atas itu. Nah untuk apa buat peraturan yang seperti itu?

    Hahaha….Bros, itu cuma segelintir pemikiran saya. Have a nice riding, enjoy but be safe!

    Salam,
    Hartono

    Guest
  46. Mobil aja pake switch on/off kok…
    Masak Motor kagak??
    Jadinya macem mainan remote control… Nyala terus tu lampu… Lagi manasin manasin mesinpun nyala….
    Mestinya ada saklar buat otomatis hidupkan lampu pada saat kecepatan di atas 20-40 km/h. Dan ada juga setelan untuk hidup terus apabila mau jalan pelan… (biasanya kalo lewat jalan rusak)

    Guest
  47. parahnya lagi… DRL ini malah dijadikan ajang promosi kalau dia yang duluan…padahal ada yang lebih dulu…
    wah…wah…iklannya gedhe lagi…

    inovasi yang baik tapi jangan terlalu lebay…

    kaboooor

    Guest
  48. Nggak setuju dua duanya… Kadang lampu mesti dimatiin meski cuma bentar n dalam kondisi tertentu… Misalkan waktu di tempat servis, mosok nyala terus pas lagi diservis… Buang energi 😀

    Guest
  49. setuju sama suhartono.
    soale komen nya panjang banget, jd saia manggut2 aja deh…

    lagian buat pabrikan, itu kan ngurangin cost produksi, seharusnya harga malah lebih murah sekian rupiah doong

    Guest
  50. Dari pada mikirin siang pake lampu terus…..mending pemerintah tertib in dulu yang pada bandel tidak pake lampu saat malam hari..lebih berbahaya bro…..jgn razia lampu siang hari banyaknya….minta ampun….tp pas malamnya, malah sepi……Pizz.

    Guest
  51. Saya gak setuju dg AHO/DRL bikin ribet bet…bet…bet… Yang bikin UU berpikir dulu nggak sih… Saya sendiri gak tahu klo motorku sdh AHO, tapi tak bikinin Saklar aja Biar gak ribet… Bet… Bet…lagi

    Guest
  52. Tidak pada AHO,
    tpi setuju sama DRL,keep safety first dijalan itu penting,dengan sistem DRL itu sangat efektif kalau diberlakukan diindonesia,lain halnya dengan AHO,Sudah diindonesia panas,sering macet,ketambahan sama lampu motor yang siang2 pda nyala semua,hadech,…
    Malah bikin gk k0nsen,Silau men..
    Bisa bikin kecelakaan jga,kalau kena lampu m pengendara laen.
    BAHAYA bnget.

    Guest
  53. neh regulasi ga mutu. buat pabrik bohlam n part listrik motor sgt menguntungkan.bohlam hidup butuh pendinginan sementara suhu lingkungan kena terik matahari.lebih ngawur n ngaco lg siang hari sorot2 lampu kayak hidup di komunitas rabun senja aja. dan ini nih sangat bertentangan dengan semangat hemat energi.

    Guest
  54. neh nambah celah n peluang n kesempatan n akal2an untuk transaksi pungli di jalan raya.paling jawabnya memang aturanya gitu padahal bukan kesalahan yg prinsipal.
    kayak ga tau aja gemana oknum polantas kita.

    Guest
  55. motor sekarang tambah rumit:
    – Tidak ada switch on-p-off
    – Tidak ada dimmer
    – Nyala DRL 10w + 35w = 45w ( panas )
    – Nyala DRL 10w + 60w = 70w ( tambah panas )
    – Motor dibuat ngebut awal demi AHO
    agar spul pengisian memenuhi
    – RPM 2000 langsung 4000 demi AHO ( motor baru )
    biar kencang ( sesuai karakter ) padahal biar spul pengisian memenuhi dan ngak diklaim aki tekor
    coba saja putar gas pelan entar menderu sendiri
    – Toh resiko tetap ditanggung sendiri.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here