vzseptiana : Kebetulan saya seorang arsitek dan pernah mempelajari tentang studi PERKOTAAN…Ciri sebuah kota yang sudah maju adalah TERSEDIANYA TRANSPORTASI UMUM yang memadai, murah serta aman dan nyaman yang seharusnya disediakan oleh pemerintah…Namun yang terjadi di Indonesia justru malah membludaknya jumlah pengendara kendaraan pribadi yang diakibatkan tidak tersedianya pelayanan seperti apa yang saya sebut di atas…Tentunya ini adalah PR pemerintah untuk dapat menyediakan layanan tersebut dan tentunya juga dengan pembatasan jumlah kendaraan yang beredar salah satunya dengan mempersulit proses kredit kendaraan…Pertumbuhan jalan dan kendaraan saat ini sudah tidak seimbang…saya rasa pertumbuhan jumlah sepeda motor yang tidak terkendali dapat menciptakan kematian trafic satu saat nanti terutama di jakarta…Foto yang pak taufik berikan hanya membahas masalah dimensi, sedangkan penyebab kemacetan terdiri dari banyak faktor…semoga dapat berguna…terima kasih… :)

so selanjutnya  . .. . Biar Gambar saja yang berbicara dengan perkiraan dimensi motor dua kali sepedah . . . semoga berguna

Taufik of BuitenZorg

gambar : dari wall fbnya riri kartika chandra

update . . . ada komentar menarik nih dari gambar ini :

35. bigbro – Mei 12, 2011 [Edit]

yang bikin macet itu ” manusianya ” bkn kendaraan’a… Kalo manusia indonesia tertib, sabar & menghargai pengguna jalan lain d’jamin deh kemacetan itu bisa d’hindarkan…

45. jape methe – Mei 12, 2011 [Edit]

BUkan jalannya yang kurang tapi kendaraannya yang kebanyakan. Semakin ditambah ruas jalan di suatu daerah maka akan semakin ramai daerah itu. Sehingga muncul perumahan, perkantoran, perbelanjaan dll. Dan tentu saja itu butuh transportasi. Akhirnya kendaraan pribai bertambah. So utk mengatasi kemacetan bukan dengan menambah jalan tapi mengurangi kendaraan pribadi dan menambah serta memperbaiki transportasi massal

54. Megaprolama – Mei 12, 2011 [Edit] Say no to suap pas bikin sim. Itu yg bikin macet,ga mobil,ga motor,ga angkutan umum,truck,bis..dll… Kir juga harus brsh dr suap. Insya 4wl kalo buat sim dan kir bebas suap,djalan juga bisa bbas macet.imho.

96 COMMENTS

  1. @7. noFUN
    wah sudah yah . . . xixixixixi padahal aku udah liat di indomotoblog ada yang sama nggak? . .. kayaknya nggak . .. ya udah publish xixiixixxi :mrgreen: gak taunya . .. benny udah xixixixi 🙂

    yo wes yang penting messagenya positip . .. . dikunyah2 saja gan 🙂

    Administrator
  2. wah kalau motor bikin macet sih, sebenarnya enggak, cuman kalau lagi ada mobil atau kendaraan besar mau belok dan butuh pengendara lain supaya stop, motor biasanya suka gak sabar, trus nyelonong bae, alhasil yang semestinya mobil dah belok malah nambah mobil lain yang mau belok. CMIIW
    saran saya hormati pengguna jalan yang lain, dan selalu patuhi peraturan, dan keep the brotherhood :peace

    Guest
  3. sepedah itu boso jowo loh alias pit onthel

    yang bikin macet ntu mobil yang menuhin jalan, sama angkot, m*tromini, dan m*yasari yang berhenti atau ngetem sak karepe dhewe

    Guest
  4. Motor emang ga bikin macet.. tapi motor adalah kendaraan yang berpeluang menyebabkan kematian yang lebih tinggi.

    Motor emang ga bikin macet.. Tapi beda kalo di Indonesia.. Terpuruknya moral pengendara motor kita sedikit banyak memberikan kontribusi pada kemacetan.

    Guest
  5. makanya bikin jalur khusus motor dan trans! Otomatis jalur mobil jadi sempit. Kalo uda gitu org jadi malas naik mobil dan beralih kemotor deh.

    Guest
  6. yg bikin macet itu bukan motor, tapi ridernya yg gak disiplin.
    satu lagi sarana jalan yg sangat tidak memadai…….!!

    Guest
  7. mau mengurangi motor ya susah.
    lha wong motor paling murah meriah kok.
    apalagi sekarang bbm melambung tinggi, pake mobil yo tambah empot2an.

    Guest
  8. kalo mobil sih emg bkin macet,tp msalahnya bukan mobilnya,tp lebar dr jalan yg bkin macet

    dr dulu smp skrg aja Jakarta lebar jalan cuman segitu aja

    iya kalo perkembangan kendaraan bermotor gak cepet,lhaa ini cepet banget

    Guest
  9. yang bikin macet itu ” manusianya ” bkn kendaraan’a… Kalo manusia indonesia tertib, sabar & menghargai pengguna jalan lain d’jamin deh kemacetan itu bisa d’hindarkan…

    Guest
  10. stau saia gini mas,,
    kan mobil belom tentu 1 mobil = 1 orang,,
    dah gt,, cmiiw neh,,
    jumlah motor sekarang ampir 3 kali lipat mobil kan?
    dah gt,, banyak orang yang punya mobil belom tentu di pake mobil nya,, mereka pake nya motor,,
    lebih efisien,,
    apa lagi ya? yang buat macet jg kadang2 rider yang ga tau aturan,, entah r2 ato r4,,
    tapi lebih banyak pemakai r2 semau nya yang buat macet d,,
    bukan memojokin r2 ya,,
    kalo soal macet emang sekarang transportasi umum jg biang macet kok,, ngetem seenak nya,,
    terus emang jumlah pembelian motor & mobil nambah teruss,, jadi gambar itu ga ngaruh mas,, hehe..
    ga nyambung ya komen saia? sori d,, hehe..

    Guest
  11. kalo cm ngangkut 60 orang harusnya 15 mobil cukup dengan 4 baris x 4 lajur dengan asumsi 1 mobil isi 4 orang… tp yg kacau kalo 1 mobil isi 1 orang ya bakal kayak di gambar itu… :mrgreen:

    Guest
  12. ^
    ^
    ^
    Setuju ama k0men ter0ng amnesia. Paling kesel pas macet ngeliat m0bil isi nya cm 1 org doang.

    Guest
  13. udah tarik nafas mau baca trit eeeeeeeehhhh ….
    gambar doank.. tulisannya seuprit …. xixixi

    btw:
    15. Taufik – Mei 12, 2011
    @14. Look
    yaaa . . . kira kira dua kali ukuran sepedah bro xixixiixxi
    =================
    lho yang dibicarainnya gak ada di gambar thoh … ?

    Guest
  14. BUkan jalannya yang kurang tapi kendaraannya yang kebanyakan. Semakin ditambah ruas jalan di suatu daerah maka akan semakin ramai daerah itu. Sehingga muncul perumahan, perkantoran, perbelanjaan dll. Dan tentu saja itu butuh transportasi. Akhirnya kendaraan pribai bertambah. So utk mengatasi kemacetan bukan dengan menambah jalan tapi mengurangi kendaraan pribadi dan menambah serta memperbaiki transportasi massal

    Guest
  15. Mau bikin macet atau gak bikin macet, motor adalah moda transportasi yang murah. Jauh lebih murah daripada wara wiri pake kendaraan umum yg paling murah sekalipun.
    Jadi kalo pemerintah bisa mencari solusi transportasi yang lebih murah dari motor,
    pasti banyak orang yang mau.

    Guest
  16. dahlah, kalo macet terima aja, :mrgreen: koar2 juga selama pemerintah cuek, ya bakalan begono terus, :mrgreen: nunggu para pengendara r2 r4 indonesa mentaati peraturan, ampe lebaran monyet jg gak bakalan,, coba buat peraturan untuk usia kendaraan yg boleh jalan, kayak negara tetangga,,

    Guest
  17. Kebetulan saya seorang arsitek dan pernah mempelajari tentang studi PERKOTAAN…Ciri sebuah kota yang sudah maju adalah TERSEDIANYA TRANSPORTASI UMUM yang memadai, murah serta aman dan nyaman yang seharusnya disediakan oleh pemerintah…Namun yang terjadi di Indonesia justru malah membludaknya jumlah pengendara kendaraan pribadi yang diakibatkan tidak tersedianya pelayanan seperti apa yang saya sebut diatas…Tentunya ini adalah PR pemerintah untuk dapat menyediakan layanan tersebut dan tentunya juga dengan pembatasan jumlah kendaraan yang beredar salah satunya dengan mempersulit proses kredit kendaraan…Pertumbuhan jalan dan kendaraan saat ini sudah tidak seimbang…saya rasa pertumbuhan jumlah sepeda motor yang tidak terkendali dapat menciptakan kematian trafic satu saat nanti terutama di jakarta…Foto yang pak taufik berikan hanya membahas masalah dimensi, sedangkan penyebab kemacetan terdiri dari banyak faktor…semoga dapat berguna…terima kasih… 🙂

    Guest
  18. Say no to suap pas bikin sim. Itu yg bikin macet,ga mobil,ga motor,ga angkutan umum,truck,bis..dll… Kir juga harus brsh dr suap. Insya 4wl kalo buat sim dan kir bebas suap,djalan juga bisa bbas macet.imho.

    Guest
  19. Ane ga pake smua moda itu buat kerja, mobil,mtor,angkot…
    Buat jakarta-dpok tiap hari, ane bike to work aja.
    Ane onthelist… Megapro buat pulang k bndung aja, ato turing aja… Biker sjati siap memakai sgala jenis kndaraan roda 2… Go green… Mtor bagus ane buat show off aja d klub mgapro… B-)

    Guest
  20. yang bikin macet itu aslinya pemerintah.
    Kita tinggal di indonesia dg kond transportasi yg msh ruwet, naik motor itu solusi. trans umum krg disukai krn suka ngaret & ga aman.

    Guest
  21. Logika apapun yang dipakai ngak akn pernah menyimpulkan kalau motor adalah penyebab kemacetan. Kecuali kalau motor diparkir di tengah jalan. Untuk memahami ini, cukup menjawab pertanyaan dalam kondisi macet apakah motor menghalangi mobil atau sebaliknya? Kenapa ada wacana motor biang kemacetan? JAWABNYA KARENA Yang punya mobil merasa harus lebih diutamakan. Mrk mengajukan penggunaan bus pengganti motor padahal yang harusnya ganti pakai bus itu pengguna mobil. karena space jalan yg mereka ambil trll besar.

    Guest
  22. Penyebab macet menurut sy :

    1. Tdk ada sarana transportasi yg : harga wajar dgn fasilitas yg memadai dan kelakuan pengemudi yg santun (utk angk.jalan). Dan jg kepastian jadwal.
    2. Tdk meratanya pembangunan, hingga kawasan ekonomi dan bisnis bertumpuk jadi satu, termasuk kawasan pemerintahan, hingga konsentrasi kebutuhan tenaga kerja terpusat di jakarta, utk mencukupi kantor2 dan lainnya. Sedang kawasan pemukiman terpinggirkan jauh dr kawasan bisnis n ekonomi.
    3. Ambigunya pemerintah dlm pengambilan keputusan. Misalnya, untuk bbm subsidi, pajak progresif, 3in1, jalan bertarif, dll masih seringkali berbenturan dan tdk kunjung berjalan, blm lagi, jika dikaitkan keputusan antara pemerintah pusat n daerah. Ambigu misalnya, pengen jumlah kendaraan di jalan berkurang dgn berbagai pembatasan, akan tetapi tdk ada penekanan utk menghambat penjualan kendaraan baru di indonesia, misalnya kuota pemasaran utk dki,persulit kredit utk dki dll. Memang akan selalu menjadi pedang bermata dua.
    4. Sikap santun pengguna jalan (siapapun) yg kurang, cth, motor suka gag mau ngerem utk ksh jalan kndaraan yg mau berbelok, angk.umum berhenti n ngetem sesukanya, mobil yg suka zigzag pdhal hondisi macet (padat merayap), notes, skrg pengguna jln juga termasuk pedagang pasar, yg berjualan di badan jalan, atau badan jln digunakan sbg tempat parkir (walau ada tanda dilarang parkir), juga pejalan kaki yg menyeberang tdk ditempatnya.

    Solusi menurut saya :
    1.Pemerintah segera mengadakan sarana transportasi yg memadai spt yg deskripsi diatas, ntah itu monorel, subway, jumlah bis yg laik jalan (KIR bnr2, buang bis2, metro n kopaja yg tdk laik jalan), krl ac jadwal bagus, dll.
    2. Ratakan pembangunan, jgn cm di DKI saja, tapi sebisa mungkin semua daerah terbangun. Pindahkan ibukota (kalau perlu), batasi (hentikan) penambahan gedung (ruang) perkantoran yg ada di daerah segitiga emas jakarta, agar ruang2 (gedung) perkantoran baru tersebar ke bodetabek, bgitu pula dg pusat2 komersial (mall, pergudangan, dll). Alokasikan lahan tersisa khusus utk permukiman. Dgn ini, akan terjadi sebaran yg rata antara asal dan tujuan pemakai jalan.
    3. Ketegasan pemerintah, razia joki 3in1, jalankan pembatasan bbm subsidi, pajak progresif diketatkan, misal, utk mobil nama pemilik harus ada npwp,jalan bertarif, bahkan kalau perlu jalan toll skalipun 3in1. Juga sinergi antara pusat dan daerah, khusus jkt, perketat dan persulit kredit kendaraan, tapi perlunak di daerah (biar ekonimi daerah tumbuh, produsen msh bs bernapas), tentunya jika sarana transportasi yg layak n memadai tersedia.
    4. Siapapun kita, naik (mengendarai) apapun kita, bersikap santunlah… Hormati pengguna jalan lain, jika kita supir angkt, jgn naik turun penumpang sesukanya, ngetem sembarangan. Jika kita pjalan kaki, jgn menyeberang smbarangan, jika kita bukan pengguna jln (misal pedagang), ya jgn jualan di badan jalan, naik motor? Jgn sruntulan gag kenal rem maunya jalan terus,plus ngambil hak pengguna dr arah seberang, jika mobil, jgn bayar joki 3in1, jgn zigzag, dll. Dan jika kita aparat pembuat keputusan, jgn mengedepankan keuntungan pribadi sesaat dgn mengakomodir keputusan yg ada uangnya 😀 atau hanya melihat makro ekonomi tanpa memperhatikan mikronya…

    Itu semua, butuh segera, jgn tarsok tarsok, akhirnya semakin terlambat dan semakin besar cost yg harus kita smua keluarkan…. Indonesia, kita bisa!!!

    Guest
  23. katanya indonesia miskin, tapi kug bisa y jumlah kendaraan membeludak ???

    mungkin yang tepat yaitu peningkatan pajak kendaraan bermotor jabodetabek, dan pengadaan transportasi masal yang banyak.

    Guest
  24. Klo mnrut saya sih mending ada program batasan usia mobil ! Kyk di Jepang usia 5thn itu sudh hrs dihancurkan, ok lah utk misal indonesia kita taroh usia 8thn,klo motor ini yg repot mas,krna motor itu menjangkau smua kalangan dan dgunakan sbgai transportasi maka mgkin paling bgus usia akhirnya 12thn !trus apalagi ? Supir2 angkutan umum di upah minimumkan ! Tapi hrs ada syarat !kndaraannya hrs safety : supir pke seatbelt,lampu (sein,rem blkang,depan)aktif,kbersihan. Krna klo saya liat supir2 yg ngetem itu jg ada dmpak sama macet,gmana menurut kang taufik ??

    Guest
  25. Jangan salahkan masyarakat,kenyataannya pemerintah belum mampu menyediakan alat transportasi yang baik, klo kebutuhan transportasi per hari minimal 15rb, sebulan sudah 450rb, ya mending kridit motor toh, 3 tahun itu motor jadi hak milik sepenuhnya

    Guest
  26. Klo mnrut saya sih mending ada program batasan usia mobil ! Kyk di Jepang usia 5thn itu sudh hrs dihancurkan, ok lah utk misal indonesia kita taroh usia 8thn,klo motor ini yg repot mas,krna motor itu menjangkau smua kalangan dan dgunakan sbgai transportasi maka mgkin paling bgus usia akhirnya 12thn !trus apalagi ? Supir2 angkutan umum di upah minimumkan ! Tapi hrs ada syarat !kndaraannya hrs safety : supir pke seatbelt,lampu (sein,rem blkang,depan)aktif,kbersihan,sama btasan2 pmberhentian,misal,boleh berhenti “sembarangan”asal ga boleh lbih dari 50meter dr jarak halte trdekat. Krna klo saya liat supir2 yg ngetem itu jg ada dmpak sama macet,gmana menurut kang taufik ??

    Guest
  27. dibikin 3 shift aja pak, termasuk anak sekolah. so 24 jam beraktifitas … seringnya kan bareng-bareng, itu salah satu sebabnya….

    Guest
  28. yang pake mobil cuma pengen keliatan kaya, bensinnya premium2 juga.. biasa lah OKB baru bisa ngredit mobil 😀

    Guest
  29. manusia yang gk tertib itu karena aparat yang gk tegas…selalu menyediakan kesempatan untuk melakukan pelanggaran

    Guest
  30. Ada keanehan dalam hal kemacetan, yaitu seharusnya yang merasa dirugikan dan pantasnya marah-marah,dongkol ataupun stress adalah pengguna motor.
    karena penggunaan mobil yang memadati jalan membuat motor yang seharusnya tidak kena macet malah ikut macet, space untuk motorpun di ambil semua, jalur yang diperuntukan untuk 2 mobil di jejali 3, bahkan sampai 4 mobil, yang sangat sangat tidak memberi ruang untuk motor.

    Tapi kenyataan sekarang itu adalah pengguna mobil yang marah-marah. :mrgreen: Mengkin pengguna mobil harus didemo biar beralih kemotor atau angkutan umum, biar jalanan tidak semakin sesak

    Mengenai obat kemacetan ADA 2.

    1. Cara radikal yaitu “Stop Produksi Kendaraan”. Tapi ini tidak baik untuk iklim investasi 😀

    2. Cara konvensional yang seharusnya dilakukan pemerintah ➡

    Pindahkan kantor kantor perusahaan yang ada di pusat ke Daerah penyangga ataupun daerah lainya. Bangun pelabuhan Peti Kemas di daerah Tangerang, Bekasi dan Karawang, dan terus dikembangkan ke daerah lainnya di seluruh Indonesia untuk pemerataan. Dengan demikian kantor dan perushaan tidak terkonsenntrasi di pusat.
    Jika perusahaan dan kantor tidak terpusat tentunya karyawan-yang merupakan bagian terbesar dari kemacetan akan mencair ke daerah penyangga dan jalannan akan semakn lancar. 😀

    Gilanya pemerintah, khususnya DKI, untuk meningkatkan APBD sekaligus menggendutkan perut pejabatnya, mereka ogah membatasi pembangunan perkantoran dan perusahaan. Namun disisi tidak pbertanggung jawab dalam hal kemaceta. “TERLALU”

    Guest
  31. Tingkatkan keamanan dengan pemasangan kamera cctv dan penambahan pos polisi.(Jangan uang rakyat pake studi banding ga jelas)

    Ketersediaan sarana angkutan umum yang layak dan memadai.(Beli lah yang baru, jangan beli bekas)

    Perlebar trotoar sehingga pejalan kaki merasa nyaman untuk berjalan. (Bukan jalan yang diperlebar)

    Guest
  32. makin banyak aja yg bawa Mobil jalannya pelan2,
    ini mau ngirit apa bloon 👿
    udah makan banyak jalan, diklakson ngga mau minggir. 😡

    Guest
  33. Ada ketidak seimbangan antara prasarana dengan pertumbuhan kendaraan sendiri memang iya, tapi perilaku berkendara juga menjadi penyebapnya, semuanya merasa paling dulu, ingin dulu, ingin dihormati tapi tidak menghormati pemakai jalan lain, pejalan kaki tidak menyeberang ditempatnya juga masalah, kendaraan tradisional yangbisa melawan arah seenaknya juga masalah.

    Guest
  34. Yang bermasalah adalah manusianya. Pemerintaha harus segera mengatur masalah kepemilikan kendaraan pribadi dan penggunaannya. Mendingan sediakan transportasi massal atau sepeda biar go Green… Orang sekarang gengsian kalo kemana-mana pake angkutan umum… maunya punya motor ((curhatan anak yg gak punya motor)) hehehe

    Guest
  35. Ada yang kagak adil dari gambar itu…
    Giliran mobil, yang di taro gambar 60 mobil.
    Giliran bus, yang di taro cuman gambar 1 bus.
    Apakah 1 mobil cuman bisa angkut 1 orang? Nah kalo satu bus (ukuran bus kota jakarta, dengan konfigurasi duduk semua (sempit2an) kurang lebih 55 orang), berarti mobil satunya bisa muat 4 orang duduk semua, lumayan lega). So mobil yang dibutuhin cuman 15 mobil. (+/- 1/4 dari kondisi yang ada di foto)

    So kagak terlalu jauh menurut gue, sedangkan kalo di jakarta, belom memperhitungkan efek supir yang suka ngetem, dll, dll yang gue rasa perbandingannya jadi sama.

    Guest
  36. hehehehehehehe walaupun bukan penyebab utama,tapi motor memang salah satu penyumbang macet kalo menurut ane.

    Guest
  37. Tahun ini penjualan motor bisa tembus 8 jt lebih
    Thn 2012 tembus 9 juta
    Thn 2013 tembus 11 juta
    Thn 2014 ~ 2020 antara 10~11 juta
    Thn 2021 mulai turun rata2 mnjadi 9 jt/tahun.

    Motor2 akan semakin sering ganti model utk mnghilangkan masa garansi.
    imho…

    Guest
  38. @79. Paul
    Ada yang kagak adil dari gambar itu…
    Giliran mobil, yang di taro gambar 60 mobil.
    Giliran bus, yang di taro cuman gambar 1 bus.
    Apakah 1 mobil cuman bisa angkut 1 orang? Nah kalo satu bus (ukuran bus kota jakarta, dengan konfigurasi duduk semua (sempit2an) kurang lebih 55 orang), berarti mobil satunya bisa muat 4 orang duduk semua, lumayan lega). So mobil yang dibutuhin cuman 15 mobil. (+/- 1/4 dari kondisi yang ada di foto)
    ——————————–

    makanya di jakarta ada 3 in 1, yaitu minimal 3 orang dalam 1 mobil, tapi nyatanya kan joki 3 in 1 banyak, itu karena banyak pengendara Mobil cuma sendiri atau berdua, maka ilustrasi gambar diatas mendekati kondisi sesungguhnya, yaitu kecenderungan 1 mobil 1 penumpang.

    Guest
  39. Ketiadaan transportasi umum yang nyaman, itulah yang membuat Jakarta super macet. Masyarakat pun beralih ke mobil pribadi. Kalau dipikir2, mobil pribadi bukan solusi, malah memperparah kemacetan. Jadinya sebagian beralih ke sepeda motor.

    Sepeda motor memang ikut sebagai penyumbang kemacetan, karena pengendaranya gak tertib. Sebentar pindah ke kiri, bentar lagi ke kanan. Semrawut di jalanan.

    Banyak lagi sih yang bikin macet, seperti pintu masuk/keluar tol, gerobak, dll.

    Guest
  40. jalann kurang, kendaraan lebih. udah gak imbang.. kudu diseimbangkan lg dmi kemakmuran umat.. sgera perbaiki transportasi umum dan saranany..

    Guest
  41. motor beneran deh bikin macet… meskipun memerlukan space yg lebih kecil, kelakuannya itu lho…

    Guest
  42. Sepertinya salah kalau menyalahkan Motor Atau Mobil, Semua itu Ada yg mengendarai..
    Jadi salahkan sipengendaranya yg tidak tertib dan juga sering ugal ugalan.
    Sudah saatnya Peraturan ditegakkan juga pembatasan kendaraan di Jakarta (Khususnya) atau cara lain yg lebih baik :D:D.

    sekalian nitip lapak ye gan :D:D
    Tire Guard formula ban anti Bocor : http://bit.ly/tireguard

    Guest
  43. Menurut survei / pengamatan gw urutan penyebab macet :
    1. PENGENDARA GAK DISIPLIN
    2. TRUK BARANG YANG LAMBAT < 40Km/h
    3. ANGKUTAN UMUM / BUS BERHENTI SEMBARANGAN
    4. MOBIL PRIBADI (APALAGI YANG JALAN LAMBAT)
    5. MOTOR YANG JALAN GAK LIHAT SPION (GAK PEDULI BELAKANG).

    Guest
  44. Itu semua kembali kepada diri kita masing2 saya yakin qlo kita smua bisa tertib pasti gak akan macet n lancar2 untuk smua pengendara qlo lampu merah berhenti jgn trobos lampu merah..membahayakan pengguna jalan yg lain..!!!!

    Guest
  45. Mau pake angkutan kota? Angkotnya jelek, gak terawat, belum lagi dicopet, dijambret, ditodong, dsb.
    Mau pake motor? Pasti kesel sendiri kalo macet. Udah panas, gak ada space buat nyalip2, akhirnya rebutan, naik ke trotoar, pas sampe lampu merah langsung nyerobot lewat garis. Yang berhenti di belakang garis pasti diklakson terus-terusan. Belum lagi polisinya yang suka tiba2 nyetop. Gw sih aman, gak ada masalah. Tapi suka menghambat aja. Musti buka dompet-ambil SIM+STNK-kasih polisi+tunggu dilihat+nanya kesalahan+bla..bla..bla…
    Mau pake mobil? Macet, gak bisa nyalip. Sekalinya jalan lowong pasti dikepung motor dari kiri-kanan-depan-belakang. Mau belok kiri-kanan gak dikasih jalan. Mau kenceng suka ada yg jalannya pelan banget. Mau pelan pasti diklakson sama yg di belakang, 90% motor.

    Kesimpulannya? Sepedaan aja yuuuk…sehat, murah, go green..

    Guest
  46. Perbaiki dulu sarana transportasi Massanya, mulai dari perbaikan armadanya, kedisiplinan pengemudinya, dan juga keamanannya..

    terutama keamanan yg bikin orang males naik umum..

    Guest
  47. pengamatan saya sebagai orang baru di sekitaran Jakarta dan Depok, orang Jakarta dan Depok kalau berkendara ego-nya pol gede banget. ngalah dikit gak mau. angkotnya juga parah.

    🙂

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here