Bro sekalian, Untuk Kali ini tmcblog mereblog sekaligus memperkenalkan kepada bro bro sekalian fitur baru wordpress.com ini. Apa yang di sahre oleh sobat Blogger Haryo widodo dibawah ini dituturkan secara gamblang oleh seorang konsumen loyal yang menuliskan apa adanya karena respectnya dan kecintaan beliau pada Brand yang ia gunakan . . . semoga BAI cepat merespons dan mencari solusi . . . untuk selanjutnya bro bisa baca dengan lengkap dan lugas di blognya bro haryo

Taufik of BuitenZorg

146 COMMENTS

  1. Wah BAI bagaimana nih? shock juga baca cerita nya, masa cari part2 utama sampe berbulan2? Astaga…
    Saya juga punya P135LS nih dirumah (>.<)
    masih inreyen pula

    Guest
  2. @agungxt..
    hampir kesalip,masbro.. 😀
    untungny gas poll ampe treak..

    @kang taufik..
    Kira2 kang haji bsa meneruskan permasalahan nie k BAI..

    Guest
  3. @agungxt..
    hampir kesalip,masbro.. 😀
    untungny gas poll ampe treak..

    @kang taufik..
    Kira2 kang haji bsa meneruskan permasalahan nie k BAI…

    Guest
  4. Wah abis baik2in produk yamaha kq ada tulisan gini kang?
    Seperti bukan kang topik saja,
    Keep positive huehuehue

    Taufik:
    waduh bro, mosok sih saya mengorbankan kredibilitas cuma karena undangan ATPM?
    nggak mungkin sedangkal itu yang ada dibenak saya
    saya tulis semua apa yang terjadi dilapangan . . . irit dibilang irit, keras dibilang keras 😀
    Ini (masalah ASS Bajaj) saya kedepankan karena saya melihat penulisnya bukan sembarangan orang kemarin sore yang menuliskan demikian . . . seorang konsumen loyal yang bertahun tahun menggunakan motor ini
    dan tujuannya bukan untuk menuliskan hal yang negatif, namuan sebuah upaya agar tulisan bro Haryo lebih luas daya dobraknya sehingga benar benar dideangarkan oleh fihak ATPM . . .
    sayang kan kalo produk produk sebagus Bajaj tidak disuort oleh layanan ASS yang mumpuni
    karena bagi saya, imho, konsumen bukan hanya membeli barang, tapi juga ‘membeli’ layanan after sales service
    mohon maaf jika mungkin caranya terlihat vulgar dan nggak tmcblog banget 😀

    Guest
  5. Sekedar Ilustrasi………
    Cs : Pagi mas… ada yang bisa saya bantu ?
    NN : Pagiiii…mbak… Mau service & Ganti olie
    Cs : Service nya bisa, tapi olie nya lagi habis, kemarin dah order tapi belum datang
    NN : Kalau kampas Rem ada
    Cs : wahhh… itu juga banyak yang nyari mas, tapi lagi kosong
    NN : kalau karet sambungan persneleng ada ?
    Cs : Kalau itu jarang yang nyari, makanya kita gak nyetok, atau sementara bisa pakai karet gelang/pakai kawat dulu…
    NN : Kalau Accu ada mbak ?
    Cs : Nah… kalau Accu bisa, tapi mas nya harus inden dulu……
    NN : CKCKCKCKC…@#$#%$%#$^#$ Olie gak ada, kampas nggak punya, Accu harus inden
    Cs : Iya mas….. ( malu2 bersalah )
    NN : Kalau PIN BB Punya ?
    Cs : Nah… kalau itu PIN punya mas…. ( senyum penuh semangat )
    NN : ORA BUTUH….. aku Pakai ANDROID !!!!!…..* ngacir pakai UG4………..

    Guest
  6. ak jg pengguna P180 ug4, lokasi cilacap
    september thn kmrn kecelakaan di bandungan-semarang, headlamp pecah, adaptor rem belakang pecah, pijakan rem belakang bengkong….
    nunggu spare part gak ada kejelasan (purwokerto n kebumen gak ada). Dgn terpaksa headlamp ak ganti punya yamaha vixion beserta dudukannya, rem belakang d ganti rem cakram aftermarket, pijakan rem d las…. yg pntg bs d pake lg…
    memang rada kapok mau beli bajaj lg, saudara yg mau ambil pulsar pun ak ksh tau kl spare partx susah, akhirx ambil motor batangan produk jepang. walaupun nnt ada P200NS, ak msh pikir 1000x untuk meminangx, msh takut kelangkaan spare partx…
    Mg2 ini jadi perhatian BAI.

    Guest
  7. sebagai konsumen memang harus berfikir pintar.. jangan hanya memikirkan harga murah, barang oke.. tapi ingat juga ketersediaan spare part yg mudah dibeli…. suatu saat ada kerusakan mudah dicari. kecuali kalau beli motornya hanya sekedar mau coba-coba…

    Guest
  8. iya nihh.. after sales dan ketersediaan part parah banget BAI..

    Oi oi caiya caiya kemana ajaa nihh ???

    image bajaj “sekali pakai langsung buang” makin melekat

    Guest
  9. udah sering denger sih soal pulsar,
    ada yg lampu depannya pecah, gak dapet2 spare part nya, akhirnya terpaksa pake lampu motor yg ada aja, jadi gaya modif gitu deh

    Guest
  10. Spertinya semua pemake pulsar pernah mengeluh tentang ASS BAI, ane pun pernah ngalamin jg. PIBO ane pernah ngga dijalanin hampir 2 bulan. Gimana nih BAI????

    Guest
  11. lha…mending beli motor yang agak mahal dikit dari pada bingung masalah after sales.. , membangun after sales memang lebih mahal dari sekedar jualan… itu yang BAI belum bisa..bayangkan indent sparepart nyampe berbulan2x motor ndongkrok di garasi..padahal BAI dah 5 tahunan jualan.. jangan bandingkan produk jepang awal2x masuk sini ya.. karena kondisi sarana transportasi dan komunikasi sekarang dengan jaman dulu beda jauh bro…

    Guest
  12. yups… saya jg pengguna pulsar p180 UG4.. bulan desember kemaren jadwal untuk service besar pemakaian 2thn, saya kira dengan tawaran service besar yang diberikan oleh bengkel resmi pulsar di dukung dengan ketersediaan part di bengkel tersebut… namun ternyata setelah mesin di bongkar dan ditemukan ada beberapa parts yg harus di ganti, dengan sangat kecewa saya mendengar bahwa part2 tersebut harus nunggu beberapa bulan karena lagi tidak ada stok, bahkan kampas rem depan dan belakangpun sampai hr ini saya belum mendapatkan kabar apakah sudah tersedia atau belum….

    satu kata buat BAI

    TERLALUUUUUU…..

    Guest
  13. Kalo mau beli motor bajaj 2 sekalian aja. Satu disimpen di rumah buat kanibalan spare parts kalo kalo terjadi masalah dan musibah. Emang parah ni bajaj. Jadi gak nyesel ambil merk jepang. Sparepart guampangg. Khusunya produk y. Headlamp byson di jogja ready stock. :))

    Guest
  14. BAI udah jualan berapa tahun di Indo?
    YMM dan AHM?
    SIS
    KMI?
    yg jualannya laku siapa?

    Kasihan banget kalao manajemen kelas gembel
    produk baguspun akan ancur

    Guest
  15. imho, sparepart bajaj yg banyak itu ya yg produk 3 rodanya yg terbukti udah puluhan tahun bertahan di jalanan Jakarta, cmiiw…

    Guest
  16. pas p200ns kmrn rame2nya, sy dah punya niat bt ngejual vixy 2010 akhir sy, and ganti p200ns pertengahan tahun nanti. tp, sy dapat masukan teman2. dan setelah baca2 tulisan ini, sy memutuskan untk mengurungkan niat sy, atau paling tdk menunda untk yg tdk ditentukan, menunggu permasalahan ASS nya kelar. sy dah bs bayangin alangkah pusingnya nanti apabila nyari spare part g tersedia

    Guest
  17. good, dengan diposting keluhan pelanggan setia di warung Ijo harapannya lebih cepet ditanggapi oleh BAI.

    mari kita bersama-sama pantau keluhan ini, kalau belum ada respon dari BAI dalam itungan mundur beberapa hari ke depan, P200NS kelaut aja, mosok harus jadi produk beli pakai langsung buang??

    Guest
  18. Komen ane koq ilang ya kang?
    So far utk daerah sby dan sekitarnya utk masalah spare part mudah. Cuma utk tenaga servis-nya aja yg payah utk daerah tsb. Apa karena Bajaj di Sby itu beli-putus dari BAI. CMIIW.

    Guest
  19. Semoga BAI cepet nyadar, kalo nggak nyadar ya siap-siap aja gulung tikar. Apa minta di gulung?
    Jangan masukin p200NS kalo nggak siap sparepart.

    Guest
  20. udah dari kapan tau kan ini servicesparepart bajaj payah gak ketulungan

    bajaj, motor murah, servissparepart sampah

    Guest
  21. Info kaya gini harus’ny di sebar luas kan… Biar BAI sadar, kl keadaan’ny kaya gini terus sebagus apapun produk mereka akan jadi “sampah” di mata konsumen… 😀

    “cewek duluan…” wkwkwkwkk….

    Guest
  22. Sayang memang motor bagus tapi 3Snya berantakan,Hallo BAI tolong perbaikin aftesalesnya dan jangan mengecewakan pecinta produk anda….( Dengan pergantian pimpinan utama BAI pun tidak ada perbaikan sama sekali!! Kembali saya tekankan dengan pergantian pimpinan malah membuat kondisi makin buruk.) Hallo Mr Tom San

    Guest
  23. wah… gimana ya… ane punya planning mau meminang PULSAR 200 NS.. tp kalau begini aftersalesnya, ane nyerah juga gan…

    Guest
  24. kan udah saya bilang waktu itu :

    tipikal orang indonesia tuh sebelom beli motor dia liat dulu bengkelnya banyak gak .. part nya gampang gak..jarga jual jatuh gak ….ehh saya malah dibilang sales honda ( sama makhluk spt jaos,ceboker dan yg sejenisnya ).

    sekarang apakah anda mau beli motor jika kasusnya seperti bajaj diatas ?

    Guest
  25. ya boikot aja ….. stop beli bajaj! syarat mutlak 3s ada!
    bubar saja. percuma …. !!
    apalagi cari duit susah …. !!!
    apa harus selamat semua nggak boleh rusak, aus dll tu motor!!! edan !!

    Guest
  26. bisa dibilang ini peluang bagi yang minat jadi importir part pulsar .

    inget populasi pulsar sekarang udah besar dan main dealer males-malesan belanja spare part ke indihe sono .

    yang ane heran kalau ane melihat kondisi yang dari tahun ketahun tidak ada perubahan ,kenapa tidak dipisah aja antara penjualan dan aftersalesnya biar sama-sama fokus , untuk aftersales kan bisa bermitra dengan bengkel-bengkel / toko spare part yang ada disini

    keep brotherhood,

    salam,

    Guest
  27. @satriabiru
    Buat kasus ducati dan moge moge lainnya, konsumennya udah beda sama motor rakyat lainnya. Kalaupun susah spare part mereka bisa import sendiri dan rata rata mereka cukup punya uang buat nebus. Btw kalo ducati setau ane buat slow movingnya harus inden juga tapi gak lama dan pasti ada. FYI ane pernah beli aksesoris ducati dari itali lewat ebay butuh 4 minggu kurang udah sampe indonesia.

    Guest
  28. waduuwww, padahal ane udah bnr2 niat bli p200ns nti, meski sebelumnya ane udah diwanti2 ma tmn2 ane, ane ttp kekeuh mpe liat nh tulisan, tnyata tmn2 ane bnr2 bae n jujur soal servisnya bajaj yg g memuaskan, klo gtu ane tinggal mantaf beli viksen dah, hehehehe, dengan seabrek bengkel sana sini,

    Guest
  29. memang ga salah dua pabrikan motor, yaitu h*nda dan yam**a jd pemain besar di indonesia, meski motor mereka cukup menguras kantong, tp pelayanan 3S-nya memuaskan, Ba**j nampaknya g belajar dengan keterpurukan su**k* yang kurang memuaskan dalam 3S dalam penyediaan stok parts2

    Guest
  30. Kebenaran akan terungkap juga ….. wahai para pencanci maki motor jepang…belilah produk bajaj…pakailah sampe karatan

    Guest
  31. Dulu saya pernah comment deh..cuma sy dikatakan sales honda sama makhluk spt jaos,ceboker dan yg sejenisnya …bahwa tipikal orang indonesia itu kl mao beli motor cuma ada 3 point :
    1. Jaringan servicenya banyak
    2. Sparepart mudah
    3. Harga jual tidak jatuh

    kemaren bangga banggain Pulsar 200 NS , sekarang mikir mikir dah….

    Guest
  32. saya pengguna pulsar, tidak menutup mata tentang 3S nya mas bro, memang perlu dibenahi, ya itu kita akui semua. kelemahan pulsar bukan pada kualitas motornya, tp pada 3 S nya.

    perlu diingat, pulsar bukanlah motor jepang yg sudah puluhan tahun mengaspal ditanah air. ingat, kapan pertama kali pulsar diperkenalkan secara resmi di Indonesia?? 4 thn?? 5 thn?? 6 tahun?? itu masih bisa dihitung mas bro. ibarat sebuah bayi yang baru merangkak tapi dipaksa harus mampu berdiri bahkan berlari.

    ya itulah pulsar, persaingan di tengah2 motor jepang yang memiliki sarat pengalaman di indonesia dengan mayoritas mindset masyarakat indonesia kebanyakan. semua butuh waktu, semua juga butuh proses, tidaklah mudah membalikan telapak tangan mas bro. Tapi bukan pihak bajaj tidak mendengar, mereka mendengar mas bro saya yakin. tidak mungkin mereka hanya mampu menjual tanpa memperhatikan 3 S nya. perlunya dukungan dari kita semua khususnya pengguna pulsar untuk terus mensupport, dan percaya.

    Mudah2an pulsar mampu menembus rata2 penjualan 3rb/ bulan atau 36rb/ tahun konsisten agar Bajaj bisa mendirikan pabriknya segera di Indonesia.

    akhir kata, biarlah mereka bicara apa, justru dengan turunnya keluhan dari para penunggang pulsar, ini dapat menjadikan cambuk agar BAI dapat terus memaksimalkan perannya dan bisa terus memuaskan hati para pelanggan.
    saya pribadi, mendukung eksistensi Bajaj ditanah air. salam

    http://www.facebook.com/Pulsar200NSIndonesia

    Guest
  33. saya salah satu pengguna bajaj pulsar 220,, pembelian bulan april 2011 skrg sudah menempuh 12,000 km,, soal sparepart d daerah saya ( Bali ) selalu ready stock kok,, cuma klo slow moving part emang musti inden,,,
    ayo dong BAI bangun pabrik d indo,, masak kalah sama TVS!. ( jadi iri ama temen yg ngambil RTR, sparepart lengkap)

    Guest
  34. Sy pernah P135 dan termasuk salah1 yg bermasalah dengan speedometernya, krn msh termasuk produk baru saat itu…penggantian s’parts termasuk cepat (sempat 2 kali ganti…yg pertama copot dari motor pulsar 135 yg lain (tetap error) dan kemudian tunggu kiriman dari india dan yg buat saya salut malah saya yg sering di kontak lsg oleh manager servis BAI saat itu buat datang ke beres bajaj di krekot (ps baru) buat diganti speedonya.

    Tp sy juga sempat lihat ada yg protes masalah P 135 lewat koran nasional dan ditanggapi scr cepat. Sekedar saran coba saja tulis di surat pelanggan di media cetak nasional siapa tau berefek lebih dashyat yg berimbas pada cepat ditangganinya masalah ini, khan otomatis bajaj tidak ingin rusak pasarannya di Indonesia, semoga

    Guest
  35. 52. satriabiru – Februari 27, 2012

    gimna dengan ducati ya…. lama ngga inden spare part slow movingnya? motornya kan jarang tuh….
    ——————————————————————–
    beda lah… masa moge di sambangin ama mocil… piye sampeyan iki???

    kalo mw bandingin juga ama moge lah…

    Guest
  36. yup lagu lama!!!BERES tuh semaunya owner!! terbukti dari hasil ngobrol2 dengan bnyak karyawannya….. nyetock spare part paling males klo gak di paksa dari pusat, takut lama balik modalnya tu owner….masa iya belanja sparepart cuma 5 jt di bulan apa gitu lupa,
    motor keren yahud tapi beres2nya gak beres!!!

    Guest
  37. 31. kantong kresek – Februari 27, 2012
    iya nihh.. after sales dan ketersediaan part parah banget BAI..

    Oi oi caiya caiya kemana ajaa nihh ???

    image bajaj “sekali pakai langsung buang” makin melekat
    ——————————————————————
    image dari lo aja kali tuh!, ngasal aja klo ngomong motor2nya terbukti tangguh n irit… msalah 3S lo lebar2in ke image yang gak nyambung….
    57. Roy – Februari 27, 2012
    beda lah… masa moge di sambangin ama mocil… piye sampeyan iki???

    kalo mw bandingin juga ama moge lah…
    ———————————————————
    kalo gitu gimana dengan piagio???????hyosung?????suzuki?????
    dll??

    Guest
  38. Itulah kenapa ane jg sbg konsumen umum memutuskan untuk kembali ke Mopang bukan karena apa2.. Produk pulsar bagus ane ampir jd meminang p220 tp jd bimbang setelah waktu itu ane baca keluhan dari Triyanto banyumasan tentang kelangkaan past moving part.. Hingga demi kenyamanan selama pemakaian akhirnya ane kembali pake produk jepang..
    Kalo seperti ini terus BAI akan kehilangan konsümen..

    Guest
  39. ya hrz dipikir2 lah klo mw bli motor, ap lg bajaj, yg hrz dipikirin mw cash ato credit, klo credit brp lama… wkwkwkwk
    klo bgini bai hrs brtindak klo ga mw konsumen ato calon konsumen pd kabur smw. klo ad blog tentang keluhan2 konsumen kek gini bagus banget, supaya pd tahu mslh2 yg ad & atpm ga tinggal diam aj, c’mon bai… berbenahlah…
    《♥p200ns♥》

    Guest
  40. saya sebagai pemilik UG4 dari hati yang terdalam mengakui produk BAJAJ memang TOP MARKOTOP SURANTOP PARAROTOP,
    tapi BAI sebagai ATPM memang belum memberi pelayanan yang baik halam hal service dan spare-part nya

    jangan rubah cinta ini jadi benci wahai BAI,

    Guest
  41. Tahun 2006 udah ada ninja r dan ninja rr ngapain beli motor yg gk jelas..please dweh…kita ninja lovers bener2 puas ama performa tenaga,kualitas motor,layanan bengkel n ketersediaan suku cadang,harga jual kembali yg sangat masuk diakal…mo bli motor pilih keluarga ninja aja mo yg 150R, 150RR, atau 250R…mangtabz smua…

    Guest
  42. Apa ini gara2 perbedaan penulisan orderan parts di Indonesia vs di India ya?
    gara2 beda titik/koma doank…
    misal pesen kampas rem 15000 unit.. di kita nulisnya 15.000 tapi di india yg bener nulisnya 15,000. Nah karena kita pake titik (15.000) maka dikira kita cuman pesen 15 unit doank.. 😀

    kekna dulu ini pernah dibahas.. tapi lupa dimana.. 😀

    Guest
  43. si udin nongol lagi wkwk
    tangki tigornya sudah ready stock atao mase perlu inden 😆 ?
    seharusnya ready ya soale ganti pake botol cola aja lebih awet 😆
    sebelum beli pulsar emang enga dipikirin aftersalesnya ?
    pas uda kejadian baru dipikir 1000x lg +direngekin kek bayi ? 😆
    Dewasa dikit man selama mase tinggal di indo, masalah logistik pasti selalu terjadi.. apalagi buat kasus yg langka + spare part slow moving.. enga motor jepun ataupuan indihe..
    Enga percaya ? beli tuw motor jepun trus ditabrakin..
    cari tuw sparepart klo enga inden baru salut gw 😆

    Guest
  44. Kl mntr ane bajaj itu motor murah yg berasa motor CBU impotir umum yg selalu terasa ekslusivitasnya. Salah satu ciri motor yg masuk lewat IU ya gak tersedia partnya dimarket…selamat buat para pengguna bajaj…hahha

    Guest
  45. wahduuuhh…
    padahal saya udah kepincut sama P 200NS kang…
    harga murah tenaga jozzz…
    apakah saya harus beralih ke CBR 150 yaa, dgn tenaga lbih loyoo n harga lbih mahall??
    ckckckckck
    (galau mode on) xixixixixixi

    Guest
  46. @aldo taher : ente salah kamar Dul… Disini lg g ngomongin “mesin potong rumput..” Uups… kamsute Ninin pego..

    @brake : ngakak za sepuas loe..
    Sbg sales sizusy mending loe siapin gudang besar di Tambun sono bwt nampung Inazuma yg g bakal laku karena operpreet..
    Wkwkwk..

    Guest
  47. janganlah apriori dulu …..kayak jepang takut sama sekutu aja …..P200NS blm nongol aja sdh bikin psy war , takut si jepun kue lezatnya direcokin P200NS. tapi nice artikel biar BAI lbh focus atas 3S nya………perhatikan tuh ketersediaan spare parts !

    Guest
  48. Julukan baru bajaj: sekali beli langsung buang…
    Pantes sj target penjualan ga tercapai sehingga urung buat pabrik d sini + harga sekennya anjlok. Padahal model2nya oke, irit, murah. Rupanya ASS yg jd masalah, konsumen sini memang semakin pintar, produk bagus spare part sulit ngapain jg dilirik???

    Guest
  49. Memang bener postingan blog om haryo..
    saya pemakai pulsar 220, memang mesinnya handal.. di ajak jalan jauh oke banget.. ini buktinya :
    http://haryowidodo.wordpress.com/about/eastxpedition-2011/

    Akan tetapi pihak BAI tidak menanggapi serius para konsumennya..
    terutama di bagian Sparepart.. susah nyarinya, sampe harus ngakal2in sparepart motor lain..

    Pemilik motor bajaj bagaikan kaum minoritas, walaupun sedikit tapi tetep saling membantu.. Keep Brotherhood..

    salam toet toet… 🙂

    Guest
  50. Bajaj = murah, tenaga oke, 3S nya kurang mantep..
    Merk Jepun = Mahal, tenaga lumayan lah, 3S nya mantep..
    coba merk motor jepun harganya bisa semurah motor2 bajaj..
    pasti keren tuh.. sama masukin motor2 sport cc kecil..
    orang indonesia suka Big Bike Look, hehehe.. salam toet2..

    Guest
  51. @Sakarepmu
    … lagian apa salahnya kalo gw ngakak… yang punya warung juga nggak melarang kok… 😀 wkwkwkwk

    catet !! gw bukan sales Suzuki/ FB Suzuki, dul ! elu kali tuh sales Bajaj :mrgreen:

    gw memang suka motor-motor yang mereka buat, karena memang kualitasnya baik & nyaman buat gw pribadi…

    urusan Inazuma/gw250 bakal laku atau ngga, bukan elu juga kali yng nentuin… hahahah … sotoy.

    Guest
  52. Bisanya jelek2in Produk lain doang nih bajay kyk di iklan nya

    di suruh beli beli bajay mah gua ogah mending beli supra dah….

    wakakakkakakk…………..

    Guest
  53. Lo kira diindonesia isi nya orang2 jangkung semua kyk di india ?
    semua harus pake motor batangan,ga boleh pake bebek (sombong sih lo makanya di negara lo sendiri produk lo kurang laku kalah ama yg dari jepang)

    lo jual motor murah tp sparepart nya susah ya sama aja boong …………………….

    Guest
  54. @99 haha,

    ini pasti si jaos ato ceboker ato lekong lah…yap tangki tiger sayah masih ok tuh blom bocor…kl bocor saya beli lagi …mudah banget dapatnya sekarang os…kalo msalah logistik mah paling lama 1 minggu ossss..bukan berbulan bulan ky gini…BAI cuma mao cari untungnya aja..tau sendirikan orang india ..pelitnye setengah mampus ….kl honda , yamaha tuh soal part cukup tanggap ..kecuali suzuki ye yg masih agak telat nyetok partnya…

    Guest
  55. 89. zuhry – Februari 27, 2012
    image dari lo aja kali tuh!, ngasal aja klo ngomong motor2nya terbukti tangguh n irit… msalah 3S lo lebar2in ke image yang gak nyambung….

    kalo gitu gimana dengan piagio???????hyosung?????suzuki?????
    dll??
    ————————————————
    Suzuki???? Mw coba??? Suzuki yang mana? motor gw Suzuki spare masih ada gan… kecuali sprinter… Suzuki RC masih eksis baik yang SGP mau pun yang KW… Inden??? yang KW 1 Indopart gak perlu indent… cukup indent 1 jam bwt manggil bawa part… what else???? SGP??? coba aja bandingin part SGP jepun ama BAI India… coba aja adu… sepanjang lu masih damai Suzuki >> Yamaha > Honda.
    Gak percaya??? coba aja…

    xixixixixi

    jangan kaget… kalo Suzuki RC masih dipakai bwt mengantar beban berat macem LPG dan masih sanggup bawa beras naek gunung padahal usia udah +15 taon… Suzuki RC gw masih sanggup ngembat bajaj pulsar 135DTSi… kampas kopling dah aus lho… xixixixi… itu kualitas suzuki mas… kemaren nanya karbu SGP di deler ready stok… kampas kopling SGP juga ready stok… kecuali swing arm ya.. bisa… tapi dudukan step, kopling etc… tersedia brow…

    Guest
  56. buat kang Taufik, karena saya liat banyak juga yg komentar di sini, saya tadi sempet membaca beberapa reply dari beberapa pengguna Pulsar di blog yg di repostkan oleh kang taufik, klo selama ini mereka tidak mengalami kesulitan dalam ketersediaan fast moving parts, dan ada juga yg nulis ketersedian part tergantung owner yg membawahi dealer Pulsar setempat, karena ada juga yg nulis, jika susah spare part, langsung ke BAI aja, jgn ke Beres, pasti langsung di tanggapi…

    usul klo boleh, komentar2 ini diangkat dan di jadikan artikel, dan jika bisa, dealer yg menyediakan part secara kontinyu di cek, apakah benar seperti yg di testimonikan, supaya jadi pembangding aja kang Taufik…

    Guest
  57. Tidak semua rider pulsar seperti di iklan..
    saya setuju iklan pulsar baru emang jelek, terkesan egois..
    tapi bagaimana lagi,, nasi udah jadi bubur,,
    tinggal dikasih kaldu, kerupuk, sama ayam suwir..
    sekian..

    Guest
  58. Ga cuman Bajaj yang susah spare partnya. Honda pun Begitu. motor saya NMP agustus 2011,januari bohlam sein udah mati.inden bohlam sein NMP hampir 2 bulan ga ada kabarnya. dan ga ada part subtitusinya karena beda dengan produk AHM yg lain. Produksi 15rb/bln tapi spare part payah. jadi ga ada jaminan pabrikan besar spare partnya selalu tersedia. HATI-HATI BELI NMP!!!!

    Guest
  59. Sebagai pengguna motor india saya sangat puas dengan pelayanan TVS, ramah… akrab… sparepart aman (nggak kaya atpm ttangga si kauskaki, nyari gear aj berbulan2), cuman kurangnya model motor sportnya hampir nggak berubah-ubah dari jaman batu… Semoga Bajaj juga dapat mengikuti langkah partner indianya itu…
    “Pengguna TVS Apache 160 DD via Indian Motorindo Sanggau,Kalimantan Barat”

    Guest
  60. sapa suru beli motor cuma mikirin motornya doank…..
    sukurin……..emang enak……

    solusinya gampang bang
    1.di kiloin
    2.bli motor baru ( yg cewe doloan )
    3.tukertambah ( klo ada yg mao )
    4.kanibalin
    5.naek transpot masal

    hari gini mah jngan percaya sama apa aja…..percaya tuh ama Tuhan….hahahahaha……..

    3 atpm besar aja masih blang blentong 3snya begimana yg ini…istilahnya masih anak bawang….

    motor boleh teknologi keren….
    tapi apa kga percuma klo apter salesnya nte ?

    kang aji kmna ya ?

    Guest
  61. gw punya velg roda belakang pulsar 180CC, kondisi 85% Barangkali ada yg minat, saya akan lepas 400ribu. tlp hp gw 087873995619

    Guest
  62. Saya kapok dan sangat menyesal membeli produk Bajaj XCD, spare part tidak selalu ada, untuk memesan perlu adanya copy STNK, spare part yang saya pesan dari bulan Mei 2012 sampai hari ini September 2012 tidak ada, sudah berkali kali ke dealer tapi tidak ada. bukan kali ini saja sparepart yang di cari tidak ada dan saya harus berkali kali ke dealer. jadi seperti judul di atas pikir pikir dulu deh beli motor Bajaj. Terima kasih

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.