TMCBlog.com – Bro sekalian, Event Honda Adventure Days ( HAD ) 2018 sejatinya memang dibuat untuk mengakomodir para pemilik Honda CRF150L, CRF250 Rally, CRF1000L Africa Twin dan CB500X. Event yang lebih seperti rally cross country ketimbang adventure enduro cross ini memang ajang senang-senang para owner motor trail Honda. Dan berikut ini kisah tmcblog dari pejalanan hari pertama Serpon.g-Cikidang Selepas start dari kawasan Astra Biz BSD, peserta yang sudah diberikan titik pos checkpoint pertama di kawasan Rumpin dekat bandara. Sebelumnya peserta ketemu aspal mulus kurang lebih 1 km, di dalam kawasan BSD. Berlanjut keluar BSD yg beton dan jalan berbatu, khas jalur cross country.

pelepasan di Astra BIZ Centre Serpong
ngaso di Check point eprtama Rumpin dekat bandara

Sampai di check point pertama, peserta ambil foto lalu diupload ke sosial media resmi Honda Adventure Days. Jalan ke pos berikutnya didominasi jalanan rusak, becek penuh genangan menuju bukit Dago. Trek mulai jauh dari jalan raya ataupun beton, rerumputan kerikil lepas dan tanah lembek akibat sisa hujan.

Sempat terjatuh saat jalur berbatu, akibat salah masukin gear dan kehilangan pijakan karena sebelum jatuh memang mau berhenti utk ambil ancang2 sebelum nanjak. Setelah sampai di spot extra pos, kembali ambil foto untuk sosmed. Peserta lanjut turun dari bukit Dago menuju ke arah Desa Pingku dsn Bukit Bayuku. Kali ini medannya cukup berat karena mayoritas jalur berlumpur dan sukses bikin peserta nancep dan sliding kanan kiri.

titik pos 2 Bukit dago

Pengguna Honda CRF150L menang di jalur macam ini, karena ringannya bobot motor dan torsi yang cukup membuat CRF150L lebih mudah melewati trek berlumpur atau tanah lembut. Sedangkan rider CRF250 Rally kesulitan disini, akibat bobot yang lebih berat dan tenaga yg besar. Beberapa ada yg terjatuh tapi mayoritas bisa lolos lewatin trek lumpur.

Setelah checkpoint peserta masuk ke kawasan kebun kelapa sawit daerah Cigudeg arah Leuwiliang. Honda CRF150L yg TMCBlog pakai sanggup melaju sampai 98 kmh dengan kondisi motor standar ting ting, tapi yang bikin jantung deg2an ketika harus belok cukup kencang di trek aspal/beton karena ban standar Honda CRF150L yang bertipe dual purpose namun cenderung spek off road sering sliding dan stang bergoyang.

ooww ternyata Pak Wedijanto, pak Kesawa ikut serta

Perjalanan dari cigudeg ke arah cianten diwarnai hujan ringan, makin deg2an karena jalanan lebih banyak aspal rusak. Walhasil jalan aspal yang licin dan beberapa titik lubang yang digenangi air sering banget peserta jumpai. Motor trail kayak Honda CRF150L memang juara kalo soal jalanan rusak, karena ukuran roda depan 21 inchi dan roda belakang 19 inchi mampu meredam benturan akibat jalan yang jelek. Sampai di kawasan perkebunan teh cianten peserta makan siang dulu sebelum lanjut ke tititk finish di Caldera Resort Sukabumi. Habis dokumentasi sekalian isi perut lanjut lagi perjalanan.

Bukit dago ( lagi )

Nah setelah keluar dari kawasan kebun teh cianten, mulai masuk ke arah kawasan taman nasional halimun salak. Sudah tau kan kondisi jalan di kaki gunung? Banyak tikungan yang bisa dilibas santai sambil nikmatin perjalanan, ditambah kanan kiri view nya bagus.

Makin ke arah Cikidang, peserta makin terpencar satu sama lain. Bahkan beberapa grup banyak yang ketinggalan temannya. Disini kekompakan sesama peserta adventure terlihat, walaupun belom saling kenal bisa riding bareng menuju titik finish. Untuk rute perjalanannya sendiri sudah aspal semua bro, mirip di puncak Bogor situasinya. Maklum TMCblog baru pertama kali ke daerah ini, lebar jalanan yang cukup untuk exploring crf150l dimanfaatin deh buat kenalan lebih lanjut performa crf150l di jalan aspal dengan banyak tanjakan dan turunan khas jalan pegunungan.

Tenaga mesin memang bukan yang tergolong besar, pada trek seperti ini crf250 rally yang lebih asik meliuk-liuk di jalanan dengan kondisi begini dibanding Honda CRF150L yg 150 cc. Tapi sob, torsi Honda CRF150L ternyata cukup buat ngikutin 250 rally nih, terus ini motor mantep juga diajak nikung. Cuma ya akibat ban yang bukan untuk jalan aspal, jadi mesti waspada sewaktu-waktu kehilangan grip ban.

Rest Post Day 1 . . Caldera, citarik-Cikidang

Sekitar 8 jam perjalanan adventure dari Serpong ke Cikidang akhirnya sampai di Caldera Resort. Kenapa makan waktu lama banget? Karena peserta banyak berhenti untuk sekedar ngopi ataupun nyari jalan memutar demi ketemu trek yang asik buat mengeksplorasi Crf series dan juga CB500X yang tercatat ikut serta juga di event ini. Sabtu Malam peserta HAD 2018 beristirahat sambil disuguhkan hiburan dari Astra Motor sebelum bertolak ke Geopark Ciletuh di pagi hari Ahad 21 Januari menuju etape terakhir yang sepertinya nggak kalah seruuu. . . .

Nugie TMCBlog

28 COMMENTS

  1. Kalo disini ceritanya bagus bagus..
    Kenyataannya:

    Banyak kopling yg hangus, gejala setang ngebantu gak, sama sok yg bengkok gak keluar..

    Ahhh sudahlah

    Guest
    • mbok kl jadi fans boy ga ush trll norak gtu.. jd sales kl ga laku ga ush nyerang produk lain.. kl mau brita yg jelek2 ttng honda baca aj di triatmono, dsitu yamaha sll bagus trs.. honda sll jelek trs..

      Guest
    • Baper,kasiannnnn… Mungkin dia pake trail punya sebelah yg gampang gosong kopling nya atau jangan2 dia sales sebelahnya lg yg cm dikasih trail metik,muehehe

      Guest
  2. Familiar dgn sebagian rutenya. Tapi ga pake motor mahal cukup win aja bahkan kadang terpaksa pake Vario 110. Dulu kalo ada teman yg nggak kuat nanjak atau terjebak yg disalahin ridernya. Masa ***** ga kuat? Ini penyiksaan motor hehe… klo pake win aman2 aja & uenak pol tapi vario gasruk2 sengsara, body baret dan ban meledak kena batu tajam. Coba pulangnya lwt rute Ciapus mantap turunan tanjakan “V” nya

    Guest
  3. cb500x nya nggak ikut berkubang ria kok masih kinyis2 disaat yg lain belepotan,
    emang rada kurang cocok sih apalagi front fendernya gitu pasti sering macet kena lumpur kayak supra gtr, cocoknya cuma buat on road sama jalan berbatu semi terjal

    Guest
    • Setuju bro harus dicopot dulu krn disinyalir bakal ngunci ban depannya. Mungkin cb500x lewat jalur lain atau lewat rumput.

      Guest
  4. wkwkwk, .. hayo wak, gimna tuh, mosok cuma lewatin + nambah rusak jlan doang😁😁😁

    tpi, dengan makin sering nya jlanan kyak gini d share d media, mka(klau pemerintah terkait punya respek tinggi ) pembangunan d daerah tsb akan lebih masif,.. gitu kira2 tanggapan saya

    Guest
  5. Selamat datang di kabupaten sukabumi , dari mulai kaki gunung halimun, hutan rimba, kebun sawit cikidang, Dan selamat datang Dan melewati pantai loji , menuju Taman Batu purba geopark ciletuh ampli theater alam , wak haji taufik

    Guest
  6. Selamat datang di kabupaten sukabumi , dari mulai kaki gunung halimun, hutan rimba, kebun sawit cikidang, Dan selamat datang Dan melewati pantai loji , menuju Taman Batu purba geopark ciletuh ampli theater alam , wak haji taufik

    Guest
  7. Ada orang GILA komentar dewek..ketawa dewek..
    Nn: @RDY …TOLONG Telp. RSJ GROGOL..
    Bilang keracunan asap RXK 😂😂😂😉

    Guest
  8. pertma d rilis, supra150gtr d posisikan sbg motor touring, tpi pertengahan thun kemarin supra150gtr d posisikan sbg motor adventure yg aneh ny mlah gak d ikut sertakan d acra honda adventure day 2018,…

    jdi gak pernah supra gtr d posisikan sbg motor garuk tanah … mkany jangan kebanyakan garuk2 selangkangan sambil ngeresss

    Guest
  9. Klo sy mending positive thinking aja. Buang jauh2 negative thinking. Klo selalu berpikiran positif banyak sekali manfaatnya, sehat jiwa raga, rejeki melimpah, teman banyak, jauh dari masalah dan masih banyak lagi.
    Bagi yg suka yamaha, monggo beli yamaha. Begitupun bagi yg suka motor2 honda monggo beli honda. Suka suzuki silahkan beli, kawasaki monggo. Ga usahlah kita black campaign, itu cara2 kuno yg percayalah ga akan membantu. Zaman udah berubah Bro. Cara2 black campaign malah akan merusak image produk yg di elu2 kan.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.