TMCBlog.com – Bro seklaian, Jelang test Pra musim Buriram Thailand 2018 pekan depan seakan mencoba bikin Clear terhadap spekulasi alasan alasan ke-inferioran Yamaha M1 di Musim 2017 yang berhubungan dengan ada sedikit kesalahan arah dan pemilihan Paket Motor akibat keberhasilan Maverick Vinales menyapu bersih hasil test Pramusim baik di Valencia, Sepang, Phliip Island dan Losail tahun 2017, Big Bos team Massimo Maregali memberikan penjelasan lugas bahwa keputusan pemilihan Paket Motor Yamaha M1 yang akan mereka Pakai di Musim 2018 ini akan lebih memperhatikan masukan dari Valentino Rossi . .

Yap ini jelas Logis . . . Bukan apa apa, dengan status Tanpa Konsesi, Maka 3 hari jelang race Day MotoGP Losail 2018, Yamaha harus memilih dan menentukan Paket Mesin Mana yang akan mereka pakai sepanjang Musim 2018 ini . . dan tentu saja mesin mesin tersebut sudah tidak akan boleh di utak atik lagi sepanjang Musim berjalan seperti Juga yang terjadi pada Honda dan Ducati . . lagi pula Rossi jelas punya pengalaman lebih panjang dari Vinales . . Umur Rossi 39 tahun dan sudah mencoba paling tidak 3 Brand Pabrikan di kelas Primer Honda, Yamaha dan Ducati . .

Adalah benar bahwa Rossi dan Vinales memiliki Gaya Riding yang berbeda, Dan Yamaha Juga mengakui hal ini bro, dan walaupun punya policy berbeda di sisi mendengar opini Rider mengenai penentuan Paket Motor apa yang akan dipakai di Sepanjang 2018 nanti, namun mengenai policy pelayanan terhadap kedua rider yamaha akan tetap menjalankan Policy yang sama dengan tahun tahun lalu dimana tidak akan ada Rider No 1 dan No 2 . . Kedua Pembalap memperoleh paket yang sama sama Canggih, dan bahkan konsep Pit Paddocknya akan terbuka baik dalam hal fisik maupun dalam Hal berbagi data . . so data antara Rossi dan Vinales bisa sama sama saling lihat dan bahkan bisa memakai data tersebut . .

Taufik of BuitenZorg

62 COMMENTS

    • Biar nggak bloon makanya punya otak di sekolahin dulu ekeke
      Kalau bahasa inggrisnya = duwe utekk di sekolahne kono lhoo…
      Ekekeke

      Guest
    • Tidak ada junior senior. Mau juara ya kerja team. Itu yg harus di lakukan oleh yamaha kalau mau improve di tahun 2018
      Alangkah indahnya barisan dpn di penuhi pembalap dri berbagai team
      Juozzz seru

      Guest
    • Mangkane sesuk budal sekolah pamit =

      ‘….pak,bu kulo badhe mangkat sekolah , badhe nyekolahke utekk ben pinter….’

      Ekekeke

      Guest
  1. Suatu kebodohan di tempat oleh yamaha.
    Bukan masalah favorite ridernya (ini malah sangat tepat dan masuk akal kalo rider mereka itu Rossi), tapi ngapain coba hal kaya gitu di umbar ke publik.

    Contoh Honda, semua orang tau masukan (baca:permintaan) Marquez bakal lebih didengar sama HRC, meskipun pedrosa lebih berpengalaman. Tapi HRC gapernah ngumbarin info kayagini ke publik. Ya ngapain mendiskreditkan rider didepan publik, malah bikin lingkungan paddock ngga sehat. Mana mau orang di perlakukan kaya gitu.

    Logis aja lorenzo ga betah. Vinales kalo digiin terus juga lama2 gabetah

    Guest
    • “Yamaha Lebih perhatikan masukan Rossi Di Musim MotoGP 2018 ini”
      setuju sama ente,ini sama kayak memojokkan Vinales bahwa dia itu nggak becus develop motor ke publik

      Guest
    • Yamaha ga sebego yang lo pikir. Baca judul. Itu artinya tahun 2017 MV lebih didengar tapi “ga mutu” jadinya kalah, makanya 2018 prioritas ke Rossi. Ente gagal paham, minum air aki dulu sana biar seger ….

      Guest
    • Menurut gue, boss ymh udah dibilangin pageran jimoo, biar ada drama di motogp, biar seru katanya. Ekekekek

      Guest
    • ini kedua kalinya bro vinales merasa terpojok. pertama kali yg pas krunya bahas masalah perbedaan antara lorenzo dan vinales. krunya bilang kalo lorenzo lebih bawel/vokal terhadap kondisi motor yg dia rasakan. itu menandakan lorenzo lebih bisa merasakan kekurangan dan mengasih masukan kepada kru. jadi ada garis besarnya sama ini, yamaha sekarang lebih mendengar masukan rossi. yah intinya vinales itu…..

      Guest
    • Vinales itu ada di ymha krna spanyol dan movistar ingin org spain..

      Coba camel gauliosess kyk dl..rekn setim bisa edward bkn spain…skr ada bkt zarco..ymha kbh mmlih vinales itu blunder ymha!!

      Guest
    • nahhh kali ini setuju sama jimo nih.
      faktor sponsor spanyol sangat berpengaruh memang.
      btw tumben jimo waras hahahahaha

      Guest
    • @jimmo..katanya MV25 lebih jago sari MM? sekarang bilang blunder..pramusim 2017 di puji2…dasar kirikkk

      Guest
    • dulu awal musim 2017 gembar gembor mv25 luar biasa skill diatas mm93 maupun penggantinya jl99
      skrg berubah 180` emg jimoo telek

      Guest
    • Nah bener, gak semestinya pihak principal yg kluarin pernyataan gni, bisa ngerusak mental pembalap, kayaknya sebelum rossi pensiun, yamaha gak bakal bs juara dunia dulu, terlalu bergantung sm rossi sedangkan rossi udh waktunya gak sekuat dlu lagi, utamanya feeling sm motornya,

      Guest
    • negarakayasayamiskin February 11, 2018 at 11:48
      Yamaha ga sebego yang lo pikir. Baca judul. Itu artinya tahun 2017 MV lebih didengar tapi β€œga mutu” jadinya kalah, makanya 2018 prioritas ke Rossi. Ente gagal paham, minum air aki dulu sana biar seger ….

      Kan saya bilang di awal banget itu, masalah rider favorit yamaha tahun ini mereka pilih Rossi itu sudah sangat tepat, karena 2017 kita tau yamaha ngikutin input dari Vinales hasilnya M1 kurang kompetitif. Coba baca lagi deh pelan2 biar ga gagal paham wkwkwk

      Yang gue bego2in itu ngapain informasi sensitif kaya gitu dengan entengnya di buka ke publik, ngga ada untungnya samasekali buat tim, malah jatohnya destruktif. Ini gue liat dari kacamata netral yak.
      Contoh lain itu kelakuannya lorenzo waktu di valencia 2017 bolak balik bolak di suruh ngasih jalan ke Dovi tetep ngeyel. Semua orang nyalahin lorenzo dan gue bilang lorenzo itu salah, tapi di official releasenya ducati, mereka (baca Ducati, Dovi, Gigi) bilang Lorenzo ngga salah. Tujuannya apa? ya biar ngga ada clash, biar lingkungan di paddock sehat.

      negarakayasayamiskin Paham gak?

      Guest
    • Bener juga kata Bro Pengamat MotoGP, aku juga netral, mas bro, memang seakan MV25 dianggap sebelah mata, pas rossi ngambek digubris giliran MV ngambek jarang digubris. Di satu sisi beberapa race tahun lalu Rossi menyalahkan motor dan ban, sedangkan MV lebih menyalahkan motor, dan gak mempermasalahkan ban sama sekali.

      Guest
    • nah lo ada yang gak baca artikel mpe tuntas tas tas tas………

      iya yah bro pengamat motogp memang beneran pengamat yang tepat…

      Guest
  2. Dulu dibangga banggakan….sekarang dipandang sebelah mata…..kata Vinales awas loe ya Ross…..gua sabotase baru nyaho lu……ya gak dibilang bilang gitu lah…kan gak enak sama Vinales nya Boss…….Cockckkckckckckkc…sepertinya permainan api mulai dinyalakan Yamaha factory racing….liat saja kedepannya bijimana….gak bisa jaga perasaan orang ini kepala teamnya…hadeuhhhh

    Guest
  3. Next, cari wingman sj kalo vale mau bertahan lama di blue team
    Memang ya, kalo ada 2 matahari di 1 tempat bawaan nya panas terus

    Guest
    • Ya kyk hrc wing man mm93 pedro yg nurut di suruh apapun..semua pmblp honda selain selain mm93 wing man!!

      Cb leat di ymha?? Tdk ada istilah wingman…zarco hajar vale,, vinales jg gk da resoect ke vale.biasa sj!!
      Coba d hrc..
      Mm93 anak emas yg d manjaπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Guest
    • Semua tergantung apa tujuan di musim tersebut, awal musim boleh lah 22nya full support, akhir musim pasti mengerucut siapa pebalap2 yg masih punya kans besar jurdun

      Guest
    • yamaha kan wing man selaen vale pokoknya, coba klo gak ada perbedaan, harusnya simbah sudah diganti zarco musim ini.

      Guest
  4. Oalah tim kucluk, aib sendiri kok diumbar. Ini pasti ulah pangeran jimoo biar ada drama di motogp. Klo gua jd vinales mah males, pindah lg aja.

    Guest
    • klo kemampuan motor dan skill dah mentok,dan di race tetep jadi medioker,ujung ujungnya nyalahin ban dan aspal.itu

      Guest
    • Laah mmg michelin dr 2016 sering eksperimen kompound ban…!!

      Mknya klo komengtator motogp d tv ngomong di dengerkn..itu dl blg , ban kompound soft d seri sblmnya d rebrand medium d seri berikutnya!!
      Ada batu d balik udang!!!

      2018 ini fix ! Gk spt thn kmren tim lbh bs fokus ke hal lain.spt winglet

      Guest
  5. Entah apa maksud statement si “Marrimo” ini ke pers…
    Klo Gw boss Yamahmud dah gw kasih pacul ni orang sama tanah 10 meter…pecat tanpa ampun biar tanem singkong..!

    Guest
  6. Akhir2 ini sy krg suka dg kolom komentar tmcblog, mhn dikarungin komentar ga baik wak haji.
    Komentar yg positif bikin wise & dewasa berkomen.

    Berkenaan dg motogp 2018, paket elektronik sgt penting utk yamaha kuasai. Rekrut karyawan yg berpengalaman & tahu betul2 ecu mm kyk ducati & hrc.

    Guest
  7. hahahahah…

    bakal tambah lemot ni brand Y.

    reflek, gaya riding uda ga cocok sama yang uda berumur.
    sorry bukan ngerendahin R. tapi brand Y ini seperti tim sepakbola negara I yang pemainnya uzur2. walhasil gagal mulu lawan pemain2 muda.

    jujur memang pengalaman lebih merupakan 1 kelebihan tapi begitu masuk di reflek, stamina, kecepatan, itu tak terbantahkan kalo yang muda jauh lebih ok..

    mending MV pindah team aja XD alamat ZONK lagi

    Guest
    • Kalau Lorenzo tetap di Yamaha dan Vinales pembalap kedua. Bisa jadi 2017 juara dunia dan runner up dipegang Yamaha. 2016 aja Lorenzo aslinya punya kans juara dunia tapi dia keliatan ogah2an kasih gelar lagi ke Yamaha, dan terbukti setelah masuk Ducati alasan Lorenzo adalah karena Yamaha gak terlalu mandang dia padahal dia tulang punggung Yamaha. Yamaha terlalu perhatiin Rossi yang hampir selalu finish di belakang dia di 2016

      Guest
    • Yap bener, lorenzo pembalap yg bagus, cmn kasian diperlakuin kurang sm timnya, smoga di dicati bisa bicara banyak

      Guest
  8. hRC harusnya mndengrkn masukan FBh sini..
    Gnti shock dpn dpn recivi dg teleskopik R25!! Kata fbh sm sj..yg pntng dalemnya sdh di ubah!!

    Guest
  9. Solusi nya harus udah mikirin ganti konstruksi mesin, pindah V aja, inline 4 udah hampir batas nih. Beban part terlalu tinggi, buktinya perkembangam mesin alot bener. Rossi tuh teknis gaya riding nya, vinales pun lamalama bakal turun akibat konstruksi mesin yg kurang kompetitif. Mau ganti firing juga tetep aja punya kelemahan inline untuk ajang balap model gini, ditambah ecu magneti marelli yg pastinya lebih disesuaikan untuk mesin V

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here