TMCBlog.com – Bro sekalian, Honda Supercub C110 dan Supercub C125 adalah sepasang produk yang didedikasikan pada ulang tahun ke 60 tahun varian supercub yang hadir pertama kali tahun 1958 di Jepang juga sebagai peringatan produksi ke 100 juta unit, varian ini semenjak 1958 sampai sekarang di seluruh dunia . . . yang spesialnya adalah kedua produk ini adalah produksi AP Honda Thailand yang merupakan Salah satu pusat RnD Honda di Asia . . . Dan memang TMCBlog memperoleh kisi kisi bahwa ada kemungkinan AHM akan menghadirkan varian supercub dengan strategi CBU . .

Melihat Jenisnya, Supercub adalah varian dari Motor cub atau bebek dan jika kita melihat kubikasi dari Motor jenis ini . . untuk Honda di Indonesia paling tidak ada 3 jenis yakni 110cc, 125cc dan 150 cc . . . namun untuk kelas entry level dan medium kubikasi hanya berada di angak 110 dan 125 cc dengan jenis mesin air cooled, satu silinder, lateral dan SOHC . . melihat spesifikasinya yang ‘ cuma seperti itu ‘ memang terlihat agak aneh jika harus di Impor dari Thailand . . . mesin 110 cc dan 125 cc koq impor ?. . . emangnya plant di Cikarang nggak sanggup bikinnya ?

Teknologi dan kekuatan Pabrik Honda baik di Cikarang maupun Karawang pasti lebih dari sanggup untuk hanya memproduksi motor bermesin yang sama dengan Revo ataupun Supra X 125 . .. namun rumor pilihan CBU untuk Supercub sepertinya membawa strategy lain . .. dan biasannya strategi impor berhubungan dengan strategi Flagship . .

Nah berhubungan dengan sinyalemen strategy Flagship ini, kita bisa mencoba meraba raba kira kira varian mana yang akan diboyong AHM ke Indonesia jika benar mau dirilis ? Supercub C110 atau Supercub C125 . . ?

Logika TMCBlog, Supercub C125 lebih punya aura elegan, mevvah dan lebih pas jika AHM mau menggandengnya dengan startegy Flagship dibanding jika AHM memilih Supercub C110 . . Lagi pula menurut perkiraan TMCBlog dengan berbagai skema perhitungan harga dasar yang bermuara ke OTR jika Supercub C110 dan Supercub C125 sama sama di datangkan dalam skema impor, kemungkinan strategi harganya akan sama sama ‘ di atas rata rata Motor bebek 110/125 cc ‘ . . so kalo benar begitu, mending Supercub C125 kemana mana .. . itu hanya opini TMCBlog saja sob . . silahkan share opini sobat sekalian . ..

Taufik of BuitenZorg

66 COMMENTS

  1. mantap nih motor wak,kalo jadi diimpor minta dilokalin aja wak biar murah terus banyak yang beli bilang AHM…

    Guest
  2. Apakah mungkin ada kebijakan dari Jepang yg menginginkan produksi hanya di Thailand?
    Btw, yg 70cc ga dilahirkan lg?

    Guest
  3. produksi sini aja sih harusnya, motor bebek udah lesu (kecuali bebek semprot), kalo ini masuk kayanya bisa naikin popularitas motor bebek lagi sebagai motor multifungsi yg irit dan tetep gaya tentunya.

    Guest
  4. Motor bebek tanpa radiator memang serba guna, irit, bandel, dan mudah & murah perawatannya. Daripada matic, perawatannya mahal, dikit2 ke bengkel. #opini pribadi

    Guest
    • Gw setuju bgt. Motor bebek itu mudah bgt di utak atik dg tools sederhana, beda dg matic, bengkel resmi aja ga bikin puas.

      Guest
  5. Super Cub reborn peminatnya bakal banyak, kok sekelas TMCBLOG tidak bisa menyampaikan aspirasi konsumen?

    kalo flagship..what? Super Cub gak perlu flagship, tipe ini sudah melegenda di sini,gak perlu perkenalan lagi, lagian ngapain flagship la wong mesinnya sama kayak revo/supra Fi gitu

    Sekali lagi, kami konsumen gak butuh flagship flagship-an untuk model Super Cub ini, ini motor bebek, pasang harga yang wajar bos,gak perlu CBU CBU an..buatin lokal saja

    Guest
    • Semua keputusan ada di tangan pabrikan boss.
      Blogger – media jurnalis mah cuma penyambung lidah aja. Dan kolom komentar memang dibaca sama pihak pabrikan kok.
      Sampeyan pikir berapa banyak masyarakat Indonesia yang minat motor begini?
      Coba boleh kasih datanya…
      Sebelom produk jebol itu surveynya panjang, itungan tahunan, gak cuma liat web, reader dan kometarnya banyak trus besok diproduksi di plant.

      Editor
    • @nugi
      simpel saja sih om,,, scoopy saja antriannya panjang…artinya mereka suka model yang agak2…tapi masih make sense dimata…

      Guest
    • Scoopy itu matik loh. Sedangkan Supercub ini Bebek. Tren matik jauh diatas underbone utk saat ini.
      Kita bandingin apple to apple biar fair.
      Saya pernah ngobrol banyak sama pak Wedijanto AHM sewaktu event HAD 2018 soal Supercub ini, dan persis jawaban saya membandingkan dengan Scoopy dan W175.
      Gak segampang membalikkan telapak tangan masbro, setiap pabrikan berencana menelurkan produk baru itu gak semudah yang masyarakat pikirkan. Meskipun si pabrikan punya modal trilyunan.
      Kalau ada fansboy yang bilang, ‘asal merk ny Honda pasti laku’ , saya sih gak sepaham.
      Apa kabar sama Revo At? CS 1? Yang dinilai gagal total.

      Apa mau AHM kayak keledai dungu, jatuh lagi di lubang yang sama?

      Editor
    • @nugie:
      Bro, monggo di bandingkan secara persentase, motor honda yg gak laku vs yg laku di Indonesia? Bandingkan jg persentase motor kompetitor yg laku vs gak laku. Pasti paling gede persentase motor honda masbro. Jd gk sepenuhnya salah orang awam bilang (atau mgkn fansboy) “asal merk honda pasti laku”.

      Soal kehati2an pabrikan honda, ane rasa make sense kalo motor ini dilokalin aja. Ahh gak usah ini deh, dr dulu orang mau motor tiger reborn aja gk ada response. Gak usah 250cc, kasih aja 200cc kayak dulu jg bejaban yg beli. W175 itu udah klasikk, tp sori aja harganya yg gak asik bro. Kebanyakan sih yg realistis pada beli gen cb series dimodif atau pun restorasi jd lebih ciamik tp tetep fungsional dan asik diajak riding jauh maupun harian. Nah kembali lg ke cub ini, menurut ane sih kalopun hrs cbu asal hrganya realistis bakalan byk yg beli.. kalo mahal khas cbu ya siap2 aja jadi sh150 jilid kesekian.. ehehee
      No offense yo masbro..

      Guest
    • Ya betul, tapi apa yang media-blogger liat dan masyarakat liat pada umumnya berbeda cukup banyak.
      Pihak media seperti bisa masuk ke ranah pabrikan soal ini, dan sekali lagi gak semudah itu main lokal lokalin produk.

      Jadi tolong saling respect aja bro.

      Editor
    • Kegagalan produk itu efeknya jangka panjang masbro.. Image yg sudah lama dibangun bisa runtuh gegara satu produk gagal.. Makanya logis kalo AHM selalu main aman..

      Guest
  6. Justru kalo cbu, beli tahun ini, jadiin pajangan,
    Jual lagi 20 tahun mendatang kondisi new old stock

    Yakin bisa 1 Milyar…

    Guest
  7. Sekarang ane lagi berburu cbr250r single silinder lampu 2,,

    Kalo ada yang punya dan mau dijual kontak aja

    Mayan buat ngecengin r15 ato 150cc lainnya

    Guest
    • Pake yg 150cc aja bisa ngecengin gsx dan r155 kok bro. Tinggal ente aja jago gak maenin shifting gearnya..
      Kalo gk pede ya samain aja cc nya 155cc pake piston 65mm, dijamin makin ngacir k45a ente.. apalagi udah ganti cam profil in-in, knlpot lbh free flow nya.. nahhh

      Hrga 2nd belasan jt udah dapet bro..

      Guest
  8. Dari yang sudah-sudah nih Wak, Honda sering bikin sakit hati pecintanya. Yang pertama beli CBU, terus 2-3 tahun ke depan Honda langsung bikin lokalnya, jadi terkesan menyakiti pembeli pertama yang CBU. Ya kayak CBR, PCX itu lah Wak. Hanya opini saja.

    Guest
  9. velg jari2 aja ….harga jgn lbh mahal drpd vario150 ………. klo AHM mau subsidi silang, bisa tuh harga max 20jt

    Guest
  10. Hadiah ulang tahun untuk yang umurnya mirip2.
    Bisa nostalgia sama mantan pacar jaman pasca kemerdekaan…

    Guest
    • Mending sepeda pancal bro
      Ga perlu ngecas ga perlu rawat batrai
      Capek tinggal leren trus ngopi

      Guest
    • loh qt kan lg bicara mode transportasi high tech bro,,,sepeda biasa g masuk topik ini!

      Guest
  11. Kalo ampe ahm ckd in ni motor.. ane ambil 1 dah.. pakai mesin supra x 125 jos udh. Teringat masa kecil dulu kalo liat ni motor.

    Guest
  12. Indonesia dicekok i motor sport terus, jalan raya serasa sirkuit. Banyak pembalap gadungan hehe… Thailand saja banyak varian yg di suguhkan. Main aman saja yg penting jutaan unit laku 😂

    Guest
  13. Kalo impor mau dikasih harga berapa? 30jt? Ogah! Kemahalan wak 😂
    Malah lebih hemat rakit sendiri gantiin posisi revo, kasih pricing 15-20 itu yang lebih pas

    Guest
  14. Saya bisa mengerti alasan AHM masukkan secara CBU, walau nanti harganya akan mahal. Walau C series itu terkenal, tapi terkenal itu di jamannya, alias jaman dulu. Kalau sekarang dibilang juga terkenal, terkenal di para penggemarnya. Karena secara realita sekarang ini jaman keemasannya matic. Sama seperti roda 4, sedan itu terkenal di jamannya, jaman dulu, sekarang lagi jaman keemasan MPV. Maka saya pikir atas dasar realita ini, maka AHM memilih jalan CBU dibanding dibuat lokal, set sana set sini, investasi baru, tapi toh yang laris manis terus terusan ya matic. Kasus ini juga sama seperti tiger yang diharapkan reborn, karena yang berharap reborn itu adalah mereka yang dulu sudah pernah kenal tiger. Untuk rider jaman now, mereka hanya sekedar tahu saja itu motor tue yang disebut orang dengan nama tiger, tapi motornya sendiri Ninja.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.