460x110-maret2

IWB-TMC-Banner

tmc-sukamart-april2

Mesin-moto2

Bro sekalian, seperti Kita ketahui Dorna Sport Di beritakan Open tender lagi untuk pengadaan Motor guna Penyelenggaraan gelaran Moto2 untuk 2019 ke atas karena kontrak dengan HRC sudah selesai di akhir 2018  . . . Nah berikut ada pertanyaan Bro Nugie, salah seorang DieHarder dan enthusias MotoGP . . .  Cekidot deh : Mau minta pendapat nih sama wak Taufik. Barusan saya baca article David Emmett di asphaltandrubber.com kalau FIM open tender supplier mesin Moto2. Dengan alasan mesin CBR600 dirasakan sudah sampai pada akhir masanya karena gak ada upgrade sejak 2010. Honda juga belum bisa menjamin ketersediaan spare part mesin CBR600 itu setelah 2018 nanti. 

440x100-loop

MBtech Riders-APR

Nah prediksi wak Taufik gimana nih? IMHO. Dorna kan promotor MotoGP dan WSBK juga, mungkin gak bakalan terbuka seperti kelas World Supersport 600 yang bukan single engine supplier lagi (regulasi mesinnya pun menyesuaikan 3 dan 4 silinder) dan masih tetap dengan gabungan sasis prototype pastinya.

IMHO lagi wak, kan bisa jadi Suter, Speed Up, Mistral, Ioda ataupun yg lain.. masing2 frame manufature lebih cocok dengan salah satu mesin (contohnya MV Agusta F3, Triumph Daytona 675 atau Kawak ZX6R) gitu wak.. Bisa makin sengit juga riset pabrikan buat motor massal supersport nya, ada si the big 4 Jepun, MVAgusta dan si Triumph juga nih kalau beneran open engine gitu kan.. hehehe Menurut wak haji gimana? Best regards Nugie

Pendapat tmcblog adalah  . . . adalah benar 2018 akan segera berakhir kontraknya. Mengenai Honda yang juga belum bisa menjamin ketersediaan spare part mesin CBR600 itu setelah 2018 nanti .. .  kalau itu jelas logis, kan kontrak selesai 2018, ya nggak ada jaminan . . . Namun, kalau misalnnya ada deal baru lagi misalnya perpanjangan, Ya HRC harus tentu bisa suplay lagi Partnya . . . kalo nggak bisa di demo tim tim moto2 dong

Mengenai Multibrand engine dengan sasis Prototipe ? tidak dapat disangkal lagi Memang menarik jika Moto2 menggunakan basis mesin macem macem yang dihomologasi sehingga bisa terlihat banyak bendera yang bermain di sana.Bukan Hanya Rame, jadi kesempatan pabrikan untuk menjenjangkan Pembalap dari Moto2 jadi lebih ‘jelas’  . . . misalnya sekarang aja . ..  Boleh dibilang Hanya Honda terlihat Pathnya . . . Di Moto3 pakai NSF250RW, Moto2 nya tetap mesin Honda, dan naik MotoGP tetap Honda . . .

Coba Bayangin Yamaha . . . Moto3 ? Bisalah Yamaha Bikin Motor porotipe, atau beli 6-7 Milyar rupiah untuk 1 team lengkap dengan mesin prototipenya . . . tapi Pas di Moto2 ? Gimana Perasaannya coba , ngibarin bendera biru di atas Kuda warna Merah ?

Namun perlu dicatat, Campur campur? sepertinya cukup mudah dan basis mesinnya pun ada . .  namun akan jadi membingungkan . ..  ini Moto2 apa Supersport ? Dan dorna sendiri tetap mencanangkan Bahwa Moto2 adalah sebuah Balap Penjenjangan yang tetap ” accessible and affordable ”  atau Mudah diperoleh dan Murah . . . Seperti Kita ketahui saja, Biaya Balap Moto3 sekarang punya angka yang melebihi angka biaya Balap Moto2

Sepertinya pintu untuk Multi Brand engine Moto2 sudah hampir tertutup dan Dorna Pun sudah menyatakan bahwa soal Power plant / mesin tetaplah “the exclusive engine supplier” , entah masih HRC dengan mesin 140 hp berbasis CBR600R atau Pabrikan Lain Yang mensuply Kita lihat saja siapa Yang sanggup . . . untuk sementara masih seperti itu  sob semoga Berguna . . .

taufik of BuitenZorg

MVAI-Banner-1

Silahkan bersilaturahmi dengan TMCBlog melalui

44 COMMENTS

  1. Klo saya mnding 1 mesin ja,, jdi yg mmbedakn cumn sasis n skill rider.. Klo mesin yg brmacem2.. Ntar mlh kyk gp dimna cumn yg itu² ja.. Gmn wak haji ?

  2. Melihat suksesnya moto2 dengan one make engine sepertinya dorna ga akan tertarik dengan multi brand engine, mau di homologasi kaya apapun tetap sulit menyaingi ke kompetitipan moto2 sekarang,..

  3. Oiya, IMHO, kalau Honda atau Yamaha mau ikutan tender. Berarti bakalan ada CBR600RR dan R6 baru nih, dan mesin curent CBR600RR itu seumur dengan R6 . Salah satu alasannya kan soal updating mesin CBR600 yang sudah lama tuh, dengan kata lain DORNA butuh mesin fresh dari motor massal. eaaa…

  4. Moto2 mending kasi ke onta aja lagi. Yg penting tuh wsbk wss dan motogp…sudah amat cukup. Atau kalo perlu dihapus…so moto3 langsung loncat ke motogp.

    Lagian pembalap2 dari moto2 nampak memble2 ketika pindah ke motogp, masih kalah dgn lulusan dari 250cc 2 tak dahulu yg masih eksis sekarang ini.

    Sayang aja racer2 dari wsbk atau wss belum ada yg baru lagi masuk ke motogp dan bersinar…..beda banget sih alamnya.

    😀

    • Kalo maksud ente mau nyindir…ya jelas gagal, masbero…krn sindirannya banyak cacatnya.

      Salah satunya…dota itu datang dr kelas dan tingkatan apa dulu. Makanya, walau itu usaha yg baek, namun jelas payah lah.

      Nah…kalok moto3 kan itu mtr prototipe. Taukan prototipe…atau ente2 kira itu kayak si cb250 pulak…ah payah loe. Hahaha

      Dan…moto3 bla bla bla moto2 bla bla bla

      😀

  5. mungkin saatnya buat engine yg bener2 fresh macam triumph daytona 675r atau mv agusta f3. Penasaran juga ngeliat potensi engine2 3 silinder yg belakangan lagi rame risetnya

  6. Moto2 kalo multi brand tidak mungkin,selama ini perang sasis doang, Suter vs Kalex ,malah dulu Moriwaki juga ikutan dan sempat juara dunia bersama Toni Elias

    Andai multi brand,pabrikan kan tidak terlibat,sebatas riset mesin,untuk sasis diserahin ke vendor

    Btw, motor Moto2 beda banget dengan SS600, sama-sama bermesin CBR 600 cc tapi u know, seorang juara dunia WSS 600 K.Sofouglu aja tidak bisa kompetitif di Moto2,begitu balik WSS cemerlang lagi

    • moto3 bukan semerk kaya moto2 bro. kalo moto2 mesinnya doank semerk yaitu honda, yg beda cuma sasis ada kalex, sutter, tech 3, dll. sedangkan moto3 itu bukan semerk, dsitu ada pabrikan mahindra, ktm sama honda..

  7. Kata fbh kambing,yamaha gk ikut moto3 karna gk punya duit pak

    G punya duit gimana,gaji rossi semusim bisa buat gaji margono 3 musin

    Ngoahahahaahahaha

    • emang yamaha gak punya duit. duit hasil jualan pigson sdh habis buat gaji rossi buat nutupi kelemahan m1. buktikan yamaha brani turun di moto3 ! paling buat dikencingi honda doang. yamaha cuma gede di bacotnya fby. padahal aslinya pabrikan memble. kalah sama mahindra yang berani tarung dimoto3

  8. kita lihat sja nanti prestasi jack miller, secara dia satu2 nya pembalap saat ini yg lompat dari moto3 ke motogp.

  9. yang penting murah. itu intinya. siapa saja bisa supply. kan gitu latar belakang honda yang supply. nanti sepi pembalap pasca era 2 tak.

  10. wajar lah moto3 lebih mahal…kan pabrikan juga develop mesin dari 0…kalo di moto2 kan setting….lumayan seru…cmn sayang mesin honda only….

  11. 1. intinya tetap HRC
    2. HRC tahu lah
    3. moto3 wajar mahal, prototipe 250 cc je, powernya gileeeee wkkwkwkw , coba dibuat masal, Rp.200 juta?
    pertamax7.com/2015/05/21/weleh-lampu-depan-yamaha-new-vixion-advance-sudah-full-dc/

  12. kalo saya sih lebih setuju mesin 1 merk kaya skrng, tp sasis bebas. jadi seru yg membedakan hanya sasis dan skill pembalap.

  13. lebih enak mesin beda,, tapi ada standarisasi nya,,
    semua mirip2,, power jg samain,,
    ya ampir campuran moto2 sama motogp,, imo

  14. memang lbh baik singel suplier sih.. krn lbh murah dan gk prlu cape2 ngeriset mesin lg bwt taun dpan..
    #skedar opini ngawur

  15. intine kngen gp dlu…yg pnya duit harusnya jgn jor2ran riset…jd yg pnya dana pas2san bsa ada asa di blapan….kangen jman gp 2005 kebawah..pabrikan rame yg ikut…yamaha honda kawak susi ktm aprilia ducati moriwaki bahkan privater TeamKR..

  16. IMHO Path nya udah bagus.. karna jelas2 moto2 utk penjenjangan dan hemat, jd di seragamin mesinnya, supaya yg keliatan skill si juara nya,, plus tambahan sasis, biar menantang.. kayaknya..

    Klo boleh ini itu mah, ada potensi kesenjangan kayak di motogp lg dunk, ujung2nya resource masing2 tim lg yg ngemeng di sirkuit

    Kaleee

  17. setuju one supplier..
    tapi yaaa mnding ada update tuh mesinnya honda, kalo trlalu jadul, last update 2010, dipake lagi kontrak di 2018, bisa kaget ntar kalo naik ke motogp yg serba wow risetnya..

    atauuu mungkin bakal ganti pabrikan non-jepang? biar ganti suasana.. 😀

  18. kenapa gak the big four dari jepang bkin Moto 2, lalu pembalap nyobain satu2, kemudian milih. dbuat aturan minimal mesin dengan brand sama harus ada 4 katakanlah, dbawah itu otomatis gak bs masuk dan harus memilih secara terpaksa mesin yang mereka pakai. jadi kan campur2 gak cuman 1 mesin, dan pastinya pabrikan dari mesin sendiri gak perlu sampe memohon tim lain untuk pakai motornya. Ya minimal 2 pabrikan lah, biar seru gt. masak kalah dengan motor 250cc 2 tak dulu, dmana dari pabrikan yang penjualannya kembang kempis.

  19. Karena lahir dari 1 basic engine…dan itu adalah HONDA, itulah mengapa pembalap jebolan moto2…gampang bradaptasi di motoGP, dngan label sama(HONDA). Yg kesulitan, jelas pembalap ex Moto2 yg menggunakan merk lain di motoGP….ntah yamaha, ducati. Kok jadi homogen yah?

  20. Intinya dibuat seadil dan semurah mungkin. biar privaterpun bisa bersaing dengan pabrikan. yang paling utama skill yang menentukan jangan uang. kayak underbone nasional. berbahaya biayanya.

  21. Kelemahan single supplier moto2, ketika pembalap 2 taon di moto2 kemudian pindah ke motogp, si pembalap kesulitan beradaptasi dengan teknologinya. Wajar karena selama di moto2, perkembangan teknologinya monoton. Imho

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.