TMCBLOG.com – Valentino Rossi Sarankan Yamaha Hadirkan Juga Swingarm Deflector. Yap setelah akhirnnya Ketidak-jelasan Regulasi Menjadi Semakin dimengerti Oleh pabrikan soal aero Devices di Swingarm Yakni ( secara satire ) asalkan memang punya fungsi sesuai yang ada tertulis di Regulasi Maka akan Di loloskan Oleh Technical Director.

Dan sepanjang 2018 memang Yamaha Punya permasalahan di sektor Ban belakang yakni Ban Yang tidak durable, ban yang cepat Panas, Dan hadirnya Spin di Roda belakang saat melakukan akselerasi keluar tikungan. Dan Di 2019 ini sedikit-banyak spin sudah mulai tertangani melakui kombinasi Crankshaft mesin yang lebih ‘ ringan’ Plus Kerja elektronik yang semakin Oke tentunya. Namun begitu M1 kerap kalah akselerasi terutama dibandingan sesama Mesin Inline4 seperti Suzuki GSX-RR misalnya.

Walaupun Notabenennya Yamaha tidak ikut serta dalam polemik Aero-Gate sepanjang seri awal MotoGP2019, Valentino Rossi tentu sudah mengunyah ngunyah apa yang sebenarnya terjadi. Dari hasil Kunyahannya, sepertinya Vale Melihat ada Hal yang bisa dimanfaatkan Yamaha Untuk meningkatkan Performanya. Swingarm deflector jika dipakai di Yamaha M1 jelas Bisa membuat Temperatur permukaan ban belakang turun karena dihembus angin Khusus.

Selain itu Hadir downforce, terlebih lagi Un-sprung Devices dimana efek Downforce akan langsung dirasakan Oleh ban belakang tanpa Harus terkena suspensi terlebih dahulu. Tidak seperti seperti wing depan yang sprung devices karena kena suspensi dulu baru efeknya bisa dirasakan Oleh ban depan.

Petrucci, Qatar MotoGP 2019

Kepada Motorsport Total vale berkata : ” Saya memberikan tekanan kepada Yamaha Untuk mendapatkan Part serupa. Saya berharapkita bisa mencoba. Itu Hanya Komponen kecil, Namun saya rasa dapat sedikit membantu dan saya harap bisa memperolehnya nanti di musim ini karena kami butuh terus bekerja “

Sebelum ini Yamaha sebenarnya malah Pionir dalam Hal Part beginian, Namun saat itu Yamaha M1 memakainya sebagai water deflector saat race GP di Musim 2018

Taufik of BuitenZorg

48 COMMENTS

    • Mustahil untuk Y menerapkannya saat ini , harus dongkrak power dulu untuk pake sekop ini ? paling gak…dongkrak mental rider2nya dulu ?

      Guest
    • ya mau gimana, dia kan pembalap, kok malah disuru benerin hal teknis. itu mah kerjaannya engineer ? pokoknya Rossi sudah memberi feedback kalau grip ban belakang kurang, udah itu aja. yang merealisasikan ya para engineer Yamaha, bukannya nunggu saran teknis dari si mbah ?

      Guest
      • Katanya si mbah de doktel ,Saran Teknis moso gak bisa, kadang harus turun tangan klu orng lain gak mampu demi kelangsungan prestasi team Dan individual… #ternyatadoktelaslinyasiB

        Guest
    • Gua tau nih…sumber masalah sebenarnya Marc feat H ? mau diapain juga tuh motor … Tetap nundux sama Marc feat H ?

      Guest
  1. Part yg pernah kontroversial karena digunakan oleh Ducati saat race dingin (malam hari) tp Ducati beralasan untuk mendinginkan ban belakang ini justru merugikan Ducati sendiri karena justru diakali oleh Tim lain bukan untuk mendinginkan ban belakang tapi untuk Downforce. Smart

    Guest
  2. Semoga suzuki ngga ikut ikutan ala alay – alay lebay hehehhehe..
    Biasa aja yg penting Nyalakan Nyaliiiiiii…
    Cukup andalkan gaya balap lembut dan kecerdasan rins dalam memanajemen ban..mirip paduka hohe kayaknya…
    Sayang sekali paduka hohe salah tempat hehehehhe..

    Guest
      • @Qhandar
        Maaf bung..ngga semua rider cocok dengan mesin v4, beberapa pembalap mengeluhkan kalo mesin v4 itu melelahkan apalagi jika dapat karakter sirkuit macam austin kemaren,dan anda pun pasti udah tau karakter v4..
        Gaya balap seperti paduka hohe cenderung lebih ke inline..
        Itu sudah terbukti kan??
        Yahhh kita liat aja..saya sih lebih kasihan lihat paduka,dia pembalap hebat.

        Guest
    • di Ducati sebenarnya sudah tepat, soalnya mereka berlaku adil. kalau di respol kayanya salah besar ? mungkin ga kalau mereka mau pembalap utamanya dikalahkan oleh pendatang baru? ? apalagi pembalap no.1nya memang ditargetkan untuk jurdun sebanyak-banyaknya ?

      Guest
        • selama masih ada MM masih jauh lebih mending di Ducati ? targetnya bukan untuk jurdun, cuma untuk bantu rider utama mereka, macem CC dan DP ? berdasarkan pengamatan gw yak ? bukan fakta loh

          Guest
        • Jorge di Repsol emang buat bantu MM Juara Dunia kok. Seperti statement Puig, untuk bisa meningkatkan potensi pembalap, perlu pembalap bagus yg akan meningkatkan level kompetisi dan memaksa pembalap lain untuk menaikkan levelnya………………”

          Sayang Puig g jadi team directornya Yamaha……………………

          Guest
      • @mentega

        Lorenzo di ducati : part tanki nunggu setahun lebih, terang terang disuruh ngalah di valencia 2017, dan didepak setelah peforma 2 tahunnya..

        Lorenzo di honda : part tanki ga pake lama, permintaan lorenzo modif saklar ga pake lama, modif ergonomi motor di austin ga pake lama

        Gua males komen kek ginian karna dikira fans marquez/honda, tapi ke trigger juga baca komenya nih mentega.. udah taraf bodoh untuk ukuran fans motogp

        Guest
    • Lorenzo udah tepat di HRC ..

      HRC udah menjamin memberikan fasilitas dan pelayanan yang SAMA tanpa pilih kasih bahkan “Skat cupang”.

      Di Ducati salah alamat… inget mapping 8 Gak? atau menjatuhkan diri lorenzo Valencia 2017 saat mimpin race setelah Marquez out untuk kasih jalan Dovi secara tidak langsung. wkwkwjwk LOL

      Guest
  3. Kasihan liat Rossi di Yamaha… ..susah bener nambah juara. ???

    minta part juga lelet, gak responsif..kalah cepat dengan Aprilia, KTM,

    Guest
  4. Asal jgn malah jd blunder..
    Ban belakang malah cpt abis gr2 ada efek downforce..
    Bukan nya awet malah cpt abis..
    Ky dovi di Argentina..

    Guest
  5. Yang bener ya JL itu di Yamaha meneruskan DNA Jurdun. Di Duketek cuma jadi tameng si Dovi. Di HRC hanya jadi pembalap pengembang menggantikan Pedrozonk. Prioritas juara tetap Mamakez lagh. Ngah…ngah…ngah.

    Guest
    • Sepandai – pandainya tupai melompat,markues jatuh juga..mueeeeeehehe
      Smoga terus berlanjut,bosen jg liat mukenye.

      Guest
    • bisa juga neh, JL tetap jd pembalap cadangan yg bakal bisa pindah pabrikan. Harusnya JL pilih suzuki atau balik ke yamaha yang sesuai gaya balapnya. Butter hummer.

      Guest
    • @bluepower

      lebih bosen liat Rossi berpuluh-puluh tahun ngendon grand Prix Puasa juara lama bener lagi, bukan puasa lagi tapi mati suri ?… naik ke kelas grandmax kek..

      Hahahaha

      Guest
  6. kemungkinan tidak lama lagi part itu akan segera hadir, spin sudah berkurang jika di tambah dengan part itu maka akan menambah traksi ban belakang dan suhu ban tidak panas berlebih, sekecil apapun keuntungannya akan tetap membantu

    Ngeri skr kalau komen yg dukung si mbah langsung di gass, piss ah

    Guest
    • karena di kolom komentar wak opick banyak berkumpul para fans #93 terkhususnya dan pabrikan H terumumnya, jadi kalo ada yg mencoba melawan arus ya sudah pasti bakal langsung di gass…gass…gass…!

      Guest
  7. Saya kok pesimis ya pendekatan tsb menjadi solusi tepat. Menurut saya msh antara mesin/rangka. Kendalanya ban belakang cepat habis krn sering spin akibat tenaga mesin kurang tersalur dng baik ke ban, kok diatasi dengan pendinginan dari deflector..?
    Ducati di sisi lain, seolah tdk ada kendala ban, justru ingin menambah kerja ban. Resiko panas dan umurnya diseimbangkan dng pendinginan melalui deflector. Ini lbh masuk akal.
    cerita lain tentu si Honda yg mengatasi masalah ban dng beralih ke bigbang, balik arah putar mesin, dan ecu (klo mmg msh ada yg bs dibenahi).

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.