TMCBLOG.com – Cek tekanan udara di ban itu boleh dibilang merupakan salah satu kegiatan penting. Mudah dilakukan namun terkesan disepelekan dan boleh dibilang banyak banget dilewatkan oleh kita semua pengendara sepeda motor padahal harusnya sih dilakukan setiap mau berpergian dengan sepeda motor. Namun Sobat tahu tidak kenapa kita harus sering cek tekanan angin ban dan boleh dibilang harusnya menjadi salah satu habit dan list pekerjaan yang harus dilakukan sebelum berkendara, seperti sering dan pentingnya Kita cuci tangan pakai sabun di kala Pandemi COVID-19 seperti saat ini ? Menjalin technical Partnership dengan FDR membuat tmcblog berkesempatan ngobrol dengan Pak Jimmy Handoyo, Technical Service & Development Dept Head PT Suryaraya Rubberindo Industries produsen ban FDR yang akan menjawab pertanyaan seputar tekanan angin ban motor ini  . . Cekidot deh

 

Kenapa sih kita harus sering cek tekanan angin ban?

Mengendarai motor dengan tekanan angin yang direkomendasikan akan membuat ban lebih awet. Selain itu, jika sering naik motor dengan ban yang tekanan anginnya kurang akan membuat ban kurang stabil saat menikung, ban lebih cepat panas, ban retak-retak, dan keausan ban tidak rata.

Meski ban yang diisi nitrogen cenderung lebih lambat untuk kehilangan angin, Anda tetap harus rutin memeriksa tekanan angin ban. Kita sebenarnya juga harus rutin memeriksa kondisi ban untuk melihat apakah ada retak, benjolan atau kerusakan lainnya pada ban.

Berapa tekanan angin yang digunakan jika ban diisi nitrogen?

Ikuti tekanan angin yang dianjurkan oleh pabrikan ban tersebut. Tidak ada perbedaan besar tekanan angin baik diisi dengan udara atau nitrogen. Sebagai contohnya nih untuk ban FDR, rekomendasi tekanan angin ban FDR, yaitu 29 psi untuk ban depan & 33 psi untuk ban belakang. Namun Sobat  masih bisa menambah atau mengurangi hingga 2 psi tergantung kenyamanan pengendara.

Jika sepeda motor dipakai berbocengan, berapa tekanan angin ban yang digunakan?

Tetap gunakan tekanan angin yang direkomendasikan. Jangan terlau banyak melebihi tekanan angin maksimal yang direkomendasikan. Misalnya pada ban belakang FDR, direkomendasikan 33 psi. Jika ingin menambah tekanan anginnya pastikan maksimal hanya sampai 35 psi saja, tidak lebih dari itu agar perjalanan tetap aman dan nyaman.

Apakah benar jika naik motor saat hujan harus mengurangi tekanan angin ban?

Sebaliknya, saat berkendara dalam keadaan hujan atau melewati permukaan jalan yang basah JANGAN mengurangi tekanan ban sampai di bawah batas minimal yang direkomendasikan. Kenapa ? Karena Saat ban kurang angin, bentuk profil ban berubah membuat kembangan ban tidak berfungsi maksimal untuk membuang air. Hal ini justru menyebabkan daya cengkeram ban berkurang. Selain itu, tekanan angin yang kurang juga mempengaruhi kestabilan dan motor juga jadi terasa berat. Jika ingin mengurangi tekanan angin ban FDR, jangan lebih dari 2 psi dari yang direkomendasikan.

Bagaimana cara yang tepat membaca informasi tekanan angin yang tertulis di dinding?

Angka tekanan yang tertulis di dinding ban BUKAN tekanan rekomendasi untuk penggunaan harian. Jadi, jika di dinding ban tertulis Seperti ini :

Itu artinya satu ban tersebut mampu menanggung beban maksimal sampai 280 kg diukur dengan tekanan angin ban 36 psi saat keadaan ban dingin. Namun, bukan berarti tekanan angin ban tersebut yang digunakan sehari-hari. Selalu gunakan tekanan angin yang direkomendasikan pabrikan.

Based on FDR Interview

29 COMMENTS

  1. Kalau gugatan UU Penyiaran di MK dikabulkan, ga bisa nonton siaran langsung MotoGP live streaming di media internet dong ya

    Guest
    • Ya tergantung kalo yg ngadain tv yg berangkutan atau satu grup(misal detikcom,cnn) kan bisa..atau di apk streaming tv(kalo gk di acak)..selain dr itu kan ilegal..misal di ig/yt/fb..

      Guest
      • Nyiarin replay ke blog, dr yutub tanpa izin yg punya lisensi (spanyol)….nyiarin ulang dr youtub atau di upload (dr tv pakai nama orang) ke yutub lalu di siarin berulang x di tv swasta bisa kena jg …..apalagi klw yg sensor berpikir rancu mirip orang berenang bisa hamil ….wadaw

        Guest
  2. Sebaliknya, saat berkendara dalam keadaan hujan atau melewati permukaan jalan yang basah JANGAN mengurangi tekanan ban sampai di bawah batas minimal yang direkomendasikan. Kenapa ? Karena Saat ban kurang angin, bentuk profil ban berubah membuat kembangan ban tidak berfungsi maksimal untuk membuang air. Hal ini justru menyebabkan daya cengkeram ban berkurang. “BUKANNYA DGN BERKURANGNYA TEKANAN ANGIN,MAKA SEMAKIN BANYAK PERMUKAAN BAN YG MENEMPEL DI ASPAL & ITU SANGAT DI PERLUKAN BUAT MOTOR (TIDAK BERLAKU BUAT MOBIL) SEWAKTU JALAN BASAH/HUJAN. MEMANG RESIKO BOROS BBM DAN KESETABILAN BERKURANG”

    Guest
    • Logicamu masuk, hanya saja ban profilnya lebih mengotak bukan U yg lebih melancip ujungnya sehingga permukaan ban miring yg membuat kembang ban berfungsi sempurna mengalirkan air. CMIIW

      Guest
        • Oooo kurang lengkap ya?
          Gini, dengan tekanan kurang tapak ban yg menyentuh aspal lebih lebar. Benar.. Hanya saja ketika hujan melewati genangan air, ban yg mengotak itu kurang bisa membelah air. Jadi alih alih lebih lebar merekat ke aspal yg ada jutru lebar menampung air. Bahaya lost traksi..
          Jadi yg saya maksud dg miring diatas itu profil bannya. Saya gambarkan U Banding Kotak. Ok kalau belum maksud kalau tekanannya tidak kurang ban bentuk V (versi ektrim) nahhh tu dinding ban kan miring (bukan motor yg miring) lebih mudah membelah air. IMHO

          Guest
    • logika ini benar kalau dipake dijalan tanah (non aspal), berhubung daerah ane masih banyak jalan tanah sering pake trik kurangin tekanan ban kalau lagi hujan dan itu work. Kalau untuk aspal lebih ke kehati-hatian aja saat riding dan pemilihan tipe ban/kembangan aja.

      Guest
  3. Kalo prinsip ane simpel…tu yg rancang, bikin, tes ban, kasi rekom tekanan angin, lebih pinter dari ane. Ya ane tggl ikutin aja.
    Wis ngono wae
    Ekekeke

    Guest
  4. punya pgalaman dri memeriksa tekanan ban. motor saya R15 v3. biasanya d isi tekanan angin hingga 35 psi(depan belakang) . dan biasanya 2 minggu baru turun jadi 32-30 psi(langsung d isil lagi) hingga 2 tahun berjalan tiba ban belakang tiap 2 minggu turun sampe 25 psi. padahal ban depan msh 31 psi. ya awalnya g curiga, tetap isi aja. cek minggu depan tnyata ban belakang tekanannya langsung turun 28 psi sedangkan ban depan msh 33 psi. langsung cek ban belakang ada paku atau gak, ternyata tidak ada. curiga d nipplenya, tapi ya wes sekalian beli ban baru karena ud gejala botak. setelah ganti ban dan tanpa ganti nipplenya selama 2 minggu tekanan ban belakang ya kembali normal (gak cepet drop). jadi pengukuran tekanan ban cukup penting. tp tidak perlu tiap hari ceknya. kalau tiap hari cuman cek kekerasannya aja. karena tekanan 35-30 psi itu perbedannya g signifikan, msh terasa keras. tp kl 28-20 psi itu terasa banget. mau per minggu atau 2 minggu g masalah sih

    Guest
  5. Kalau gw sich…dah tau dari jaman gw bocah..kalau ban kurang angin..itu emg kgak enak? Dibuat nikung sambil rebah dikit bahasa jawane (gliyur) kalau terlalu keras..jg kgk nyaman ..selain ban kurang dpt grip saat menikung…jg berefek pg suspensi terlalu bekerja keras untuk meredam benturan kontur aspal yg gk rata!
    Kalau gw sih..tidak terlalu keras jg kgk terlalu lembut..tp yg sedang saja! Gw klau pompa ban gw kgk pake ukuran tekanan..tp pake pijitan hari jempol?? 🤣🤣🤣 Yg pnting safety…👍👍👍

    Guest
  6. Ban bawaan motor/pabrikan ikut stiker petunjuk tekanan rekomendasi … Tapi kalo sudah upgrade (upsize) dr ban standar apakah mengikuti tekanan rekomendasi di side wall ban atau tetep ikut stiker petunjuk wakaji ???

    Guest
  7. Emak emak, remaja tanggung, bapak bapak mana ada ngecek ngecek begituan, kecuali yang ngerti motor. Yang penting motor nggelinding sama bensin asal ada, kalo abis ngisinya premium 10 ribuan terus gapernah full. Sering liat dijalan motor baru keluar dealer 6 bulanan udah pada buluk jarang dicuci, servis apalagi, mesin sampe bunyi kasar.

    Guest
    • Anda bener sekali ….apalagi dgn ban tubeless dinding ban lbh kokoh ….ngk kliatan kurang angin…tetep muter ntuh ban kec jg ngk nyampei 50km/jam jln2x kampung komplek

      Guest
  8. Honda saya ada TPMSnya sie, jadi tau tekanan angin, Realtime. Cuman honda saya roda 4 sie. Tapi kayanya udah ada jg after market yg buat roda 2.

    Guest
  9. Tekanan batin lebih bahaya.. pandemi kopit…nganggur… di sirkuit jga ada… jatah mesin habis..rem blong.balpe ngadat… piye iki wak..

    Guest
    • dah basi sindirannya ngk kena lg…..tekanan udara dlm ban (tubeless) di motor reguler klw ban cakep ngk kliatan walau kurang banding ban (tubetype) …

      Guest
  10. kalau pengalaman saya selalu menurunkan 2Psi dari minimum tekanan yang direkomendasikan dalam keadaan dingin, gtw kenapa setelan segitu sudah sangat cocok dengan karakter berkendara saya.
    jika tekanan angin ban kurang dari tekanan yang diinginkan, pasti langsung terasa bedanya dalam melakukan cornering ringan.
    tp tekanan tersebut hanya berlaku buat ban murah seperti Mizzle M700 dan FDR.
    Jika menggunakan Ban BT45 saya selalu menggunakan tekanan Minimum.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.