TMCBLOG.com – WSBK Donington Park 2022 menjadi Saksi torehan Hatrick Pertama Buat Juara Dunia Bertahan Toprak Razgatlioglu di Musim 2022 ini dan Juga secara Umum Hatrick pertama seorang pembalap di Musim 2022. Walaupun tidak meraih Pole Position di Sesi Kualifikasi, Bisa dibilang Pembalap Turki ini tak tersentuh dalam 56 lap yang diselenggarakan dalam tiga balapan sepanjang sabtu dan ahad kemarin. Plus Toprak Berhasil berhasil finish dengan Jarak yang lumayan Jauh dari pembalap pembalap kedua di ketiga balapan tersebut ( Rea dan Bautista )

“Tahun ini, kami tidak memulai dengan baik tetapi, akhirnya, akhir pekan ini, kami mendapat tiga kemenangan. Ini biasanya mimpiku. Saya sangat senang akhir pekan ini. Sekarang saya merasa seperti Toprak tahun lalu, karena gaya berkendara saya seperti gaya tahun lalu. Superpole race sangat cepat, karena semua orang push di setiap putaran. Kecepatannya tidak bisa dipercaya. Saya melihat banyak 1’26, ini adalah waktu putaran yang luar biasa.

Race 2 sangat penting bagi saya karena full race selalu sangat sulit, dan Jonny lebih cepat. Saya tahu Jonny mengikuti saya, saya menunggu dan menjaga ban belakang. Saya melihat pit board saya mengatakan 0,3 dan setelah itu saya push lagi.”

Secara Umum Seri kelima di Donington  Park tidak banyak mengubah Posisi Top-3 Klasemen Kejuaraan WSBK 2022 dibandingkan seri sebelumnya di Misano. Alvaro Bautista yang baru Kali ini lagi tak mengalami kemenangan dalam satu Race weekend 2022 masih memimpin klasemen sementara dengan 246 point.  Namun Posisi Bautista sekarang tidak terlalu jauh dari jangkauan Rea ( 17 Point ) dan Toprak 43 Poin.

Ducati memimpin klasemen pabrikan dengan 257 poin yang mayoritas Pointnya ditorehkan oleh Alvaro Bautista karena pembalap Spanyol ini 14 kali menjadi pembalap Ducati terbaik di 15 race pertama WSBK 2022. Kawasaki di posisi dua dengan jarak 15 poin ke Ducati disusul oelh Yamaha, Honda dan BMW.

Berdasarkan hasil yang diperoleh kedua pembalap dalam satu team, pasca tiga race di Donington Park, Ducati Aruba.it memimpin klasemen team pasca seri ketiga ini dengan torehan 365 poin. Kawasaki Racing Team di posisi kedua dengan jarak 30 poin disusul oleh Pata Yamaha di posisi tiga dengan 327 poin atau hanya berjarak sejauh 8 poin ke KRT. Team HRC berada di posisi empat dengan jarak 180 poin dari Ducati Aruba.it .

Dengan raihan terbaiknya 11 Point di race 1 Donington park, Axel bassani tetap berada di Posisi puncak Pembalap Independent/ Satelit terbaik sementara Musim 2022 ini. Bassani mengoleksi 88 point dan berjarak 28 point dari kejaran pembalap Perancis Loris Baz yang menggunakan BMW.

Walaupun hanya dengan 1 Pembalap, Motocorsa racing masih bertahan menjadi team Independent terbaik sementara di 5 seri ini dengan 88 poit. Jarak team Satelit Posisi dua Yakni Bonovo BMW yang menggunakan dua pembalap Loris baz dan Eugene Lavery hanya 10 point.

Rea masih memimpin Pirelli Best Lap Award dengan torehan 5 kali best laptime di Race 1 dan Race 2 pada 5 seri pertama WSBK 2022. Posisinya sementara di klasemen Pirelli Best Lap Award disusul oleh Bautista dengan beda dua poin lalu Lowes dan Toprak yang sama-sama mengumpulkan 1 poin. – Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

29 COMMENTS

  1. motor rea makin tak berkutik,karena cuma motor lama dikemas baru

    jadi walaupun dikasih wejangan Fogarty,tapi kalo ditawari tim Aruba kayaknya rea mau aja

  2. laptime toprak di race semalam memang konsisten banget.. rata2 di mid 1.27. agresive namun tetep irit ban.
    rem depan rea sampe overheat efek nempelin toprak mulu

  3. bautista main aman aja..klo kebanyakan menang lagi yg ada di sunat lg..
    tarik ulur aja dlu😂
    tp emang keliatan susah bau bau ini trek banyak pindah arahnya

  4. Rea kurang kotor ah mainnya, udh tau si topark jago late braking dan ngandelin block pass di tikungan, eh si Rea malah milih ambil racing line bagus ketimbang nutup/defend racing line yg berpotensi dipakai toprak untuk block pass.

    kalo yg jd rea td malam kake rossi atau om marquez, jangan harap si toprak bisa begitu mudah block pass mereka wkwkwkwwk

    • Klo lu perhatiin, Rea pake trik Pedrosa ato trik gp250 yg ngerem aga jauh dari tikungan tapi motor dikeloyorin ampe apex. Dgn mesin yg dicekik kayanya cuma cara itu yg bikin dia kenceng, sasis Kawasaki jg kayanya mumpuni buat dibawa pake trik itu. Bisa keliatan biarpun Toprac menjauh di pengereman tapi mulai masuk tikungan Rea langsung ngedeket lg. Klo Rea pgn pindah pabrikan, Yamaha bisa jadi motor surga buat org dgn riding style kaya Rea.

      • Dovi make trik ini juga kan saat duel sama marc di last lap. Dan selalu menang.
        Nah masalahnya toprak kan jago banget tuh ngeblock di tikungan, makanya trik ini jd ga jalan.
        Satu2nya trik menurut gw sebagai penonton awam, ya tutup racing linenya sebelum masuk apex, kaya yg selama ini dipake rossi, marquez, dan bahkan aleix. (Btw jd inget gimana marquez nutup racing line vinales di phillips island sampe2 vinales crash sendiri krn ga siap dgn manuver marquez tsb, haha).

        tapi balik lagi, bisa jd mmg sasis atau paket keseluruhan zx-nya rea ga bisa make manuver tsb, makanya mungkin menurut rea trik itu yg paling ideal battle block pass-nya toprak

        • Dovi lebih ke stop and go sih, makanya dia kesusahan bawa motogp inline era skrg yg harus pake style gp250. Nah kelemahan trik Rea yg ngeloyorin motor adalah motor jadi ga bisa diajak terlalu masuk kedalem ato manuver mendadak, gampangnya sih kaya bawa motor di turunan tapi kaga nginjek rem kaga jg ngegas, rider cuma bisa pasrahin arah laju motor krn kalo dipaksain pasti lost grip.

        • Nah ini dia knp gw penasaran gimana kalo Rea dikasih R1. Kalo emg beneran R1 itu mirip2 kyk M1, bisa jadi perpaduan yg cocok.
          Yg gw heran, knp ban belakangnya Rea itu boros bgt. Seinget gw sejak tahun2 lalu ketika SBK masih ditayangin FoxSports (tbh sekarang hampir ga pernah nonton full Race 1, SP, Race 2), sering bgt doi sliding2/lowside walau ga sampai jatuh.
          Ke-sotoy-an gw sih mencurigai ini dengan masalah yg cukup familiar dialami M1=spinning ban belakang.
          Nah tapi, dengan motor yg ga sempurna dan banyak sunat sana sini aja masih (pernah) dominan. Nah loh.

  5. Top10 hanya lecuona yg selalu mendulang poin dalam 15 race, ntah itu race 1 race 2 atau superpole race sllu mendulang poin hanya sja kurang kencang

    • Tapi buat nentuin siapa yg juara itu dari siapa yg ngedulang poin paling banyak, bukan siapa yg rajin mungut poin. Sama kaya disekolah, rajin ngerjain tugas aja ga cukup. Lu harus punya sesuatu yg nonjol klo mau dianggap berprestasi. Fokus, jgn mikir kearah laen yak wkwkwk

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.