nitip si pinki di stasiun
nitip si pinki di stasiun

Bogor itu jaraknya sekitar 35 km dari Depok dan sekitar 50 km ke jakarta, Nah para Urban (termasuk saya πŸ˜‰ ) banyak yang memanfaatkan fasilitas Transportasi Kereta Listrik (KRL ) Jabotabek entah itu yang ekonomi maupun yang non ekonomi (KRL pakuan) Saya sendiri dah dari tahun 95 menggunakan jasa sepur listrik ini semenjak mulai kuliah di depok, nah semanjak itu terlihat banyak perkembangannya dan perubahan polah konsumen pengguna jasa KRL ini, terutama tampak jelas sekali bahwa warga bogor lebih suka menggunakan Motor sebagai ‘feeder’ dari kediaman menuju ke stasiun, hal ini tentu saja tidak lepas dari kenyataan bahwa Bogor merupakan kota seribu angkot πŸ˜€ . . . so jalanan penuh kebanyakan angkot, yang kadang-kadang ngetem lama karena nungguin penumpang. Kapan nyampenya kang kalo ngetem mulu πŸ˜€

titipanNah para pengguna jasa KRL yang datang menggunakan ‘feeder’ motor pribadi itu jumlahnya sangat besar. Stasium Bogor itu memiliki lebih dari 5 areal parkir motor yang disewakan kepada perorangan yang luasnya per areal bisa mencapai 500 meter persegi. Dan itu Full motor !! eduuuan, dengan biaya sewa permotor perhari mencapai Rp 3.000 sepuasnya, Bisa dibayangkan bagusnya bisnis penitipan motor ini. Sampai sampai ruko-ruko disekitar stasiun ikutan latah dengan mengalihkan usaha menjadi tempat penitipan motor.

nitip2Nah Bagai mana keamanannya? Alhamdulillah selama saya menitipkan motor di sini, saya belum pernah mengalami kehilangan sampai ke pernik-pernik kecil di motor, Para penjaga penitipan memang siap pasang badan bila ada yang bermaksud macem-macem. Tapi disini kita harus percaya Abizz sama pengelola penitipan, misalnya stang nggak boleh dikunci, kenapa? karena pengelola akan mengatur sedemikian rupa areal parkir hingga jarak antara motor sangat mepet dan tipis, nah kalo stang dikunci mereka akan kesulitan mengatur dan mengeluarkan motor kita ketika misalnya itu motor letaknya di dalam dan mo kita ambil duluan, so . . . percaya deh sama pengelolanya, dan biasakan hanya menitipkan pada satu pengelola agar secara personal motor kitapun dikenali oleh mereka

semoga Berguna-taufik of BuitenZorg

26 COMMENTS

  1. @saranto..
    Yup..valet Parking Tradisional …tapi kita kagak ngasih kunci

    belom pernah si ijo dititipin di sonoh hi hi hi
    si marun aja. . . . aye aja belom tega

    itu parkiran mefet2 abiiizzzz soale πŸ˜‰

    Administrator
  2. tambahan lagi mas kita juga harus kenal n jaga hubungan baik ma pengelolanya mas.
    lebih akrab kan jadi lebih baik perlakuan pengelola pada tunggangan maupun bikerx sendiri.

    Guest
  3. Tahun 80an penitipan motor cuma 1 ruangan doank ya bro,

    betul, tempatnya di bangian depan stasiun sejajar sama ruko2 kodian JL MA salmun πŸ˜‰

    paling muat 20a motor, sekarang jasa penitipan sudah partikelir, yang dulunya warung/kios sekarang jadi lahan parkir, bisa nampung ribuan motor.
    Terminal bis baranangsiang juga gitu, sehari ga kurang dari 700 motor dititipin di sana. Tapi kalo di sini lahannya milik Pemda, dikelola oleh Terminal/DLLAJ. Coba ajah hitung retribusi setiap hari dari parkir motor (@Rp 2.500,-), peron jutaan orang yang masuk terminal (@Rp 200,-) plus peron ratusan bis (Rp 1.000 s.d Rp 5.000) yang bisa masuk APBD, tapi kenapa terminal masih pada becek… cek… cek… ya ?

    @Taufik

    Dulu waktu mahasiswa, ANKER (anak kereta), sekarang ROKER (rombongan kereta) πŸ˜†

    Guest
  4. @Mr.Momod : Pemasukkan sih banyak bro… Tapi masukknya keman kan gak jelas… Hehehehe…

    Wah sebutan ANKER… Dah lama gw gak denger… Jadi pengen mondar-ir naek kereta lagi… HEhehehe…

    Guest
  5. @taufik
    adik ipar ane juga disitu,kalo mau ke kampus..
    cuman karena orang yang biasa ngurusin gak ada,jadi kurang percaya..
    sering pengalaman kunci nyantol dibalikin tanpa kurang suatu apa.
    gak pernah dengar sampai kehilangan,semoga bertahan deh..

    btw, kenapa gak coba nitipin the green?
    xixixixixixi…..

    jaaaaahhh mas giri….. wong nitipin si marun aja aye kagak tega…
    apalagi nitipin si ijo . . . bisa kepikiran terus di kantor euyyy πŸ˜€

    Guest
  6. @ray…kalo nitip ninja 250r…naronya di dalam rumah yang punya lapak….bayarnya juga beda donk…(cuma lagi bingung aja kalo memang bener ada yg nitip ninja 250r..kok punya motor mahal-mahal masi naik KRL…hi..hi…hi..)

    Guest
  7. @Teja
    hua ha ha ha ha ah…dalem banget bro πŸ˜€

    orang gw mo ke Kota, dari bogor bisa kerokan bolak-balik dah kalo pake ninin 250 πŸ˜†

    Administrator
  8. @ pak Teja
    bener juga ya, hahahaha…

    tapi emang kepikir, Ninja ini ukurannya sih bukan moge tapi agak lebih gendut dari rata-rata. kalau di parkiran-parkiran rata-rata nggak jadi masalah kan ya? entah di mall atau perkantoran gitu.

    Guest
  9. @Pak Raya
    kaloNinja ini masalahnya kagak punya standar dobel pak, jadi kudu miring. . . . banyak nggambil tempat..kalo maslah besarnya…masih lebih besar Tiger plus side Box E21 kiri kanan punya saya dulu menurut saya πŸ˜€

    Administrator
  10. Hehe…
    Saya juga sering nitip kalo pas ada tugas ke jakarta, soalnya tempatnya juga deket ma stasiun kereta jadi lebih efektif jadinya…

    tapi kalo nitip gak pake si hantu langit…
    pake jupi aja, soalnya ya itu masih gak tega hantu langitnya dipepet2in ama yang lain…

    Guest
  11. @ray… @taufik..selain itu ninja ga ada handle bar dibelakangnya..jadi kalo disuruh buat ngangkat atawa ngegesernya diparkiran mah..amit-amit dah..berat cuy..paling cuma bisa digeser maju mundur doank..itulah makanya banyak user ninja 250r ngotot parkir di parkiran moge..bukannya buat gaya kok..tapi karena alasan di atas….berat ngegeser badannya…gue sendiri kalo bawa ninja rada mikir-mikir dulu kalo mo parkir di mall..di parkiran biasa susah di taruh di parkiran moge kadang-kadang di usir πŸ™

    Guest
  12. yah, jadi susah dong ya…
    tapi, apa ada parkiran moge yang emang ngobolehin si ninja ini ya? mestinya ini juga diperhatiin ama kawasaki indonesia.

    Mas Raya . .
    kalo nggak salah parkiran Citos dan sen-ci dah memperbolehkan tuh pak πŸ˜‰

    Guest
  13. @bro teja

    lho kan ninja 250r beginner moge, jd harusnya dibikinin parkiran tersendiri ya “parkiran beginner moge” n tarifnya diantara motor biasa – motor gede.

    bukan begitu mas bro

    Guest
  14. Profesional……….Itu usaha parkiran sdh ISO jangan2?? Ya..minimai ISO dipercoyo (bahasa suroboyo, artinya bisa dipercaya).:D

    Guest
  15. ane juga dah pnah bozz nitipin motor ampe nginep… dan emank bener sih ngga ada yang ilank..
    pnah juga nitipin nginep di terminal bogor.. cuma klo yang diterminal masih kurang tuh penitipannya, ampe membludak keluar..

    btw ane jual tigi neh.. 2007.. punya ndiri
    http://readingdigest.wordpress.com/category/jual-motor-saya-sendiri/
    Ooom taufik numpang yaaa… hehehe…makasiii

    Guest
  16. wah..di bogor juga ada yg ky bgtu yah…di tangerang (karawaci) juga ada loh..tp bedanya bkn transit buat naik kerata api?tp buat naik bis^^

    Guest
  17. Tempat penitipan motornya dibuka dr jam brp mas?..trs selain didaerah stasiun didkt terminal beranang siang ada tmp penitipan motor gak?tq

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here