Krisis Golbal yang melanda dunia, secara kasat mata seakan nggak ‘ngaruh’ bagi perkembangan Penjualan dan konsumsi otomotif khususnya R2 di Indonesia. Motor Jenis baru apa saja Pasti menjadi perhatian. Contoh terdekat adalah peluncuran 3 varian Minerva 250R, yang walaupun merupakan produk alternatif, tetep aja butuh pengorbanan lumayan besar untuk mendapatkannya (25-28 jt broo !! ). Apalagi bila melihat Menggeliatnya persaingan di segmen skutik yang ditandai makin berenerginya AHM menghadirkan motor skiutik baru untuk bisa bersaing sejajar dengan sang Fenomenal . . . Mio. Atau tetap tingginya penjualan motor tiap bulannya dan dibumbui oleh aksi saling kejar-kejaran antara Yamaha dan Honda dalam jumlah penjualan unitnya setiap bulan. Semua itu sudah cukup untuk memperkuat Pendapatbahwa  Krisis Global . . . nggak ngaruh pada bisnis R2 di Indonesia

Nah bila memang sudah dibuktikan bahwa memang Di Indonesia penjualan sangat menjanjikan, maka sudah seharusnya Korporat memberikan perhatian lebih bagi Indonesia. Untuk hal perhatian ini saya melihat Kawasaki lebih tanggap dibanding Korporat Jepang lain . . . bayangkan saja Walau Ninja 250R memiliki basis produksi di Thailand, peluncuran perdana di kawasan Asia tenggara . .. Indonesia merupakan negara pertama tenpat peluncuran Motor ini. belum lagi keputusan memodifikasi KLX 140 menjadi KLX 150 S untuk dapat memenuhi tuntutan para dit Tracker Indonesia, keputusan yang sangat Indonesia banget. Pada IIMS yang dibuka 2 hari yang lalu bahkan Presiden SBY menghimbau Para korporat pemegang Investasi di negara ini untuk tidak hanya sekedar menjual barang di indonesia, tetapi menjadi kan Indonesia menjadi basis produksi Otomotif Dunia. Sebuah permintaan tulus yang tidak muluk-muluk melihat tangguhnya pasar otomotif indonesia ditengah deraan Krisis Ekonomi Global.

Memang selain Iklim bisnis, ada faktor lain yang menjadi Alasan pengalihan investasi ke negeri ini seperti bersaingnya upah buruh dibanding dengan negara lain dan Faktor keamanan. Faktor Keamanan memang selalu menjadi alasan utama para investor, walau bila mereka kaji lebih dalam, akibat dari isu isu keamanan seperti teror, efeknya ngak lama bagi warga indonesia yang saya yakin mayoritas nggak setuju dengan cara-cara tirani sebagai pemecah kebuntuan. Lihat aja, teror bom yang melanda dua hotel di Jakarta kemarin . . . apakah membuat terpuruknya investasi di sini . . . jawabnya adalah . ..  Nggak Ngaruh sama sekali !! Walaupun memang ini merupakan Pe Er bagi pemerintah untuk selalu mejaga kekondusifitasan iklim keamanan dan politik dalam negeri, jangan sampai bisa kecolongan sama orang-orang tengil yang selalu mencari celah untuk mencoreng muka kita . . . jadi Ayo para Korporat R2/ATPM . . pindahkan RnD di Indonesia, agar Para Biker bisa menikmati Motor bagus dan Up to date, jangan sampai kami ini sebagai konsumen ketiga terbesar R2 hanya di suguhkan Motor yang itu-itu saja, yang cuma mengalami face lift sana-sini, sementara hati kami merasa di anak tirikan karena di tetangga sebelah motor motor kayak YZF R15, YZF R12, FZ 15, Fazer 150, CBR 150, CBF 250, ER 6, dan masih banyak motor lain sepertinya gampang banget dinikmati !!

Taufik of BuitenZorg

gambar paling atas  http://suardi.wordpress.com

43 COMMENTS

  1. @ Bro Taufik….
    Betul….Indonesia merupakan market yang besar…bayangkan dari Sabang sampai Merauke…..:D

    Guest
  2. podium 2..

    setubuh eh setuju om… memang nih, para atpm gak lihat apa kalo pasar dinegri kita tuh besar banget.. sungguh kelewatan kalo atpm hanya mau kue-nya saja, tapi gak pernah berfikir untuk menjadikan indonesia basih RnD.. terlalu (baca : ala bung rhoma)

    Guest
  3. harusx ada atpm besar yg memulaix,spt yamaha atau honda,jika diantara 2 ini ada yg mulai memindahkanx k negara kita,niscaya kt akan berterimakasih pd kawasaki yg sdh duluan memulai apa yg hrsx dmulai dari dl.

    Guest
  4. hare gene motor nya masi yang gitu-gitu aja ? apa kata dunia ? saat nya motor-motor dengan teknologi terbaik hadir di negara kita ini…

    Guest
  5. setujuuuuuu…………………..
    hidup mas taufik……………………….
    hrsnya ATPM besar kaya mbah surip ntu……….
    ta gendong kemana mana……………………

    alias..where are u (konsumen R2) going?
    oke,im walking…haaaah….haaaah….

    Guest
  6. mas taufik susah memang meyakinkan infestor asing kususnya r2 padahal indonesia di asia tenggara penjualan r2 nya nomer1 kalau dibandingkan thailand yg jdi basis produk r2 tak ada apa2nya,gor saupret seng payu neng thailand,apa harus boikot produk r2 ya biar pd mampus tuh pabrikan japan,kalau mau tanggap sebenarnya kanzen bisa mengambil market r2 di mari dgn menampilkan produk yg seperti minerva kayak megeli dll,tpi kanzen malah menampilkan produk yg jauh dri keinginan konsumen,heh apa inikah yg dinamakan negeri mimpi yg stiap org slalu bermimpi untuk mendapatkan produk yg memuaskan bukan produk jadul and abal2 mbohlah nyampe cangkemE mumpluk tetap kupinge poro petinggi pabrikan r2 ragelem ngrungokne

    Guest
  7. yok demo bikerz seindonesia…
    boikot ATPM yg kaga ngluarin motor ‘beneran’ hehe
    ato g y kanzen manajemen nya dibnrin
    klo produknya sip kan konsumen jg ntar dtg sndr g usa dijmpt^^

    kawak ninja250 marai ngiler
    d-tracker uhh ra nguati,mangstab !!!

    yg laen kmn?hallow????

    Guest
  8. Sodare2, ATPM negri ini gk perhatian ma bikers and riders indonesia. Lama2 gw jd keyder.

    Wahai ATPM insyaflah, konsumen gk mw lg dibohongi motor yg facelift, ganti topeng, ganti kostum. 

    Ekspresinya eh Tekhnonya nyang baru manaaaaaaaa…?

    Guest
  9. Setuju…Mas topik mewakili suara biker indonesia. Disamping biker kita bs merasakan montor bagus, tenaga kerja jg akan byk terserap

    Guest
  10. jangan ‘lanjutkan’ penderitaan biker dgn mongtor yg sekenanya
    ayo bangkitkan era baru d perindustrian motor tanah air dgn mongtor2 buatan dlm negri or CKD jang luweh spesifik,luweh maknyus..mongtor2 sports fairing,supermoto,SE de el el…’lebih cepat lebih baik’ ^^

    Guest
  11. saya setuju bro buat tulisan di atas…

    tapi di kalangan kita tapi ada alasan klasik mengapa mereka enggan berinvestasi di Indonesia, salah satunya adalah perurusan izin, pajak, bea cukai, dll ribetnya minta ampun. dan ada benarnya juga…

    apa pemerintah kita nggak gerah melihat China sebegitu raksasanya, Thailand jadi pusat RnD R2, sementara kita cuma jadi tempat jualan terus…

    Guest
  12. bener buanget mas nggak ada negara se antusias kayak negara kita mas taufik … tapi siapa yg mau mendengarkan keluh kesah kita mas ahm .. ymi .. apa sizuki … cuek aza mas … saya juganggak tau kenapa mereka nggak mau nelurin varian varian kaya di negara lain ya mas … apa pemerintahnya mas yang memboikot ,,,,,,,,

    Guest
  13. @anjas
    Ada 6 kata2 ”mas”

    iich,genit bwanged dweh
    xixixixiii….. 😛

    Setuju,
    Gw sbg warga negara besar,merasa gak dihormati..
    Pdhal udah jelas INA lah pnyumbang trbesar produksi mtr..
    Tragisna,kita2 harus mandi pake air keringat orang muangthai
    Gitu kira2 istilahnya..
    Lha piye,kabeh motor nang indonesia lungsurane TAi-land
    :p

    Guest
  14. @20.fraziel

    Kata siapa?
    Nih Buktina..

    ymh
    R1 rodanya kok 2.. ? Truz,
    R6 kok juga pake roda 2.. ?
    hayo,
    nah loh

    lol
    wkwkwkw Gubrak

    Guest
  15. Ane pngn YZF-R125…. :'(
    mak…beliin mak….
    YMKI!!
    ayo cepat masukkan R125 atau pesan ini akan meledak di pabrik anda dalam…
    3….2…..1…

    Guest
  16. @nick
    Jiakakakakak..
    Aseem, ga iso komentar aku
    Diskak mat..
    😀

    Ngomong2 soal komentar..
    Kita harus tetep bersyukur laa, paling ngga negara kita masih jadi basis produksi R3
    (Baca: bajai ama becak)
    Xixixixixi
    😀

    Guest
  17. mungkin takut pabriknya diBOM –”
    padahal idonesia pasarnya sangat bagus . kalaupun jadi beneran basis produksi, ekkonomi indonesia bakalan bagus karena banyak meraup tenaga kerja jeh

    Guest
  18. Masih bruntung gak gw jwb gini ziel

    Berarti yzf r1 rodanya 1,
    Trus yzf r6 rodanya 6..
    Modiar wkwkwkwk

    Eh td tarung ymha,hnda,kwski jelang finis di wss seru abiz..

    Guest
  19. R2… rodanya 2, tapi bannya 2 kalo tubeless, 4 kalo ban dalem dihitung… 🙂

    sambil menuju jadi basis produksi, ATPM perlu masukin lebih banyak model baru… dari eropa, india, brazil boleh lah.
    jangan terpaku tuk pertahankan model yang itu-itu aja selama bertahun-tahun…

    Guest
  20. Yah, betul sih efeknya g lama. Tp selama masih banyak kejadian seperti pengeboman maupun penembakan gelap di sini, para prinsipal tentunya bakal mikir berpuluh2 kali sblm bkn pabrik.
    G perlu jauh2, itu komen #26 sdh ngancam mau ngebom…

    Guest
  21. Yah, betul sih efeknya g lama. Tp selama masih banyak kejadian seperti pengeboman maupun penembakan gelap di sini, para prinsipal tentunya bakal mikir berpuluh2 kali sblm bkn pabrik.
    G perlu jauh2, itu komen #26 sdh ngancam mau ngebom…

    Vote for r125 lg ah!

    Guest
  22. Berharap motor dalam negeri bisa lebih eksis…..mimpi kah???

    Dari dulu bangsa ini dibodohi terus oleh bangsa lain, tp tetap saja taklid “fanatik buta”. kapan bangsa ini mau belajar….
    Sudahlah ga usah beli motor baru dulu, bertahan dengan motor eksisting anda masing2. beli komponen/ spare part fast moving lokal (ga usah bermerk). Kita lakukan hal ini sampai para produsen menyadari bahwa ada titik balik dalam penjualan mereka, saatnya memberikan konsumen indonesia produk yg lebih baik…

    Guest
  23. mungkin mereka masih mikir kalo orang indonesia g mampu beli….padahal orang kita bisa beli motor yang mahal-mahal juga…alasannya keamanan dan kondisi jalan kita…tu smua akal-akaln mereka agar terus jual yang buat anak-anak…

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here