460x110-OK_jaket

tmc-460x110-revisi

Bro sekalian, Seperti kita ketahui common part merupakan strategy Produk paling banyak diaplikasikan oleh hampir semua perikan sepeda motor/ Otomotif sekarang. Paling ketara adalah penggunaan One Make Engine atau satu engine/ Mesin Buat Rame rame . . . Lihat sendiri mesin V-Matic 110 cc berpendingin udaranya Honda dipake di banyak Motor dari beat, scoopy, spacy sampai vario 110. Begitu pula mesin 115 cc YMJet Nya Yamaha dipakai di Mio J, Mio GT, Soul GT, Xride, sampai Fino FI . . . itu di kasus motor kecil . ..ย  di motor besar . . . ada kasus mesin 500 cc Nya Honda Yang dipakai di CBR500R, CB500R dan CB500X . .. dan tentu masih banyak lagi contoh contoh lainnya. Khusus meneropong klan Motor sport . . . tmcblog mau membuka ruang diskusi yakni Haruskah menurutmu di kelas sport 250 cc/150 cc ada versi Dual Purposenya Juga?

RMDGIF440x100px

Parts

Seperti Kita ketahui Juga untuk kelas 250 cc untuk sekarang ini baru ada dua mesin 250 cc yang dipakai di 3 klan Sport Fairing, Streetbike dan Dual Purpose . . . yakni mesin 250 cc satu silindernya Kawasaki yang dipakai di KLX250S, Ninja RR Mono, Dan Z250SL dan mesin 1 Silinder 250 cc nya Honda yang dibenamkan di CBR 250R, CB250F dan CRF250M . . . namun kedua contoh ini tidak dibangun dari satu jenis sasis . . . dalam artian Sasis KLX tidak sama dengan sasis RR Mono/ Z250 SL dan Sasis CRF250M tidak sama dengan sasis CBR250R/ CB250F . . . tidak seperti Klan CBR500R, CB250R dan CB250X yang memang dibangun dariย  satu mesin dan sasis yang sama . . . pembedaan signifikan hanya terletak di desain front end / bagian depan dari Motor

550583

MVAI-Banner-1

Menurut tmcblog, Kalo bisa dibuatkan Versi Dual Purpose/ Versi ‘X’ dengan berbasis mesin dan sasis yang sama tentu biaya produksi akan dapat lebih ditekan dibanding harus membuat sasis yang berbeda, walaupun tentu dengan Catatan Fungsi Dual purposenya bisa jadi akan tidak se ekstrim sasis dual purpose beneran , imho . . . Cek aja rumor terbaru dimana Yamaha MT09 pun dirumorkan akan punya varian X Jugaย  ๐Ÿ˜€ . . . . ini baru opini tmcblog, menurutmu bagaimana mas bro?

Taufik of BuitenZorg

40 COMMENTS

    • nitip lapak kang
      yang mau kredit motor Honda,Yamaha dan Kawasaki bisa dimarih
      http://www.kaskus.co.id/profile/viewallclassified/6911796
      keunggulan kalau agan kredit/cash di ane
      – DP bisa pakai motor bekas
      – Syarat cuma KTP dan KK aj
      – Malam ane jemput data , pagi atau siang di survey , sore motor ud bisa agan ambil di delaer , PROSES MAKSIMAL 24 JAM ,!!

      makasih kang

      Guest
    • Imo sih bisa gak bisa ya…Kalau pabrikan berpikir kudu ada differensiasi ya bisa aja, tapi kalau dipikirnya itu cuma ngabisin duit karena gak laris ya gak perlu.

      Tapi kalau menurut ay, gak usah kalau kelas 150-200… Diluar sana sudah banyak yang bisa merubah/ modif dengan sangat baik.

      http://kobayogas.com/2014/08/02/test-ride-suzuki-inazuma-2014-for-pleasure-seekers/

      Guest
  1. Ga harus wak haji, menurut sy dual purpose spesifikasi mesin serta perangkat pelengkap lainnya kudu high quality karena bakal di buat ajur – ajuran di segala medan, karena kudu high quality maka harga juga ga bisa murah, jika harga ga bersahabat di mungkinkan pasarnya sepi pembeli, bisa berkaca aja dari KLX 250…. yg survive berkat TNI, POLRI sama DINAS KEHUTANAN karena di jadiin motor dinas.

    Guest
  2. Kalo 150cc gak usah lah. 150cc itu ibarat Posser, ya alias pake gaya doangan. (Motor dualpurpose itu biasanya rider yg udah matang )

    Ntar yg ada Dualpurpose jadi jadian. Alias nggak bermutu, diajak blusukan mesin ancur..peforma kurang dll dsb
    Trus mesin 150cc yg kecil juga bikin malu2in kalo dibuat dualpurpose. Cukup trail/supermoto lah kalo buat 150cc

    Kalo 250cc patut dipertimbangkan sih.. Lagian di 250cc streetfighternya gk ada yg bisa ngalahin Kawak Z (designnya)
    Jadi untuk pabrikan yg mau curi kesempatan buat lawan Z dengan jalur tikus, bisa aja kok tp dengan syarat mutu dan design yg benar2 dualpurpose

    Guest
  3. harus dong, tapi masak motor tracker mesin nya loyo, di re map ulang ecu nya jadi track mode hehe

    http://hancorp.wordpress.com/2014/08/01/kawasaki-kx250f-special-engine-dashyat/

    Guest
  4. Sepakat Pak Taufik utk yg 250cc.. Ga semua orang suka motor yg pake nunduk bin bungkuk, apalagi utk segmen usia 35-50 th.. Pegel boyoke. Plus bisa secara harian ngeboncengin anak istri dg cukup nyaman..

    Guest
  5. info aarus balik Kebumen Macet parah, Puncak macet, Comal antrean panjang
    http://bonsaibiker.com/2014/08/01/update-arus-balik-kebumen-mcet-total-puncak-padat-merayap-comal-antrian-panjang/

    Guest
  6. Ada beberapa hal yg menjadi pertimbangan :
    1. Keberadaan jalan yang belum begitu mumpuni terutama di daerah-daerah.
    2. Banyaknya sentra ekonomi berbasis sumberdaya alam di daerah, mix dengan kondisi urban, contoh kota-kota di sumatera, kalimantan berasio 60 – 40 aspal – gravel/tanah
    3. Kemampuan ekonomi yg mulai meningkat di daerah seperti di atas
    4. Gaya hidup kota bagi orang yg ingin tampil beda contoh : orang kota yg menggunakan double cab
    5. Orang yg tidak suka gaya pure sport

    Ini yang akan membuat niche market tersendiri untuk model motor tersebut, yang saya rasa tidak besar tetapi cukup signifikan dengan pendekatan harga yang tepat..

    Guest
  7. sepertinya dengan kondisi sekarang ini pabrikan masih pikir terlalu panjang untuk mengadakan motor dual purpose…
    peminatnya sedikit kalo harganya selangit

    Guest
  8. kalo sasis sama,, perbedaan antara satu jenis motor dengan yg laen ga kentara,, misal pake sasis untuk fairing,, pas pake buat naked ga cocok,, misal nya kurang tinggi stang,, atw terlalu nungging belakang nya,, atw kurang panjang wheelbase nya dsb,, cmiiw soalnya ga ngerti jg,, kira2 doang,, hehe..

    Guest
  9. setuju banget klu sport 150/250 dibuat versi dual purpose :
    1. karena kebutuhan, selera juga kondisi medan di indonesia berbeda-beda..
    2. alasan kemudahan mencari suku cadang lebih mudah dan terjamin jika ada versi dual purpose.

    Guest
  10. Bisa ya & tidak tergantung demand/market-nya pak haji… di indo market utama motor dual purpose/enduro/adventure adalah di kampung/pedalaman yg susah dilalui roda 4. Harganya harus murah terjangkau -minimal spt verza- shg hanya 150cc yg masi make-sense untuk cost sgitu, tp engine jg mesti di-tune utk medan berat yg perlu high-torque, paling cocok sich engine 2-stroke yg kompak, ringan & powerful? Klo utk 250cc dgn cost 2X lipat sy pikir marketnya bakal sangat kecil. Selain hanya utk mature rider, turing dgn motor jenis ini masi belum populer -umumnya org indo naik kelas ke 250cc psti pgen gengsiny naik, jd lbih milih tipe sport spt ninja atw naked road bike yg lbih eye catching a.k.a populer ๐Ÿ™‚

    Guest
  11. kalo saya pribadi lebih milih yg dual purpose atau yg semi adventure..
    dan daripada modif motor ke genre dualpurpose yg ketahanannya gak teruji, akan lebih baik jika dari pabrikan sendiri menyediakan motor dual purpose ITUPUN JIKA pabrikan MAU..
    sayang gak semua pabrikan mau “melahirkan” motor dualpurpose..
    banyak biker yg hobi turing atau menjelajah, motor di modif sedemikian rupa agar tunggangannya mumpuni melibas berbagai medan jalanan di indonesia, gak ketinggalan riding gear pun dilengkapi agar tetap safety..

    honda cb150x / cb 250 x, atau yamaha tenere 250 brazil or xtz 250 will be enoungh..

    saya lebih suka mesin new megapro dan mesin cbsf150 karna responsif..
    tinggal jubahnya saja diubah dual purpose or x series..

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here