460x110-indent-now

 

rx-02-01

TMCblog.com – Bro seklaian ban IRC Road Winner RX-01 memang sudah menjadi Ban Fenomenal. Dikenal Mulai Pertengahan tahun 2008 oleh Biker indonesia waktu itu via motor Kawasaki Ninja 250R sampai akhirnnya ban ini menjadi semacam ban wajib Motor motor Jepang 250 cc baik twin maupun single. Yang pakai pun berbagai jenis mulai dari supersport kayak Ninja 250, nakedBike Seperti Z250, Motor touring seperti Inazuma, dan Supermoto seperti CRF250M Bukan Hanya 250 cc, bahkan Motor sport 150 cc pun akhirnya banyak Yang pakai Ban ini. Memang IRC Road Winner RX-01 sudah jadi Ban spesialis OEM. Ban ini di website IRC masuk dalam Kategori ban untuk Komuter  . .  Namun tahukah sobat bahwa IRC sudah punya hasil riset pengembangan ban RX-01 yang dinamakan IRC Road winner RX-02 ? . . Cekidot deh

MBtech - TMC sep16

tnt25_tmcblog

Yap IRC sudah memiliki Ban Road winner RX-02. Secara Patern Desain, ban ini boleh dibilang berbeda dibandingkan dengan patern RX-01. Kalo tmcblog bilang Patern alur grip/ Patternnya lebih Progresif, dan Lebih sporty. IRC Bilang bahwa RX-02 di develop dengan konsp yang sama dengan RX-01 namun dengan beberapa perubahan teknis dimana :

  • Kompon Karetnya berubah sehingga memberikan Grip yang lebih baik saat kondisi jalan basah dan punya ketahanan lebih baik ( anti-wear Performance )
  • Pattern ban di desain Linear dari tengah ke pinggir/ bibir ban ini membuat Handling lebih netral dan juga meningkatkan Grip baik saat Kondisi Jalan basah maupun kering
  • Patern ban depan difokuskan untuk Handling yang lebih netral sedangkan Patern ban belakang difokuskan untuk stabilitas cornering.
pict : IRC
pict : IRC

Secara Kuantitatif IRC merilis grafik seperti di atas yang bisa dibaca  bahwa IRC Mengklaim bahwa Performa IRC RX-02 lebih baik 10% dibandingkan IRC RX-01 ( mungkin Performa grip saat Kering Juga naik 5 % ya ) sedangkan Soal Anti wear Performance ( durabilitas/ ketahanan ) RC-02 lebih baik 20% dibanding RX-01. So kalo sudah lebih baik seperti ini, kapan kiranya ban OEM motor motor sport ini ganti jadi RX-02 . . ?

Taufik of BuitenZorg

Silahkan bersilaturahmi dengan TMCBlog melalui

[GTranslate]

31 COMMENTS

  1. wuih alurnya juga lebih keren…
    tapi kenapa ban irc susah di planet ban ya…?? dulu nyari irc exato udah sampe 3 planet ban ga ada semua…

    Kekurangan Suzuki Satria FU Injeksi: http://wp.me/p7LBn5-2hH

    Guest
    • Hhaa..hhaa gak membandingkan kok bro, hanya pengin nyaman aj, motor ninja karbu ban masih bawaan, klo hujan senam jantung ngepot melulu padahal pelan aj
      Ganti pirelli jadi tenang walau ujan ujan, rebahan pun tetep enjoy

      Guest
  2. Wak mau tanya dong, irc itu bikin dalam negeri atau luar negeri ya wak, apakah itu satu group sama gajah tunggal bukan ya wak haji.
    Sekarangkan banyak banget merek ban wak, sepertinya Hanya irc yg jadi andalan produk oem sepeda motor di Indonesia, apakah produk lain selain irc gak bagus ya wak makanya jarang lihat nempel di motor2 baru, kalau dulu masih sering lihat ban oem hanya dunlop, irc, federal tapi sekarang mayoritas irc. Dan sepengetahuan saya irc sekarang ban nya kurang ngegrip dan cepet aus.

    Guest
    • IRC itu merek Jepang, Inoe Racing apa gtu. Dari wilayah Inoe Jepang.
      Di Indonesia, PT. Gajah Tunggal memegang lisensi membuat ban IRC.
      Tentu sdah ada kesepakatan antara IRC Jepang, Gajaj Tunggal dan Pabrikan motor dalam membuat produk OEM nya.

      Guest
  3. knapak yah IRC made in thailand, jepang, dan indonesia kok kualitasnya beda beda??? padahal tipe sama merek sama
    mungkin sesekali harus di compare wak

    Guest
  4. RX-01 ban sampah, 2x ane sliding pas gerimis nikung pake ninja 250 ama r25, mending OEM pake ban FDR Blaze kompon intermediate buat cornering jauh lebih enak

    Guest
  5. IRC buatan PT Gajah Tunggal Tbk. Pabrik ini juga membuat merk ban motor Zeneos. Kalau merk Ban mobilnya GT Radial, Gajah Tunggal. Pabrik ini juga membuat ban merk lain, diantaranya : Michelin, Falken, Nokian Tyre, dll.
    PT Gajah Tunggal adalah pabrik ban terbesar se Asia Tenggara dalam hal produksi, besar produksinya karena memang ban buatan GT berhasil jadi ban OEM beberapa merk Motor dan Mobil.
    Yang menentukan bagus tidaknya ban layak jadi OEM, adalah Pabrikan Motor/Mobil itu sendiri. Kalau misalnya kata Honda, ban ini ga cocok, tentu GT ga buat ban seperti itu. Tapi kalau kata pabrikan OK, maka tipe/kualitas ban tsb dipakai. Jadi jangan disalahkan IRCnya tapi pabrikan motor/mobil, karena mereka yang menentukan layak dan tidaknya.

    Guest
  6. Kebetulan motor saya ban depan minta ganti. Kalo jalanan basah ampun dah.
    Kebetulan juga lagi nyari referensi. Kebtulan lagi nemu artikelnya wak haji diberanda FB. Pantang nyoba kalo belum ada yang review. Trauma sama ban belakang. Sering kehilangan grip pas ngerem.

    Guest
  7. Bullshit. Hoax. Grip berbanding terbalik dengan durability. Makin baik gripnya makin pendek masa pakainya. Udah pakai berbagai merk dan type ban motor udah paham betul. Salah satu aja grip atau durability. Motor sport prefer grip no matter durability is

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here