TMCBlog.com – Bro sekalian, akhirnnya jelas sudah saat Otomotif ngaprokin bareng 3 Grafik berbeda hasil Dyno dengan Mesin Dyno yang sama di Sportisi Motorsport rawamangun Jakarta Timur. Bro bisa lihat ada 6 Grafik diatas dimana 3 Grafik Power dan 3 Grafik Torsi dari 3 Motor berbeda Yakni Suzuki GSX-R150, Yamaha R15 V2.0 dan CBR150R.

Terlihat di Grafik :

Suzuki GSX-R150 

  • Power Maksimum  On Wheel 15,82 hp @ 10.000 rpm
  • Torsi Maksimum On Wheel 12,04 Nm @ 8.800 rpm

Yamaha R15 V2.0

  • Power Maksimum  On Wheel 14,17 hp @ 8.900 rpm
  • Torsi Maksimum On Wheel 12,76 Nm @ 7.000 rpm

Honda CBR150R

  • Power Maksimum  On Wheel 14,77 hp @ 9.200 rpm
  • Torsi Maksimum On Wheel 12,59 Nm @ 7.200 rpm

Terlihat memang soal Power Maksimum GSX-R150 memang paling besar  . . . Secara logika memang wajar dan masuk sih dimana GSX-R150 adalah motor dengan Mesin DOHC Overbore . . . Klop Banget memang jika punya nafas panjang dan Power maksimum besar di kitiran rpm lebih besar, namun ya itu dia torsi GSX-R150 di rpm awal memang kecil dan harus effort dulu naik sejalan dengan naiknya kitiran mesin . . . Namun nafasnya jelas panjang. Mas Bram Dari sportisi bikin statement kecil soal Grafik R15 yang dirilis Otomotif ini dia cuma bilang gini . .. ” Suzuki Panjaaaaang nafas atasnya Apik ( bagus )

Yamaha R15 V2.0 adalah Motor dengan Mesin SOHC Overstroke ( bore x stroke = 57,0 x 58,7 mm )  Sehingga dimana digrafik terlihat jambakan torsi yang sudah mulai terasa di RPM rendah . .. Oleh sebab itu di artikel sebelumnya tmcblog punya opini dan mimpi kalau saja Yamaha Indonesia bikin motor garuk tanah ataupun supermoto WR series dengan mesin yang punya jambakan torsi sudah njengat di RPM rendah ini . . Mas Bram Dari sportisi bikin statement kecil soal Grafik R15 yang dirilis Otomotif ini dia cuma bilang gini . ..  ” Yang enak ya Kayak grafik R15 itu , Yamaha Bawah tengah sip

Sedangkan Honda CBR150R wajar punya Karakter Grafik ditengah tengah antara kedua Motor ini dimana dimensi pistonnnya ( bore x stroke = 57.3 x 57.8 mm ) sendiri juga berada diantara overstroke dan overbore, dimana honda bilang near Square . . ( mirip Juga karakter dimensi piston Yamaha R15 155 cc VVA nanti – bore x stroke 58,0 x 58,7 mm )  . . torsi di rpm awal kalah njengat dibanding R15 walau akhirnnya menang di Torsi maksimum , Powernya juga kalah tinggi dari GSX-R150 . . . Namun Ya itu dia, Mungkin insinyur honda berfikiran, bahwa ini motor nggak akan sering sering dikail segitu tinggi rpmnya . .

Taufik of BuitenZorg

Sumber : otomotifnet

Silahkan bersilaturahmi dengan TMCBlog melalui

[GTranslate]

 

 

 

132 COMMENTS

    • Mesin r15 mau dibuat garuk tanah???
      Buat jalan lempeng aja ngebul 8000 rpm.
      Hari gini naik sport sohc power paling rendah

      ?????

      Guest
    • gk pernh make, ngomong ngibul tok..
      dl 4 thn pke vixion no ngebul kok…
      yg ngebul itu mmg gk bisa ngrawat mtr.!

      Guest
    • R15 v3 bakal muncul juga mengikuti langkah honda dengan near squere juga hehe
      Kalo buat balapan celeng yg lurus aja lintasannya /drag bisa jadi sijuki menang. Tapi kenyataan kalo di jalanan sama di sirkuit kan jarang yg panjang banget lintasan lurus e

      Guest
    • Kalimat di paragraf terakhir mengisyaratkan, kalau CBR150 NOT for RACE, buat harian saza,,,ngangkut galon, buat armada Gojek, grab bike etc,,

      Guest
    • Honda cbr = ( bore x stroke = 57.3 x 57.8 mm )

      ——–#
      ekekekekekek

      fix Honda cbr150 = verza disarungi ….bore stroke persis plek verza…

      hayayayayaya

      Guest
    • Itu pilihan yg diambil honda,bikin mesin yg irit tapi powerfull dan powernya masih diatas sohc yamaha yg lebih boros bbm.kalau lawan dohc overbore suzuki yg boros bbm kalah rpm tinggi tapi dohc honda masih unggul di torsi.unggul torsi enak buat rpm rendah.sohc yamaha yg lebih boros bbm aja powernya masih dibawah dohc honda yg lebih irit bbm.
      Salut buat honda…bikin mesin boros tapi kencang semua bisa,bikin mesin irit bbm tapi kencang cuma honda rajanya…

      ??????

      Guest
    • ir.honda lbih pinter masalah mesin..dan juga mlihat kondisi lapangan…
      krn konsumen masih tertnam mindset irit..dibuatlah DOHC overstruk.. tenaga dpet ..irit dapet..
      smoga paham ya…??

      Guest
    • lbh irit dikit iyaa di akui…namun ttp sj cbr terlemot di kelasnya…fakta lhoo…test sentul oleh media, bloger ,vloger mmbuktikn..data ada ngeles mulu..

      Guest
    • ekekekekeke

      Honda cbr150 irittttt ???
      irit dari manaya tetep bouross boyooo broooo

      malahh tambahh ngedeennnnnnn lemoottt atasss bawahhh …

      hayaayayyaa

      Guest
    • lha itu yg tetep heran,
      prosentase penurunan powernya lebih besar dri pada kedua motor cbr & r15
      kira” knp coba?

      Guest
  1. suzuki panjaaaaang nafas atasnya apik (bagus). yg enak ya kyk grafik R15 itu,yamaha bawah tengah sip. cbr Honda???? wkwkwk isi sendiri

    Guest
    • setuju nih…lbh enak itu mtr fairing itu mesin teriak powernya di putaran atas…ibrt nya ada simpnan tenaga klo di gas poll…klo nampol bawah atas loyo
      ..??? kok mlh kyk mtr naked touring???

      Guest
    • R15 itu grafik nya torsi nya kecil power kecil tdk bisa bertumbuh emang rongsokan itu
      Ngoahahahaha

      Guest
    • ngpain ssh ssh bkin cbr overbore….kudu bkin mounting engine br ,, rangka br…org d kasih dohc overstruk alias cb150 di kasih baju, remaping ecu,, udh girang fbh…

      Guest
  2. Wak haji, gimana klw pake cbr k45A, biar sama2 overbore, trus bandingkan datanya dg gsx-r 150, pngen tau datanya gimana, kan sama2 overbore tu cmiwww……

    Guest
    • data(m+) cbr150 (k45a) =
      Power maksimum : 15.71 Hp/10600 rpm
      Torsi maksimum : 11.57 Nm/7800 rpm
      gsxr150 =
      Power Maksimum On Wheel 15,82 hp @ 10.000 rpm
      Torsi Maksimum On Wheel 12,04 Nm @ 8.800 rpm

      mau ngeles pake motor apa lg?? ???

      Guest
    • Iya penasaran ane, kebetulan pakek jg yg k45a. Penasaran sm power on wheel nya sih.. 1 HP kalo shifting gearnya g sip ya prcuma g akan ngaruh byk ke speed, tp sebaliknya kalo pinter2 shifting ya mantep bs bantu2 dorong akselerasi atasnya

      Guest
  3. Ga akan sering sering dikail di rpm tinggi…
    Ya benr juga sih… Sehari berapa kali sih bisa geber sampai rpm tinggi…

    Suzuki GSX 150, beli motor dengan mesin powerfull: http://wp.me/p7LBn5-2vb

    Guest
  4. gak mubazir kmren saya koar koar bacot sana sini, pengen tau ketiga mtr di dyno d tmpt sm wktu yg sm….dlm hati artikel kmren aneh sekali power cbr cm terpaut sangt sdkit cm 0 koma sekian dg gsx…skr sdh clear nih…power gsx mmg lbh unggul dr kompetitior lbh bnyk sekitar 1, 1 hp…..R15 lm palng inferior ..R15 yg br mngkin bermain di 15 koma sekian hp…

    Guest
  5. Yg beli R15 V2.0 sekarang berarti kagak tau berita,
    Kesiyan, kagak tau bentar lagi bakal brojol yg VVA.
    Baru keluar pelat nomer, jalan km sedikit, eh langsung keluar adiknya,, langsung keliatan cupu deh 🙂

    Guest
  6. cbr power 14,77 hp dg 9200rpm hampir 15 hp…
    gsx power 15,82 hp @10000rpm …..
    berarti potensi cbr msh bisa ditingkatkan…klo rpmnya 10000rpm kyknya powernya bisa ngalahin gsx…!!! good job ngondah!!

    Guest
    • klo keduanya sama2 di tingkatkan gimana jadinya? jgn berandai-andai,klo,umpama,bilamana dsb. utk kejar performa apalagi top speed DOHC lebih berpotensi.

      Guest
    • kok mudah bgt..nytanya cbr d geber rpm tinggi d irs mleduk tuh..bkn kah rpm tinggi..piston speed jg tinggi….bth material yg lbh baek jg.

      Guest
    • Yakin bbm dohc honda paling irit,bahkan lebih irit dari sohc yamaha.jika bbm dibuat boros kayak gsx rr dan limiter putaran mesin dibuat lebih tinggi yakin bgt power cbr bakal lebih tinggi lagi.
      Yg parah sohc kok lebih boros dari dohc,powernya paling rendah lagi.

      ?????

      Guest
    • Pfffttt…#nahanketawa….fbh gak terima kenyataan cbr kayak bencong…cewe jauh…cowo kemayu…hahahahahaha yang sabar ya tante behaa….

      Guest
    • nah ini nih katanya overbore lebih boros, klo bicara karakter mesin overstroke bs di blg irit krn limiter di set rendah, krn jika di set tinggi misal bermain 10ribu rpm+ otomatis mesin butuh asupan bahan bakar lebih klo tidak gmn jadinya?
      overbore= karakter mesin yg sanggup berikitir di rpm tinggi, coba deh walaupun limiter di set di rpm tinggi 10ribu+ saya rasa tergantung yg bejek gas, klo main rpm di bawah -10rb atau 9rb kebawah deh saya rasa iritnya sama saja .. CMIIW

      Guest
    • knp gk dr dl d naekn rpm nya?? di cekiknya kok lbh rendah?? material isuu kah?
      yakin di naikan daya thn stang piston , piston ama liner dlm kuat??

      Guest
    • laah iya sm sm overstruk dg sohc ymha..rpm msak tinggi sohc…stroke tinggi d kasih rpm tinggi otomatis piston speed tinggi tuh…apa material mesin cbr krg kuat?? ..beda dg overbore yg bisa leluasa mainin piston speed.
      nya…jtuhnya bs d set lbh tinggi rpmnya..

      Guest
  7. sekarang gini aja deh:
    gsx= overbore
    r15= overstroke
    cbr= kata kang haji near square ?
    dr ketiga motor trsebut di engine beda karakter jd sebenernya agak kurang logis utk di compare walaupun sama2 kelas 150cc, kecuali sama2 SOHC atau sama2 DOHC nah itu baru deh boleh jambak2an ???

    yg bikin saya bingung “Mungkin insinyur honda berfikiran, bahwa ini motor nggak akan sering sering dikail segitu tinggi rpmnya” nah loh… karakter DOHC mungkin lebih mengutamakan kitiran di RPM tinggi, nah ini ?? buat apa dong pake label DOHC? nyatanya engine cbr ini perlakuannya sama dgn karakter engine SOHC..
    any answer?
    no BC, jawab dgn cerdas kita sharing/ berbagi ilmu.

    Guest
    • honda kepincut karakter akselerasi r15…
      mknya bkin overrstruk jg
      ..pling mikirnya honda..overbore itu lbh boros maen d rpm atas trz….sngt d sygkn mmg honda ilng jati dirinya….karakter cbr yg lm ilng total d br…pdhl yaa org lbh suka mtr fairing itu ya teriak d rpm atas!!

      Guest
    • Nah loh…embel embel DOHC buat apa?? DOHC emang sifat karakter mesin atau sejenis apaan ??

      bukannya DOHC singkatan dari Double Over Head Camshaft,?? jadi Camshaft yang mempunyai Over Head double mesin yang dalam satu piston mempunyai dua pasang over head (cmiiw)

      Kalo waktu engine cutting cbr dalemannya buka DOHC baru bisa DITUNTUT.. atas maksud apa ada Embel Embel DOHC di cbr150 tsb..(cmiiw)

      Guest
    • @jimoo

      pdhl yaa org lbh suka mtr fairing itu ya teriak d rpm atas!!
      ———————————————–

      setuju… pantesan motor fairing yg masih teriak rpm bawah doang kurang laku/saicrit.. orang lebih suka yg teriak rpm atas..!!!

      Guest
    • iyaa broo..
      makanya sy untuk yg fairing enak melihara 2 stroke..

      tp kok yg cbr baru overstruk kok laris bos??sm sm teriak d rpm bawah tuh? rpm atas jg biasa sj…apa krna sda logo sayapnya??? anomali ini.

      Guest
    • Insinyur honda,menggabungkan keunggulan mesin sohc dan dohc dalam satu mesin yaitu dohc near square.torsi dan irit layaknya sohc dan power tinggi layaknya dohc.buktinya dohc honda power lebih tinggi dari sohc yamaha dan bbm nya malah lebih irit dari sohc yamaha.jelas ini prestasi yg luar biasa.bikin mesin kencang tapi boros,mudah bgt,bikin mesin irit tapi kencang itu luar biasa.dg menambah panjang langkah piston otomatis torsi naik,walau ngorbanin rpm tinggi.toh buat pemakaian di indo lebih sering rpm rendah dan menengah.tinggal pilih aja:
      Dohc kencang tapi boros pilih gsx rr
      Dohc lumayan kencang tapi irit dan torsi bagus pilih cbr
      Sohc lemot tapi lebih boros bbm dan torsi paling unggul pilih r15.

      ?????

      Guest
    • ya itu… DOHC rasa SOHC jadi bluder karena near square…. terus mau di naikin RPMnya supaya jabanin overbore…

      Guest
    • @muke gile
      gini mas maksud saya soal DOHC (double overhead camshaft) dan sayapun liat ada di mesin cbr ini, yg saya bingung semua mesin dohc cbr thai (k45a/old) limiter rpm semua tinggi nah di all new cbr ini knp di set rendah? material issue kah? cost produksi? padahal mesin common part di beberapa varian motor 150cc honda lainnya, tp kok otr lbh mahal dr yg lainnya? mohon pencerahan

      Guest
    • Ada kok motor label dohc ..alias double camshaft tp ga guna ngejar akselerasi paling pinter gmn2ny beban mesin di bikin enteng cukup 1 cam aja.. tp kok di pake 2 cam wkwkkw tenaga atas ? Jgn di tanya…
      Loyo nariknya buat tenaga atas karena konfigurasi overstroke buka overbore, range speed on speedo 135-140 kpj itu raihanny cukup lama. Tengahnya emang cepet speed 40 ke 90 kpj. Itu lah dohc overstroke 17 ps. 2 cam ga guna motor di paksa dohc.

      Sohc tarikan atas kok lyo dari dohc. Sudah hukum alamnya 1 cam untuk kitiran atas kalah dari 2 cam untuk kitiran atas. 2 cam jauh lebih ringan.

      Masih ada yg maksa bandingin dohc vs sohc ???
      Masih adakah dohc yg inferior dibanding sohc ?? Ga mungkin kecuali dohc gaya2an alias kw.
      Salam sakit hati sambil lirik gxr150r..

      Guest
    • @dehardy

      Gak usah bingung mbro.. Posthink aja..AHhaem pake kuping R&d waktu customer & kompetitor BC cbr old Lemiiooot di tarikan awal.. yang bikin bingung kaloo pabrikan BUDEG..haloww customer dianggap pa kalo gitu?

      nah dari situ Ahaem bikin terobosan (cmiiw) mesin nearsquare. Buat mengakomodir keinginan jengaattt tarikan bawah & tarikan atas yg cukup daily use.

      otr lebih tinggi dari sebelumnya wajar mbro… mesin baru,cetakan baru,Semua baru..cmiiw Yang kaga wajar Mesin lama, Model lama tambah lipstik ini itu alakadar aksesoris Harga Naik…!!!?? Baru bingung kita..

      Guest
    • @ muka gilee
      eekekek
      nyatanyaa cbr150 tambahhh lemott
      katanya mengakomodir cbr old apaan
      lha wongg 9000 rpm udah ngedennn …teteppp bourossss bensin lagi….nah loh global ogah ogahann all new cbr150 …glibal masih jual cbr old
      gonta ganti lipsitk naik harga * lirik Honda Beat

      hayayayayayay

      Guest
    • Jangan bro…ntar tambah malu tante beha… Makin keliatan gak jelas nya… Dohc tapi power kalah sama sohc… Rpm pun lebih rendah dari sohc…ekekekekekek… Adu topseed, ngliatin ban mulu ntar buat nutupin malu…wkwkwkwkwkwk….

      Guest
  8. memang aneh dan mlenceng, knapa gen cbr dibuat near square padahal gen cbr dr fireblade sampe cbr 125 bahkan sampe old sonic dan sonic kw pun menganut overbore yg lebih mengutamakan power puncak di rpm atas, padahal sudah ada gen K45A yg lebih powerfull, K45G cocoknya buat gen cb bukan cbr.

    Guest
    • Yg lebih aneh sohc yamaha lebih boros bbm kok powernya paling rendah bila dibanding dohc honda yg lebih irit bbm.

      ?????

      Guest
    • krna ya cbr lm overbore boross!!

      dibkin irit dg overstruk.kail tenaga d rpm rendah udh bisa..dg akibat power turun dr cbr lm..

      honda itu pngn irit..nmun syg mtr fairing kok ngejar irit dg tenaga berkurang…??.yg good job ymha R15 ..ksih vva irit dpt kncang dpt…

      Guest
  9. Wak haji itu sirkuit jakabaring gmn kabarnya?jd dibikin nggak…kok adem ayem aza februari udah mau abis ..pdhal dulu kalo ga salah januari 2017 udh groundbreaking….masa kn php lg?trus kabar surkuit jalan raya mandalika gmn?

    Guest
    • gak usah mimpi tinggi2 bro..masih kalah sam malay. udah mau bikin SPIC ( sungai petani int’l sircuit ) gk kebanyakan koat2 kaya dimari..

      Guest
  10. hellowwww mana nih yg pas launching gembar gemobor pake slipper clutch power 19HP, nyatanya pas di dyno cuma ala kadarnya,, hahahahhhaa

    Guest
  11. padahal CBR punya gaya ciri khas tersendiri…. sekarang CBR over bore tinggal kenangan…..

    kalo AHM pgn nabok R15 dan Vixion, jangan pakai gen CBR dan CB___R sebab beda karakter mesin… kalo ngerubah gen CBR dan CB___R ke karakter torque, jangan kaget kalo wasalam…..

    Guest
  12. Hahaha.
    Jadi inget omongan petingi aaahhmmm .
    ” cbr ga bakalan ikut arrc atau irs karna saya sadar power cbr paling lbat di keladnya makanya saya mengundurkan diri dari ajang arr. Atau irs yang dulu juga udah kalah ama r15 apa lagi yang all new jadi keputusan saya cbr ga akan ikut di ajanv mana pu. ” .
    Hahaha itula jawaban petinggi aaahhhmmm . .
    Ko mengundurkan diri sih .
    Hahahahaha

    Guest
  13. Honda CBR150R wajar punya Karakter Grafik ditengah tengah antara kedua Motor ini dimana dimensi pistonnnya ( bore x stroke = 57.3 x 57.8 mm ) sendiri juga berada diantara overstroke dan overbore, dimana honda bilang near Square . . ( mirip Juga karakter dimensi piston Yamaha R15 155 cc VVA nanti – bore x stroke 58,0 x 58,7 mm ) . . torsi di rpm awal kalah njengat dibanding R15 walau akhirnnya menang di Torsi maksimum

    Bukannya torsi maksimum tetap unggul R15 Wak haji?
    Apa saya yg gagal paham? 🙂

    Guest
  14. kalo dibandingin sama cbr k45A gen pertama yg punya power 15.71hp, hasil dyno selisih power sama gsx150r ini tipis banget,
    bisa di cek disini http://pertamax7.com/2014/09/17/power-honda-all-new-cbr150r-lokal-tembus-1571-hp-diatas-honda-new-cbr150r-thailand-uji-motorplus/

    Guest
  15. cbr near square, walau di set rpm tinggi, akan tetap kalah sama gsx-r.
    jangan lupa, cbr pake rra yang di rpm tinggi ada jeda, beda dg dohc gsx-r.
    Dan kenapa byk kasus cbr w/ rra jebol di kitiran atas, cek juga kualitas rra-nya mas bro selain tensioner yg lemah.
    cmiiw

    Guest
  16. Kalimat di paragraf terakhir mengisyaratkan, kalau CBR150 NOT for RACE, buat harian saza,,,ngangkut galon, buat armada Gojek, grab bike etc,,

    Guest
  17. kalo dibandingin sama cbr k45A gen pertama yg punya power 15.71hp on dyno, selisih sama gsx150r tipis banget,
    baca : http://pertamax7.com/2014/09/17/power-honda-all-new-cbr150r-lokal-tembus-1571-hp-diatas-honda-new-cbr150r-thailand-uji-motorplus/

    Guest
  18. Mungkin insinyur honda berfikiran, bahwa ini motor nggak akan sering sering dikail segitu tinggi rpm

    satu noken as lainya hanya pemanis sj, please lah bikin motor jgn tanggung. bikin 250cc sj bisa all-out

    Guest
  19. Yang jelas secara mesin dan desain cbr150 lebih unggul dari r15,karena dlu targetnya ya itu.kalau gsx ya baru muncul skarang,yg jelas cbr masih unggul torsi dari gsx.

    Guest
  20. CBR 150 OTR 34 jt

    No USD 37mm
    No Underyoke
    No Deltabox
    No Alumunium Banana Swing Arm
    No shifting timing light yang akan memberitahu sudah waktunya oper gigi
    No “assist dan slipper clutch system”.
    No Hazzard
    No Bubble Windshield (ngak pelit kayak NCBR150 yg windshield seuprit)
    No VVA technology (mirip VVTI di Camry)
    No. Ban Gambot 140 dengan Velg 4 inch belakang
    No. Keyless Key
    Power cuma 17ps torsi 13,5 Nm (paling inferior dikelasnya)
    Muka Gepeng
    Model bodi Cungkring
    Posisi terbaik IRS 150 2016 No. 14

    Fix yang beli CBR150 setelah New R15 lahir hanya fansboy buta merek yang doyan produk AHM yang overprice

    Guest
  21. ” Yang enak ya Kayak grafik R15 itu , Yamaha Bawah tengah sip ”
    ——————-
    ekekekeke

    nahhh ini baru betul betul mantabbb….

    hayayayayaya

    Guest
  22. Wak, kenapa di grafik pertama tenaga r15 cuma 14.17 hp dan limiter di 10,000 rpm? sedangkan di grafik kedua tenaganya 14.8 hp dan limiter di 10,500 rpm?

    Guest
  23. dehardy – February 20, 2017
    nah ini nih katanya overbore lebih boros, klo bicara karakter mesin overstroke bs di blg irit krn limiter di set rendah, krn jika di set tinggi misal bermain 10ribu rpm+ otomatis mesin butuh asupan bahan bakar lebih klo tidak gmn jadinya?
    overbore= karakter mesin yg sanggup berikitir di rpm tinggi, coba deh walaupun limiter di set di rpm tinggi 10ribu+ saya rasa tergantung yg bejek gas, klo main rpm di bawah -10rb atau 9rb kebawah deh saya rasa iritnya sama saja .. CMIIW
    ===================================
    “overbore= karakter mesin yg sanggup berikitir di rpm tinggi”
    Maaf nih kurang tepat mas bro, bukan semata-mata lebih besar ukuran diameter piston(bore) ketimbang langkah hisap piston (stroke) alias overbore yang menentukan suatu karakter mesin, apakah sanggup berkitir sampai putaran tinggi atau tidak. Yuk mari kita kaji lagi.

    Overbore, dalam kasus ini kita ambil contoh GSX-R150. Seperti yang ente bilang, overbore itu karakter mesin yang sanggup berkitir di rpm tinggi. Tapi kenapa hanya dibatasi di 13000rpm? Kenapa ngga bisa sampai 18000rpm? CBR 250 RR (MC22), Yamaha FZR 250, Kawasaki ZXR250 bisa tuh sampai berkitir hingga 18000rpm. Kok bisa ya ada perbedaannya? Padahal sama2 overbore, tapi kenapa GSX-R150 hanya dibatasi di 13000rpm?

    Ane kasih contoh lainnya, Honda Tiger. Si Macan ini sudah pasti overbore tapi mengapa sama pabrikan, dalam kondisi standar dibatasi di 10000rpm?Padahal sama2 overbore loh. Kenapa pada ngga sama kayak GSX-R150 yang bisa tembus 13000rpm? Atau kenapa ngga ditembusin sampai 18000rpm, kan sama2 overbore. Tanya ken…apa. Timbul pertanyaan, kok bisa ya sama2 overbore tapi beda maksimal putaran mesin (rpm)nya? Mau tau jawabannya?

    Jawabannya karena panjang stroke yang berbeda. Loh…apa pengaruhnya panjang stroke dengan maksimal putaran mesin?Panjang stroke itu nantinya akan berhubungan dengan piston speed. Dan piston speed itulah yang cukup berpengaruh dalam menentukan mesin suatu kendaraan bisa berkitir hingga berapa rpm. Coba dipelajari lagi apa itu piston speed.

    Di buku ‘Motor Bensin Modern’ karangan Wahyu Hidayat, rumusnya ditulis dengan ‘C = 2 x L x F’. Di mana ‘C’ adalah piston speed, ‘L’ langkah piston atau stroke mesin dalam satuan meter, dan ‘F’ frekuensi putaran mesin atau rpm. Batas aman piston speed untuk motor produksi massal, biasanya ada di 21m/s. Oke, piston speednya udah kita tahu, sekarang kita cari pembuktian bahwa panjang stroke punya pengaruh dalam menentukan bisa berkitir hingga berapa rpm.

    Kita ambil contoh dari panjang stroke GSX-R150 yang punya 48,8 mm. Kita jadikan meter dulu ya, 0,0488 meter. Rumus di atas kita bongkar dikit untuk mencari putaran mesinnya, dan jadilah…

    F = C /(2xL)
    F = 21/(2 x 0,0488)
    F = 215,16 putaran/detik

    Berhubung ini dalam detik, yuk kita kalikan 60 agar menjadi menit.
    215,16 x 60 = 12909.6 putaran/menit (rpm)

    Wow….ternyata sesuai ya. Masih ngga percaya? Yuk kita cek Yamaha FZR250RR yang punya stroke 34,5mm (0,0345m)
    F = C /(2xL)
    F = 21/(2 x 0,0345)
    F = 304,35 putaran/detik

    304,35 x 60 = 18261 rpm

    Seharusnya sih sampai sini saja sudah terbukti kan bahwa stroke yang mempengaruhi. Tapi mari kita bandingkan lagi, kali ini dengan Honda Tiger yuk yang punya stroke 62,2mm (0,0622 m)
    F = C /(2xL)
    F = 21/(2 x 0,0622)
    F = 304,35 putaran/detik

    304,35 x 60 = 10128.62 rpm

    Terbukti kan? Jadi sebenernya karena overborenya? Atau karena strokenya? Yuk kawan2, kita cermati kembali.

    Guest
    • So do I..

      Overbore bukan berarti selalu rpm tinggi, itu hanya ‘istilah’ saja krn bore lbh besar diameternya drpd panjang langkah/stroke mesin (istilah lainnya oversquare). Sebaliknya dibilang overstroke krn stroke alias panjang langkah piston lbh tinggi drpd diameter piston. Kalo pankmjang stroke=panjang piston brarti ya tipe square.

      Guest
    • @oklik, yups….bener bgt. Lalu tuk yg square, ane pribadi netapin toleransi 0.5mm, karena jarang yg bore x strokenya bener2 sama seperti f1zr yg 52mm x 52mm. Jadi misalnya ada bore 52,7mm dengan stroke 53,2mm, ane msh akan bilang square.

      Oke balik ke pembahasan awal. Ane sungguh miris dengan masih adanya paradigma “overbore ganas di atas, overstroke hebat di bawah”. Sebenernya msh agak bener sih tapi tetap saja masih kurang tepat. Yang paling parah adalah menancap kuat paradigma “dohc maknyus di atas, sohc mantab di bawah”. What!? Sejak kapan banyaknya jumlah noken as yang memberikan pengaruh pada penentuan tenaga enaknya di putaran bawah atau atas? Dan parahnya lagi di artikel ini ada komen yang msh terkena paradigma tersebut.

      Miris banget…

      Guest
    • @tolet teblum
      kenapa harus di jelaskan secara teori rinci sih mas, disini kan saya jelaskan secara awam bukan secara teknik itung2an fisika matematika segala macem krn saya yakin yg baca pada mumet, bener gk??

      kita bahas disini kelas 150cc antara karakter SOHC dan DOHC nah lalu kenapa bawa kelas 250cc buat perbandingan? jelas volume sillinder 150cc di set 13rb rpm itu udh termasuk tinggi ( jangan bilang “hanya”), klo material mesin gk bagus ya ambrol mas.

      soal honda tiger 200cc, sejak kapan honda tiger itu DOHC?? bukannya tiger old itu OHC ya? kemudian tiger revo itu SOHC 225cc cmiiw ?

      coba deh bandingkan jgn jauh2 satria fu karbu isi sillinder 147,3cc itu sama dgn isi sillinder gsx, fu fi, fxr, satria karbu bore x stroke sama mas rpm di set di atas 11500, klo kelas 150cc di set 18rb rpm yg bener aja dong mas, toh stroke gk akan beda jauh kecuali beda volume sillinder, bedanya bore lebih tinggi/besar ya overbore dan klo stroke lebih tinggi/panjang ya overstroke, gtu aja sih mas gausah dibikin ribet.

      di cermati gmn sih coba? kenapa situ membedakan stroke sama type overbore sih, udah jelas ukuran stroke bisa memastikan apakah itu mesin overbore atau overstroke ?

      Guest
    • @tolet teblum
      klo bicara tepat tidaknya semua pasti beda bahasa tp intinya ya sama, namanya juga paradigma. bearing, ada yg blg klaher dan klaker atau rante kamprat dan rante keteng dll. saya gk itung2an soal ukuran brp itu ukuran stroke atau bore nya mas, tp disini saya bahas karakter inget mas KARAKTER engine sohc dan dohc bkn secara rumus yg gk mudah utk di cerna.

      sohc tarikan bawah sampe tengah lebih bertenaga dari pada karakter engine overbore
      dohc = tarikan tengah sampe atas lebih bertenaga dari pada karakter engine overstroke (kitiran menengah atas punya power) masih akan di bantah juga?
      semua karakter mau dohc atau sohc di aplikasikan ke mesin bermotor pasti salah satunya itu karena ada peruntukannya, tujuannya, mengapa dan kenapa, kekurangannya dan kelebihannya, mau di bantah juga atau beda opini lagi?

      ya jelas lah mas engine type square bore x stroke itu mirip2 gk akan beda jauh.

      ininih misal honda itu “irit” situ akan jawab “konsumsi bbm lebih rendah”?

      ini soal opini bicara tepat atau tidaknya semua ada toleransi, sekelas profesor pun klo penggunaan/penuturan katanya menurut situ kurang pas atau kurang tepat pasti situ bantah juga? hanya karena memaksakan opini pribadi?.
      sukur2 situ yg ngasih penjelasan atau yg lebih pinter ngasih pencerahan lebih gampang di cerna bukan secara rumus.

      inget mas “paradigma” sudut pandang umum bukan sudut pandang pribadi.

      Guest
    • @dehardy
      Ane lebih setuju sama bro telolet teblum broo, krn sohc atau dohc itu hanya sistem dari camshaft saja, tidak lebih
      Lho lah terus pengaruhnya apa dengan panjang stroke??
      Karena dengan stroke yg pendek, piston mampu berkitir di rpm yang tinggi. Untuk masalah efisiensi jelas tipe cam sohc memang bagus. tapi untuk “meladeni” kitiran atas rpm ini, ditakutkan terjadi jeda atau floating yakni katup buang belum nutup sempurna tapi katup intake sudah terbuka dan piston sudah masuk langkah isap.
      Hal tsb malah menjadi tidak efisien dan beresiko piston nabrak klep. Maka agar klep mampu mendapatkan “direct order” dari piston melalui rantai, maka dibuat cam terpisah antara intake dan exhaust.
      Tapi sistem dohc tetap ada resikonya. karena dohc ini menggerakkan 2 cam sekaligus maka bebannya lebih berat. ditambah mesin overbore atau dengan stroke kecil yang punya tenanga rendah di rpm bawah, maka utk menjaga agar mesin tetap hidup biasanya rpm idle lebih tinggi dari mesin dg stroke lbh panjang.
      Nah untuk kendaraan roda 4, kenapa mesin L15 series milik honda bisa lebih kenceng dan irit drpd seri 1NZ atau 2NR series milik toyota contohnya? Padahal dia masih pakai sohc sedangkan rivalnya sudah dohc di kelas yg sama.
      Stroke dari l15 series memang lebih pendek, namun masih belum sampai bikin floating sistem camnya. Jadi untuk efisiensi produksi dan mengurangi bobot mobil mereka pakai cam single dan intake manifold yang bahannya plastik. Tapi resikonya ya memang power br di dapet di rpm atas, 6000 misalnya, padahal redline 6500
      nah teruz kenapa banyak juga yg pake DOHC padahal rpmnya ga tinggi2 amat? Jawabannya adalah lebih ke arah durability dan efisiensi maintenance.
      Makanya barang dohc harusnya memang lebih mahal, krn settingan noken as pasti fixed dan ga perlu rubah2an lg. Kalo mau rubah profil cam? Ya silahkan ganti noken as atau sekalian pasang vvt dsj
      Dan untuk motor 150ccan begini memang tenaga ga begitu besar. Cara kail tenaga dari mesin kecil adalah dengan membuatbya berkitir di rpm tinggi. RPM tinggi -> stroke pendek
      Kesimpulannya adalah memang kita semua drdulu salah kaprah tentang paradigma “overbore atau overstroke”. 2 item ini hanya sebutan. Yang bikin rpm tinggi adalah stroke pendek. Dan overstroke juga ga selalu rpmnya rendah kan?
      Cara penghitungan sudah dijelaskan om teblum diatas.

      Regards

      Guest
    • hah terserah deh mas mas semua orang saya lg bahas sesuai yg di tulis di artikel kok, soal mesin overbore gsx ini kok yg terus ngisi di kitiran atas ,kenapa bawa2 data motor lain di atas kubikasi 150cc apalagi bawa2 mesin mobil hadehhh, inget mas2 sekalian di artikel ada gsx,r15 dan cbr. dan saya juga faham ukuran/hitungan bore dan stroke itu tergantung di buat utk ke arah mana dan saya gk claim klo semua mesin overbore itu selalu bagus di kitiran atas.
      tolong deh saya lg bahas overbore nya gsx ini jgn oot, klo kaya gtu pembahasan gk akan kelar2, klo saya mau juga saya bawa aja sekalian mesin motogp atau mesin kapal sekalian, cm ya saya gk mau krn di artikel gk gk bahas motor lain selain ketiga motor tsb.

      @tolet teblum Maaf nih kurang tepat mas bro, bukan semata-mata lebih besar ukuran diameter piston(bore) ketimbang langkah hisap piston (stroke) alias overbore yang menentukan suatu karakter mesin, apakah sanggup berkitir sampai putaran tinggi atau tidak. Yuk mari kita kaji lagi.
      Maaf sejak kapan diameter piston di sebut bore? bukannya bore itu diameter sillinder ya? ? dan sejak kapan langkah hisap piston di sebut(stroke)? bukannya stroke itu sebuah ukuran dmn batas tinggi piston di posisi top pada posisi TMA dan batas turun piston di posisi bottom pada posisi TMB? ? dan profile piston itu gak cuma menghisap mas

      Guest
  24. lebih panas lagi kalau nanti sama R15 v3 kang..

    https://kumakumamotoblog.wordpress.com/2017/02/20/akan-sangat-menarik-jika-yamaha-memboyong-mt-07-ke-tanah-air-untuk-memperkuat-image-mt-series/

    Guest
  25. Akhirnya bisa balik lagi ke CBR150 Thailand, Mesin All New memang lebih cocok buat NCB, dipake buat CBR malah malu-maluin.

    Kebodohan Honda dengan CBR150R :
    *Mesin : CBR terkenal dengan putaran tinggi. sekarang?
    *Bodi menjadi Imut : dipake anak SMP kelihatan sangar dan mantap dilihat, dipakai 17 tahun keatas seperti beruang sirkus.

    Guest
  26. Ada aje yg ngomong gsx 150 boros emang dh pde nyoba ?? No di grup gsx dh ada cba 1ltr bbm bsa nyampe 50 km/ltr .. nah yg ngomon boros ade lgi kga.. ada yg blng rata gsx mnum bbm 45km/ltr. msh di ats cbr ma r15 klo soal powr lwat dyno kga bsa jd patokn. dulu jga ade di tmpt lain wktu fufi ada yg nyampe 16 hp ada jg yg di bwah sonic hpnye .. jdi kga bsa jdi patokn tu dyno klo ada fulus bisa ok dh… tanya ma mas tofik yg udh prnh jjl smuanye gmne rasa jambkn gsx ini ..

    Guest
  27. CBR ditingkatkan? wakkaakaka
    ambrol mas mesinnya…itu mesin kaga kuat kena gebuk RPM tinggi…gak usah menghayal laah…
    liat di Sentul paling bagus cuma mentok finish 14…
    emang materialnyaHonda ya gitu2 aja…kaga heran gua.

    Guest
  28. ane yakin power R15,5 VVA lebih gila dr Suzuki…
    tinggal nunggu rilisnya aja bro..
    prediksi 16,5 dk on wheel laah cukup..
    tapi yang jelas torsi R15,5 VVA paling sades…lawong R15 V.2 aja udah paling gila…ngalahin DOHC hello kitty yg ikutan opercurut.

    itu bisa bikin mesin kaga yah, udah DOHC, opercurut, e ladalah torsinya lebih lemot dr R15 V.2

    Guest
    • R15 v3 mengikuti langjah honda near square cuma mesinnya sohc. Kerna risetesin dohc blom mahir. Biar ga malu2in cc nya di naikin dikit. Soale kalo cc sama pasti jadi ayam sayur
      Pertanyaanya kenapa juga yamaha bikin mesin sohc nya yg near square? Pasti ada kelebihan disana

      Guest
  29. dehardy – February 20, 2017
    @tolet teblum
    kenapa harus di jelaskan secara teori rinci sih mas, disini kan saya jelaskan secara awam bukan secara teknik itung2an fisika matematika segala macem krn saya yakin yg baca pada mumet, bener gk??
    ==========================
    Walaupun jelaskan secara awam tapi penjelasan ente kurang tepat bro. Ane pakai teori karena itulah dasarnya dan itulah yang dijadikan pedoman. Kita hidup itu harus ada dasar, harus ada landasannya.

    Sekarang ane tanya, mas bro bisa ngga membuktikan segala macam perkataan mas bro? Ada faktanya ngga? Ane berani bilang kalo “overbore= karakter mesin yg sanggup berikitir di rpm tinggi” itu kurang tepat, dan ane sudah memberikan data dan faktanya.

    Lagipula dari rumus yang ane sharing itu termasuk sederhana kok, manusia telah menemukan teknologi bernama kalkulator untuk membantu kita untuk menghitung, apanya yang susah?
    F = C /(2xL)
    F = 21/(2 x 0,0488)  2 dikali 0,0488, hasilnya 0,0976. Lalu 21 dibagi 0,0976, hasilnya 215,16.

    Apa susahnya bro menghitung begitu? Coba deh baca baik2 secara seksama kata2 ane, kalo orangnya mau baca terlebih dahulu, pasti paham kok. Rumusnya ngga ada suruh hitung cos, tan,sin, akar kuadrat pun tak ada.
    >>>>———————————————————————<<<<
    kita bahas disini kelas 150cc antara karakter SOHC dan DOHC nah lalu kenapa bawa kelas 250cc buat perbandingan? jelas volume sillinder 150cc di set 13rb rpm itu udh termasuk tinggi ( jangan bilang “hanya”), klo material mesin gk bagus ya ambrol mas.
    Coba perhatikan kembali kata2 ente yang ane tegaskan lagi. Yang ini…

    “overbore= karakter mesin yg sanggup berikitir di rpm tinggi”

    Orang awam yang baca akan menganggap kalo overbore itu PASTI bisa sampai putaran tinggi. Tak peduli kapasitas mesinnya seberapa bro. Ane bawa contoh dari kapasitas mesin yang berbeda, itu untuk bukti sanggahan dari ane bahwa ternyata walaupun sama2 overbore, kok bisa ya berbeda2 tinggi putaran mesinnya?
    Kalau ente bisa bilang kapasitas mesin 150cc diset 13000rpm itu sudah termasuk tinggi, kok Honda Tiger yang kapasitas mesinnya 200cc, kenapa diset di 10000rpm? Padahal sama2 overbore loooh, padahal kapasitas mesinnya lebih besar loooh dari 150cc.

    Maksud ente kan kalo kelas 250cc, wajar bisa berkitir hingga 18000rpm karena kapasitas mesinnya sudah beda dengan kelas 150cc. Jadi ngga apple to apple, gitu kan? Sekarang ane tanya, kenapa Honda Tiger yang kapasitas mesinnya 200cc, yang lebih besar dari 150cc, kok hanya diset 10000rpm?

    Ane tanya lagi nih, YZF-R25, CBR250RR yang 250cc juga, kenapa disetnya hanya 14000rpm? Kok ngga diset di 18000rpm?Padahal antara YZF-R25, CBR250RR dengan FZR250RR sama2 overbore, sama2 DOHC, sama2 250cc, kok bisa yang satu diset bisa 18000rpm,tapi yang lainnya hanya 14000rpm? Kalo ente bilang mesin 150cc diset 13000rpm udah termasuk tinggi, lah yang mesin 250cc seharusnya bisa dunk diset di 18000rpm seperti FZR250RR?

    Pertanyaan ane lainnya adalah ente bisa bilang kalo mesin 150cc diset di 13000rpm itu termasuk tinggi, dasarnya dari apa bro? Apa data dan fakta yang ente jadikan dasar sehingga ente bisa bilang begitu. Jangan hanya berdasarkan opini pribadi bro, bahaya karena ente secara tidak langsung bisa dianggap melakukan pembodohan otomotif.

    Guest
  30. dehardy – February 20, 2017
    @tolet teblum
    coba deh bandingkan jgn jauh2 satria fu karbu isi sillinder 147,3cc itu sama dgn isi sillinder gsx, fu fi, fxr, satria karbu bore x stroke sama mas rpm di set di atas 11500, klo kelas 150cc di set 18rb rpm yg bener aja dong mas, toh stroke gk akan beda jauh kecuali beda volume sillinder.
    ===============================
    Nah sekarang ente bisa bilang “klo kelas 150cc di set 18rb rpm yg bener aja dong mas” itu dasarnya apa? Lah kan ente yang bilang sendiri, kalo “overbore= karakter mesin yg sanggup berikitir di rpm tinggi”. Jadi seharusnya tidak masalah donk kalo yang overbore diset di 18000rpm.
    Ente tau Ninja 650R? Ane pakai contoh yang tahun 2010. Ini motor punya kapasitas mesin 650cc, DOHC, dan overbore (bore 83mm, stroke 60mm). Bore lebih besar, sudah jelas overbore ya. Yang ane tanyakan adalah kenapa itu motor diset sampai 11000rpm saja? Padahal DOHC loooh, padahal overbore looooh, dan lagi kapasitasnya 650cc, sudah beda 500cc dari kelas 150cc. Kok disetnya Cuma di 11000rpm ya? Kenapa tuh ya bro? Bisa ente jawab?
    >>>>————————————————————————<<<>>>————————-<<<
    di cermati gmn sih coba? kenapa situ membedakan stroke sama type overbore sih, udah jelas ukuran stroke bisa memastikan apakah itu mesin overbore atau overstroke ?
    ===============
    Coba ane dikasih penjelasan lebih lanjut, kasih contoh juga. Daritadi ente Cuma bisa kasih opini.

    Guest
  31. dehardy – February 20, 2017
    @tolet teblum
    klo bicara tepat tidaknya semua pasti beda bahasa tp intinya ya sama, namanya juga paradigma. bearing, ada yg blg klaher dan klaker atau rante kamprat dan rante keteng dll.

    ======================

    Beda bro. Paradigma itu cara pandang. Kalo yang ente contoh kan itu masalah penyebutan. Ane contoh kan kursi, kalo di Indonesia disebutnya “kursi”. Kalo penyebutan Inggrisnya “chair”. Kalo penyebutan Jepangnya itu “Isu” .

    Paradgima itu cara pandang seseorang, sekarang kalo di hadapan ente ada kursi dan ente disuruh duduk, apa yang ente lakukan? Umumnya ente akan meletakan bokong ente di permukaan alas kursi tersebutkan? Kaki ente ada di bawah, kepala di atas. Kalo ada yang menempatkan kakinya di permukaan alas kursi tersebut, menurut ente salah ngga?

    Ane kasih contoh lain deh yang lebih sederhana lagi, yang tak pakai rumus. Ente mau BAB, di hadapan ente ada closet model duduk, bagaimana posisi ente untuk BAB? Seharusnya posisinya duduk seperti ente duduk di kursi kan? Lalu kenapa ada yang posisinya jongkok padahal itu di closet model duduk? Itulah yang dinamakan paradigma.

    Guest
  32. dehardy – February 20, 2017
    @tolet teblum
    saya gk itung2an soal ukuran brp itu ukuran stroke atau bore nya mas, tp disini saya bahas karakter inget mas KARAKTER engine sohc dan dohc bkn secara rumus yg gk mudah utk di cerna.
    sohc tarikan bawah sampe tengah lebih bertenaga dari pada karakter engine overbore
    dohc = tarikan tengah sampe atas lebih bertenaga dari pada karakter engine overstroke (kitiran menengah atas punya power) masih akan di bantah juga?
    ============================
    Gini ya Mas bro Dehardy…..ketika kamu sudah membahas sesuatu yang namanya produk sepeda motor, mau tidak mau kamu akan masuk ke dalam yang namanya ILMU PASTI. Artinya sebagian besarnya ada suatu PEDOMAN yang dijadikan dasar dalam membangun suatu sepeda motor. Apalagi kamu membahas bagian mesin, bagian yang sangat sangat sangat butuh yang namanya KEPASTIAN untuk KEPRESISIAN.

    Ane kasih contoh sederhana, ente korter boring yang awalnya punya diameter 62mm, menjadi 62,5mm. Nah ente masukin piston yang diameternya 62mm, toh kan sama2 piston.kira2 bakalan masuk dan bekerja dengan baik ngga bro? Ya ngga bakalan bisa masuk bro, kalopun bisa masuk,pasti ngga bakalan bekerja dengan baik. Ini BUKTI bahwa di mesin itu butuh KEPASTIAN. Beda hanya 0.5mm sangat berpengaruh bro, silakan ente ukur sendiri dah tuh. 0.5 mm itu sedikit atau banyak? Normalnya sih sedikit bro, kalo secara kasat mata itu hampir tidak terlihat bedanya. Tapi nyatanya, bisa masuk ngga tuh walaupun Cuma beda 0,5mm? Oke kita balik lagi ke pembahasan.

    Sedari awal yang saya jabarkan adalah PEDOMAN yang seharusnya dipahami untuk menjadi dasar. Bukannya saya yang memaksakan opini pribadi saya sendiri, justru Mas bro yang memaksakan opini pribadi sendiri. Saya kan kasih data, kasih contoh, kasih fakta yang bisa membuktikan pernyataan ane, berdasarkan PEDOMAN yang ada.
    “sohc tarikan bawah sampe tengah lebih bertenaga dari pada karakter engine overbore

    dohc = tarikan tengah sampe atas lebih bertenaga dari pada karakter engine overstroke (kitiran menengah atas punya power) masih akan di bantah juga?”

    Mas bro bisa bilang begitu, berdasarkan apa bro? Bisa dijelaskan secara sederhana agar saya PERCAYA? Saya Dehardy, saya punya rumah di Blok C nomor 3. Mana buktinya?Ini saya ada SHM nya. Nah ada SHM yang menjadi dasar bahwa ente memang benar punya rumah di Blok C nomor 3.

    Nah sekarang mas bro bisa bilang…
    “sohc tarikan bawah sampe tengah lebih bertenaga dari pada karakter engine overbore

    dohc = tarikan tengah sampe atas lebih bertenaga dari pada karakter engine overstroke (kitiran menengah atas punya power)”

    itu dari mana? Dasarnya apa?Bisa dibuktikan ngga? Selama ente ngga ngasih dasarnya apa, apalagi ngga bisa dibuktikan, ya ente bakalan terus2an disanggahlah.

    Guest
    • Saya setuju dengan anda, para insinyur mesin sudah pasti menguasai yang namanya ilmu pasti. Kalau hanya opini “Sohc itu bagus putaran bawah dan menengah” yahh CS1 jadi tidak masuk kualifikasi ohc yang bagus putaran bawah dan menengah

      Guest
  33. artikel yang pernah gw baca di blog tetantgga tentang GSXR “katanya” unggul dari 2 kompetitor karena ternyata memiliki injektor yang lebih besar……jdi gak heran….

    Guest
  34. bone – February 21, 2017

    Kesimpulannya apa? ???
    ==================
    hehehe….sebenernya sih udah jelas banget kok kesimpulannya. Kesimpulannya ya tinggal nunggu dia bisa jawab apa ngga?

    Guest
  35. dehardy – February 22, 2017

    hah terserah deh mas mas semua orang saya lg bahas sesuai yg di tulis di artikel kok, soal mesin overbore gsx ini kok yg terus ngisi di kitiran atas ,kenapa bawa2 data motor lain di atas kubikasi 150cc apalagi bawa2 mesin mobil hadehhh, inget mas2 sekalian di artikel ada gsx,r15 dan cbr. dan saya juga faham ukuran/hitungan bore dan stroke itu tergantung di buat utk ke arah mana dan saya gk claim klo semua mesin overbore itu selalu bagus di kitiran atas.

    tolong deh saya lg bahas overbore nya gsx ini jgn oot, klo kaya gtu pembahasan gk akan kelar2, klo saya mau juga saya bawa aja sekalian mesin motogp atau mesin kapal sekalian, cm ya saya gk mau krn di artikel gk gk bahas motor lain selain ketiga motor tsb.

    =======================

    Kenapa ane bawa data motor lainnya? Kenapa menurut ente itu ane OOT? Ini karena kata2 ente yang….

    “overbore= karakter mesin yg sanggup berikitir di rpm tinggi”

    Kan ane udah bilang, kata2 ente itu kurang tepat. Bisa berbahaya karena bisa menimbulkan PARADIGMA yang SALAH. Orang awam akan beranggapan bahwa semua motor yang OVERBORE itu sanggup berkitir di rpm tinggi, tak peduli kapasitas mesinnya.

    ente bilang kalo ente gk claim klo semua mesin overbore itu selalu bagus di kitiran atas.Kalo memang ente ngerti dan memang bahasnya GSX-R150, kalimat seharusnya seperti ini…

    “overbore= karakter mesin yg biasanya sanggup berikitir di rpm tinggi”

    atau

    “overbore= karakter mesin yg kebanyakan sanggup berikitir di rpm tinggi”

    Aman kalo begitu kalimatnya. Tidak sedikit orang malah mengikuti paradigma yang salah. Dan ternyata, ente pun juga terkena. Ini buktinya…

    “sohc tarikan bawah sampe tengah lebih bertenaga dari pada karakter engine overbore
    dohc = tarikan tengah sampe atas lebih bertenaga dari pada karakter engine overstroke”

    WHAT!? Sejak kapan SOHC itu bisa menentukan tarikan bawah sampe tengah lebih bertenaga? dibandingkan pula dengan overbore.
    DASARnya apa bro? Coba ane dikasih contohnya, kasih ane data dan buktinya. Ane sengaja pakai data motor lain, tujuannya biar ente dan orang2 yang baca diskusi kita ini, pemikirannya tidak terlalu terkurung. “ooohhh….ternyata ada kondisi yang bisa bikin walaupun overbore tapi ternyata tidak sanggup berkitir rpm tinggi”. Karena kalo ngga seperti itu, ya bakalan ada kejadian yang bahkan ternyata ente sendiri yang jadi contohnya. Nih…

    “sohc tarikan bawah sampe tengah lebih bertenaga dari pada karakter engine overbore
    dohc = tarikan tengah sampe atas lebih bertenaga dari pada karakter engine overstroke”

    Jadi….yuk ane dikasih pembuktiannya. Dari kemaren ane minta bukti, ente selalu ngalor ngidul ngga jelas arah tujuannya.

    Guest
  36. Mesin honda new cbr emang Dohc hello kitty, near lanang, operstruk gk isin ta ambek mesin Sohc Operstruk. Wis akeh kendalae klotok2 plastik e kliwir3 tipis cat e gampang pudar trus spare part di ahass banyak gk ready alias langkah. Hahahaha

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here