TMCBLOG.com – Komparasi performa dari Yamaha R25, Kawasaki Ninja 250 dan Honda CBR250RR MY 2019. Setelah kita membandingkan fitur dan teknologi saatnya kita membahas hasil pengukuran performa ketiga sport 250 cc twin Yang dilakukan Otomotif. Sebagai pembanding awal Kita akan jabarkan spek klaim Pabrikan dulu. Kawasaki Ninja 250 dengan mesin 249 cc menghasilkan Power maksimum 38,6 hp di 12.500 rpm. Power maksimum On Crank Mesin Honda CBR250RR dengan kubikasi 249,7 cc adalah 38,3 hp juga di 12.500 rpm. Sedangkan Yamaha R25 Yang memang tidak ada perubahan mesin di 2019 ini dengan mesin 249,3 cc menghasilkan Power maksimum 35,5 hp di 12.000 rpm. Soal Power On Crank, Ninja 250 masih jawaranya di awal 2019 ini. Bagaimana Power On Dyno ?

Seperti Kita ketahui biasannya Power On Dyno yang diukur di Ban belakang punya angka di bawah Power On Crank. Ini dikarenakan memang banyak Lost Power dalam proses transmisi dari Crank ke Ban. Ninja 250 setelah diukur menggunakan Dyno, Power Maksimalnya berada di angka 30,4 hp di 12.150. Power Maksimum On Dyno dari CBR250RR ada diangka 31,03 hp pada rpm 13.170 mode Sport+. Sedangkan 28,86 hp adalah angka Power maksimum New R25 yang diperoleh di angka 10.600 rpm.

Torsi Maksimum On crank Ninja 250 ada di angka 23,5 Nm /10.000 rpm. CBR250RR torsi Maksimum On-Crank nya berada di rpm 11.000 dengan angka 23,3 Nm. sedangkan R25 Torsi Maksimum On-Cranknya tertinggi yakni di angka 23,6 Nm di 10 ribu rpm.

Sama dengan besaran Power, Torsi Juga menyusut setelah diukur Dyno On Wheel. Torsi Maksimum On wheel Ninja 250 ada diangka 19,36 Nm /9.830 rpm. CBR250RR torsi Maksimum On-Wheelnya berada di rpm 9.680 dengan angka 19.08 Nm. Sedangkan R25 Torsi Maksimum On-Wheelnya masih tertinggi yakni di angka 19,37 Nm di 10.110 rpm

Diukur menggunakan race Logic

Setelah diukur Akselerasi menggunakan race Logic pada semua rentang 0 sampai 60Β  sampai adu drag 0-402 m menurut pengukuran Otomotif Honda CBR250RR memang menghasilkan akselerasi tercepat.

Bisa sobat Lihat di data atas Masalah Top Speed baik di Speedometer dan Di race Logic Honda CBR250RR juga hadir sebagai yang tercepat. Pembacaan Top Speed On speedo terteinggi mencapai 179 km/jam. Sementara Di race Logic tercatat 167,4 km/jam

Dengan data yang diperoleh Otomotif dapat kita olah juga untuk mencari perbedaan pembacaan antara speedometer dengan race Logic. Dari hasil pengukuran terlihat bahwa perbedaan Paling kecil ada di Yamaha R25 yakni hanya sebesar 5,52%. Atau Boleh dibilang Speedometer R25 ‘ paling jujur ‘

Yang terakhir adalah soal Konsumsi bbm. Dari hasil pengukuran Otomotif diperoleh bahwa Ninja 250 hadir sebagai yang paling irit dengan 25,5 km/liter disusul New R25 dengan 24,8 km/liter lalu CBR250RR dengan angka 24 km/liter . . . Semoga hasil Komparasi perfoma : Yamaha R25, Kawasaki Ninja 250 dan Honda CBR250RR awal 2019 ini berguna

Taufik of BuitenZorg

92 COMMENTS

    • R25 keluar belakangan tapi paling lem*t dan desain paling cul*n.

      Ah mungkin bener YIMM sedang main2

      *kata blogger ningr*t

      Guest
    • Sudah merasakan ketiganya dijln umum. sudah berusaha utk dpt limit performa masing2 motor, dan pilihan mmg sudah tepat. tetep Honda CBR 250 RR motor sport 250cc terbaik dikelasnya, setidaknya sampai saat ini.
      ini perspektif yg sangat subjektif berdasarkan sensasi berkendrara pribadi.

      Guest
    • Klo kepengen kuwenceng belilah CBR250RR
      Klo kepengen irit belilah NINJA
      Dan R25 cocok buat pemula/belajar naik motor
      Adil kan…..
      MuuUUUuuuehehehehe…..

      Guest
    • Inilah efeknya cc jika kelimit peraturan.
      Yahama ga bisa main di cc atas dikit. Serta semboyan blucornya langsung ilang.

      Guest
  1. wak kalau gak salah berdasarkan reviewer, yang my2019 powernya sudah gak melandai di atas 10000 rpm. apakah benar? soalnya sampai sekarang belum ada blogger atau youtuber yang dyno all new R25. kalau benar harusnya power bisa sekitar 30 hp on the wheel. lumayan buat mesin yang sudah berumur

    Guest
  2. ngakak liat grafis batang konsumsi BBM. ga dimulai dari angka nol, seolah-olah konsumsi BBM CBR sangatΒ² boros dibanding kompetitor, tapi setelah liat angka cuma terpaut 0,8 s/d 1,5 km/l

    Guest
    • Demi nama besar… Demi jargon…
      Pas sm2 d ats motor/aspal aq cm bs mingkem nahan tawa… πŸ˜‚πŸ€£

      Guest
  3. ram air emang enggak bohong. mesin yg sebenarnya gak beda jauh di dyno, jadi lumayan lebih cepat karena terbantu cold air intake dari ram air

    Guest
  4. jadi inget wawancara sama pakde ibnu tentang ninja am fadly dan cbr250rr ahrt, lupa diblog apa dimotor plus yak.
    cbr itu bisa dikalahkan sama ninja tapi ketika disirkuit ada yang sulit dikalahkan dari cbr.
    1. ketika mau masuk tikungan, cbr bisa mengerem lebih lambat.
    2. ketika ditikungan cbr ini lebih anteng menikung karena faktor usd yang berbeda dari yang lain.
    3. akselerasi ketika keluar tikungan.
    kayanya memang bener kalo cbr itu diciptakan sebagai motor yang race oriented bukan sport turing kaya kompetitornya.

    Guest
  5. efek sport ada ECO indicator, mindset jadi terganggu pas bejek gas πŸ˜‚πŸ˜‚

    tumben Speedo hon da ga terlalu ngibul,mungkin emang murni dituntut performa nya itu kali ya

    Guest
  6. diagram konsumsi bbm nya ganti aja, ntar pertamina ikutan : “Mulai dari 23 ya”
    hiyaaaaa, ngah..ngah..ngah

    Guest
  7. Wak konsumsi BBM nya pake mode apa semprot plus, atau comfort?
    Kalo comfort mungkin bisa sama dengan yg lain atau bisa lebih irit.

    Guest
    • Bisa lebih irit dr 1:24 sebenernya si CBR250RR.
      Tinggal “main nyante”, ngurutnya pelan2, oper gigi di RPM sebelum 5000.
      Kaga perlu pake mode comfort (sangat ga guna mode comfort ini), karena tarikan awal/akselerasi mode sport pada RPM rendah cenderung tidak agresif, Masih lebih agresif saudaranya (si jomblo 250) di RPM rendah
      Mode comfortnya membuat akselerasi mirip sensasi akselerasi CBR150 CBU 2011 pada RPM rendah. Terasa lemot gimana gitu

      Masalahnya, bisakah menahan godaan untuk tidak gaspol saat naik CBR250RR ?apalagi jika melewati jalan lurus yg sepi apalagi klo aspalnya bagus.

      Klo mainnya suka gaspol apalagi pake mode sport+, memang dikisaran 1:24 sih

      Guest
    • itu yg pernah dikomen sama pakde ibnu sambodo yaitu akselerasi cbr250rr dan itu sangat berguna sekali ketika keluar tikungan.

      Guest
    • torsi enggak selalu linier dengan akselerasi. yang ngaruh itu power (alias torsi dikali dengan rpm) dan bobot. soalnya torsi gampang diakalin pakai rasio gigi. yang susah tuh punya torsi besar di rpm tinggi, soalnya di rpm tinggi waktu untuk menghisap udara ke mesin semakin singkat. sehingga kalau tuningnya tidak sesuai, torsi di rpm tinggi bakalan turun drastis (power drop)

      Guest
    • data diatas kan torsi maks nya bro
      harus liat grafiknya seperti apa
      apa linier, apa landai diawal baru ngejambak dirpm atas,
      atau kebalikannya, ngejambak diawal tp d rpm atas cenderung landai

      Guest
  8. Kalau menurut data konsumsi BBM, sama-sama full tank, R25 Sudah Kehabisan Bensin disaat CBR masih bisa melaju sekitar 800 meter lagi. πŸ˜‚ πŸ˜‚ πŸ˜‚

    Guest
    • liat aja bodynya mas. dari yang paling aerodinamis sampai yang paling tidak aerodinamis 1. R25 2. CBR 3. Ninja
      dan ninja ini kayanya parah banget kalau dites CdA nya

      Guest
      • waduh aerodinamikanya gak ada measurement nya
        sulit bwt saya validasi
        paling deket lebar moto, tp masih cukup jauh IMHO

        1. power on dyno
        cbr, ninja, r25
        2. tes akselerasi
        cbr, ninja, r25
        3. top speed speedo
        cbr, ninja, r25
        tapi top speed race logic
        cbr, r25, ninja

        kalo memang masalah aerodinamika
        logikanya test akselerasi ada overlap antara r25 n ninja
        tp enggak malah linier dan semakin besar selisihnya
        awalnya curiga di putaran mesin atw limiter
        tapi gak juga secara rpm power maks r25 malah jauh dibawah ninja
        satu2nya data yg dukung cuma konsumsi bensin, tp kalo konsumsi bensin banyak faktornya

        Guest
  9. Ninja udah pakai fitur assist sliper clucht ….

    bagus dlm performa dlm artian pengunaan sehari hari atau engine brake…

    Guest
  10. komen sy kok ga masuk ya?sy tanya ulang.

    cbr250rr punya sy, konsumsi nya tembus 27,8km/l loh, knp bs berbeda ya?

    Guest
    • ente makenya eco riding kali gan,
      perbedaan konsumsi bensin 3 motor seperempat liter ini menurut ane tipis banget, cuma sekitaran 1km/liter bedanya. tinggal gimana konsumen makenya, kalo main bejek2 gas pake motor yg manapun ya pasti lebih boros

      Guest
    • ya beda lagh, kalau tes otomotif kan dalam kondisi yang sama. kalau situ yang make tapi dibandingin sama hasil tes otomotif kira2 fair ga? punya motor 250 cc otaknya cuma setengah. kirain 250 cc sudah higher class hmmm salah gw

      Guest
    • Mentega iki FBY tulen ya kalo ane liat komen2nya. Fansboy boleh, “buta merk” ya jangan.. trima aja cbr paling worthed bro, apalagi harga yg terakhir launching ini cumak selisih 1jutaan, makin value for money.. mau standart mau oprekan tetep paling unggul dia, sampe ada yg komeen ini masterpisnya ahm.. betul itu

      Btw meski moge 1000cc gak berartii harus high class ownernya bro, sebaliknya mocil <100cc gak harus nubi jg kelasnya.. catet

      Guest
  11. Berdasarkan data2 diatas sepertinya CBR buatan ahaem paling jelek baik dari kualitas, performa, dan ga lolos eksport. Pokoknya paling jelek dah, bagusan CBR buatan thailand.
    Ahaem paling payah klo buat motor, ga lolos eksport.
    Sepertinya sulit mengakui jika sudah mata dan hati diselimuti kebencian, walaupun itu buatan dalam negeri.

    Guest
    • ni manusia kenapa ya? jelas2 cbr paling kenceng. tolong cuci muka dulu sebelum komen. wajar sih kenceng, satu2nya yang pake ram air. yang lain masih konvensional, apalagi r25 yang airboxnya masih di bawah jok

      Guest
    • @ blackjack lu lagi mabok apa epilepsi..
      Mesin cbr twin itu dah pake metal bearing disaat yg laen masih bearing konvensional.

      Guest
      • Mentega dan ferguso gagal paham..black jack itu sbnrnya mngakui kalo cbr250rr itu sebuah masterpiece produk ahm,..lha kalo kualitasnya ga terbaik, honda jepang ga mungkin ngimpor dr indonesia…cuma haters yg masih tertutup mata hatinya yg bilang cbr250 produk jelek…

        Guest
  12. tidak akan berpengaruh pada penjualan. gini wak. motor murni sport itu cbr250r. sport touring? jadi dengan cc yang sama. tidak ada motor sport touring berpower lebih besar dari murni sport. sebagai pengguna kelas ini kalau mau beli motor ya yang sesuai.

    Guest
    • biar ketahuan hati yang sebenarnya πŸ˜€ sekaligus sebagai jaring
      kan ada yang kritik biasa pakai bahasa sopan, itu lolos aman, lanjut diskusi
      ada yang kritik pake embel 2 sepi orderan lah, amplop lah, ini kan jadi ketahuan . .
      tinggal black list, banned, selesai habis perkara πŸ˜€

      Administrator
  13. sudah sewajarnya motor yang hadir paling belakang adalah yang paling lemot, eh salah maksud saya yang paling kencang, hmm, kek nya yang paling lemot deh, hmm, eh salah yang paling kenceng, ah bingung…. entahlah….

    Guest
    • kalo topspeed gw juga bingung sih
      tp kl soal torsi penyebab sama kaya cbr bisa paling cepet padahal torsi plg kecil diatas
      jd kudu liat grafik torsinya dulu seperti apa

      selain itu coba liat data power maks n torsi maks on dyno
      ninja vs r25 vs cbr
      [email protected] / [email protected] / [email protected]
      [email protected] / [email protected] / [email protected]

      jd memang torsi maks nya menang r25 (walau cuma beda 0.01)
      tapi rpmnya duluan ninja…
      kemungkinan di rpm 9830 torsi r25 dibawah ninja
      trus liat juga gap antara rpw power n torsi
      punya r25 tipis bgt gak nyampe 500rpm
      disaat ninja masih punya tenaga bwt di kail, r25 udah drop

      semoga menjawab

      Guest
    • datanya ada yang aneh (termasuk data di website resmi yamaha)
      torsi yang sekarang tulisannya 23.6Nm, sedangkan R25 versi lama 22.6Nm di putaran mesin yang sama.

      Guest
  14. untuk bisa menilai mana yang lebih enak dan pas memang harus test drive, sesuai dengan kebutuhan yang di inginkan.

    Guest
  15. Om.. Coba buat sendiri versi long term om.. Walaupun belum pernah punya FI dan RR, tapi pengalaman saya pakai dua motor tersebut yang versi lawas (Ninja 250R dan CBR 250R) spare parts mereka lebih mahal om, bahkan beberapa jauh lebih mahal dibandingkan spare parts R25.

    Guest
  16. Ada baiknya harga jg di cantumin. Ujung2 nya kan klo komparasi jd bisa pilih mau beli yg mana.. Nqh klo beli kan harus ada harganya..

    Jadi plus minusnya jg keliatan dr berbagai aspek

    Guest
  17. Satu satunya faktor kenapa ninja 250 2018 kalah dengan CBR 250RR adalah dengan adanya fitur sliper clutch yang membuat perpindahan lebih smooth di jalanan raya tapi kurang gigit untuk akselerasi

    Guest
  18. Power on dyno r25 kalah sm ninja 250 tp knpa top speed lebih tinggi ya….apa krn trek kurang panjang. Dl pernah dcoba di sentul jg top speed r25 new msh kalah 5-7 km/jam dari ninja 250 tp kok skrg lebh tinggi r25….knp?

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.