tmcblog.com –    Mick Doohan hampir menjadi mantan pembalap motor berkaki satu pada Juli 1992. Hebatnya, enam tahun kemudian dia telah memenangkan lima gelar dunia 500cc. Tidak diraguan lagi, bahwa kasus Doohan ini  adalah comeback paling sukses dalam sejarah balap sepeda motor.

Pembalap tangguh asal Australia itu memimpin perburuan gelar tahun 1992 ketika ia mengalami crash dari Honda NSR500-nya saat latihan bebas di Assen. Kecelakaan itu tidak besar tetapi memiliki konsekuensi yang sangat besar. Seorang ahli bedah lokal melakukan ‘Operasi yang gagal’ untuk memperbaiki tibia dan fibula kanannya yang patah, sehingga dalam beberapa hari kaki itu rusak/ membusuk. “Mulai berbau seperti daging yang tidak enak,” kenang doohan.

Solusi ahli bedah? Amputasi di bawah lutut. Operasi akan berjalan jika Dokter medis MotoGP dr. Claudio Costa tidak turun tangan. Dia menculik Doohan dan menerbangkannya ke klinik Italia dengan ambulans udara.
Satu-satunya pikiran Doohan adalah kembali ke balapan untuk melindungi posisi championshipnya. Sementara itu Satu-satunya pikiran dr. Costa adalah untuk menyelamatkan kakinya. Banyak perawatan dilakukan namun tidak berhasil, jadi dia ‘menjahit’ kaki yang sekarat ke kaki yang baik, menggunakan suplai darah kaki itu untuk menjaga kaki yang terluka tetap hidup.

“Ada banyak operasi – saya sampai tidak bisa menghitung berapa banyak – dan itu adalah operasi yang panjang. Yang ini sukses, tapi tidak bagus, tidak pernah bagus” Setelah 14 hari, Doohan hampir tidak bisa berjalan, namun targetnya adalah balapan di GP terakhir di Brasil, lima minggu kemudian.

” Brasil adalah akhir pekan yang sangat sulit. Sangat rumit karena saya tidak merasakan apa-apa dari lutut ke bawah, jadi kaki saya akan terlepas dari footpeg dan saya tidak akan tahu sampai itu mengambang di angin.
Malam sebelum balapan saya bangun dan kaki saya pada dasarnya
‘meledak’ dengan semua infeksi. “

” Semua kotoran ini keluar menggenangi tempat tidur, dr. Costa datang untuk menyiramnya dengan larutan garam. Dia menuangkan satu liter melalui lubang ini, seperti jenis mendidih besar, lalu menyiramnya kembali untuk membuang semua kotoran.” Doohan melewatkan gelar dengan hanya kalah empat poin dan kemudian bersiap untuk 1993

“Masalahnya adalah kaki terinfeksi sehingga ke tulangnya yang cukup lembut. Saya mendorongnya terlalu keras dalam latihan dan tulang mulai rusak. Juga, saya masih tidak merasakan apa-apa di kaki, jadi saya menggilas setengah dari jari kelingking saya selama pengujian. Ada saat-saat ketika saya berpikir apa yang saya lakukan? Tapi saya ingin balapan dan saya tahu jika saya bisa menjadi kuat lagi, saya harus bisa menang.”

Doohan berjuang kembali mengawali Musim 1993 dengan kaki yang belum fit, yang tidak memiliki gerakan di pergelangan kaki, dan untuk itu akhirnya HRC membuat solusi rem belakang yang dioperasikan dengan ibu jari. Selama Liburan Musim, ahli bedah memasang fixator eksternal ke kaki, teknologi yang jarang digunakan saat itu. Setiap hari dia mengencangkan sekrup fixator untuk menekuk tulang lurus, milimeter demi milimeter. Selama fase perawatan ini pada umumnya pasien minum tablet morfin. Doohan menggunakan aspirin.

“Mick mengambil sedikit obat penghilang rasa sakit, itu hampir ‘ manusia super,’ ” kata ahli bedahnya Kevin Louie. “ Sepertinya dia mengatur ulang thermostat sakitnya di sana.” Masih tertatih tatih di 1993, Doohan mengeluarkan semua senjatanya pada tahun 1994. Dia memenangkan gelar Juara Dunia tahun itu dan empat musim berikutnya. Hanya kecelakaan besar lain pada tahun 1999 menghentikannya menang lebih banyak.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog | based on Bike Magazine

29 COMMENTS

    • Sebenarnya musuh atau kompetitor terbesar/ terberat para pembalap allien itu adalah cedera parah yang memaksa mereka untuk tidak ikut balapan selama beberapa seri atau bahkan ada yg seluruh kalender balap dalam setahun.
      Misalpun ikut balapan tidak bisa maksimal karena cedera itu mendiskon kemampuan maksimal pembalap.

      Jika tahun 1992 Doohan tidak cedera parah, besar kemungkinan bisa juara motoGP 7 kali berturut-turut. Bahkan jika musim 1999 tidak cedera parah yg membuatnya pensiun, torehan gelar juara dunianya masih bertambah.

      Pada musim 1992, sang juara dunia motoGP 3 tahun terakhir (Wayne Raynie) juga tidak bisa berbuat banyak menghadapi Doohan sang golden boy saat itu yg begitu dominan dalam 7 seri pertama sebelum kecelakaan parah (5 kali juara dan 2 runner up).

      Akhirnya gelar juara balap motoGP musim 1992 di rebut sang juara bertahan Wayne Raynie dengan selisih hanya 4 point dari Doohan.

      Guest
      • wayne rainey cedera duluan dan pensiun, br doohan berjaya, selama ada rainey doohan gak bisa juara👍

        Guest
        • Lho…lho….Wayne Raynei cederanya kapan?
          Jika musim 1992 Doohan tidak cedera parah dan off dalam balapan, tentu saja musim 1992 akan dimenangkan oleh Doohan secara mutlak.

          Dohan yg saat itu masih junior begitu perkasa meninggalkan point Wayne Raynei sang juara dunia tahun sebelumnya yg tentunya lebih senior.
          Selisih pontnya begitu jauh, dan itupun Wayne Rayne akhirnya bisa menyalip point Doohan dibalapan seri terakhir dengan selisih cuma 4 point.

          Wajar saja khan…??
          Wayne Rainey adalah pembalap juara dunia tahun sebelumnya, tentu mudah saja mengalahkan pembalap lainnya saat Doohan sang pembalap muda sedang balapan dari ROW terdepan…eh maaf dari ROW-mah.

          Yang apple to apple itu sebenarnya antara Eddi Lawson dan Wayne Rainey, sama-sama senior.
          Namun Eddi Lawson mampu juara dunia saat mereka sama-sama masih muda dan bersaing secara kompetitive.

          Yang beruntung itu malah saya kira Wayne Rainey, bisa juara dunia setelah Eddi Lawson cedera dan sakit-sakitan lalu pensiun.
          Kemudian saat muncul rising star junior bernama Mick Doohan yg begitu dominan, dan selalu mengalahkan Wayne Rainey di musim 1992, Rainey tetap bisa juara dunia dengan Doohan yg sial mengalami cedera parah yg memakan waktu recovery hingga musim 1993.

          Guest
        • Tetapi jangan dilupakan juga….
          Ada fakta juga bahwa Wayne Rainey bisa juara dunia saat salah satu pembalap ini, pilih salah satu :
          – Eddi Lawson cedera
          – Mick Doohan juga cedera parah

          Saat Doohan tidak cedera, walaupun masih muda, pada musim 1992 Wayne Rainey dan Kevin Schwanz sekalipun tidak bisa berbuat banyak, selalu dibawah Doohan yg begitu dominan podium 1 atau 2.
          Andai saat itu seri balapn terakhir dibatalkan, Wayne Rainey tidak bakal juara dunia karena tabungan point Doohan terlalu banyak untuk disalip.

          Memang yg menjadi masalah adalah saat Doohan sudah sembuh dari cedera, cuma Kevin Schwanz yg masih eksis menghadapi Doohan dimusim 1994.
          Sedangkan Wayne Rainey pensiun dari balap.

          Analoginya, andai saja VR46 pensiun dari balap pada musim 2013 mengikuti langkah Wayne Rainey dulu, tentu para fans berat VR46 masih bisa berbesar kepala bahwa MM93 bisa juara dunia setelah VR46 tidak satu aspal dengan MM93.

          Yaahh…sudahlah.

          Guest
        • internet troll begini mah ga usah ditanggepin panjang2 bro. yang pasti buat fansnya doohan sih ga peduli gara2 apa dia bisa juara 5x berturut2.

          kenyataan paling pahit ya vr46 selama 1 kelas sama mm93 bahkan ga bisa compete buat jurdun, sekalinya bisa pun dikerjain tuh sama mm93…

          Guest
  1. dgn teknologi medis jaman itu kyknya mmg hampir mustahil kembali ikut balapan,, tapi Doohan ini adalah pengecualian,,

    Guest
  2. Costa slek sama mbah kakung.
    Sempet kesal juga sama marc, terkait insiden jerez.
    Nggak keitung udah berapa tulang yang dia relokasi heheh.

    Guest
  3. Wak Haji sepertinya ada pembalap Indonesia yang kakinya diamputasi trus alih jadi atlet balap sepeda dan meraih medali emas.
    Dibuatkan artikelnya wak…

    Guest
    • Yes dengan sepeda aeronya skrng beliau sudah bisa 80km/jam pada Speedometer motor matic yg mengikutinya…amazing MFadly

      Guest
    • Kisahnya cukup insviratif banget nih. Ga ada yang angkat jadi film layar lebar ya dimulai sejak dirinya jatuh bangun latihan bikin angka 8 pakai motor bebek. Menurut saya beliau living legend dunia balap motor indonesia. Minimal ada film dokumentnernya ya… Semoga sudah ada yg membuat.

      Guest
  4. wak haji. mau tanya.

    Di dunia, apakah kasus Covid grafiknya naik? kalau iya bagaimana kelangsungan motogp tahun ini?

    apakah berpotensi dihentikan sebelum jadwalnya?

    Guest
  5. Ada beberapa cerita tentang big comeback yang melatar belakangi kisah seorang atlet besar.
    Didunia balap motoGP sendiri ada cerita tentang Mick Doohan serta Marc Marquez.
    Didunia sepak bola ada kisah tentang Lionel Messi
    Lalu dibasket ball ada kisah tentang Michael Jordan

    Guest
    • Marquez yang nyaris buta dan merelakan gelar Moto2 pada Stefan Bradl 2011..
      tidak naik kelas MotoGP tetap di Moto2 2012 dan juara 2012..
      Kemudian Rookie dan Juara MotoGP 2013..

      Guest
  6. Hanya sekedar memberitahu, rossi mulai menurun ketajaman kampuanny bukan karena usia semta tpi juga d latarbelakangi kecelakaan yg berujung cedera pda 2010 walaupun tak sehebat kecelakaan doohan atau marc marquez pda sepang 2011 dan jerez 2020. Tpi dri situlh rossi lambat laun kehilangan tajiny. Setelah itu dia memang masih bisa top dan sekali title contender tpi lebih karena konsistensi yg d tunjukkan bukan kecepatan yg biasany ia tunjukan sbln cedera

    Guest
  7. Mka nya suka kesal mlihat komen2 banyak org yg menyebut doohan tidak ada apa2ny klau duo wayne raynie- kevin scwantz tidak pensiun. Pdahal yg sebenarny terjadi adlh mulai 1992 itu doohan udah sangat dominann nmun d hambat oleh cedera yg membuatny melewatkan musim itu dan kehilangan kekuatan pda kakiny. Klau saja doohan tidak cedera thun 92 bisa jadi tidak ada catatan 4jurdun beruntun wayne raynie dan bisa jdi juga tdak ada nma kevin scwantz didaftar pmblap yg pernah jurdun gp500 yg ia raih pda thun 1993.

    Guest
    • Dari dulu pasti selalu ada yg bilang “ketolong motor”, atau “halah rival2ny yg kuat udh gaada” . Pdhl utk menang & menyandang status multi juara dunia, sudah tidak terbayang resiko & cedera yg diambil oleh vale, mick , marc, jorge. Benar² membalap sampai limit

      Guest
  8. 1993 menang sekali di Mugello setelah duel panjang melelahkan vs Schwantz (Lucky Strike Suzuki)

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.