TMCBLOG.com – Secara resmi Yamaha mengumumkan bahwa Cal Crutchlow akan kembali ke lintasa balap bersama Petronas Yamaha Sepang Racing Team sebagai pengganti sementara Franco Morbidelli yang sedang melanjutkan pemulihannya pasca operasi lutut kiri. Crutchlow akan mengambil bagian dalam dua Grand Prix double header di Austria, di sirkuit Red Bull Ring Spielberg, dan juga GP Inggris di Silverstone sebagai home race -nya.

Razlan Razali, Team Principal Petronas Yamaha Sepang; “Setelah melihat semua opsi, ini adalah keputusan kolektif antara Yamaha dan kami sendiri untuk meminta Cal Crutchlow menggantikan Frangky, sementara dia dalam masa pemulihan dari operasi. Cal adalah pebalap yang kredibel dan berpengalaman, yang saat ini menjadi test rider Yamaha. Sebagai tim independen, di sinilah kami benar-benar dapat melangkah untuk membantu Yamaha. Cal akan bisa mendapatkan jarak tempuh yang baik di Yamaha M1 kami, yang seharusnya membantunya dalam pekerjaan pengujian dan pengembangannya untuk Yamaha. Cal akan menggantikan Franco untuk tiga balapan berikutnya dan kami tidak memiliki target nyata untuknya dalam hal hasil. Kami akan melakukan semua yang kami bisa untuk membantu mendukungnya dan membuatnya merasa nyaman di tim. Dia sudah akrab dengan beberapa orang kunci dalam tim, yang membantu, dan saya yakin dia siap untuk tantangan itu.”

Cal Crutchlow; “Senang rasanya bisa kembali membalap bersama Yamaha tahun ini sebagai test rider resmi dan bisa turun tangan saat dibutuhkan adalah hal yang bagus bagi semua pihak. Saya tak sabar membalap untuk Petronas Yamaha SRT di tiga Grand Prix. Jelas itu bukan dalam keadaan terbaik dan saya berharap Franco pemulihan yang baik, saya harap dia kembali dengan kuat setelah operasi lutut. Saya yakin dia akan melakukannya karena dia telah membalap dengan fantastis selama dua tahun terakhir.

Saya pikir sulit untuk menetapkan target untuk tiga balapan ini dan ini akan lebih tentang memahami motor, karena saya memiliki keterbatasan waktu di atas M1 tahun ini. Hal baiknya adalah saya bisa membandingkan motor dan saya harus bisa mengumpulkan banyak data untuk Yamaha. Ini seperti bekerja pada situasi yang belum pernah saya lakukan, karena ini adalah kelas MotoGP yang sangat kompetitif, tapi saya benar-benar menantikannya dan akan bagus untuk kembali ke grid. Saya menantikan untuk bertemu tim di Austria, meskipun akan ada beberapa wajah yang saya kenal karena Wilco Zeelenberg adalah Manajer Tim saya di Supersport pada tahun 2009 dan saya benar-benar balapan melawan Johan Stigefelt beberapa tahun yang lalu, jadi itu akan menyenangkan. untuk kembali bersama mereka.”

Crutchlow tidak asing dengan mesin Yamaha MotoGP, setelah memulai karir kelas utama dengan pabrikan Jepang tersebut pada tahun 2011 dan menghabiskan tiga musim bersama Yamaha – dan sekarang menjadi pembalap test dan juga pembalap pengembangan pabrikan resmi. Tidak sabar melihat Cal Crutchlow bertanding dengan para rider muda di Spielberg dan Silverstone terlebih lagi dalam 3 race tersebut ia comeback ke MotoGP dengan motor yang baru setelah 5 musim bersama Honda LCR. | –Nugi

18 COMMENTS

    • well, gpp sih menurut gw,, justru bisa jadi data dan referensi yg bagus utk pengembangan motor berikutnya, Cal udah ngerasain M1 2021 waktu winter test, utk ngerasain M1 2019 kyknya bagus juga,,
      krn bagi peneliti semakin banyak data yg dikumpulkan semakin bagus,

      Guest
  1. Tukeran sama Rossi dulu aja motornya.. barangkalo rossi lbh impresif di motor 2019.. dan Cal bs sekalian ngetest n ngembangin motor baru M1

    Guest
  2. Coba Lord Hohe di perpanjang, bakalan nostalgia amazing Raped. Btw Stigefelt dulu sangat dielu2kan di Swedia, ibarat Hendriansyah dimari. Dewa road race nasional. Sayang prestasinya gitu2 aja buat ukuran orang yurop, tapi sangat dihormati di Swedia. Tiap kali abis balap pasti koran hari senin ada muka dia dan quote dia.

    Guest
    • Inget saat dulu Hendriansyah podium ARRC kelas 600cc di seri China lalu jadi trending topic di koran2 lawas. Prestasi yg sangat membanggakan. Dulu.

      Guest
      • Skrg mah baru daftar balap di yurop aja udah dielu2kan media dan polower sosmednya naik dari ratusan jadi puluhan ribu. Media kita mulai suka overproud semenjak ada suatu pabrikan iklanin merk dgn cara orbitin pembalap ke gp dan minta publisitas media sampe bikin acara setiap sabtu sore.

        Guest
  3. hmmmm, mudah2an bisa finish top 10 dibalapan ke 2 atau ke 3 nya, utk yg pertama anggap aja proses adaptasi lagi,

    Guest
  4. Andai CC bisa masuk top 10 bisa bisa petronas kasi kontrak setahun neh. Meskipun filosopinya pemblp muda. Tp klo bisa selevel morbidelli knapa gak? Itupun klo rossi g pindah ke aramco.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.