TMCBLOG.com – Dalam beberapa seri terahir, terlihat bagaimana Toprak razgatlioglu tampil Impresif dalam Fight Melawan Kawasaki dan Ducati. Dan Bukan Hanya Toprak terlihat pembalap Lain seperti Garrett Gerloff dan Andrea locatelli yang memakai motor yang sama pun memperlihatkan Grafik Performa yang menanjak. Situasi ini sepertinya membangunkan Rea, membangunkan Kawasaki yang sebanarnya telah menggunakan Motor baru di musim ini dengan new ZX-10RR . .

Via Corsedimoto diinfokan Jonathan Rea dan KRT meminta bantuan Showa untuk merespon perkembangan Yamaha. “Kejuaraan dunia sangat seimbang, bahkan detail kecil akan sangat berarti” Begitu kata Rea. Ninja ZX-10RR baru tampak seperti produk penuh dengan keajaiban, tetapi pada beberapa kesempatan ia telalu banyak membayar kesulitan dalam mengelola ban Pirelli SCX, yang menjadi gacoan Toprak.

Secara umum, Hanya di Superpole race , Jonathan Rea bisa mengeksploatasi Ban ini tanpa takut kehabisan grip. Dan di Most, hal baru di kalender, Kawasaki membayar terlalu banyak keausan Grip bahkan dengan ban yang sama dengan yang dipakai oleh Toprak dalam sprint race tersebut.

Untuk itu Jonathan Rea dan KRT mencoba memanfaatkan Rehat Musim Panas ini dengan melakukan dua hari test Di Sirkuit catalunya – Spanyol 12-13 Agustus yang Lalu . Rea Banyak melakukan lap terutama Di saat trek dalam keadaan Sangat panas untuk melihat permasalahan sebenarnya “Kami melakukan banyak latihan, kami harus bereksperimen dengan bagian-bagian baru … sangat rahasia!”

Kalau Rea masih sangat tertutup, Tidak begitu dengan Piere Riba – Crew Chiefnya . . Piere membeberkan sedikit lebih detail mengenai apa yang KRT Lakukan di Barcelona. “Jonathan Rea memberi tahu kami dengan sangat rinci tentang beberapa aspek Ninja yang masih belum sepenuhnya memuaskannya.”

” Kita bicara tentang  keseimbangan Secara umum, oleh karena itu suspensi. Bahkan di Assen pembalap kami tidak sepenuhnya senang. Jadi kami meminta Showa untuk membantu kami, dan kami menemukan solusi yang dapat banyak membantu kami. Kejuaraan dunia ini sangat seimbang, yang lain (Yamaha) telah membuat langkah besar dan pada titik ini setiap detail kecil dapat membuat perbedaan besar.”

Taufik of BuitenZorg

 

46 COMMENTS

  1. Intinya krn Kawasaki dikerjain Dorna
    Udah bikin motor baru biar bisa dapat tambahan rpm dianggap cm ganti baju doang…

    Guest
    • Mosok sih bukanya itu bisa diukur dan udah ada standard nya diregulasi, klo gak sesuai bs donk protes buat jd bener

      Guest
    • Itu bukan motor yg total baru, cuma update fairing dan beberapa part mesin doang. Basis rangka dan mesinnya masih sama dgn zx10rr sebelumnya. Makanya ga dianggap motor baru ama regulator wsbk.

      Guest
      • Nah itu lucunya, perkara dianggap bukan motor totally new bisa nerobos aturan tentang urusan rpm itu sendiri akwakkw

        btw m1000rr join wsbk gak ya ? dapat kelonggaran soal rpm gak ? itu kan kek s1000rr kena upgrade tho

        Guest
        • Makanya gw selalu mempertanyakan regulasi rpm, kondisi mirip, beda pabrikan, beda perlakuan. Alesannya Kawasaki keseringan menang, yg menang kan Rea sementara yg lain malah kaya sunmori doang.

          Guest
        • Lah nah itu. Ducati yg jelas jelas basis mesinnya dari motogp malah diizinkan dengan segala celah regulasi

          Untungnya ducati terlalu idealis, pakai monoarm, sasis monokok. Jadi masih kurang bisa fight konsisten. Malah M1 yg evolusi pelan-pelan selama ini tabah dikepretin bisa merangsek ke depan ngancam ngancam musim ini

          Guest
    • Nah betul itu, kawasaki yang bersaing Rea doang, sementara Yamaha punya 3 pembalap yang sekarang jadi sering nongol di 5 besar

      Guest
      • Nah bisa jadi yg mulai aus ridernya ya. Saat VR 46 gagal podium awalnya dianggap sial, tapi saat sudah mulai terasa sering gagal sampai akhirnya ga pernah lagi podium, bahkan sekedar memperbutkan poin aja sulut, tandanya sudah harus gantung helm

        Guest
    • Gw yakin jadi solusi sih, awalnya zx10rr punya fitur race ready kaya girboks kaset dan quick dissasembly yg mempermudah ngoprek dan maintenance, fitur yg pertama di wsbk. tapi dgn aturan teknis skrg yg membatasi gonta ganti girboks dan mesin dilarang dioprek banyak2, keunggulan zx10rr seolah jadi ga ada. Mereka harus niru cara Ducati bikin mesin race ready sejak dari dealer tanpa perlu oprek banyak2, ato kalo mau murah pake cara Yamaha bikin konfigurasi yg ga umum dan menguntungkan utk balap, crossplane itu jawaban utk mesin inline agar akselerasi sebadak V4 tapi ga perlu riset bikin mesin V4 dari nol.

      Guest
      • Kalo solusinya copas teknologi pabrikan lain apa gunanya insinyur2nya, balap gak sekedar menang tp juga unjuk identitas teknologi msg2 pabrikan, sama2 V4 beda teknologi katup nyatanya jg bisa bejaban, itu pendapat saya sih

        Guest
        • Kawasaki firing order mesin inlinenya 100% percis MV Agusta F4, BMW M1000RR, H CBR1000RRR, Suzuki GSXR1000. Suzuki di motogp pake crossplane percis M1.

          Apa lu bakal bilang mereka saling copas? Ga sesimpel itu boy.

          Guest
        • Nah krn gak sesimpel itu makanya kita kan gak tau mksdnya insinyur2 itu, kita ngomong A ternyata maunya mrka Z kan jauh, kan gw jg bilang sama2 V4 beda sistem katup nyatanya jg bejaban, jadi main copas jg belum tentu solusi

          Guest
        • apa yang di copas dan pengertiannya disini beda… yang 1 ngomongin produk tahu jadi, yang 1 ngomongin resepnya

          Guest
      • “Mereka harus niru cara Ducati bikin mesin race ready ato kalo mau murah pake cara Yamaha bikin konfigurasi yg ga umum dan menguntungkan utk balap, crossplane itu jawaban utk mesin inline agar akselerasi sebadak V4 tapi ga perlu riset bikin mesin V4 dari nol”
        Kalo ini termasuk copas bukan??

        Guest
        • Wkwkwk itu lu bisa copas. Ngarti kan? Ato kagak? Yaudah gw jelasin, komen gw bahas CARA, bukan bahas COPAS TEKNOLOGI. Yg lu lakuin itu copas, copy komen gw kemudian paste. Itu copas. Apa lu berarti niru cara gw? Lah caranya kan beda, gw ngetik, lu cuma copas. Makanya dari awal gw ga yakin lu ga paham maksud copas teknologi. Niru cara bikin motor bukan berarti copas teknologi. Copas itu lu bongkar mesin lawan, tiru semua bentuknya, kemudian cetak. Persis yg lu lakuin ke komen gw, copy, taruh di kolom komentar, paste, tapi dgn nick lu sendiri. Paham? Ato masih ga paham jg bedanya niru cara bikin motor sama copas teknologi motor?

          Guest
  2. Kira-kira kalau tim indepen di motoGP pakai motor ZX10RR yang diupgrade boleh tidak ya? ? ? Misal SRT gamau pake M1 bekas, tapi mengembangkan sendiri dari motor jalan raya yg di oprek habis-habisan

    Guest
  3. Salah sendiri bikin superbike nanggung. Sesumbar mau bikin superbike ekstrim turunan motobiji taunya cuma update minor versi sebelumnya. Ganti mesin kek, itu mesin sebenernya udah uzur cuma update perintilan2 doang sementara Yamaha mesin total baru sejak 2015 dan update di 2020, Ducati malah sengaja bikin Desmosedici HP yg di downgrade dikit.

    Guest
    • Yg jadi pertanyaan kan gn, kalo spek yg skrg sudah dianggap yg paling pas buat Kawak tp dicekik regulasi dan buat nyesuaiin regulasi mrk update tp dianggap cm minor update dan tetap kena cekik jg apa berarti mrk harus bikin totally new bike yg mungkin malah performanya lebih buruk dari spek skrg ,ambil contoh CBR-RRR ( krn itu Kawak tetap pakai basic mesin+rangka yg sama tp dgn update jeroan saja )
      Yg blm paham harus brp % ubahan biar bisa lolos regulasi, bayangin itu Panigale yg turunan Desmo kalo kudu update besok mau ky gmn updatenya

      Guest
    • Nanggung gmna?
      Liat lagi rpm ninja itu paling banyak disunat.
      Kalo ga ada limit Rpm w masih megang ninja dah.
      Fokus awal w yakin kawasaki cm aware sm ducati.. Ga taunya yamaha naik signifikan progress nya.

      Guest
  4. Bahas yg masalah rev limit juga dong wak. Rea kan sempet bikin statement juga tuh yg masalah limit rpm karena ada gap yang cukup jauh antara pabrikan dan tim independent kaoskaki

    Guest
    • Lah nah itu. Ducati yg jelas jelas basis mesinnya dari motogp malah diizinkan dengan segala celah regulasi

      Untungnya ducati terlalu idealis, pakai monoarm, sasis monokok. Jadi masih kurang bisa fight konsisten. Malah M1 yg evolusi pelan-pelan selama ini tabah dikepretin bisa merangsek ke depan ngancam ngancam musim ini

      Guest
    • Bukan masalah sabotase.. Tp semenjak dorna yg pegang mereka liat kawasaki mulu yg juara.. Muaklah.. Dibikin dah rev limit regulasi.
      Masih inget wktu ducati dipegang bautista menang mulu trs rev limit dikurangin.. Malah melempem ducati.. Ketara bgt pengatuhnya rev limit..Dtmbah bautista ngambek sm ducati..

      Guest
    • bukan kalah ya klo ditinjau dari performa engine, tapi karena R1 ini salah satu motor superbike paling nikmat chassisnya, sehingga pembalap bisa buka gas lebar di tikungan dan lebih awal jadinya motor terlihat lebih ngacir, lebih stabil dibuat cornering, sedangkan kawasaki dari yg ane tau ZX10R itu chassisnya agak kaku, lebih cocok untuk straight

      Guest
  5. Kawasaki butuh mesin all new zx10rr yg benar2 baru dengan power tembus 220 HP diatas spek. Dijamin top speed new zx10rr ini jauh lebih tinggi dari top speed Yamaha R1 Dan Honda cbr1000rr-r.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.