TMCBLOG.com – Luigi ‘Gigi’ Dall’Igna Mungkin merupakan salah seorang yang paling Bahagia Di dunia Motorsport Roda dua pada akhir 2022 yang lalu. Bagaimana Tidak dengan Tangan dinginnya seama 9 tahun terakhir, Ducati Corse akhirnnya Bisa mengawinkan gelar Juara dunia MotoGP dan WorldSBK dan menjadikan Gigi Genap Sukses Di semua kelas GrandPrix Mulai dari kelas Terbawah GP125, Intermediate GP250, sampai kelas Primer MotoGP. Gigi adalah insinyur paling berpengaruh dalam sejarah modern MotoGP dan mengepalai departemen balap yang telah memenangkan Triple Crown di kejuaraan dunia sepeda motor dan Superbike. Di dua Disiplin Balap ini dengan Tangan dinginnya, Ducati  benar benar ‘menyetir’ Pola dan arah pengembangan Teknis dari Sepeda Motor.

Pada awal Interviewnya dengan Marca, Gigi sempat mengungkapkan bahwa ia tidak Lupa menghitung Jumlah kesuksesan di Gelaran Grand Prix ( GP125, GP250 dan MotoGP ) dan Superbike Yakni dengan angka 55 Kemenangan, dimana Kemenangan di Kelas MotoGP adalah Yang paling penting.

Tanya : setelah mencapainya, bagaimana perasaan Anda, rileks, lelah, termotivasi?

Gigi : ” Lelah? jelas, tidak. Sejujurnya, saya lebih menyadari apa yang terjadi beberapa hari setelah balapan di Valencia daripada sebelumnya. Saya melihat video yang menggerakkan saya, yang membuat saya mengerti apa yang kami lakukan. Pada hari Ahad di Cheste saya bahkan tidak menyadarinya. “

Tanya : Apa tantangannya sekarang?

Gigi : ” Saat Anda mencapai posisi tertentu di sana, bertahan adalah yang paling sulit. Tentunya, itu akan menjadi tantangan lain. Atau, saya juga bisa pensiun (tertawa). “

Tanya :  Dalam pencarian gelar ini bersama Ducati, Anda bekerja dengan para juara seperti Dovizioso atau Jorge Lorenzo dan, pada akhirnya, Anda datang bersama Pecco Bagnaia. Dua atau tiga tahun lalu, tidak terlalu jelas apakah saya bisa memenangkannya bersamanya, bukan?

Gigi :” Tidak, tidak begitu jelas. Ketika seseorang berinvestasi pada kaum muda, tidak pernah jelas karena dengan kaum muda Anda tahu bahwa mereka bagus, bahwa mereka memiliki bakat, tetapi apa pun bisa terjadi. Juga, MotoGP adalah kategori yang sangat sulit, sangat rumit. Tetapi saya harus mengatakan bahwa dengan Pecco kami membuat pilihan yang tepat. Saya memilih Pecco karena dia menghabiskan dua tahun di Moto3 dengan motor yang tidak kompetitif dan dia memenangkan balapan.

“Saya suka para pembalap itu, yang tidak mengeluh, yang selalu berusaha membawa pulang hasil terlepas dari apakah mereka memiliki motor terbaik atau terburuk. Bagi saya, itu adalah salah satu karakteristik yang harus dimiliki seorang juara, yang juga saya lihat pada Lorenzo dan pembalap lain yang kemudian meninggalkan jejaknya. Saya selalu mengatakannya, saat itulah saya tahu Pecco bisa melakukan hal-hal hebat. “

Tanya :  Dengan Bagnaia Mengapa Anda begitu yakin?

Gigi :” Saya mengatakan bahwa Pecco adalah seseorang yang bisa membuat sejarah, sungguh, karena pikirkan saja bagaimana Piala Dunia 2022 itu: dia keluar dari dua atau tiga kesalahan dan bisa memenangkannya jauh sebelumnya.

Itulah mengapa saya mengatakan bahwa Pecco menyempurnakan setiap hal kecil di sana-sini untuk benar-benar menjadi … dia sudah banyak memenangkan (balapan), karena dia sudah memenangkan balapan berturut-turut, tetapi ketika dia menyingkirkan beberapa ketidaksempurnaan kecil dia bisa menandai perbedaan dengan cara yang luar biasa. ”

Tanya  Apakah Anda tidak takut seratus persen terhadap Marc Márquez?

Gigi :”  Marc Márquez selalu menakutkan. Bagaimana saya bisa mengatakan bahwa Marc Márquez tidak menakutkan? Márquez telah terbukti menjadi seseorang yang memiliki determinasi, kekuatan, gaya mengemudi yang membuat Anda takut. Seseorang yang tidak takut pada Marc Márquez itu gila.

Bukannya saya mengatakan bahwa Marc tidak membuat kami takut, tetapi saya mengatakan bahwa kami memiliki pembalap yang, jika dia menghilangkan celah, dapat membuat perbedaan seperti yang dilakukan Márquez. “

Tanya : Apakah gelar Bagnaia menutup pintu bagi Marc untuk mencapai Ducati di masa depan?

Gigi : ” Dalam hidup Anda tidak pernah bisa tahu atau berkata. Mungkin Pecco yang akan pergi. Kami tahu bahwa kami memiliki kontrak dua tahun, kami tahu bahwa hubungan kami selalu luar biasa. Bahkan di saat-saat sulit satu sama lain, kami tahu bagaimana saling membantu dan menemukan solusi. Itu sebabnya saya pikir itu akan sulit, tapi… dalam hidup Anda tidak pernah tahu. Hal yang sama datang dari Honda dan menawarkan Anda sosok yang bagi kami tidak terjangkau ”

Tanya :  Bagnaia sudah diawasi di Moto3. Sekarang apakah Ducati melakukannya dengan seseorang?

Gigi : “Selalu “

Tanya : Bisakah Anda memberi tahu pembalap mana yang Anda suka?

Gigi : ” Izan Guevara adalah pembalap lain yang, dengan perspektif, dapat membuat perbedaan karena dia juga telah melakukan hal-hal yang luar biasa. “

Tanya : Dengan Gino Borsoi yang dulu di Aspar bersamanya dan sekarang di Ducati, akan lebih mudah untuk mengontraknya, bukan?

Gigi : “Katakanlah, pada akhirnya, seseorang harus mengelilingi dirinya dengan orang-orang yang tahu bagaimana memilih pembalap. Dan saya pikir Gino adalah salah satunya.

Tanya : Mari kita bicara tentang teknis. Pada tahun 2023, Holeshot otomatik depan ( Front RHA ) akan dilarang. Mungkin ini membuat Anda lebih memikirkan penemuan lain? Bagaimana perasaanmu?

Gigi ” Saya menegaskan kembali bahwa bagi saya, mengubah peraturan untuk menghilangkan ide-idesegar yang dapat dibuat oleh pabrikan mana pun adalah sesuatu yang sangat salah dan tidak sportif. Itu bukan sesuatu yang saya suka.

Saya tidak pernah melakukannya ketika berhadapan dengan developer lain yang datang dengan ide baru. Semua orang bernalar dengan caranya sendiri dan saya tidak bisa berbuat apa-apa. Memang begitu. Mereka telah menghapus sebuah ide dan jelas bahwa mereka sedang bekerja untuk menghadirkan ide yang lain. “

Tanya :  Siapa yang jenius di MotoGP menurut Anda?

Gigi : ” Ugh. Saya tidak pernah memikirkan pertanyaan ini. Saya tidak tahu, saya akan mengatakan bahwa salah satu orang yang paling mengajari saya dalam karir saya adalah Witteveen, Jan Witteveen. Dia tidak hanya mengajari saya dari sudut pandang teknis, tetapi juga dalam mengelola orang dan tim. Jika Anda mau, itu mungkin lebih penting. “

22 COMMENTS

  1. memang seharusnya inovasi itu tidak dibatasi tapi cara main ban ini kan awalnya penyeragaman ecu dengan alasan biaya, tetapi pengembangan area lain juga butuh dana. seharusnya biaya pengembangan ada batasan saja dibanding main ban gini

  2. ” Saya menegaskan kembali bahwa bagi saya, mengubah peraturan untuk menghilangkan ide-idesegar yang dapat dibuat oleh pabrikan mana pun adalah sesuatu yang sangat salah dan tidak sportif. Itu bukan sesuatu yang saya suka.
    Saya tidak pernah melakukannya ketika berhadapan dengan developer lain yang datang dengan ide baru. Semua orang bernalar dengan caranya sendiri dan saya tidak bisa berbuat apa-apa. Memang begitu. Mereka telah menghapus sebuah ide dan jelas bahwa mereka sedang bekerja untuk menghadirkan ide yang lain. “
    hey, bukannya dr awal anda dan pabrikan yg menaungi anda yg suka menuntut rubah regulasi, yg mengebiri lawan biar pabrikan anda bisa kompetitif ??

  3. Gigi : ” Saat Anda mencapai posisi tertentu di sana, bertahan adalah yang paling sulit. Tentunya, itu akan menjadi tantangan lain. Atau, saya juga bisa pensiun (tertawa). “

    Brivio cabut langsung dari Suzuki begitu Jurdun, krn tau bakal susah mempertahankan nya.

  4. Jenius tapi tetap merendah
    Bertahun-tahun hampir, alias sedikit lagi meraih juara dunia bersama Dovizioso
    Tapi mimpi itu menjadi nyata di tangan anak muda, Pecco
    Tidak ada yang tahu pasti tentang masa depan…
    Tidak suka mengeluh, dan terus memperbaiki diri….
    Ah, keren banget, dalem pesannya
    Pada akhirnya semua terbayarkan…
    Dan ketika itu, seperti kata Stoner, pensiun di puncak lebih baik daripada terus menerus barnafsu mengejar kemenangan tiada akhir…
    Respect untuk Gigi Dall’igna…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.