460x110_april

460x110

bratasena

Bro sekalian, ini adalah bahasan lanjutan dari tarik ulur masalah knalpot racing yang ditilang polisi berdasarkan delik Undang Undang No 22/2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ) Jika pada artikel artikel sebelumnya sudut pandang kita adalah pada masalah ambang batas suara (desibel) yang di hasilkan oleh Knalpot . . . namun melalui blog pribadinya seorang anggota polisi Pak I Gede Nyoman Bratasena menjelaskan bahwa ternyata bukan hanya delik tersebut yang menjadi bekal pak Polisi menilang pengguna Knalpot Racing . . . so delik apaan dong?

banner-440x100px

banner-460feb14

ini deliknya mas bro . . . yakni  Pasal 285 UU Lalu Lintas yang menyebutkan:

” Setiap orang yang mengemudikan Sepeda Motor di Jalan yang tidak memenuhi persyaratan teknis dan laik jalan yang meliputi kaca spion, klakson, lampu utama, lampu rem, lampu penunjuk arah, alat pemantul cahaya, alat pengukur kecepatan, knalpot, dan kedalaman alur ban sebagaimana dimaksud dalam Pasal 106 ayat (3) juncto Pasal 48 ayat (2) dan ayat (3) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) bulan atau denda paling banyak Rp250.000,00 (dua ratus lima puluh ribu rupiah) “

untuk selanjutnya Pak Bratasena memberikan lanjutan penjelasan bahwa :

Kata kuncinya adalah “tidak memenuhi persyaratan teknis”.  syarat teknis tersebut yang dibuat oleh Kementerian Perhubungan. Sebelum Agen Tunggal Pemegang Merek (ATPM) memasarkan produknya di Indonesia, mereka minta izin dulu ke Kementerian Perhubungan ( dan kementrian perindustrian melalui TPT – tambahan tmcblog ) untuk dicek mengenai syarat teknis yang berlaku di Indonesia. Jika lolos syarat teknis dan kelaikan jalan, maka kendaraan tersebut bisa dipasarkan di Indonesia.
 
Sebenarnya kita (polisi) fokus dengan knalpot yang berisik, namun untuk keseragaman akhirnya polisi akan menindak/menilang semua jenis knalpot yang TIDAK STANDAR. Knalpot yang dijual di toko-toko variasi belum memiliki surat lulus uji persyaratan teknis dari Dinas Perhubungan.

Untuk ditambahkan mungkin untuk masalah Knalpot dalam bentuk Part aftermarket lebih tanggung jawab dan wewenang kementrian Perindustrian mungkin dengan dengan model standarisasi SNI, dari standarisasi SNI tersebut kementrian perhubungan bisa punya andil menentukan parameter kelulusan dan kelayakan dari part aftermarket (knalpot non standar) tersebut  . . . artinya jika sudah masuk ke standarisasi SNI harusnya Knalpot tersebut sudah laik jalan . . . nah jadi begitu mas bro . . . so jika di jalan masbro pakai knalpot racing dengan db killer tapi tetap kena tilang, bisa jadi Klausul delik hukunyya adalah Pasal 285 UU Lalu Lintas . . . oke semoga memebrikan pencerahan

Taufik of BuitenZorg

sumber gambar dan konten

http://www.pelayanmasyarakat.blogspot.com/

http://www.hukumonline.com/klinik/detail/lt4ebb3d9e5f7a3/ditilang-karena-knalpot-motor-tidak-standar

273 COMMENTS

    • hahaha…karepe nyalahke pak pulis ya?…..ini yg salah itu produsen knalpot & konsumennya masbro …..kok tendensius bkin pernyataan “tidak semua pak polisi open mind”

      mestinya….”tdk semua produsen & konsumen knalpot racing itu open mind & ngerti aturan dan tata krama”

      Guest
    • “Sebenarnya kita (polisi) fokus dengan knalpot yang berisik, namun untuk keseragaman akhirnya polisi akan menindak/menilang semua jenis knalpot yang TIDAK STANDAR”..bilang aja ini mau dipake alasan buat malak nyari duit…Hahaha..peraturan ini sungguh sangat lucu…ginian diurusin, tuh Maling-Maling motor masih pada berkeliaran.. Polisi kerjanya ngapain aja tiap hari?? Apakah cuma jadi TUKANG TILANG ???? Oh..Indonesia..kapan kau bisa maju???

      Guest
    • setuju dengan tindakan pak polisi.
      semua bertujuan untuk menertibkan pengendara sepeda motor yang berstandar alay(standar nasional alay),berikut ciri-cirinya :
      -motor warna warni
      -ban cacing
      -bodi motor di lepas lepas
      -knalpot berisik(mending kalau suaranya bagus)
      -plat nomor ga ada(pdhl motor lama)
      -spion ga ada dll

      #sekali alay yaa tetap alay !

      Guest
  1. akan banyak sekali yang kena tilang kalau patokannya SNI kang…mulai dari spion modifikasi, footpeg, lampu, sein, bodykit, velg, ban…ya wis, ga usah di modif blas sekalian dong kang 😀

    Guest
    • parah…

      “Sebenarnya kita (polisi) fokus dengan knalpot yang berisik, namun untuk keseragaman akhirnya polisi akan menindak/menilang semua jenis knalpot yang TIDAK STANDAR”

      cuma akal akalan pulisi aja buat kasi surat tilang dan cari keuntungan di jalan..

      konyolll

      Guest
    • kalimatnya bukan “untuk keseragaman”, harusnya gini “untuk kemakmuran anggota kami”
      hahaha 😀

      Guest
    • intinya, jadi biker itu yg ngerti aturan dan tatakrama …..jgn cm modal duit & sok nampang pake motor modifan …..

      Guest
    • Semua motor kl standar ya ga bisa jalan, malah bikin penyakit kl standar samping lupa di angkat. 🙂
      Kalo mau racing-racingan di sirkuit lebih pas.

      Guest
  2. cuma akal2an polisi.
    Temen saya semuay lengkap, ,cuma ga pake tu2p pentil aja SIM nya diambil, ,suruh tebus ke kantor. Sowek sisan ngono

    Guest
  3. Intinya…mau pakai DB killer sampe dower kalo bentuknya model freeflow, yakinlah ketemu petugas kaku…..pasti ditilang. Kecuali knalpotnya disarungin biar ngk kelihatan bentuknya :mrgreen:

    Guest
  4. yang penting gak berisik wak aji ketika kejadian. kalo berisik ya langsung kena di tilang. biar kata racing tapi suaranya membaur dengan deru knalpot lain nya sukur2 ada metromini knalpot brong sih saya yakin aman…

    Guest
  5. namanya juga DELIK.. (baca: sembunyi), hap lalu ditangkap..

    unt R15 special edition kan cuman 5 yah yg pake sakura? itu hadiah, ga usah mbahas polisi segala, perkara mau dijual lagi sama yg empunya trus buat beli R15 standar or motornya buat pajangan or motornya buat dijalan n ketangkep polisi mah terserah yg pake.

    perkara pembeli sakura garansi nya aman-aman saja ya hadiah.. ga usah bahas polisi segala.. resiko tanggung sendiri lah.. udah jelas pake knalpot racing ya trima aja klo di tilang, klo ga mau ditilang ya motornya ga usah pake sakura, or buat sirkuit or di pajang aja dirumah

    Guest
  6. terus para oknum pemerintah bisa minta angpao kepada produsen part lokal gitu yah…supaya produk nya bs dilulusin SNI

    Guest
  7. wahhhh, kalo gak boleh pake knalpot racing sayang dong yang punya motor dua silinder, jadi gak kedengeran suaranya yang wueerrr…..wueerrrrr

    Guest
  8. walaupun bagaimana, namane preman wereng coklat y kyak gt, kan selogan udah diganti dri pengayom masyarakat jd pengayom sampah so = pungli dijalanan

    Guest
  9. kalo sudah berurusan dengan OKNUM p*****,yang perkara mudah malah tambah ruwet,diperpanjang supaya tidak cepat selesai . . .
    kalo mau cepet. . . .WANI PIRO heh?

    Guest
  10. Kalo ditilang minta polisinya copot di tempat aja knalpotnya… selebihnya kita pakai motornya nggak pake knalpot….hihihi

    Guest
    • yo snalpote seh panas om….. bisa ngoloyom tu tangan wkwkwkwk
      atau sekalian ga usah pake snalpot itu lebih salah

      Guest
  11. percuma bikin aturan knalpot racing kl ga ada kebijakan utk pengusaha knalpot, berapa nilai standar desibel yg sesuai regulasi dan SNI biar knalpot aftermarket dipasaran tdk lg dipermasalahkan..

    Guest
  12. Kagak ada tutup pentil aja bisa ditilang 😀
    .
    Opo ora edan? 😀
    .
    Polisi jawa gk separah polisi sumatra… Apalagi daerah palembang dan lampung…
    Pokok’e Podo koyok preman berseragam…

    Guest
  13. kalo dah kepepet polisi bisa melakukan apa saja toh, bukan maksud jelekin polisi ya? jangankan knalpot, bohlam lampu bening (tidak berwarna orange) untuk sein aja kena tilang 70 ribu, dll, bla,,,bla, bla,,, busyyyeeiit..!

    Guest
    • Jangan kate itu bro
      pentil ilang aja kalo itu pak pol lagi laper banget juga bakalan dijadiin alasan buat tilang

      Maap ye buat pak polusi
      bukannya mau jelek2in tapi itu udah jadi rahasia umum
      Tidak semua pak pol kyk gitu kok tapi ada oknum2 yang seperti itu

      Guest
  14. penjelasan ini bertentangan dengan penjelasan dari FB HUMAS MABES POLRI yang menyatakan bahwa pemakaian knalpot racing tidak apa” kalau pakai DB killer dong?? trus yang bener yang mana??

    FB : https://www.facebook.com/DivHumasPolri

    SOSIALISASI

    STANDAR TINGKAT KEBISINGAN KNALPOT KENDARAAN BERMOTOR RODA DUA

    Berdasarkan Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 7 tahun 2009 ttg Ambang Batas Kebisingan Kendaraan Bermotor Tipe Baru pada lampiran kedua, Setiap kendaraan bermotor tipe L (roda dua) yang ber CC kurang dari 175 CC standar kebisingannya 80 desibel. Sedangkan bagi motor yang ber CC lebih dari 175 CC standar kebisingannya 83 desibel.

    Peraturan tersebut berlaku sejak 1 Juli 2013. Bagi knalpot pabrikan yang memiliki feature DB killer sehingga tidak melanggar ketentuan tersebut diatas maka tidak masalah.

    Guest
    • Iyah untuk delik tersebut sudah kita diskusikan juga di artikel sebelumnya bro dan bahkan sudah saya screenshot peraturannya .. cek deh ke sana .. dan ini bukan penjelasan offficial polri. Tapi jawaban seorang polisi yg juga blogger yg mencoba mencari tahu kira kira kenapa polisi tetap menilang knalpot aftermarket walau db nya sudah sesuai aturan tsb 🙂

      Administrator
  15. Dengan demikian seharusnya knalpot aftermarket Sakura tidak kena tilang

    Tapi sayangnya banyak (bukan semuanya ya) pak polisi yang seolah2 tidak peduli terhadap hal itu. Yang diliat cuma itu orang pake knalpot racing = berisik = tilang

    Mau pake Db Killer sesenyam apapun juga bakalan kena

    Guest
  16. baru 1 bulanan ane kena tilang knapot.
    ane bayar 50rb lolos ampe lintas 3 kota ::D

    alasannya mirip yg d atas … harus lulus uji spektek katanya.

    Guest
  17. Ane dapet rumor n katanya udah sering kali dibuktiin

    Katanya kalo motor anak club yg genre sport
    kalo ada razia, sering ga diberhentiin ya
    bener ga sih

    Guest
  18. Justru kalo dalam opini saya..(apabila nanti) ada standarisasi SNI ngga begitu pengaruh buat knalpot variasi. Karena yang dimaksud itu kan part standar pabrikanMau se sni apapun itu knalpot aftermarket tapi tidak,sesuai dengan ketentuan standar pabrikan yang dimaksud,tetep aja itu knalpot variasi adalah barang yang ilegal untuk dipakai di jalan raya. Kecuali ke depanya standarisasi pabrikan mengenai knalpot adalah knalpot bertype racing. Namun hal itu ngga akan terjadi menurut saya. Ngga mungkin ada pabrikan yang mau motornya ngga lulus uji type.

    Guest
  19. ya DPR, ya kementrian, ya kepolisian, sama saja dungunya.. bikin peraturan suka bertele2. kalau pakai standar ambang batas decibel, yg pakai decibel aja. lalu utk apa pakai pasal ‘tdk memenuhi persyaratan tekhnis?’ sprti apa persisnya yg memenuhi kriteria tsb? apa cuma knalpot bawaaan pabrik yg memenuhi syarat? dengerin motor HD noh, suaranya bnr bikin budeg dan kl lewat kaya ada gempa.. ROFLMFAO!!

    Guest
    • ya kalau begitu Ente aja yg ngrangkep tugasnya jd anggota DPR, menteri ama polkisnya, kan situ pinter hehehehe, buat undang undang yang menurut ente bener dah, semau mau ente hehehe

      Guest
  20. stiap instansi pnya UU sndri, dn ktika d lapangan UU tsb saling brbenturan, yg jd korban ttep aj org kcil,.. liat aj yg pake moge,, malah suara menggelegar g kn da polis yg mnilang, malah polisnya ikut ngawal d depn krn da dwit…..

    Guest
  21. WERENG COKLAT emang setan bener!! gua pernah di pingpong di bekasi tuh, udah pas sidang stnk katanya gak ada, coba cari di pos rawa panjang, coba cari di pos bulak kapal, coba tanyaain lagi di tempat sidang, langsung ke belakang tempat sidang ternyata banyak yg nungguin langsung tanpa sidang, langsung gua tanya sama yg pakai seragam polisi, eh langsung ada lho barang nya. anjrit bayar gak seberapa tapi di pingpong nya yg bikin gudrek.

    Guest
  22. Kalo masalah gini polisi sigap, giliran motor kita dimaling sikapnya acuh tak acuh, malah minta duit ngetik laporan.. Haha..

    Urusin maling” sama preman jalanan aja dongg.. Lebih meresahkan drpda part modifikasi jenis apapun, atau itu tuh anak” alay yg naek motor ugal”an

    Lha pie bro” sekalian demo wae menuntut aturan yg jelas po? Haha..

    Guest
    • WERENG COKLAT bener-bener TAI!!!

      lapor motor hilang malah di tanya “motor kredit apa cash”?
      cash pak, wah maaf saya gak bisa ngetik komputer, nunggu temen saya saja, polisi tai!!

      Guest
  23. Klo sudah masalah teknis lain cerita lagi bang klo menurut saya….g bakal ketemu ujungnya…
    POSILI bilang sebenarnya fokus sama kenalpot yang berisik tapi blablaablaa….ini alasan aja, sebenarnya klo dibilang berisik memang iya…tapi kalo sampe ditilang juga, saya pasti bertanya ke polisi kalo berisik mmg kenapa…??tow tidak ada yang terganggu…klo ada yang terganggu dan melaporkan, baru saya rela ditilang…
    hew.hewwww….

    Guest
    • postingan sampah kaw … knalpot racing itu memang mengganggu , cuman kaum mu saja yg beranggepan knalpot racing tidak ganggu org laen … anda bener2 alay

      Guest
    • rata” knalpot racing suaranya berbaur dengan suara motor yg lain jd ga da yg terganggu,, kalau jalan pake motor di gang jam 2 malam sendirian iya itu baru terdengar bising kenalpotnya

      Guest
  24. Nyimak aja dah, yg penting knalpot racingnya ber Db-killer, supaya gak berisik2 amat, tpi knp kena’ hukuman juga ya…..

    Guest
  25. Kalo begitu mah berarti ban non standar semisal ganti ban ukuran lebih besar, ban aslinya IRC diganti Battlax dll juga ditilang dong 😀

    Terus knalpot Sakura bawaan Yamaha gimana tuh?

    Guest
  26. Klo begitu knapa sebagian pabrikan knalpot racing, menanamkan db-killer di knalpot ya……. *aneh bener

    Guest
  27. kalo UU lalu lintas di indonesia benar2 d.terapkan…
    gak bakalan ad orang yang mau naik motor…
    ban botak aja bisa d.tilang….
    Klo mw protes yah sama yg biat UU bkan sma yang menegakan UU…

    Guest
  28. SAKURA harus daftar di Dinas Perhubungan biar lolos, tapi kalo kembalinya ke Pasal 285 UU Lalu Lintas, ya sama aja……

    Guest
  29. @kodok disco
    sy tls komen sesuka sy, ga nyinggung situ, knpa situ yg sewot.. atau ente anggota dewan, wakil dari kementrian atau kepolisian? hwahahaha..

    Guest
  30. Lalu kalo moge gimana Kang? Secara feeling aja, bukan pake alat pengukur db, suaranya nyaring banget. Ga usah ngomongin pake full system lah ya, pake slip on aja nambah nyaring signifikan. Di pusat kota banyak tuh suka seliweran.
    Maksudnya dah dari sananya mesin besar ya suara keras, jadi gimana donk? gpp? kalo emang bawaannya lewat 90 db gimana?

    Guest
  31. Stang motor sya ganti dgn yg bukan standar, jok juga sdh ganti, step underbon, lampu belakang, disc brake, sm double disc belakang, berarti kena semua tuh ya…karna gag ada sni nya,
    wkwkwkwkwkwkwk

    Guest
  32. Kalo gini bisa jadi proyekan oknum pihak berwenang.

    Harus ada gerakan penyeragaman produk after market donk, biar konsumen aman mau make. produk after market mesti dijui semua sama pemerintah, klasifikasikan yg laik jalan. Jangan dicekek gini, buat peraturan yg tersirat melarang semua bentuk modifikasi, tapi ga kasih solusi. Suarakan!

    Guest
  33. Itulah preman berseragam (POLISI)
    &
    Oleh karna itulah kenapa polisi perutnya buncit soaalnya suka makan uang haram. ….Hahaaaduh…. keceplosan

    Guest
  34. gimana kalo aparat yang kemaren tender nvl dibagiin knalpot sakura aja. pasti aman ngak kena tilang. hehehe

    Guest
  35. Multi tafsir itu,dan ga semua polis jawabannya ky bpk diatas itu. Knalpot yg udah uzur, secara bentuk memenuhi persyaratan teknis,tp klo udah bolong atau silencernya patah bakalan berisik ditilang atau ga ya?
    Ditempat saya blm ada tilang knalpot. Tiap hari razia dibalik tikungan dan sasarannya hanya yg g punya sim/stnk saja, klo persyaratan teknis spt yg dibilang pak pol diatas ttp lolos tuh,kenyataannya ban cungkring,spido g ada, spion kecil dll g ditilang asal surat lengkap

    Guest
  36. Mau dipakai apa sih motornya,pakai ganti knalpot racing segala?Mo ngebut?mau gaya-gayaan?…memang itu hak sampeyan…motor2 sampeyan, tapi jangan lupa di jalan ada hak orang lain juga.
    Ngga enak masbro kalau denger knalpot berisik ditambah buangan angin yang nampar-nampar muka biker dibelakangnya.Kalau emang hasrat ngebutnya menggebu-gebu,monggo ke sirkuit aja.

    Guest
  37. :”PP” lingkungan hidup, mengenai ambang batas kebisingan motor 90 db. kekuatan hukumnya lebih rendah dibandingkan “UU” lalulintas pasal 285.
    kalo biker punya suara sampaikan ke DPR RI untuk membuat aturan yang lebih detail mengenai modifikasi layak jalan kendaraan bermotor, kalo knalpot saya setuju dibatasi max 90 db aja…

    Guest
  38. bulan kemaren ane kna tilang di bekasi gara2 pake knalpot Nob*, bsoknya ane pasangin db killer trus ane sengaja lewat tempat yg kmaren ane kna tilang…eh polisinya sih ngeyel mau nilang malah di tes segala motor ane (di geber ama pak polisi) tp alhamdulillah ane lolos gak tau kenapa polisinya tiba2 berubah pikiran

    Guest
  39. Seharusnya sendalpot resing hanya boleh dipakai di sirkuit, bukan jalanan. Yng pake sendalpot resing bawaan pabrik pun harusnya dilarang. Pastinya sendalpot tsb gak lolos peraturan emisi udara, karena kataliknya di copot

    Guest
  40. Yamaha sebagai produsen R15 harus ditegor kementerian perindustrian, karena ngasih sendalpot sakura resing untuk pemakaian harian

    Guest
    • trus klo qt pke knalpot racing yg sudh Standar SNI trus msih ttep kna tilang gmna, kn nmanya jg polisi kdang2 pnya 1000 alasan utk tetap menilang, krn kebnyakan polisi tdk membawa alat utk tes batas ambang suara db nya jd klo ngliat knalpot rcing pdhl suaranya msih 90db lngsung aj main, dn klo qt mnolak ditilang mlah bsa dmprat dn dthan motornya…pakah kmntrian lingkungan hdup bsa mnjamin klo knalpot racing standar sni gk bkal kna tilang,.??!!

      Guest
    • yap.

      suara knalpot tuh kaya supra x 125,mega pro,jupiter mx,byson,pulsar,cb 150r,cbr 150 dll

      #adem ayem ga norak macam alay,upsss

      Guest
  41. beginilah di kita bro,, setuju sama komen di atas jangan nyalahin orang lain,, dari tahun 1998 naik bebek, matic skrg trail ga pernah tuh kena tilang, rute sumedang, bogor, bandung, subang, purwakarta, karawang aman aman wae,, petugas juga moal ujug2 nilang sob,
    soal tutup pentil, ga perlu dijelasin biar wak haji kasih pencerahan,,

    Guest
  42. yowesss lahh, ga seru klo gtu pke motor, mosok iya part2 motor harus semuanya SNI, Yoooo G seru

    * kata penjual variasi motor *

    Guest
  43. sekarang masalahnya Standar Nasional Indonesia (SNI) sudah diakui Dunia belom?? minimal organisasi produsen kendaraan bermotor dunia?? jangan-jangan???

    Guest
  44. paling bentar lagi juga banyak produk knalpot betuliskan SNI!! apa susahnya sih?? polisi disegani karena dedikasinya! bukan karena tukang nilang!! perlakukan masyarakat sebagai warga negara yang perlu anda layani!! bukan sebagai penjahat, jangan model pukul rata!! beli alat pengukur kebisingan!! kere ojo selamanya jadi kere!!

    Guest
  45. yang dimaksud ‘persyaratan teknis’ pd pasal 285 sebenarnya sudah disebutkan diantaranya yaitu spion, klakson, lampu utama, lampu rem, dlsb artinya pasal ini mewajibkan motor mempunyai kelengkapan-kelengkapan tersebut. pasal ini tidak menyebutkan bahwa knalpot harus standar atau tidak, spion harus bulat, lonjong atau kotak. selama kelengkapan yg disebutkan pada ps 285 ada, petugas tidak bisa menggunakan delik ini utk menilang knalpot racing. coba di cermati lagi deh……

    Guest
  46. Mas, berati kenalpot sakura udh pasti SNI Dong? Dan aman dibawa kemana2.Soalnya tu kenalpot aja di jual dideler yamaha mas??

    Guest
  47. wdw – April 21, 2014

    Hapus dan hukum pemakai knalpot racing. Nyusahin orang, ngebut kagak, berisik iya!

    ———————————————————————————

    Saya suka komentar ini

    Guest
  48. saya pernah punya pengalaman akan hal ini.

    kemudian saya tanya kepada pak polisi, itu motor polisi sudah laik jalan belum, saya minta hasil uji teknis motor polisi itu sebelum menilang saya.

    karena tidak bisa menunjukkan hasil uji teknis motornya, maka pak polisi nggak jadi nilang

    Guest
  49. Gak semua knalpot racing itu brisik loh. Sekarang gini deh, sapa sih yg gak tau knalpot after market yoshimura dan akrapovic? Terkenal krn suaranya yg ngebass bulet tp adem dan gak brisik. Coba kalo dibandingin sama knalpot std HD yg gak di gas aja bikin darah tinggi dengernya. Bahkan akra tanpa db killer aja suaranya masih lebih adem kemana2. Kalian masih punya telinga kan? Coba deh jejerin ninja 250 pake akra sama harley mana yg lbh besar suaranya? Masa knalpot tidak standar tp gak brisik ditilang sementara knalpot std tp brisik gak ditilang? Yaelah brooo…mikir

    Guest
  50. Saya sangat setuju dengan tindakan Polisi ini,intinya semua part yang tidak asli bawaan pabrikan akan ditilang. Makanya sebagai biker harus yang wajar-wajar saja,tidak usah bergaya dengan knalpot racing lah,kalau mau pakai knalpot racing itu di sirkuit,bukan dijalan umum.

    Guest
  51. Di bali knalpot resing merajalela wak, tapi nyantai aja tuh. Klx, ninja, vixion sama byson hampir65% pake knalpot resing

    Guest
  52. pokoknya ditilang mas..

    “kalo mau ngeyel,silahkan datang ke pengadilan dan debat di sana”

    *pasti gitu jawab pak/bu polisi*

    Guest
  53. saya tetap tidak sepakat dengan pemakaian knalpot bukan pada SNI atau tidak, tapi bising tidaknya.
    banyak pengguna motor bangga dengan knalpot memekakkan telinga.
    hati-hati, jika ada yang mendoakan buruk bagi para penggemar knalpot yang memekakkan telinga, baik ada SNI atau tidak.

    Apalagi motor yang platnya disembungikan di kolong bahkan tak ada plat belakangnya.

    Perusahaan Motor adalah salah satu perusahaan yang membuat tapi tak bertanggungjawab pada imbas buatannya. Sebanyak-banyaknya motor dijual, tapi imbas (kemacetan) yang pusing pemerintah dan masyarakatnya. Produsen senang saja dan tak merasakan kemacetan.

    Guest
    • Saya setuju… Yang harus di fokus adalah bising tidaknya.

      Tapi soal plat nomor… Apa masalahnya kalau platnya orang disembungikan atau tidak pakai plat nomor… Apakah Anda di jalan cuma cek itu ada platnomor itu tidak ada, atau fokus ke jalannya yang sudah banyak lobang… Apakah kalau salah satu motor yang tidak pakai plat nomor atau sembunyi di bawah jadi pakai, apakah itu akan meruba sesuatu? Atau kita harus tahu berapa nomor plat ini itu semua kendaraan di jalan?

      Kalau contohnya lampu sein yang tidak ada di belakang…atau lampu rem tidak nialah, Itu jadi masalah…

      FYI motor saya pake plat nomor di belakang

      Guest
  54. sepakat dengan mat Solar.
    Knalpot racing, motor CC besar itu tidak ramah dengan lingkungan serta tak sensitif dengan keadaan bahan bakar yang semakin berkurang. Motor CC besar itu isinya cuma Gaya saja.

    Guest
  55. saya tetap tidak sepakat dengan pemakaian knalpot bukan pada SNI atau tidak, tapi bising tidaknya.
    banyak pengguna motor bangga dengan knalpot memekakkan telinga.
    hati-hati, jika ada yang mendoakan buruk bagi para penggemar knalpot yang memekakkan telinga, baik ada SNI atau tidak.

    Apalagi motor yang platnya disembungikan di kolong bahkan tak ada plat belakangnya.

    Perusahaan Motor adalah salah satu perusahaan yang membuat tapi tak bertanggungjawab pada imbas buatannya. Sebanyak-banyaknya motor dijual, tapi imbas (kemacetan) yang pusing pemerintah dan masyarakatnya. Produsen senang saja dan tak merasakan kemacetan.

    Guest
  56. loh, padahal saya pasang knalpot non orisinil yg suaranya mak jebrettt waktu cek fisik samsat lolos kok, gimana ini, aturan kok tumpang tindih.
    ada aturan kementrian yg nyatakan dengan DESIBEL, DB, ada aturan kepolisisan yg main pukul rata aja.
    kalo pukul rata apa iya knalpot standar MV agusta gak ditilan, suaranya mak jegeeerrrrrrrrrrrrrr….. dibanding nobi berDB killer?

    Guest
  57. DB killer ibaratnya sekedar “menghargai” polisi, pas sudah jauh dari kantor dan pos polisi… cabut DB killer and ready for race.! 😀

    Guest
  58. ane punya FAKTA MENARIK,

    ane tanya ama temen ane yg sodaranya polisi,

    kenapa polisi suka nilang seenak jidatnya walaupun masalah kita sepele kyk lupa nyalain lampu atau lupa pake pentil,..?

    karena polisi ngejar target bahwa “BUKU TILANG” harus habis brp ribu lembar gitu perbulannya jadi jgn salahin polantasnya tapi salahin atasannya itu kenapa harus dipakein target

    Guest
    • oiia utk kenalpot walaupun suara kenalpotnya alus tetep aja kena tilang kalo bentuknnya freeflow,

      tapi anak balap liaran skrg pada pinter2 kenalpot std di belek terus dimasukin kenalpot racing istilahnya “knalpot kondoman” patut di coba broh, bentuk bole std kalo dalemannya yoshimura bijimane 😀

      Guest
    • betul mas, saya punya pengalaman sama waktu sama teman kena tilang di pos polisi daerah secang magelang. Pos polisi yang ada di pinggir jalan semarang menuju magelang/ jogja.

      Masalahnya karena STNK sedang di proses, karena bertepatan dengan hari itu batas terakhir masa berlaku pajak. Jadi yang dibawa cuma lembaran pajaknya saja. Dan POLISI tidak mau tahu, dianggap tidak bawa STNK!!

      mau protes tunggu sampai selesai razia, setelah selesai saya dan teman masuk keruangan, salah seorang petugas menghitung blangko kuitansi ternyata masih kurang 1 lembar dari target. Spontan dia berkata : ” mas kurang 1 jatahe, nyegat meneh nyegat meneh!! siji wae…..!!”

      edan!! modaro nang nroko su!!

      Guest
  59. hati-hati ban bocor juga bisa kena tilang!! rem gak pakem kena tilang!! kampas kopling selip kena tilang, telat servis kena tilang, rante kendor kena tilang!! karena sudah tidak memenuhi kelayakan teknis dari atpm!!

    Guest
  60. Sebenernya maksudnya polisi itu baik, inget dulu waktu awal 80 an yg disuruh pake helm, awalnya depan saja, trus boncenger juga, trus sni. Tetep aka masih banyak yg ngeyel karena kepalanya sdh merasa sni toh?
    Logikanya jalan umum kan dipakai banyak org, jadi terikat peraturan peraturan.

    Guest
  61. yamaha jualan motor pake cara-cara melanggar hukum, fitnah, pake tangan preman tukang parkir satpam sampai geng motor direkrut buat menyakiti pengguna motor merkhonda terutama jenis matic, pengguna motor merk honda jenis matic dibuat tidak aman bahkan sampai di fitnah dan sebagai nya, perlu kalian ketahui pengguna hanyalah pengguna alias konsumen yangtidak tahu apa-apa, dan cara-cara berdagang yamaha itu sudah melanggar hukum negara melanggar hukum agama melanggar norma etika, kalian jangan jadi banci kampungan begitu kalau jualan,kata-kata kalian bisa direkam dan dijadikan bukti di pengadilan

    Guest
  62. Aturannya ga jelas, serba harus pakai knalpot standar ah tai. Harusnya standarisasi dulu knalpot after market mana yg boleh pake mana yg tidak, diluar negri aja gt.

    Berarti Ninja 250 pakai knalpot racing nda apa2 donk lah wong tidak lbh berisik dari knalpot standar Ducati Panigale.

    Guest
  63. oot kang haji. kl ban cacing melanggar gak? kan ga sesuai dengan yg didaftarkan spek sutandarnya. mohon pencerahannya.

    Guest
  64. Bahasan ini sangat menarik. Kalau kita melihat penjelasan dari beliau tentang isi Pasal 285 UU Lalu Lintas yang menyebutkan:
    ”Setiap orang yang mengemudikan Sepeda Motor di Jalan yang tidak memenuhi persyaratan teknis dan laik jalan yang meliputi kaca spion, klakson, lampu utama, lampu rem, lampu penunjuk arah, alat pemantul cahaya, alat pengukur kecepatan, knalpot, dan kedalaman alur ban sebagaimana dimaksud dalam Pasal 106 ayat (3) juncto Pasal 48 ayat (2) dan ayat (3) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) bulan atau denda paling banyak Rp250.000,00 (dua ratus lima puluh ribu rupiah) “
    maka yang menjadi pertanyaan adalah apakah yang dimaksud dengan persyaratan teknis dan laik jalan pada pasal 106 (3) juncto Pasal 48 ayat (2) dan ayat (3)? Pasal 48 (4) UU Lalu Lintas menyatakan bahwa ketentuan lebih lanjut mengenai persyaratan teknis dan laik jalan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dan ayat (3) diatur dengan Peraturan Pemerintah.

    Apabila kita melihat Peraturan Pemerintah No. 55 Tahun 2012 tentang Kendaraan (PP 55/2012), dijelaskan bahwa PP 55/2012 diterbitkan sebagai peraturan pelaksanaan dari Pasal 48 ayat (4) UU Lalu Lintas. Lantas, bagaimanakah isi P55/2012 mengenai knalpot? Asumsi saya dalam PP55/2012 ini istilah knalpot disamakan dengan ”Sistem Pembuangan”.

    Karena itu Pasal yang relevan mengenai ”Persyaratan Teknis” untuk ”Sistem Pembuangan” adalah Pasal 7 (c) dan Pasal 14.

    Pasal 14 Peraturan Pemerintah No. 55 Tahun 2012 tentang Kendaraan mengatakan:
    (1) Sistem pembuangan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 huruf c paling sedikit terdiri atas manifold, peredam suara dan pipa pembuangan.
    (2) Sistem pembuangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus memenuhi persyaratan:
    (a) dirancang dan dibuat dari bahan yang cukup kuat;
    (b) arah pipa pembuangan dibuat dengan posisi yang didak menggangu pengguna jalan lain;
    (c) asap dari hasil pembuangan tidak mengarah pada tangki bahan bakar atau roda sumbu belakang Kendaraan Bermotor; dan
    (d) pipa pembuangan tidak melebihi sisi samping atau sisi belakang Kendaraan Bermotor.
    (3) Pipa pembuangan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) harus diarahkan ke:
    (a) atas;
    (b) belakang; atau
    (c) sisa kanan di sebelah ruang penumpang dengan sudut kemiringan tertentu terhadap garis tengah Kendaraan Bermotor;
    untuk Kendaraan Bermotor selain Sepeda Motor.
    (4) Sistem pembuangan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) harus diarahkan ke arah kanan bagian ruang pengemudi, untuk Kendaraan Bermotor untuk mengangkut barang yang mudah terbakar.
    (5) Sistem pembuangan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) harus diarahkan ke arah belakang pada sisi kanan, untuk mobil Bus.
    Di sini terlihat bahwa syarat teknis lebih mengarah kepada tata cara pemasangan Sistem Pembuangan.

    Kemudian mengenai ”Syarat Laik Jalan” terkait dengan knalpot dapat ditemukan pada Pasal 64 (2) (Umum), Pasal 65 (Emisi Gas Buang), Pasal 66 (Kebisingan Suara).

    Pasal 65 (Emisi Gas Buang) mensyaratkan agar emisi gas buang diukur berdasarkan kandungan polutan yang dikeluarkan tidak melebihi ambang batas yang ditetapkan Menteri di bidang Lingkungan Hidup yang berkoordinasi dengan Menteri di bidang Perhubungan.

    Pasal 66(Kebisingan Suara) mensyaratkan agar kebisingan suara diukur berdasarkan energi suara dalam satuan desibel (A) atau dB (A), tidak melebihi ambang batas yang ditetapkan Menteri di bidang Lingkungan Hidup yang berkoordinasi dengan Menteri di bidang Perhubungan.

    Jadi melihat kedua hal utama mengenai ”Persyaratan Teknis” dan ”Persyaratan Layak Jalan” terkait ”Sistem Pembuangan” menurut PP55/2012 di atas, asumsi saya yang ditekankan adalah ”tata cara pemasangan supaya sesuai dengan Pasal 14 PP55/2012” dan tidak melanggar ketentuan Pasal 65 (tentang Emisi Gas Buang) dan Pasal 66 (tentang Kebisingan Suara) PP55/2012. Bagaimana dengan knalpot modifikasi/variasi/aftermarket/impor maupun lokal? Menurut asumsi saya asalkan tidak melanggar Pasal 14, 65 dan 66 PP55/2012, harusnya tidak dikenakan sanksi ya. Bagaimana menurut bro and sis?

    Guest
  65. Berarti metu kang diler wis motor ra sah di ubah2… Yen diubah ya ditilang contoh ban kudu standar pabrik..ora nyeni temen ya….

    Guest
  66. penafsiran pasal dalam UU LLAJ yang dilakukan oleh oknum polisi tersebut tidak dibenarkan, apalagi dengan dalih untuk menilang seseorang karena sistem pembuangan (knalpot) pada kendaraannya telah dirubah/ berbeda dari standar pabrikan. Yang berhak menentukan seseorang telah melanggar pasal dalam ketentuan UU LLAJ adalah hakim, kemudian ditetapkan melalui putusannya. Jadi walaupun seorang polisi menilang kendaraan bermotor yang dianggapnya menyalahi aturan karena mengganti sistem pembuangan (knalpot) karena telah dirubah/ berbeda dari standar pabrikan, bukan berarti orang tersebut telah pasti melanggar ketentuan Pasal 285 UU LLAJ, hal itu hanya sebatas dugaan pelanggaran, kemudian putusan hakim di persidanganlah yang mutlak dijadikan dasar apakah benar seseorang telah melanggar ketentuan pasal tersebut.

    apabila kita cermati bunyi Pasal 285 jo Pasal 106 ayat (3) jo Pasal 48 ayat (3) UU LLAJ, maka jelas tidak ada ketentuan yang menyebutkan bahwa penggantian knalpot berbeda dari standar pabrikan “dilarang”.

    #analisis singkat

    Guest
  67. Bagus Pak Polisi utk tindakan tilang knalpot, saya setuju banget, krn rata2 rider yg pake knalpot non standard bersifat arogan di jalan umum. Kalo mau di sirkuit saja, … mau sampe pecah tuh knalpot silahkan 🙂

    Guest
  68. pedomannya adalah empati pada orang lain. TITIK.
    Saya cuma mengingatkan, kalau pake knalpot (salah satunya) yang memekakkan telinga dan ada orang yang mendoakan jelak pada saudara… maka akan fatal akibatnya.

    Di jalanan, pengamatan saya, mayoritas biker yang knalpotnya blombongan pada jembabasan. Yang tidak menggunakan knalpot blombongan juga ada yang jembabasan.

    EMPATI. TITIK.

    Guest
  69. kalo pake alasan teknis/spesifikasi teknis sebenerny g bisa dipake untuk produk2 aftermarket soalnya menurut spesifikasi teknis produk2 tsb sudah sesuai dengan fungsionalnya apa. klo knalpot ombrong ya itu baru tidak sesuai spesifikasi

    Guest
  70. Halooo pak polisi…..Kalo knalpot racing berisik ditilang….berani gak nilang HD ? Kalo mau dimutasi ke pedalaman ya monggo ….
    Peraturannya juga harus jelas…berapa ambang batas db nya.
    SNI ? Itu mah ujungnya2 biar SNI laku. Lagian apa susahnya bikin plat/cap SNI aspal ( asli tapi palsu).
    Intinya hukum harus ditegakkan , tidak pandang bulu kepada siapapun ? Tidak peduli alayer, anak kos, anak jenderal atau jenderalnya sekalipun. Di Indonesia ? ya bisa …. tapi bagi wong cilik cuma ada di mimpi …..
    sad but true…..

    Guest
  71. hmm… klo begitu toko yg jual atau importir ditindak donk skalian
    *jgn pengguna saja (ibarat narkoba, pengedarnya yg mesti diberangus bukan pemakainya :Peace:)

    -menurut gw pribadi sih :Peace: knalpot racing ada manfaatnya juga, pengalaman gw yg pake motor tiap hari buat kerja di jakarta.

    gw pernah/ sering hampir kserempet mobil dijalan sudirman, karena mobil pada tutup jendela (kedap suara) dan gak dengar klo ada motor disampingnya… karena suara knalpot/mesinnya tidak terdengar..
    apalagi kalau merambah ke daerah priok yg penuh trailer2 besar…

    *klo knalpot racing khan suaranya “kencang” bisa jadi warning/notify. asal tidak di bleyer2..

    rgrds,
    yandy

    Guest
  72. bro yandi….ane jg pake R4…biarpun kaca ditutup kalo ada R2 nglakson kita tetep denger kok biarpun klakson standard pabrikan.
    alasan suara knalpot buat warning gak pas…warning ke pengendara lain tetep pake klakson udah cukup.
    paling eneg kalo ada R2 atau R4 pake knalpot berisik malem2 lewat gang/jalan kecil … atau R4 buka kaca setel lagu dugem kenceng2 pamer sound…
    btw…IMHO R4 relatif jarang suka zigzag/potong jalur dadakan kecuali angkot/bajaj/metro …
    intinya pemakai jalan itu gak cuma kita….jgn bikin susah orang lain…hargai pemakai jalan lain
    ane ikut klub R2 dan R4 …. tapi yg sopan kalo touring/riding/driving…gak pake patwal,strobo,toa,sirene …..kalau alay dan arogan…ane males…
    terus terang sampe skrg masih heran sama kelakuan rombongan touring yg arogan baik R2 maupun R4 …. dapet piala kagak…disumpahin org iya…kalo ndlosor di jalan malah disukurin orang
    peace….

    Guest
  73. pada hari raya idul fitri kemaren di Desa saya Desa Kroya Kecamatan panguragan kabupaten Cirebon, terjadi konflik tawuran antar blok yang menimbulkan korban luka 2 orang, itu akibat knalpot bising oleh para pemuda masing-masing blok yang konfoi menggunakan knalpot bising sehingga terjadi perkelahian, dan hal semacam itu sudah sering terjadi, berdasarkan masukan dari tokoh masyarakat saya selaku aparat desa diminta untuk melakukan penertiban terhadap motor knalpot bising tersebut, tetapi apa dasar hukum bagi kami selaku pemerintah Desa untuk melakukan penertiban knalpot bising tersebut, mohon petunjuk.

    Guest
  74. Hrusnya aturannya adil,jgn cuma motor,mobil2 gede kaya truck,itu lebih brisik,walupun knalpot standart pabrik,knyataannya,mobil ga pernah tuh d tilang karena kanlpotnya berisik!!!

    Guest
  75. lingkaran – April 21, 2014
    Jangan kate itu bro
    pentil ilang aja kalo itu pak pol lagi laper banget juga bakalan dijadiin alasan buat tilang

    Maap ye buat pak polusi
    bukannya mau jelek2in tapi itu udah jadi rahasia umum
    Tidak semua pak pol kyk gitu kok tapi ada oknum2 yang seperti itu
    ———————————————————

    sayangnya 99.99% dilapangan yah “oknum” semua

    Guest
  76. buset peraturan nya tumpang tindih saling lempar…ini lolos undang2 tp ga boleh lolos dengan undang2 ini…pokoknya ga boleh harus tilang bhahahahah
    mangga mun matic atau bebek sih ga urus ga gitu guna pake knalpot aftermarket yg custom/bronk. klo motor kentjang harusnya tinjau ulang

    negara macam apa ini wak…..#prey for bandung razia knalpot bukan standart

    Guest
  77. Kalo githu motor HARLEY gak laik jalan doong so kenalpotnya kan bogar semua and kalo emang di larang kenapa gak pabrik or otlet yg jual knalpot gak di razia justru di biarin menjamur di pinggir jalan malahan tokonya pada gede” and mewah adooooooh

    Guest
  78. Memakai kenalpot racing adalah hak asasi manusia karna motor kita sendiri dan membeli dengan uang kita sendiri….tetapi kenapa motor mahal jarang kena tilang seperti ninja 4 tak

    Guest
  79. Kalau penekananannya KNALPOT STANDARD…bagaimana bila mengganti knalpot standard (bawaan motor) dengan Knalpot Standard dari merk motor lain. Apakah melanggar uud lalin juga?

    Guest
  80. Itu sih kerjaan’ya polisi aja mungkin yg d maksud pasal itu gk pke knalpot x H▲²H△²H▲²H△²H▲²H△²H▲²  klw mang ada pasal’y mna yg penjelasan ttntang knalpot recing klw ada tunjukin dong .!!!!!!

    Guest
  81. Mtr biasa knalpot racing 10 .dan mtr harly davidson1 berisikan mana? Suara knalpot nya?klo gak boleh pabrik nya di tutup aja sekalian…

    Guest
  82. saya lebih suka bagi pengguna knalpot racing supaya menghidupkan motornya didalam rumah saja, pintu jendela ventilasi udara ditutup semua. dengarkan sensasi suaranya sambil diblayer sepuasnya. suara itu kan yg dicari? silahkan menikmati bersama keluarga. trimakasih

    Guest
  83. kawasaki ninja SE sekarang tidak menggunakan knalpot bawaan asli tapi menggunakan racing bermerk(alias nembak) kalo g percaya silahkan anda kunjungi dealer kawasaki Indonesia terdekat dan buktikan sendiri… pertanyaannya apakah knalpot racing tersebut adalah standart pabrik kawasaki dan memenuhi syarat SNI, sedangkan untuk suara sudah pasti brisik!! apa tanggapan anda pak polisi yg baik dan jujur MENILANG????

    Guest
  84. kawasaki ninja SE sekarang tidak menggunakan knalpot bawaan asli tapi menggunakan racing bermerk(alias nembak) kalo g percaya silahkan anda kunjungi dealer kawasaki Indonesia terdekat dan buktikan sendiri… pertanyaannya apakah knalpot racing tersebut adalah standart pabrik kawasaki dan memenuhi syarat SNI, sedangkan untuk suara sudah pasti brisik!! apa tanggapan anda pak polisi yg baik dan jujur MENILANG????

    Guest
    • “suara knalpot atau perilaku rider nya…??”
      ada yg aftermarket tapi tau sikon…
      yg serampangan knalpot pinggir jalan banyak…
      lebih parah pengguna motor non-modif, sim nembak, main hp, riding kebawa angin kiri kanan tanpa sein, helm cuma sni rp.35000

      kalo pak pol sih ga usah diharapkan open mind, bagi mereka masyarakat hanya……
      siap 86….. hahahhahahaaaaaaaa
      parah

      Guest
  85. kalo gak boleh lakukan pencekalan pada pabriknya dan kenapa barang luar bisa masuk indo kalo emang gak boleh. anda melakukan pembebasan produksi tp melarang para konsumen. seolah” spt permainan pemerintah. kalian bukanya mencari kebenaran tp justru mlah mencari kesalahan.. atas nama hukum. ibarat kalian yg memberi makan domba, kalian pula yg menyembelihnya.

    Guest
  86. goblok bngt. ngelarang orang pakai knalpot racing tapi produsen knalpot racing malah di antepin. apalagi klo bukan karena D.U.I.T

    Guest
  87. Kalo menurut saya sih dari pada ngerazia konsumen (pemakai knalpot racing) kenapa ga penjual nya aja yg di razia toh kalo ga ada barang yg di jual ,konsumen juga ga bakal pake produk tersebut kan?

    Guest
  88. hmm…kalo polisi yg sering ugal2an dijalan tet tot tet tot bawa rombongan ( yg kebnykan pejabat korup ) bisa ditilang nga tuh ?
    lebih ngeselin ktemu polisi yg gituan dripada ktemu motor dgn knlpot racing berisik…

    Guest
  89. Motor tuku dewe, knalpot yo tuku dewe , cek penak e arep nilang2 barang.. intine iku pengguna e cerdas, g asal war wer wor

    Guest
  90. Kalau menurut saya ni kalau cuma dibilang persyaratan teknis, itu sangat luas, batasannya apa, jika izin dari Kementerian Perhubungan, harusnya juga dijelaskan apa saja speknya. Jika memang knalpot yang dijual benar-benar tidak memenuhi standar harus jelas dong penilaiannya dan preventivenya harusnya pabrik knalpotnya yang ditutup…

    Guest
  91. Aah ya gk gt juga lah bro..

    Polisi hanya wajib menjalankan apa yg ada di Undang2,,kalau emang yg di permasalahkan utk knalpot adalah Kebisingan nya,ya harus nya juga ada Desibel Meter nya buat ngukur besar Desibel/Kebisingan knalpot tsb..

    Ada kan tuh utk kelas 150 cc batas Desibel nya sekian,kelas 250 cc ke atas sekian..Gk boleh asal nebak,ada UU nya tuh..Kalau emang cuma nebak nih knalpot bising,di atas desibel yg ditentukan,pernah coba tes Desibel Motor N*w V*xi*n gak??Tuh Knalpot Standart nya di angka lebih dari 85 Desibel nya..Padahal maks. utk kelas 150 cc kalau gk salah 85..

    Nah itu knalpot standart lho,,

    Kalau mau menghapus knalpot varisasi,jgn ke konsumen..Cz kami akan merasa dirugikan,belum lagi kerja Petugas seperti Polisi akan di anggap miring..Karena udah di luar Wewenang (di luar Pasal Undang2 yg berlaku)..Kenapa gk tutup saja tuh Industri knalpot semisal daerah Purbalingga??Kalau udh tutup dg melarang Penjualan Knalpot Variasi,pasti gk bakal ada lagi kok Kami Pemotor yg melanggar..

    Think again..

    Guest
  92. o gitu, jadi ditilang krn ga ada uji teknisnya yaa, ya setuju hrs ada sni tuh. pengalaman saya vixion pake nobi dg db kill ditilang padahal buat ganti knalpot standar yg udah kuning dan bocor. Akhirnya knalpot standar kupasang lagi tapi kumodif dalaman silencernya dan headernya kuganti stainless, eh malah ga pernah ditilang padahal jauh lebih brisik.. aneh…

    Guest
  93. setuju dg farid, sebelum ada aturan sni harusnya pabrik knalpot dan toko variasi yang jual dirazia semua, disita, dimusnahkan dan ditutup, biar semakin banyak pengangguran hahahha, endonesah emang mau hancur kali ya di rezim ini…

    Guest
  94. knalpot harley davidson lebih bising. knpa pengendara harley jarang ditilang?? padahal mereka duitnya lebih tebel. malah kalo lewat pos polisi, dan polisi liat ada motor harley lewat malah menunduk, bak kacung ketemu raja.

    Guest
  95. Aku motor satria 2 tak, nyaris kena tilang. Ditunjukkin hasil dbmeter malah dibentak “kamu nglawan petugas?”

    Akhirnya aku nggak mau beneran, tak tungguin sampe debat 2 jam, sampe motor dimerengin sampe tuh pulisi tak suruh njengking njengking buat ngliat emboss Suzuki dan part numbernya tak cocokin sama katalog.

    Akhirnya dia capek mungkin, trus ndak jadi ditilang. Tapi jadi telat njemput yayang 🙁

    Guest
  96. yang penting kita membayar pajak pak sekarng gimana ada motor standar semua tetapi pajak mati yg rugi negara kita sedangkan ada sebuah motor racing tapi pajak idup yg tidak ngerugikan negara kita terkena tilangg

    Guest
    • Banyak faktor mas, salah satunya benahi sistem kepemilikan SIM dulu.. Bukannya apa, banyak tuh yang ngawur tapu punya SIM.. Knalpot nyaring saya rasa hanya mengganggu namun tidak membahayakan,
      APA KABAR PENGENDARA TAK LAYAK DAPAT SIM YANG MENGGANGGU DAN MEMBAHAYAKAN!!

      Guest
  97. UU yang tidak adil, lagi lagi konsumen yang dirugikan, Knalpot yang dijual di toko-toko variasi belum memiliki surat lulus uji persyaratan teknis dari Dinas Perhubungan. Ya itu yang harus ditindak, jangan dibiarkan.

    Guest
  98. Paling ngenesnya sih saya pake Ninja 150 2 tak jadul yg notabene berisik, pernah ketilang pakai R9 asli+Db Killer tapi nggak disita, giliran pake knalpot standar bawaan motor hampir mau disita, dan yang nilang polisi yang sebelumnya, padahal udh tak bilangin “Pak, ini kemaren saya yg bapak tilang loh, yang pake R9 asli, lha kok sekarang motor saya mau disita pake knalpot standar bawaan? Berarti saya nggak salah dong kemaren, soalnya suara yang R9 nggak separah ini :p” dan akhirnya sekarang disuruh pakai motor bapak saya Scorpio Z pakai Yoshimura yang emang g pernah ketilang 😀

    Guest
  99. Knalpot bising ini sudah banyak memakan korban Pak Polisi, apa akan terus dibiarkan? Korban perasaan, korban luka, korban jiwa. Karena ditegur yang negur dikeroyok, yang negur malah kena keroyok atau yang ditegur dibonus keroyok. Tolong kami diwakilkan Pak, ke jajarannya supaya ditindak lah ke pabrik-pabriknya. Terima kasih

    Guest
  100. Inti nya kan yg mengunakan knal pot bising akan di tilang…
    Tpi kok saya heran motor moge kenpa ga pernah kena di.tilang yg suara nya lebih menganggu dari pada yg mengunakan knalpot racing di motor cc kecil… bahkan saya sering liat moge selalu di kawal polisi..
    Apa itu di bilang adil…

    Guest
    • Karna polisi pjr banyak yg pakai moge (HD) masa iya polisi nilang polisi ?😁 alasannya supaya bisa nguber lawan 😁😁😁😁

      Guest
  101. Nah berarti penegak hukum harus menindak pabriknya dulu donk,.lihat surat izin atas usaha knalpotnya kalo memang tidak dapet izin dr dinas perhubungan (layak tidak utk dijual dan dipakai oleh konsumen), ya disuruh tutup usahanya,..kita2 pemakai knalpot aftermarket (non orginal) atau org2 yg gak mampu beli knalpot ori krn mahal punya hak jg dong sebagai konsumen atas produksi tersebut.

    Guest
  102. mau tanya pak,terus itu kalau pelanggaran knalpot,polisi berhak mengangkut sepeda tersebut,apa berhak di tilang aja pak,

    Guest
  103. Ga boleh dipake,tapi diizinin dijual. Begitu Pintar pemerintahan dinegara ini,udah dapet duit dari penerbitan merk knalpot (jika knalpot pabrikan merk resmi),pemasukan cukai (jika knalpot import),dapat pemasukan dari tilang perihal knalpot pula! Dan knalpot yg udah dibeli langsung dimusnahkan! Aku bangga tinggal di indonesia! 😂

    Guest
  104. Min…knalpot ane (ori byson fi)bobokan knp masih di cegat polisi juga yak,pdhl suaranya udah adem kyak kulkas bulet dan empuk kyak bolu kagak cempreng kyak kaleng pokoknya jauh dari suara knalpot racing yg asli setelah di cek mengenai Desible nya ternyata knalpot ane aman2 aja di bawah angka 80db sedangkan peraturannya tidak boleh melewati angka 80 db tetapi kok masih kena juga katanya sih tetep melanggar 🤔,apa ini si om polisi mau cari2 masalah aja mslhnya di pos polisi tersebut sering di jadiin ajang cari duit sama oknum2 polisi tersebut sebagai incarannya orang2 kampung sama karyawan2 pabrik yg setiap harinya mondar mandir di daerah situ…(Pos Polisi depan ex PT.EAGLE jalan raya serang Kawidaran Balaraja Tangerang dekat jembatan toll jakarta – merak)

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.