TMCBlog.com – Halo sobat sekalian, beberapa hari yang lalu TMCBlog [Nugi] diberikan pinjaman unit KTM Duke 250 versi yang ABS generasi terbaru dari PT. Pentajaya Laju Motor selaku distributor resmi merk motor KTM asal Austria di Indonesia. Sebetulnya Duke 250 ini memang bukan lagi sebuah produk yang baru di release oleh KTM karena secara global sudah bisa dimiliki konsumen dan di Indonesia sendiri sudah bisa dipesan sejak momen Jakarta Fair tahun lalu dan juga telah banyak di-review di luar sana mengenai impresi secara fisik maupun secara performa mesin yang full of torque itu, tapi TMCBlog tertantang untuk bawa Duke 250 ini buat ngantor di jam-jam padat lalu lintas… Seperti apa? Mari disimak.

Riding Impression yang asyik

Impresi berkendara diatas KTM Duke 250 ABS rasanya memang ‘mengasyikkan’ karena posisi badan dekat ke area kemudi. Mengaplikasikan handlebar/stang baplang membuat tubuh berada dalam posisi sigap sepanjang riding. Ketika dibuat berboncengan masih asyik juga, hanya saja dapat keluhan dari adik yang saya ajak riding karena kena cipratan tanah dan air dari spakbor belakang yang ‘mini’. Segitiga ergonomi rider juga gak bikin cepat lelah karena cenderung relax tapi sigap seperti motor street naked pada umumnnya. Secara umum KTM Duke 250 sangat nyaman dibawa berkendara ditinjau dari riding position saat solo riding maupun bawa boncengan. Bagi tester, Duke 250 ini mudah dikendarai meskipun tinggi jok lumayan jauh dari permukaan jalan (Seat height 800 mm, jangkauan kaki tester 750 mm), tapi terbantu dengan bobot yang tidak terlalu berat.

Aura bengis KTM Duke 250 ABS di parkiran motor 😀

Oh iya, untuk pengetesan KTM Duke 250 ABS ini saya bawa dari rumah di daerah Bekasi Barat ke kantor di kawasan Jakarta Selatan dengan jarak tempuh kurang lebih 18 Km. Situasi lalu lintas pagi jam 06:30 memang kombinasi lengang juga ketemu kemacetan di beberapa spot, nah saat ketemu kondisi macet inilah yang cukup menyiksa Saya saat riding dengan Duke 250. Menyiksanya di bagian mana dan seperti apa?

Mesin Duke 250 yang panas

Rasio kompresi mesin tergolong tinggi yakni 12,5:1 , khas mesin-mesin dari pabrikan Eropa yang menghasilkan tenaga besar sekaligus juga panas yang ekstra. Hawa panas ini terasa di kaki selama kena macet bro. Terus terang hawa panas mesin gak sampe ke bagian paha dan daerah selangkangan sih. Ngomongin panas mesin, indikator temperatur mesin memang gampang naik nih. Baru start awal dari rumah, panasin satu menit lalu mulai dibawa jalan. 3 Kilometer pertama aja sudah nambah 4 bar di indikator suhu mesinnya, dan sudah bisa ditebak pada 10 Km selanjutnya panas mesin sudah bikin cooling fan di radiator menyala.

Nah, ada satu yang saya suka soal cooling system nya si Duke 250 ini. Setiap kena macet fan menyala, tapi cuma 1 menit kurang lebih dan langsung sanggup mengurangi jumlah bar di indikator. Cooling fan radiator Duke generasi terbaru ini memiliki bilah kipas yang lebih lebar dibanding generasi awal, jadinya cepat banget menurunkan panas mesin. Kelebihan yang sekaligus jadi kekurangannya karena ketika fan/kipas ini mati, kipas berputar akibat tiupan angin dari depan sehingga mengeluarkan suara dengung waktu motor melaju di kecepatan 40 Km/h , gak keras memang suaranya tapi terdengar di kuping rider. Mungkin temen-temen yang sudah terbiasa jadi gak bermasalah, cuma dari sudut pandang saya rada terusik sama suara dengungannya. IMHO…

Torsi Mesin dan Handling

Bicara soal torsi, tenaga dan handling mungkin sudah banyak di-review dan memang Duke 250 punya torsi yang besar dan tenaga yang pas untuk motor single cylinder 250 cc. Torsinya ngebantu banget waktu cepet-cepetan masuk celah pas kondisi jalan macet, lalu lumayan buat geber tipis pas ketemu jalan lengang. Handling motor juga sangat baik. Suspensi upside down di depan dan monoshock dari WP suspension yang lembut, dipadu dengan frame teralis yang dirancang dengan baik untuk mengakomodasi jalanan Jakarta yang cukup mulus tapi gak sedikit juga bagian yang rompal.

Ban Metzeler Sportec bawaan KTM Duke juga anteng ketika riding di permukaan aspal maupun beton, padahal unit yang TMCblog terima bukan unit baru karena pada odometer tercantum angka 7,026 Km yang menunjukan jarak tempuh unit Duke ini. Ketika diajak libas tikungan ‘S’ sempit dengan kecepatan rada kencang masih ada gejala goyang [waktu riding sendirian].

Kelemahan Yang Ditemukan

Ngomongin soal Kelemahan KTM Duke 250 ABS ini kalau menurut saya tidak terlalu signifikan namun tetap saja terasa ketika riding. Begini,, kelemahan menurut saya yang paling utama adalah panas mesin yang cepat naik. Dibandingkan dengan beberapa motor Jepang 250 cc 2 silinder dan satu silinder KTM memang lebih cepat mengalami kenaikan temperatur mesin.

Kelemahan kedua Duke 250 adalah sudut putar kemudi yang sempit. Untuk pemakaian di perkotaan terlebih lagi seperti Jakarta akan sedikit merepotkan ridernya. Waktu tester mau selap selip harus meperhitungkan ruang gerak yang lebih lebar, dan juga ketika harus berputar balik di jalanan yang tidak terlalu lebar..

Pada sektor pengereman juga menemukan ada [sedikit aja] kekurangan. Duke 250 yang TMCBlog coba adalah versi ABS, nah rem depannya itu feeling di tangan seperti kurang natural. Maksudnya, handle/lever harus di tekan sedikit bertenaga untuk mendapatkan keakuratan titik pengereman yang dinginkan. Awalnya saya pede sama disc brake 300mm dan kaliper radial 4 piston Bybre di depan, eh gak tau nya feel nya beda. Atau ini karena versi ABS yah? jadi tekanan piston pada kaliiper diatur kembali dari modul ABS. Sewaktu riding hujan sih malah merasa aman sama ABS nya, udah terbukti bro bekerja optimal nih.

Keunggulan Duke 250

Performa mesin 250 cc dengan kompresi yang tergolong tinggi ini mampu mengakomodir kegemaran Saya yang doyan ngebut. Posisi mesin yang berada lebih ke bawah dari sasis utama membuat Center of Gravity dari Duke secara keseluruhan lebih baik ketimbang motor sekelasnya. Ditambah dengan posisi piston/ruang bakar yang offset dan tegak lurus dengan kruk as bikin minim getaran, minim gesekan sehingga terasa enteng dipacu sampai 122 Km/h [on speedometer] di jalan raya. Sayang karena keterbatasan lahan membuat saya tidak bisa mengeksplore top speed dari Duke ini.

Adanya slippery clutch juga membantu Duke 250 generasi anyar lebih smooth dalam gear shifting, dan gearbox nya semi-close ratio sehingga sensasi quick shifting lebih memuaskan. Good job nih KTM!!

Fuel Consumption Duke 250

Untuk menguji konsumsi bahan bakar dari KTM Duke 250 ini saya lakukan dengan cara tangki diisi penuh lalu dibawa jalan dan kemudian diisi penuh seperti semula kembali. Dengan selisih bahan bakar pada pengisian kedua dan jarak yang sudah saya tempuh sebagai acuan saya mengukur konsumsi bahan bakar Duke 250 ini. Sebenernya waktu weekdays buat ngantor sih ada resi dari pom bensin tapi basah dan rusak kena hujan, tapi sudah saya catat kok hasilnya.

Menempuh jarak 38,2 Km saat dipakai pergi pulang ngantor dengan menghabiskan 1,33 Liter Shell Super RON 92, rasio nya jadi 28,7 Km/Liter. Itu saat sudah kena macet-macetan loh bro. Sabtu siangnya saya bawa lagi KTM Duke 250 ABS ini jalan-jalan ke Juragan Helm dan acara Motor Plus Motogarage di daerah Jakarta Barat dan silaturahim ke bengkel teman dengan total jarak tempuh 84,2 Km dan konsumsi bahan bakarnya 2,73 Liter sekali jalan. Saya melakukan metode pengukuran yang sama seperti saat weekdays. Hasil perbandingan konsumsi BBMnya adalah 1 liter menempuh jarak 30,8 Km [30,8 Km/Liter] dengan kondisi lalu lintas yang cukup lancar dan rada sering dibawa ngebut sedikit.

Kesimpulan KTM Duke 250 Buat Ngantor..

Kesimpulan akhir dari TMCBlog adalah KTM Duke 250 ini motor yang cukup ‘Amazing’. Tidak hanya motor yang asyik untuk Sunmori weekend, tapi dibawa buat ngantor pun juga Oke punya. Yang kedua adalah ‘amazing’ dalam hal panas mesin yang cukup bikin kaki hangat. So, kalau Bob Marley pernah bilang “If she’s amazing, she won’t be easy. If she’s easy, she won’t be amazing…” Lain hal dengan KTM Duke 250 ini yang Easy and quite Amazing!

NB: Sorry foto-foto sangat minim karena file dari kamera corrupt dan tak kembali. Hikkss….

Nugi TMCBlog

56 COMMENTS

    • pernah coba seharian nih motor, tapi versi yg lawas sih, kaget jg waktu pertama kali denger suara mendengung cooling fan nya kirain ada kerusakan, BTW yg versi lawas bikin pinggang bonyok kl di pake jarajk jauh

      Guest
  1. motor ini sbnere relatif lumayan..tapi sayange segmented..ditinjau dari segi fitur dan harga serta penampilane…

    secara skor ane kasih nilai 6…#indonesian’ case

    how about you?

    Guest
  2. masalah gasket head yg sering jebol udah ada perbaikan belum kang? saya taunya sih dari reviewer YouTube luar negeri, soal mesin KTM RC/DUKE 390 yg agak ringkih,, mungkin yg versi 250 ga termasuk,,

    Guest
  3. udah ambil saya wak duke 250………, ini motor luar biasa tarikan galak handling juara yah walapun pun topspeed dalam keadaan standar masih kalah sih sama kompetitor yg jumlah silinder nya 2 hehehe…verdict ane sih ni motor memuaskan
    kalo segment 200 keatas sih udah gak peduli merek juga yah.. heehehe……
    pengalaman dari yang lalu pake merek paling ternama di indo kualitas pelayanannya buruk mungkin karena mereka fokus ke skutik , jd kalo beli motor premium layanan nya gak diperhatiin juga

    Guest
  4. Kelemahan di rem depan bisa jd karena kampasnya sudah mulai habis, ngeliat odometer yg sudah di 7rb-an km mungkin sudah mulai tipis

    Guest
  5. Yakin deh
    kalau ini Sasis nya Deltabox /twinspar bakal lebih rigid

    Ini motor oke juga atau boleh juga Aprilia 150 yg kmaren baru rilis ..
    berhubung buat Daily Use mewakili Aprilia dan KTM Duke…. Vixion R sazaaa lah…

    hayayayayay

    Guest
  6. Bro Nugie apakah domisili di Bandung? Mau iseng iseng review ns 200 saya buat bandingan aja sama kembaran ktm?

    Guest
  7. Sebagai orang yang tinggal di kampung nan jauh dari kota saya seneng pake duke(200),aneh dan lain daripada yang lain,suara mendengung kipas justru bagai irama musik karena tidak ada di kompetitor lainnya.

    Guest
  8. Motor batangan yg cocok n pas banget dgn penampilan natural saya ini.
    Tentunya kalau ada yg minjemin jaket yg keren, jeans serta boots atau shoes riding oriented. Nangkring di jok, mangku helmet lalu nujukin jempol. Pasti dikira saya the owner tuh…

    Guest
  9. Naksir KTM cuma setiap denger masalah mesin cepet panas jd mikir mikir. Kepengen dpt unit test ride buat ngantor, ngiri nih. Hahaha….

    Guest
  10. Saya pengguna Duke 200 overall motor ini lumayan keren..tapi blum sempet explore lbh jauh coz baru 120 km padahal motor udah 4 bulan…hehehe..

    Guest
  11. “If she’s amazing, she won’t be easy. If she’s easy, she won’t be amazing…”
    termasuk irit juga lah ini, motor saya aja yg cbr 150 old 1 liter 20-25 an km, dengan karbu 28 mm, naikin Pj sama Mj satu step dan knalpot racing

    Guest
  12. Di kaki tidak panas bro, panas dari mesin di buang ke bawah dan di atas, motor cepat panas nambah tarikan ok.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here