TMCBLOG.com – Di hari Jumat kemarin Marc Marquez berhasil terekam data telemetri nya oleh Dorna bahwa ia berhasil torehkan Sudut kemiringan 66 derajad saat menikung rebah di T3 sirkuit Sachsenring Jerman. Namun sebenarnya apa Motivasi marc Melakukan aksi nikung rebah dengan sudut sebegitu tipisnya ?

Menurut Marc Marquez di Debrief setelah Sesi Jumat kemarin. Menikung rebah sampai pada sudut kritis seperti 66 derajad lebih dikarenakan bahwa itu adalah suatu kebutuhan ( Needs) dan Bukan Hanya sekedar keinginan ( Wants). Marc Buka Bukaan Resep cara menikung dengan Honda RC213V bahwa biar Motor ini bisa nikung lebih baik maka derajat kemiringan terhdap garis normal Permukaan sirkuit harus ditambah/ harus lebih miring.

Secara umum nikung pake skutik itu 40 derajat, Nikung pake SBK bisa 61 Derajat, nikung Pakai MotoGP awlanya diperkirakan hanya 64 derajat saja

” Jika di cek sedikit, maka tahun ini kami lebih sering menggunakan kemiringan. Dan alasan dari penggunaan derajat kemiringan ini adalah karena motornya nggak bisa belok ( jika nggak dimiringin). Jadi sata gunakan semua kemiringan ini bukan karena ini merupakan gaya berkendara saya, Bukan karena saya menyukainya, namun karena saya membutuhkannya. Kami (juga) mencari cara untuk bisa belok lebih baik dengan (modifikasi) sasis “

Namun seperti yang diungkapkan kepada Crash.net, Marc Mengakui  pada Hari Jumat dia menggunakan Kedua sasis ( dengan dan tanpa Carbon-cover). Dan hasilnya adalah tidak ada perbedaan signifikan kecepatan saat menggunakan kedua sasis. Sama sama cepat. Dan oleh karena itu pada sesi Sabtu ini Marc akan kembali melakukan riset penggunaan kedua sasis untuk lebih clear mengetahui keunggulan dan kekurangan satu dengan yang lain.

Taufik of BuitenZorg

84 COMMENTS

    • ITULAH ILMU FISIKA…..
      MM93 itu selain punya bakat, talenta & skill balap mumpuni…dia juga sistematis dan matematis, hal terakhir ini yg jarang ditemui dalam diri seorang yg terjun dan hobi balap motor.
      Jadi MM93 itu juga konsen dan melek dengan perkembangan teknologi yg njlimet dan rumit.

      MM93 menggunakan kelebihan skill menikung kiri dgn sudut kemiringan kritis buat memangkas sepersekian detik atau beberapa meter jarak dengan para kompetitornya.

      Itulah faktor pembeda
      Terbayang kan… berapa jumlah tikungan tajam ke kiri tiap sirkuit di kali jumlah lap??

      Guest
    • Motor dengan mesin tipe V itu karena titik beratnya agak lebih mundur ke tengah, maka sifatnya bisa lebih “nyeleng” saat dikendarai dibanding mesin inline model Yamaha / Suzuki yg titik berat motor jadi agak maju kedepan, lebih dekat dgn posisi roda depan, sehingga lebih stabil dan mudah untuk menikung.

      Tetapi settingan & konfigurasi sasis dan motor MM93 itu saya kira dibuat agar walau bermesin type V namun tekanan tetap mengarah ke roda depan.
      Inilah yg saya kira kenapa MM93 selalu memakai kompon roda ban depan lebih keras dari riders lainnya.
      Dengan begitu motor V si MM93 bisa lebih stabil dikendalikan saat menikung dan handling tetap stabil dengan grid roda depan yg selalu cukup buat bermanuver.
      Namun konsekuensinya butuh kompon roda depan lebih keras….

      Cobalah sekali2 rasakan naik motor beat dengan 2 galon aqua penuh disisi pijakan depan kanan kiri motor….bandingkan dengan jika 2 galon penuh air itu ditaruh dibawah selangkangan kita saat naik motor.
      Rasakan sensasinya saat menikung….

      Guest
  1. Wah kalau Marc yang bilang motornya susah belok ada yang mau menyangkal ga? Jadi memang The Man behind the Gun..
    Mantap kali MM93 ini ???

    Guest
  2. Kalo tetep pake forward rotating crankshaft mungkin bakal lebih nyeleng lagi tuh,apalagi pake software MM ?

    Tapi pas nikung 68° di test Brno itu masih pake mesin screamer forward rotating,ECU inhouse dan ban Bridgestone ya?

    Guest
    • 68° udah ndlosor.. grip ban lepas… ketahan badan… naik lagi…

      66° masih belok aman.. nge grip…

      Guest
  3. Nobody. : ……….
    Marquez : did a 66 degree lean angle
    .
    .
    .
    .

    Rossi. : “hold my beer”……. Did a 90 degree lean angle, TWICE..!!!!!
    ———————————-

    n.b:
    Bener kata Oxley. Untuk sukses g bisa berharap motornya selalu 100% baik untuk semua sirkuit. Rider need to grit their teeth and bend his bike to his will

    Guest
  4. ‘…ah…cuma segitu, belum 180°. biasa saja..,’ kata legend sambil…

    #hormatlah_legend

    hehe..

    Guest
    • Alien satunya udah pensiun, mancing mania sama bini udh dilarang, takut dengkulnye cedera. Alien satunya masih cedera parah. Jadi biarpun sama2 agresif, bedanya gini :
      CS27 = Powerslide, motor rebah normal tapi badan bisa agak tegak (masih ada tinggalan gaya 2-stroke), korbannya ban belakang.
      MM93 = Xtreme Lean, motor rebah rata2 60′, badan terutama siku ama lutut malah lebih rebah lagi, ane ngliatnya kayak rider tong setan, gak takut dlosor karena motore celeng abis.
      JL99 = Agresif di racing line. Banyakan overtake kalau yakin bahwa jalur overtakenya itu segaris ama racing line dia.
      VR46 = No komen.

      Guest
  5. Motor ini py banyak kemungkinan. Jd tinggal ridernya yg mengoptimalkan. Mau ngedrift boleh, nungging silahkan.
    Nikung 66 derajat? Mungkin juga krn mesin V yg lebih ramping.

    Guest
  6. Mungkin ini alasan selain marc semua pengguna rcv 2019 kurang kompetitip,untuk belok perlu lebih miring

    Guest
    • betul tuh motor katanya susah belok,klo pembalap lain atau bikers biasa yang pakai v4. encok pegel linu.

      Guest
  7. MM memang pembalap paling hebat dengan kenekatan overlimit. Liat pembalap lain yg pakai mesin v4 gak akan brani nikung kyk gtu. klo i4 ya bedalah,nikung sampai 65° itu kayaknya gak perlu tuk belokin tuh motor kecuali yg senekat MM bisa jadi bakal tak terkalahkan. Apakah Fabio quartararo bakal pakai tikungan diatas 60° juga utk M1?’kita tunggu tahun depan saat kondisi semuanya 100%. Biar seru klo MM ada lawannya.

    Guest
    • Ada yang berani? Harus ada lawan selevel Lorenjong baru bisa memberi dog-fight seru di tiap seri. Kalau Lorenjong gak kena cedera, ane yakin itu RCV rebutan 1-2 ditambah Sijuki ngintil di posisi 3 sambil liatin peluang.

      Guest
  8. Namanya jg komentator.. merasa paling pintar.. udah jelas i4 & v4 beda kontruksi mesinnya.. yg satu dpn blkng, yg satu lebar ksamping.. jelas fairing jd lbh lebar i4.. 63° fb20 dsuruh samain 66° mm93..

    Guest
    • Bukan disuruh gan, tpi jika kalau seandainya Fq20 naik RCv bisa kaga?? Itu pertanyaannya
      Tuk saat ini gw rasa Mm93 yg terbaik soal skill dan talentanya saat ini, sementara Fq20 lagi menuju kesana

      Guest
  9. duo yimihi, duo kitimi, duo dikiti pada kumpul rame-rame race investigation. siapakah yang akan kena penalti ini ??
    semua dapat penalti lebih baik, biar adil tidak ada yang saling iri dengki. hehe..

    Guest
    • salah
      lebih tepatnya belum bisa dibilang legend klo belum….
      1. ngasi jari tengah ke senior
      2. ngasi tendangan ke junior
      3. melakukan shortcut spektakuler.
      4. ngambek ke media
      5. banyak kawin tapi kaga nikah2

      klo udah melakukan semuanya baru boleh dibilang legend

      Guest
  10. Kelebihan Marc itu bukan bisa rebah 66 derajat.. Tapi kecepatan merebah dan menegakkan-nya yg super kilat yg gak bisa dilakukan Cal/ Jorge/ Taka.. Butuh fisik yg luar biasa kuat dan tangkas

    Itulah kenapa Marc tetap mampu bejaban di long corner against mesin2 inline..

    Guest
  11. Dan kenapa tidak jatuh?? Karna sudah menggunakan sensor anti jatuh, pitanti robot keseimbangan telah terpasangngkan.

    Nggak seru ah…

    Guest
  12. Artinya emang mesti rider yg punya nyali allien yg bisa berani bawa rcv bisa belok normal, dgn memanfaatkan siku dan lutut sbg penyimbang daya tarik gravitasi

    Guest
    • Motor yg paling butuh effort,udah harus leg dangling terus dibikin oversteer dikit biar sudut nikung lebih tajam,plus sudut kemiringan nikung harus benar2 rendah
      Duhh

      Guest
  13. 66 degree belok kanan ya itu? sedangkan marc jago main kiri…siapa yg ngomong pembalap jaman dulu lebih jago dari pembalap milenial…hayoooo

    Guest

Leave a Reply to julian Cancel reply

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.