TMCBLOG.com – Di awal Februari ini brand helm asal Indonesia yang juga mensupport beberapa pembalap Grand Prix, yakni NHK merilis satu lagi helm full face baru yang secara umum dan tegas oleh NHK tidak didesain dan diperuntukan untuk balapan bernama NHK GP Prime. Helm full face dengan inner sun visor ini dibanderol mulai harga 875 ribu Rupiah.

Menurut NHK proses pengembangan helm ini dilakukan selama beberapa tahun, GP Prime hadir sebagai helm berteknologi tinggi namun masih bisa diperoleh dengan harga di bawah 1 jutaan. Menurut NHK, GP Prime ini didesain dengan material shell luar Advanced Thermo Polymer. Secara umum menurut TMCBlog desain bagian bawah (base) dari GP Prime ini memang jauh lebih sharp (tajam) dan lebih meliuk dibandingkan helm-helm NHK sebelumnya.

NHK GP Prime menghadirkan sistem 4D Cooling Air Vent System yang memiliki banyak ventilasi udara untuk memastikan udara yang masuk dan sirkulasi udara dalam helm bisa maksimal serta menciptakan rasa lebih nyaman saat dikenakan.

Yang menarik juga dari GP Prime adalah di visor luarnya yang sudah flat telah dilengkapi dengan lensa anti kabut (anti fog) dengan desain yang sesuai dengan model Pinlock 70.

Dari sisi Safety, dihadirkan Emergency Release System (ERS) yang berfungsi sebagai pertolongan pertama jika terjadi kecelakaan. Siapa saja dapat dengan mudah membuka helm dari kepala rider dengan cara menarik tali merah yang ada di bagian bawah kanan dan kiri helm. NHK mengklaim bahwa shell dari GP Prime juga didesain untuk mendukung intercom Bluetooth, serta liner dalamnya didesain dengan model Eye Glasses Fit yang ramah bagi rider berkacamata.

Saat perilisan, NHK juga sudah siap dengan berbagai jenis pilihan warna dan grafis termasuk replika pembalap terkenal yang disupport oleh mereka. Dan harga perdananya adalah GP Prime Solid Rp 875.000, GP Prime Solid SE Rp 925.000, GP Prime Rider’s Replica Rp 1.050.000, GP Prime Graphic Rp 975.000, dan GP Prime Graphic SE Rp 1.050.000. Pilih yang mana sob?

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

26 COMMENTS

    • Setuju
      Desain dagu helm seperti kebesaran terlalu maju
      Helm kekinian desainnya besar di tempurung atas, dagu ramping, belakang berspoiler

    • entah desain, atau pewarnaan yang terlalu rame ,buat anak anak muda mungkin oke ya. genjreng genjreng gitu, tapi buat 30 up gimaanaa gitu.. mungkin shellnya juga sih .. hahah

  1. Menurut hemat saia sih ini valuenya asli killer banget sih, mohon koreksi kalau salah.. Semoga ga ghaib kaya helm sebelah yang jadi targetnya ehhehe

    tapi kenapa tanggung sekali tidak sekalian dikasih sistem kuncian dd ring yak ?? helm yg di bawahnya banyak yg dah bawaan gitu toh.. dan denger” beratnya 1700gr, agak over gak sih ?

    • produsen Helm ini terkenal berat dan hasil finishing warnanya kurang wow kalau bener 1.7 itu udah tergolong berat …

      justru lebih baik dikurangi aja gan fiturnya bandrolnya tentu biar turun lagi bisa 500 ribuan, kalau fitur yg diatas ini udah worthed banget dgn harga segitu dibanding kompetitor ternama sebelah…

      • Abis nimbrung di yt jagoan helm ada yg komen kalau itu 1.7 sih, dan di video memang diakui lumayan berat walau angka nya ga disebut

        Gimana gimana ? Kurang nangkep maksudnya.. 500rebuan di nhk nongkrong gp1000 sama rx9

  2. Pilihan bagus selain GP1000 dan RX-7 yg udah old , skarang ternyata menggebrak yg sangat bagus harga terjangkau
    Harga worthed di segmen ini butuh semilir angin udara
    kalau kyt TT course udah bagus tp kemahalan dikit…

  3. Kalau urusan yang ini mungkin bisa minta tolong sama pak haji, siapa tahu pak haji bisa kasih saran ke nhk supaya dibuatkan juga versi yang single visor, karena saya yakin tidak semua rider butuh sun visor imo.

    Padahal dari bentuk dan desain sudah lumayan keren karena imo agak mirip saudara balapnya si GP R Tech, tinggal tambah lubang ventilasi di jidat, dengan harga yang pasti lebih murah, kemungkinan besar akan laku banget.

    Lalu dengan harga kurang dari satu juta rupiah, banyak yang bilang ini lawan dari TT-Course, tapi dengan adanya sun visor, saya rasa ini malah cocok head to head sama NF-R wkwkwk.

    Cuma ya kembali lagi, kalau kata orang, nhk ini ukuran batoknya kurang cocok sama kepala mayoritas orang Indonesia yang kecil hehe. Kebetulan punya yang versi half face R6, masih agak gede wkwk, satu-satunya helem nhk yang menurut saya body-nya pas cuma nhk gladiator.

    • Yep. Saya ga butuh dan ga ingin make juga itu sun visor, nambahin harga dan bikin ruang ekstra di helm yang cuma bikin berat dan ga rigid kalau amit amit celaka proteksinya cenderung lebih kurang dari yg tanpa sun visor.. toh kalau memang mau riding siang biar ga terlalu silau, bisa pakai smoke visor atau iridium visor.. lumayan membantu biar ga silau.

      Saya justru bersyukur sama batok yg cenderung kegedean, saya termasuk yg minoritas soalnya hahaha. Ada ruang buat papas busa helm tanpa takut busa jadi terlalu tipis. Tp much better kalau shell udah bagus besar gini, size chart busanya tolong sampai xxl dong :(, dari pabrikan lebih secure daripada maksa papas abisabisan ke tukang helm.

  4. Nah ini nih yg ditunggu*, thanks wak haji dan om nug dah dibikinin artikelnya ???

    Btw perbedaan yg SE sama yg biasa udah ada info wak haji atau om nug?

  5. Bagi saya yang demen helm produk (harga) lokal, yang terpenting adalah ramah sama kacamata. Tolong dong, dibuat post ttg helm eyeglasses fit. Biar tidak oot, saya justru ok dengan helm non dd-ring untuk riding harian dalam kota. Model tidak terlalu mencolok biar aman ditaruh di parkiran. Sun visor cukup membantu kala terik.

  6. Klw menurut saya beratnya smpai 1,7 karena dia pak doble visor, harus nya klw bahan nya udh advan termoplastik bisa menekan berat seperti TTC atau RSV klw mslah bentuk shell selera sich tp menutu saya ini bentuk shell terbaik yg bikin nhk dri seri2 dia lainnya

  7. Jangan smpai d sini aja. Jngan kalah dngan pabrik helm sebelah. Dibikinin full face nya terus dibikinin juga dooonk versi half facenya. Bosan half face model lama

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.